Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 45 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 45: 45

10-45 . Piring Mithril (3)

Satou di sini. Musim pesta akhir tahun adalah waktu untuk jamuan makan di mana mereka menyajikan yakiniku dan hot pot. Namun, banyak orang yang memiliki pekerjaan selama 31 Desember dan hari tahun baru tidak menyadari bahwa tahun telah berubah.

"Sato!"

Orang yang pertama kali menemukanku ketika aku kembali dari ibukota kerajaan sambil membawa suvenir adalah Mia. Sepertinya roh menjadi bingung ketika sihir teleportasi digunakan, dan meskipun itu hanya sekejap, dia sepertinya menyadarinya.

Sedikit setelah Mia, Pochi dan Tama juga berlari ke sini dari vila. Sepertinya keduanya bisa merasakan sihir atau ruang yang berfluktuasi, dan sadar ketika aku berteleportasi. Karena mereka mengetahuinya (Entah bagaimana), keduanya sendiri tidak yakin apa yang mereka rasakan.

"Tahu! Itu master nanodesu!"

"Selamat datang~"

Ketiganya datang bersamaan.

Mia 'jatuh' dari depan.

Tama dengan penuh semangat melompat dengan 'pyon', mendarat di leherku dan mengambil posisi naik bahu. Gagal hati-hati, "Pao daru~in", saat dia mendarat mungkin adalah kesalahan Arisa.

Pochi dengan semangat membenturkan kepalanya menggunakan kekuatan yang bahkan akan menjatuhkan seorang ksatria. Untuk mencegahnya memukul kepala Mia yang ada di pangkuanku, aku dengan lembut menerimanya dengan Tangan sihir.

Pochi memohon dengan mata berkaca-kaca dari bawah sambil berkata, "Arisa adalah~"

Aku ingin tahu apa yang terjadi?

Dia hanya menjawab dengan au, au, "Arisa adalah" ketika aku menanyakan alasannya, pembicaraan tidak maju. Karena Lulu dan Liza mendisiplinkannya bahwa dia tidak boleh berbicara buruk tentang orang lain, sepertinya dia tidak bisa berbicara bahasa kasar tentang orang lain.

"Nn, emosi tidak stabil."

Dari samping, Mia memberi tahu aku siapa yang membawa Pochi, tetapi aku tidak tahu apakah dia bersungguh-sungguh tentang Pochi atau Arisa. aku ingin memiliki lebih banyak kata.

"Kengengakukau~?"

aku kira maksudnya kenkengougou (kegemparan) atau kankangakugaku (debat panas)?

Tama yang menaiki bahuku mengintip sambil mengacak-acak rambutku.

aku tidak begitu mengerti, aku kira aku akan bertanya langsung kepada Arisa.

"Aku membawa beberapa suvenir, mari kita bicara sambil memakannya."

"Daging~?"

"Manis?"

"Itu mereka berdua."

Semangat ketiganya telah bangkit dari kata-kataku. Ketika mata Pochi bertemu dengan mataku, dia dengan canggung berbalik sedikit sambil berkata, "Aku punya perut lagi untuk nanodesu daging!", Dan kemudian bertindak seperti dia bersiul.

Jika daging untuk perut yang lain, lalu untuk apa perut yang sebenarnya? aku ingin memeriksanya selama satu jam.

Ketika aku membuka pintu vila, aku dapat mendengar perselisihan antara Arisa dan yang lainnya.

"Itu sebabnya! Aku sudah mengatakannya sejak beberapa waktu yang lalu! Kita harus melakukan pukulan pertama dengan menyerang dari jauh dengan sihir yang memiliki kekuatan serangan maksimum!"

“Negatif. Jika pukulan itu tidak bisa mengalahkannya, Arisa dan yang lainnya di barisan belakang akan berada dalam bahaya.”

"Itu benar. Tombak pertama adalah kehormatan seorang prajurit. Metode yang tepat adalah kita adalah barisan depan yang menyerang dan mengecilkan musuh, dan kemudian Arisa dan yang lainnya di barisan belakang akan memberikan serangan yang menentukan dari belakang."

"Tapi, Liza-san dan Pochi akan terluka kalau begitu!"

"Arisa, aku seharusnya membantu mereka, jadi aku melamar."

“Penjaga Nana tidak bisa ditembus. Bahkan iblis tingkat menengah tidak akan pergi tanpa cedera jika mereka terkena serangan tiga kali dari nafas, sihir, dan gigitan Magi Hydra.”

"Itu semua berkat peralatan dan sihir baru. aku sarankan untuk meneruskan pujian kepada tuan."

Sepertinya sudah mencapai klimaks.

Atau lebih tepatnya, meskipun aku sudah mengatakan bahwa mereka tidak boleh melawan Magi Hydra karena memiliki serangan pesona, mereka masih bertarung dengannya ya. Setelah makan, saatnya hukuman.

"Dengan kata lain, Arisa, Liza dan Nana memiliki argumen mengenai taktik, dan kesalahpahaman selama pertarungan?"

"Itu benar, tapi bukan itu."

Betapa rumitnya.

"Arisa mengatakan beberapa hal yang tidak masuk akal, nodesu."

"Eh~, bukankah aku hanya mengatakan bahwa kamu harus menggunakan senjata smoothbore Lulu untuk mengenai Bringbird."

"Arisa, memukul Bringbird dengan sihir itu cukup sulit, itu tidak masuk akal, tahu?"

Lulu memberi tahu Arisa sambil menyiapkan peralatan makan dan piring di atas meja.

"Tapi, Lulu memukulnya dengan benar."

“Itu adalah Bringbird yang sedang beristirahat di atas batu dan dari kejauhan. aku juga memiliki goggle yang saling terkait dan space stake yang membantu stabilitas laras senapan. aku tidak memiliki kepercayaan diri untuk mengenai Bringbird yang bergerak seperti Pochi-chan. , Menurut aku . "

Lulu dengan manis meletakkan jarinya di dagunya sambil berpikir, "Nn~", dan mengoreksi Arisa.

Goggle yang saling terkait dari pistol smoothbore adalah hal yang aku tambahkan untuk menutupi kesulitan menggunakan ruang lingkup pada laras senapan. Ditautkan ke smoothbore gun, goggle akan menampilkan gambar dari scope . Namun kecepatannya tidak cukup untuk menampilkan video, hampir tidak cukup untuk menampilkan gambar buram dari bidikan point blank .

Pasak luar angkasa adalah sesuatu yang menghilangkan getaran senjata smoothbore, aku telah membuatnya dengan menyalin teknologi pohon dunia. Sama sekali tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan tiang ruang angkasa yang memegang pohon dunia, tetapi itu dapat menstabilkan laras senapan untuk sepenuhnya menghilangkan guncangan.

Sirkuit sihir ini diaktifkan oleh tombol atau input suara. Balasan direkam dari aku. aku tidak merasa malu karena pada saat permainan kami tidak memiliki cukup anggaran, para staf bergantian bertindak sebagai pengisi suara.

"Dan, apakah Pochi memukulnya?"

"Aku memang memukulnya nodesu… dengan Magic Edge Cannon."

Kata-kata Pochi jatuh dalam volume untuk baris terakhir. Begitu, ketika peluru tidak mengenai, dia menyamakan laras senapan smoothbore dengan pedang dan menggunakan Magic Edge Cannon karena putus asa ya.

"Pochi luar biasa~ Meriam sihir~ Membungkuk, de gozaru."

Tama melaporkan prestasi Pochi sambil melihat ke atas dari pangkuanku.

Orbit Magic Edge Cannon bisa menekuk ya. Dia seperti bajak laut ruang angkasa terkuat dari suatu tempat. aku harus melatihnya lain kali.

"Namun, mengapa kamu berlatih dengan pistol smoothbore?"

"Itu adalah tindakan melawan musuh yang berbahaya untuk didekati."

"Kalau begitu kamu bisa menggunakan Magic Edge Cannon kan?"

“Maksudku, sesuatu seperti Floormaster harus memiliki ketahanan sihir yang kuat. Aku ingin meningkatkan kemampuan kita untuk melakukan serangan fisik jarak jauh.”

Aku mengerti, yang itu ya.

Namun, kami memiliki peluru buckshot untuk senjata smoothbore untuk tujuan itu.

"Buckshot tidak bagus. Tembakan persahabatan itu menakutkan, dan kekuatannya lemah bukan."

"Kekuatannya seharusnya cukup kuat jika kamu menggunakan formasi akselerasi."

Ia bahkan bisa menjatuhkan jet tempur jika terkena.

"Oke! Pembicaraan yang sulit berhenti di sini! Silakan lanjutkan setelah makan."

Lulu yang telah menyelesaikan persiapan makan bertepuk tangan untuk menarik perhatian semua orang, dan menyatakan penutupan pertemuan. Jika dia tidak menutupnya dengan paksa seperti ini, pertengkaran akan menjadi terlalu panas, dan piring akan menjadi dingin.

"Uhha~! Apakah ini daging sapi marmer? Dari mana kamu mendapatkannya?"

"Un, aku menemukan sebuah peternakan diserang oleh monster raksasa selama perjalanan kembali dari ibukota kerajaan. Aku mendapatkannya sebagai ucapan terima kasih karena telah menyingkirkan monster itu."

Tampaknya itu adalah peternakan resmi, dan aku mendapat daging dari sapi yang setengah dimakan sebagai hadiahnya. Peternakan menyebutnya (Artikel Rusak) tetapi kedengarannya seperti omong kosong ketika kamu melihat daging sapi yang indah ini dengan jalinan daging tanpa lemak dan daging berlemak . Meskipun, berkat itu, aku mendapat daging yang sebenarnya daripada uang sebagai hadiah pemusnahan monster, jadi aku berterima kasih atas pendapat ranch-shi.

10 piring irisan daging disajikan di depan mata kita. Dan kemudian, ada panci berbentuk aneh dengan uap mengepul darinya di samping mereka.

"Kuh~ aku tidak menyangka akan makan shabu-shabu saat aku datang ke sini!"

"Orang daging itu datar nanodesu!?"

"Diet?"

Pochi dan Tama menurunkan sudut pandang mereka ke ketinggian meja, memeriksa daging tipis dari samping, dan memberi kesan seperti itu. Sejauh menyangkut keduanya, daging mungkin adalah sesuatu yang tebal.

Fufufu, aku akan menghancurkan ilusimu itu.

"Ini lho, yang namanya shabu shabu—"

"Lupakan itu, ayo cepat makan!"

Karena Arisa menuntut aku untuk menghentikan penjelasan aku, makan dimulai.

Botol saus wijen dan ponzu, dan piring kecil bumbu berjajar di sekitar piring-piring besar.

Bumbunya adalah parutan lobak, wortel, jahe, daun bawang potong, perilla hijau, bawang bombay, dan seterusnya, sisa wijen dari pembuatan saus wijen, dan berbagai hal lainnya seperti kacang tumbuk dan wasabi. Makin banyak makin asyik kan.

aku ragu apakah aku juga harus memasukkan kepiting dan sashimi selain daging sapi, tetapi karena hari ini adalah shabu-shabu pertama kami, itu hanya daging sapi.

"Pegang satu potong daging sapi seperti ini, cepat celupkan daging sapi ke sup panas, celupkan ke saus lalu makan."

aku menjelaskan kepada mereka sambil memakannya.

Pertama aku menggunakan ponzu biasa untuk memakan dagingnya. Seperti yang diharapkan dari pedagang pemasok resmi Keluarga Kerajaan Shiga. Ini cukup lezat untuk dibandingkan dengan daging sapi Kobe dan daging sapi Matsusaka yang presiden perusahaan memperlakukan aku sejak lama. Tuna kemarin memang enak, tapi bagaimanapun juga daging sapi punya cita rasa tersendiri.

"Kamu bisa menambahkan bumbu apa pun yang kamu suka sendiri. Untuk pertama kalinya, cobalah makan daging sapi tanpa bumbu."

Dengan dorongan aku, Liza memegang satu potong daging sapi dan mencelupkannya ke dalam sup panas sambil terlihat sangat serius. Sebelum aku menyadarinya, dia telah menjadi terampil dalam menangani sumpit.

Namun, kamu benar-benar tidak perlu terlihat begitu serius saat makan.

Karena Pochi dan Tama tidak bisa menggunakan sumpit, aku sudah menyiapkan penjepit tipis untuk mereka gunakan. Jika aku menyiapkan garpu, mereka kemungkinan akan menjatuhkan daging ke dalam sup panas. aku telah menambahkan tiga jenis simbol, yaitu anjing, kucing, dan anak ayam, pada tutup penjepit. Nana menangkap penjepit dengan simbol cewek sejak awal.

"Enak. Setidaknya peringkat A5! Aku bisa makan ini tidak peduli berapa banyak."

"Nodesu lezat! Daging eego sama baiknya dengan tuna dan nanodesu paus!"

"Enak~?"

"aku mengumumkan bahwa saus wijen adalah yang terkuat dan tak tertandingi."

"Nana-san, ponzu yang diberi parutan lobak juga enak lho."

"Nn, enak."

Semua orang makan dengan senang sambil memberikan pujian dengan suara bulat. Sepertinya Mia juga menyukainya karena rasanya yang ringan.

aku khawatir dengan Liza yang mengunyah sendirian dengan tenang, tetapi karena sudut matanya terlihat sangat bahagia, dia pasti membenamkan dirinya dalam rasa. Nikmati dengan sepenuh hati.

Arisa, Pochi, dan Tama dengan cepat menelan bagian mereka seperti sedang minum. Ada lebih dari 100 kilo dari mereka, makanlah sesukamu. Namun, aku harus memperingatkan Arisa untuk tidak makan terlalu banyak.

"Kuh, saus wijennya yang paling enak, tapi ponzunya juga enak! Untuk variasi bumbu yang banyak ini keluar!"

"Arisa mendorong piring wasabi bahkan sambil mengatakan itu, kamu tidak bisa menipuku nodesu. Pochi telah mempelajari pelajarannya nodesu."

"Aku suka saus wijen."

"Semuanya enak~?"

"Uu, ini terlalu enak, aku bisa makan terlalu banyak."

Sangat menarik untuk melihat semua orang memilih pilihan mereka. Sepertinya Pochi telah melihat dengan sangat baik melalui trik Arisa. Lulu menahan diri karena dia khawatir dengan berat badannya, tetapi rasanya dia kehilangan pesona daging sapi raja. Bukankah tidak apa-apa sesekali.

Rasa akan meningkat jika ada minyak cabai, saus XO, atau saus cabai kacang panjang. Kalau tidak salah saus XO dan saus sambal kacang menggunakan miso sebagai dasarnya, nanti aku coba buat. Bagaimana dengan minyak cabai, aku bertanya-tanya? Mungkin paprika merah?

Karena Liza makan dengan cara yang tidak biasa, dengan menaruh sedikit wasabi pada daging yang dicelupkan dan kemudian mencelupkannya ke kecap, aku mencoba menirunya. Cara makannya seperti sashimi, tapi cukup enak.

Namun, Pochi, Tama, dan Mia yang melihatnya lalu memakannya sambil menirukannya, mengerang sambil mencubit hidung mereka. aku tertawa terbahak-bahak ketika aku melihat mereka dan membuat diri aku dipukul dengan ringan oleh ketiganya.

aku membagikan cokelat panas kepada tiga pemuda yang menderita wasabi.

"U~n, aku kenyang. Cokelat panas eh~ Akan lebih baik jika ada Choco Fondue atau Cheese Fondue selanjutnya~"

Arisa meminta begitu ketika dia melihat Pochi dan yang lainnya minum cokelat panas. aku sudah sering makan cheese fondue tapi tidak pernah choco fondue. Mungkin aku harus mencoba membuatnya.

"Makanan apa nanodesu?"

"Ini daging fondue yang dituangkan dengan cokelat dan keju. Karena burung fondue hanya berdiam jauh di dalam gunung dengan air yang indah, itu disebut hidangan hantu."

"Perburuan fondue~!?"

"Aku ingin memburunya nodesu!"

"Ragu . "

Pochi dan Tama tertipu oleh kebohongan Arisa, tapi Mia langsung melihatnya. Sepertinya cheese fondue ada di hutan Boruenan, diperkenalkan oleh pahlawan Daisaku.

Hari berikutnya, sepertinya mereka berlatih dengan asumsi bahwa floormaster dapat membatalkan serangan fisik.

Ketika mereka kembali untuk makan malam, semua orang turun karena kelelahan kekuatan sihir.

Sepertinya mereka telah berlatih sampai mereka menggunakan semua ramuan kekuatan sihir yang aku berikan kepada mereka. aku senang mereka memiliki cukup akal untuk meninggalkan kekuatan sihir yang cukup untuk kembali.

Karena kekuatan sihirku juga hampir habis, aku tidak menggunakan sihir (Transfer Kekuatan Sihir), tetapi membuatkan mereka hidangan yang bagus untuk memulihkan kekuatan sihir, tapi entah bagaimana itu tidak populer.

Mungkin aku seharusnya mengambil kekuatan sihir dari pedang sihir yang dibebankan untuk keadaan darurat saja?

"Tidak ada daging~"

"Pochi mencerminkan nodesu. Itu sebabnya, tolong masukkan sedikit daging nodesu."

"Pochi, Tama. Kamu 100 tahun terlalu dini untuk meminta makanan dari tuan."

Pochi dan Tama tampaknya berpikir bahwa ini adalah hukuman, mereka melihat ke atas dengan ekspresi menyedihkan di wajah mereka sambil berkecil hati. Pochi yang menggunakan jarinya untuk mengekspresikan bagian "kecil" itu lucu. Dia pasti mengekspresikan ketebalan daging.

Liza mengingatkan keduanya, tetapi suaranya tidak memiliki kekuatan sama sekali. Liza juga pasti kaget karena tidak ada daging. aku pikir rasanya tidak buruk karena aku telah membuat sup kaldu dari tulang ayam~

"Walaupun aku tidak diet, kenapa makan ini! Lebih banyak protein! Gibumi mito purizu!"

"Itu adalah hidangan yang bagus untuk memulihkan kekuatan sihir."

Apalagi kacang rebus ini mengandung protein kan.

Adapun tiga gadis lainnya, mereka makan tanpa mengeluh karena mereka tidak menyukai sayuran.

Kekuatan sihirku telah pulih cukup untuk melakukan transfer kekuatan sihir selama makan, tapi aku mengambil kesempatan ini untuk mengamati tingkat pemulihan kekuatan sihir Arisa dan yang lainnya. aku juga harus membuat lebih banyak ramuan kekuatan sihir nanti.

Selain itu, untuk empat orang yang suka daging, aku membiarkan mereka makan steak daging paus sebanyak yang mereka suka setelah kekuatan sihir mereka pulih. Tidak, aku menghentikan Arisa sebelum dia makan berlebihan. Lagipula aku tidak ingin menemaninya diet lagi.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar