Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5: 5

10-5 . Ke Labirin

Sato di sini. Dalam sebuah game, karena batasan item, sering kali aku harus membuang barang-barang yang aku peroleh selama pencarian dengan air mata. aku rindu harus khawatir tentang mana yang harus disimpan dan dibuang.

"Ooh! Kenapa kamu tidak mengintipku berubah."

Tidak mengintip perubahan seseorang adalah hal yang wajar untuk dilakukan, namun dia menyebutnya buruk.

Arisa dan yang lainnya yang telah selesai berganti pakaian turun ke lobi di lantai satu. Tidak ada ruang bar di lantai pertama penginapan ini. Ini adalah penginapan kelas atas karena bahkan lobi ini membutuhkan pembayaran terpisah untuk digunakan. Mereka menyajikan teh yang sebagus yang dibuat Lulu.

Penginapan ini terletak di belakang Explorer Guild.

Aku sebenarnya ingin pergi ke mansion yang dimaksud Giril, tetapi karena aku tidak tahu apakah kami bisa segera tinggal di sana, kami mendapatkan penginapan untuk menjaga kuda terlebih dahulu.

Ngomong-ngomong, tentang kereta perkakas sihir, aku mengubah penampilannya agar terlihat persis seperti kereta biasa ketika anak istal itu meninggalkan tempat itu. Kekotorannya sedikit berbeda, tetapi karena aku telah menggunakan keterampilan Penghancur Bukti, itu mungkin akan baik-baik saja.

"Nah, ayo kita pergi."

"Tuan, aku lancang, tetapi kamu harus mengenakan baju besi."

"Melaporkan bahwa peralatan itu penting."

"Aku akan berdiri hari ini. Aku punya Nana dan Liza untuk melindungiku."

Jubah ini terbuat dari serat Yuriha, dan aku telah menggunakan kulit paus untuk membuat mantel dan sepatu bot, jadi sebagian besar serangan seharusnya tidak bisa melewatinya.

Untuk jaga-jaga, aku mengambil pedang peri yang bersandar di sofa saat aku mengenakan sarung tangan tipis.

Karena sepertinya ada kereta yang pergi dari gerbang depan ke gerbang barat setiap dua jam, kami mengambil itu untuk pergi ke sana. Awalnya kami harus menunggu satu jam lagi sebelum berangkat, tetapi karena penumpang telah mencapai kuota delapan, itu akan berangkat begitu saja. Ini cukup fleksibel ya.

“Ehehehe~ ini labirin pertamaku yang sebenarnya. Pasti berbeda dengan cobaan Spriggan.”

"Ini benar-benar berbeda~?"

"Ini bukan taman bermain seperti nodesu! Ini adalah medan perang sejati yang membuat darahmu mendidih nanodesu!"

"Kalian berdua, kamu akan terluka di labirin jika kamu seperti itu. Fokuskan pikiranmu."

"Roger~" "Nanodesu!"

Liza menegur Pochi dan Tama yang bertingkah seperti senior Arisa. Mia tampaknya tegang, dia tidak banyak bicara. Nana beroperasi secara normal, jadi dia mungkin baik-baik saja.

"Chevalier-sama, aku minta maaf, tetapi apakah kamu bersedia mengizinkan satu orang lagi masuk?"

"Ya, silakan."

Meskipun disebut gerbong, yang satu ini hanya memiliki kursi tanpa atap, ada empat kursi dua tempat duduk yang berjejer. Jika seseorang sekecil Mia, mereka bertiga dapat menempati satu kursi dengan mudah. Ketika kami akan berangkat, staf wanita bertanya demikian. Karena memiliki yang lain tidak akan menjadi masalah jika Tama duduk di pangkuanku, aku menyetujuinya.

"Maaf karena memaksa masuk. Nama aku Gina, aku putri Chevalier Daryl.

"Senang bertemu denganmu, aku Chevalier Pendragon."

Itu adalah gadis berusia sekitar 16 tahun yang dilengkapi dengan armor kulit keras berwarna coklat tua, perisai bundar, dan flail. Dia kira-kira setinggi aku. Aku tidak tahu ukuran tepatnya karena ditekan oleh armor, tapi sepertinya itu bisa menyaingi Nana. Dia memiliki rambut merah sebahu, mata coklat kemerahan, dan dia sedikit kecokelatan. Aku ingin tahu apakah dia dari keluarga ksatria, dia level 6 meskipun usianya, dan dia juga memiliki keterampilan Perisai dan Staf Satu Tangan.

Pemukul itu memiliki dua bola besi yang dihubungkan dengan rantai pada tiang besinya yang panjangnya satu meter. Bola besi itu mungkin meningkatkan gaya sentrifugal. Aku sudah sering melihatnya di game, tapi ini pertama kalinya aku melakukannya di dunia ini.

Gina tampaknya membenci, atau lebih tepatnya, takut pada demi-human, dia sepertinya tidak ingin duduk di samping Liza dan yang lainnya, jadi dia duduk di antara Lulu dan Arisa. Bukankah itu sempit?

"Gina-sama, apakah kamu seorang penjelajah?"

“Umu, aku baru saja menjadi satu. Ada orang-orang dari kotaku yang juga penjelajah, jadi aku akan mencari mereka di dekat gerbang barat dan kemudian pergi mengatasi labirin bersama.”

Arisa berbicara padanya dengan nada sopan. Lady Gina berbicara seperti seorang ksatria, aku tidak tahu apakah itu sifatnya atau apakah dia bertindak.

Aku merasa sedikit aneh dengan nada bicara Arisa, tapi karena dia juga bertingkah seperti itu dengan sang pahlawan, aku biarkan saja.

Setelah meninggalkan kawasan tempat orang kaya hidup, kami tiba di jalan indah yang tampaknya merupakan kawasan kesenangan. Suasana kota yang tenang sampai sekarang berubah total, menimbulkan suasana vulgar. Meskipun wanita cantik dari gedung bertingkat tidak terlalu melambaikan tangan, aku bertanya-tanya ada apa dengan perasaan bersemangat ini. aku merasa seperti aku telah memahami Arisa sedikit untuk melihat ke depan ke labirin. Tentu saja aku tidak mengatakannya dengan lantang.

Setelah meninggalkan kawasan kesenangan, kami tiba di gang sempit yang dipenuhi toko-toko kecil yang penuh dengan keributan. Pria dan wanita bersenjata yang tampaknya penjelajah sedang bernegosiasi di toko-toko itu.

"Uwah, semua orang memakai baju besi yang mencolok bukan~"

"Sombong sekali~"

"Mereka seperti Tori-san nanodesu."

"Kabuki?"

Pahlawan Daisaku, apa yang kamu ajarkan ke kampung halaman elf. Terlebih lagi, Arisa, dirimu yang sebenarnya sedang terlihat.

Meskipun demikian, armor itu mungkin terbuat dari bagian monster, tapi aku penasaran apa arti dari ornamen yang terlihat tidak berguna itu? aku kira itu untuk hal-hal yang mengancam?

Tetap saja, peralatan penjelajah memang aneh. Peralatan para penjelajah yang telah berpartisipasi dalam pertandingan ibukota kadipaten adalah normal dibandingkan dengan ini. Sepertinya penjelajah pun tahu TPO.

<TLN: Waktu Tempat Acara. >

Ada banyak anak muda sebanyak orang dengan peralatan misterius. Ada seseorang yang memakai balok kayu yang dijahit sebagai baju besi, atau orang yang memiliki kapak batu, atau tombak batu hitam. Peralatan para pemburu sihir di kota Puta lebih normal.

Kami turun dari kereta di depan Guild Explorer di gerbang barat.

Guild Explorer di sini penuh dengan orang. aku kira Guild Explorer yang tepat sebelum labirin lebih nyaman bagi mereka.

"Yo', penjelajah pemula bangsawan-sama di sana. Bagaimana dengan itu, apakah kamu memerlukan peta labirin? Ini tiga koin perak."

Harga pasar adalah satu koin tembaga besar. Bahkan merobek-robek juga ada batasnya. Lady Gina di sampingku tercengang, "Apakah itu mahal."

Pria toko peta sepertinya berpikir bahwa aku, yang tidak goyah bahkan setelah mendengar koin perak, menjadi sasaran empuk, dia mencoba mempromosikannya lebih jauh. Mari kita abaikan, dan tawar-menawar dulu.

"Aku akan membelinya seharga satu koin tembaga besar."

"Oy oy, bukankah itu pemukulan yang berlebihan?"

"Aku tidak terlalu membutuhkannya jika lebih dari itu."

"Tunggu, aku akan memberimu satu koin tembaga besar terutama kali ini. Kami menjual peta labirin paling akurat 'di sini. Jika peta ini berguna, silakan beli dari kami lagi dengan segala cara."

aku menukar satu koin tembaga besar untuk peta. 'Area pertama' ditulis dengan berantakan di tepi peta yang digambar dengannya. Peta itu penuh dengan garis dan simbol aneh, aku tidak tahu cara membacanya.

"Bagaimana kamu membaca ini?"

"Itu rekan tembaga besar lainnya–"

"Sebanyak ini, masukkan dalam biaya tadi."

Pria kecil itu akan mengambil lebih banyak uang, tetapi aku menutupi kata-katanya, dan memaksa layanan. Sepertinya itu berbagai coba-coba untuk menggambarkan peta tiga dimensi di kertas pesawat.

"Simbol apa ini?"

"Itu adalah monumen tanda."

Meringkas penjelasan bertele-tele pria kecil itu, monumen tanda adalah sesuatu yang didirikan oleh para penjelajah masa lalu di area yang telah sepenuhnya dieksplorasi, mereka dibangun pada interval tetap di labirin. Tiga informasi, (Nomor Area), (Jarak dari Pintu Masuk), dan (Nomor Seri) diukir di monumen ini.

Ini memiliki satu fungsi penting lagi. Itu bersinar merah ketika monster mendekat, dan biru ketika itu manusia. Ini untuk mencegah kebakaran persahabatan antara penjelajah di labirin yang gelap.

"Namun, tuan muda. Bahkan jika itu bersinar biru, jangan lengah ya?"

"Mengapa?"

"Ada pencuri yang disebut Pencuri Hilang yang mengincar para penjelajah yang memburu monster."

Begitu, ada orang-orang seperti itu di MMO dengan PK juga.

"Apa yang harus kita lakukan jika kita diserang oleh orang-orang itu?"

"Itu, sulit untuk dikatakan."

Jika pihak lain menyerang lebih dulu, kamu bebas untuk membunuh mereka, atau menjualnya sebagai budak kejahatan, tetapi tampaknya sulit untuk membedakan mereka jika mereka berpura-pura menjadi penjelajah biasa yang ramah. Jadi, jika kamu bertemu penjelajah lain, kamu harus berhati-hati dan menjaga jarak satu sama lain, kecuali jika kamu berkenalan dengan mereka.

Namun, mengesampingkan Arisa dan aku, aku pikir sulit untuk mengetahui apakah pihak lain memiliki catatan kriminal atau tidak. Tampaknya itu bisa dinilai dengan batu Yamato di pintu masuk labirin. Jika kamu menangkap mereka sebelum mereka membunuh seseorang, ada staf yang memiliki keterampilan Membaca Pikiran dan Otentikasi yang siap untuk menilainya.

Karena Arisa dan yang lainnya menjadi tidak sabar, mari tunda pengumpulan informasi untuk saat ini.

aku mendapat lebih banyak informasi yang aku pikirkan, jadi aku diam-diam mencengkeramnya dengan satu koin tembaga besar.

Karena nona Gina mengatakan bahwa dia akan mencari kenalannya, dia pergi ke gedung Explorer Guild, dan kami berpisah.

Gerbang barat tampaknya biasanya tertutup, tidak seperti gerbang timur.

Saat kamu menunjukkan ID kayu kamu kepada penjaga gerbang, mereka membuka gerbang sebentar. Menjadi penjaga gerbang di sini sepertinya cukup sulit.

Ketika kami mendekati gerbang barat, anak-anak yang mengenakan pakaian pendek mendekat.

Apakah mereka pengemis, atau yatim piatu?

Ketika aku memeriksanya, pekerjaan mereka adalah (Pengangkut Bagasi). Ada banyak gadis untuk beberapa alasan.

"Noble-sama, tolong pekerjakan aku."

"Pekerjakan aku, aku baik-baik saja dengan dua sen sehari."

"Aku baik-baik saja dengan satu sen sehari!"

"Hei, jangan ganggu aku."

"Aku tidak butuh uang jika kamu memberiku makanan. Aku akan melakukan apa saja!"

Uwah, jika pahlawan Hayato mendengar ini, dia akan berteriak "Jangan sentuh, Satou!" Liza dengan lembut mendorong gadis kecil yang mencoba meraih pakaianku dengan ujung tombaknya yang tumpul.

Anak-anak mundur sedikit dari tatapan Liza, tetapi mereka terus berpromosi.

Setiap anak adalah level 1-2. aku tidak bisa membawa mereka ke labirin karena berbahaya.

Pochi dan Tama terlihat seperti ingin mengatakan sesuatu karena mereka terlihat bersimpati dengan anak-anak yang perutnya keroncongan. Ini tidak bisa dihindari.

aku membawa anak-anak ke toko yang menjual tusuk sate panggang di dekatnya, dan membeli satu untuk masing-masing. Tusuk sate tampaknya terbuat dari daging monster dari apa yang dikatakan orang-orang guild timur kepada aku, tetapi karena penjelajah lain biasanya membeli dan memakannya, itu tidak masalah. Meskipun tusuk satenya cukup besar, masing-masing hanya satu koin tembaga, murah.

"Uwah, itu tusuk sate katak labirin."

"Ini pesta."

"Lezat. Aku akan bekerja keras bangsawan-sama."

"Un, aku sudah lama tidak berpesta seperti ini."

Kalian biasanya makan apa.

aku juga membeli beberapa untuk Pochi dan yang lainnya karena mereka sepertinya menginginkannya.

Kami meninggalkan gadis-gadis kecil di sana, dan pergi ke labirin. Untuk beberapa alasan gadis-gadis kecil akan ikut dengan kami, tetapi aku meninggalkan mereka karena aku tidak bisa membiarkan mereka.

"Gadis-gadis kecil melihat ke sini seperti ingin bergabung dengan pesta."

Bising .

Arisa mengatakan sesuatu seperti pesan sistem dari beberapa game, tapi aku mengabaikannya.

Gadis-gadis kecil itu terlihat sangat enggan ke arah kami yang telah melewati gerbang barat yang ditutup, tetapi aku menguatkan hatiku dan tidak kembali.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar