Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 50 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 50: 50

Ini dari POV Arisa.

10-50 . Master Lantai

tingkat 140?

Tunggu, raja iblis kepala anjing? Kebohongan, aku tidak tahu seperti itu – tidak, itu bukan sesuatu yang sesederhana raja iblis.

Ya, itu adalah sesuatu yang tertulis dalam mitos.

Dewa kematianlah yang membakar kuil-kuil di seluruh dunia, dan memakan para malaikat yang telah turun ke bumi.

Rasul Dewa Iblis yang bertarung melawan pasukan dewa dan mengalahkan naga surgawi.

Mengapa hal seperti itu ada di tempat ini?

Mungkin, karena aku?

aku . . . .

Dia dengan lembut memeluk kepalaku yang berputar dengan pikiran buruk.

Un, itu benar, kita harus melindungi semua orang.

aku akan menggunakan Never Give Up dan Over Boost bersama dengan semua kekuatan aku untuk mengusirnya ke luar dimensi.

aku akan melakukannya tidak peduli berapa kali jika gagal sekali.

Dewa yang memberiku kekuatan ini berkata.

Batasan penggunaan adalah pembatas jiwa aku.

Kalau begitu aku baik-baik saja dengan menggunakan seluruh jiwaku, aku ingin sekali menggoda dan menggoda lebih banyak, tetapi jika itu untuk menyelamatkan kekasihku dan semua orang, itu adalah hal yang murah untuk dibayar.

Dunia ini tidak buruk. Aku bisa mati tertawa sekarang. Jika memungkinkan, aku ingin bereinkarnasi di samping tuan yang optimis ini di kehidupan selanjutnya.

Napas dalam-dalam, aktifkan skill unik–eh?

Pemandangan itu tiba-tiba berubah.

Apakah ini Gerakan Berkedip Pochi? aku telah dipindahkan ke tempat Nana dan yang lainnya dalam sekejap.

Tidak diragukan lagi tuanku yang sembrono pasti akan bertarung sendirian.

aku mencoba mencari master yang telah berteleportasi dengan raja iblis, tetapi aku tidak dapat menemukannya.

Ini tidak mungkin, aku seharusnya bisa dengan cepat menemukan seseorang yang aku kenal baik!

"Arisa, ini master lantai. Ayo segera mundur."

Atas perintah Liza, semua orang mengungsi ke zona aman di belakang.

aku dibawa di ketiak Liza seperti bagasi, tetapi aku tidak punya waktu untuk mengeluh tentang perlakuan seperti itu. aku menggunakan sihir pencarian dengan seluruh kekuatan aku, tetapi aku tidak dapat menemukannya. aku menggunakan (Over Boost) sekali dengan pencarian, tetapi aku masih tidak dapat menemukannya. Seolah-olah (Satou) telah menghilang dari dunia ini.

"Tidak bagus, aku tidak bisa menemukannya."

"Apa itu sebelumnya~?"

"Rasanya geli seperti demon nodesu!"

"Tidak. Itu pasti raja iblis."

"Itu?!"

"Apakah itu benar? Mia."

Sepertinya Mia mengerti.

"Tidak perlu khawatir~?"

"Tapi, aku khawatir nanodesu!"

Sepertinya hanya Tama yang tidak khawatir. aku heran mengapa anak ini begitu percaya.

Bahkan Lulu terlihat sangat pucat, dan Liza serta Nana terlihat gelisah.

"Astaga, Tama satu-satunya yang tenang ya. Tarik napas dalam-dalam!"

Para master yang datang lebih dekat sebelum aku tahu memarahi kami.

"Tarik napas, napas keluar, napas masuk, napas masuk, napas masuk."

aku tidak bisa bernapas, dan mengeluarkan semuanya.

Tapi, aku pikir aku sudah sedikit tenang.

"Astaga, aku sudah mengatakan bahwa pengguna perisai harus selalu tenang kan."

"aku minta maaf, jadi aku minta maaf. aku tidak dapat melakukan apa pun saat tuan dalam bahaya, jadi aku menganalisis diri sendiri."

"Astaga, kamu tahu bahwa Satou bukanlah seseorang yang akan memilih untuk mati dengan terhormat melawan seseorang yang tidak bisa dia menangkan kan? Dia adalah tipe orang yang tidak akan ragu untuk melarikan diri jika orang itu bukanlah seseorang yang tidak bisa dia kalahkan. .Apakah kalian pikir dia meninggalkanmu karena dia pikir kamu masih tidak bisa melawan raja iblis? Bukankah itu karena dia pikir dia bisa dengan mudah menang bahkan tanpa meminjam kekuatan kalian?"

Uuh, ini bukan tentang alasannya. Perasaanku ingin mengejarnya!

“Aku dilarang membicarakan ini, tapi seharusnya tidak masalah dengan kalian. Aku melihat Satou membunuh puluhan ribu ubur-ubur di langit kosong dalam sekejap, tahu? Kalian pasti mengerti bahwa mengkhawatirkannya tampak konyol. jika kamu melihat tontonan yang tampak seperti lelucon."

Jadi dia melakukan hal seperti itu ketika dia berbicara tentang pemusnahan hama. . . .

Sambil mendengarkan cerita para master dan membangun semangat aku, goncangan sekitar 3 magnitudo sebentar-sebentar datang.

"Gemetar~?"

"Shakeshake nanodesu!"

"Kya, apa tidak apa-apa?"

"Labirin itu kokoh. Itu tidak akan runtuh hanya dengan guncangan sebanyak ini, jadi aku menyatakan."

"Aku ingin tahu apakah guncangan ini berasal dari pertarungan tuan dan raja iblis?"

"Kurasa itu gempa bumi. Ada gunung berapi di dekatnya, jadi mungkin itu meletus."

Atau lebih tepatnya, gempa ini panjang. Cukup membayangkan betapa menakutkannya pusat gempa.

"Aku kembali. Maaf membuatmu khawatir."

"Selamat datang~"

"Selamat datang kembali nanodesu!"

""Menguasai!""

"Sato."

"Tuan, berkat kepulanganmu dengan selamat."

Orang itu kembali seolah-olah dia baru saja pergi berbelanja.

Ketika aku bertanya bagaimana dengan raja iblis, dia hanya dengan jelas menjawab, “aku mengalahkannya.” Mengalahkannya, kamu, semudah itu. Yah apalagi luka, bajunya bahkan tidak robek.

Itu adalah sesuatu yang muncul dalam mitos, tahu?

Meskipun itu adalah eksistensi yang bahkan di luar standar raja iblis. . . .

"Oh ~, itu master lantai ya. Apa yang akan kamu lakukan? Apakah kamu ingin menantangnya di lain hari?"

"Kami akan melakukannya. Semua orang baik-baik saja?"

Tidak terpikirkan untuk menunggu hari lain!

aku senang, semua orang mengangguk juga.

Setelah menyatakan kegembiraan yang kasar kepadanya yang dengan hati-hati melihat ke kepala lantai, aku menjelaskan rencananya kepada semua orang.

Kami akan menunjukkan bahwa kami adalah penjelajah kelas satu!

Floormaster yang muncul adalah Thunder Squid yang dibalut lampu merah di permukaan tubuhnya. Ini level 59–bukan sesuatu yang tidak bisa kita kalahkan. Sihir air dan sengatan listriknya merepotkan, tetapi yang paling berbahaya adalah bola matanya. Kita harus cepat menghancurkan mereka karena mereka adalah mata jahat yang mempesona.

Namun, floormaster ini berada dalam kategori mudah menang di antara kasus yang diasumsikan. Kami beruntung yang keluar bukanlah sesuatu dengan pembatalan fisik seperti Flame Snake dari lapisan tengah.

"Arisa, semua orang ada di posisinya, jadi aku laporkan."

"Oke."

Sementara kami mengambil posisi kami, Thunder Squid menyebarkan kabut berwarna merah muda yang tampak seperti permen kapas di sekitarnya. aku bisa mendengar suara berderak darinya, ternyata itu memiliki efek yang menggetarkan.

Jika kita menyerangnya dengan sembarangan, kita akan tersengat listrik, dan kemudian berakhir.

Kami tidak bisa menerimanya dengan setengah hati meskipun itu adalah master lantai lapisan atas.

Pochi, Tama, dan Liza yang telah tersebar di tiga sisi melambai ke sini. Astaga, apa yang akan kamu lakukan jika floormaster tahu.

"Mia, kamu bisa mulai bersiap untuk raksasa pasir."

"Nn."

aku melepaskan pasir dalam jumlah besar yang telah aku simpan di sihir luar angkasa (Garasi).

Dengan pasir ini sebagai bahannya, Mia menggunakan sihir roh untuk menciptakan kehidupan buatan, (Raksasa Pasir). Dia bisa membuatnya bahkan tanpa pasir, tetapi konsumsi Mana menurun tajam jika kita menyiapkan bahannya. aku berpikir untuk menggunakan Raksasa Pasir sebagai perisai di depan karena tahan terhadap serangan listrik dan pukulan fisik.

Thunder Squid sudah mulai bergerak sebagai reaksi dari kekuatan sihir Mia,

Segera, Liza yang berdiri di seberang aula memukul punggung Thunder Squid dengan Magic Edge Cannon yang sangat besar. Thunder Squid mengubah targetnya dari Mia menjadi Liza sambil mengeluarkan listrik dengan keras.

Tidak juga, itu pasti seperti yang direncanakan, tapi oh Liza, kamu terlalu banyak memberikan semangat juang ke dalamnya.

Lulu yang telah menempatkan Pochi Tama di bawah sihir penguat kembali ke sini.

Lulu yang datang sebagai pengganti pengawal kita berganti dengan Nana yang melangkah maju ke aula. Masih terlalu dini untuk provokasi. Nana mengendarai lima (Javelin) ke Thunder Squid, mengubah targetnya.

Selanjutnya, Pochi dan Tama saling menyerang dari kedua sisi dengan Magic Edge Cannon. Milik mereka berbeda dari milik Liza, kekuatannya biasa saja. Ya, bagus seperti itu!

Dengan empat serangan secara bergantian, Thunder Squid semakin bingung untuk menyerang yang mana, rencananya tampaknya berjalan dengan baik.

Dalam game, melakukan ping-pong pada bos serangan seperti ini dengan baik.

Raksasa pasir yang akhirnya selesai perlahan bergerak menuju Thunder Squid.

Itu mendekati cumi-cumi guntur dengan wajah tenang sambil menyerap serangan listrik. Yah, tidak ada yang namanya wajah di atas pasir raksasa sekalipun.

Setelah raksasa pasir mendekat pada jarak tertentu, Thunder Squid melepaskan serangan cahaya yang cukup kuat untuk membelah telinga sambil berpose mengancam.

Uwah, telingaku sakit. aku telah melindungi mata aku dengan tangan aku, tetapi telinga aku tidak dapat mendengar apa pun selain suara 'KIIN'. Lain kali, aku akan meminta armor yang bisa melindungi dari suara di atas level tertentu.

Raksasa pasir dengan tenang berjalan menuju Thunder Squid meskipun menerima serangan listrik yang begitu kuat. Namun, sepertinya kesehatannya menurun 30%. Jika itu bukan tipe tahan cahaya, itu mungkin telah dihancurkan oleh serangan tadi.

Akh, sepertinya Pochi telah melihat serangan itu secara langsung, dia berjongkok sambil menekan matanya. Karena sepertinya telinga semua orang telah selesai juga, kita harus meluangkan waktu.

"Apakah kamu baik-baik saja Mi?"

Dia sepertinya tidak bisa mendengarku tapi dia mengerti gerakanku, Mia mengangguk.

Sepertinya dia baik-baik saja. aku menginstruksikannya dengan tangan aku untuk memerintahkan raksasa pasir untuk menyerang.

Raksasa pasir bergulat dengan Thunder Squid. Cumi-cumi Guntur yang tampaknya tidak menyukainya menyerang raksasa pasir itu kembali dengan tentakelnya, tetapi mereka hanya melewati tubuh pasir raksasa itu tanpa banyak mempengaruhi.

Thunder Squid yang menjadi bingung karena serangannya tidak efektif memuntahkan semprotan beracun seperti tinta dengan putus asa, tetapi itu tidak memiliki efek apa pun terhadap raksasa pasir yang tidak bernafas.

Baiklah, sepertinya kompatibilitasnya lebih baik dari yang aku kira.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar