Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 6 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 6: 6

10-6 . Perjalanan Kematian

Satou di sini. Ketika aku memainkan RPG meja seperti konsol RPG, ada banyak pencarian tanpa batas waktu penyelesaian. aku merasa itu aneh karena semua orang akan mengambil quest itu karena mereka tidak akan rugi.

“Ooh! Benar-benar terasa seperti pintu masuk asli ke labirin bukan.”

"Nn."

Ada tangga ke bawah di luar gerbang yang terbuka, dan setelah turun lima meter di bawah, kami sampai di lorong semi-bawah tanah yang tingginya lima meter dan lebar sepuluh meter.

Sepertinya Pochi dan Tama telah mengingat labirin kota Seryuu, mereka telah berkemah di kedua sisiku dalam diam.

Karena lorong itu memiliki jendela skylight di langit-langit, itu cukup terang. Tidak cukup terang untuk membaca buku, tetapi juga tidak terlalu gelap sehingga kamu tidak bisa berjalan tanpa obor.

Sisi lain dari jendela skylight mungkin berada di atas tanah, terkadang aku bisa melihat tentara yang sepertinya sedang berpatroli di sana.

aku tidak tahu apakah jalan lorong itu berkelok-kelok, atau berapa lama sampai mencapai pintu masuk labirin di depan. Tampaknya disebut (Passage of Death) di sini, dan labirin masih sedikit lebih jauh.

Karena aku bebas, aku memeriksa berbagai hal di MAP.

Kota labirin Selbira memiliki 110 . 000 orang seluruhnya. Di antara mereka ada 10 tentara Kerajaan Shiga yang disebut Tentara Area Labirin. 000 orang. Tentara ada di benteng raksasa di barat daya. Level rata-rata prajurit adalah 8, lebih tinggi dari tentara wilayah lainnya. Ini sedikit lebih tinggi dari ksatria punggawa, jadi mereka mungkin elit. Karena aku memiliki surat dari Nina-san kepada jenderal pasukan ini, aku harus memastikannya setelah kami selesai dengan penjelajahan labirin.

Tentara yang bertanggung jawab atas pertahanan kota labirin bukanlah tentara kerajaan ini, tetapi tentara raja muda Selbira saat ini, Marquis Ashinen. aku memiliki sedikit masalah dengan orang ini di kota perdagangan, jadi aku tidak benar-benar ingin terlibat dengannya. Seharusnya beberapa saat sebelum dia kembali ke sini dari kota perdagangan, jadi tugas aku harus dipenuhi jika aku hanya memberi rumah beberapa salam dan hadiah yang lumayan sebelum dia kembali. aku akan memaafkan diri aku dari hal-hal yang merepotkan.

Nah, pencarian berlanjut.

Ada beberapa penjelajah yang tidak terduga, tidak lebih dari 5000 orang. Menurut jurnal perjalanan ada 1000 anak muda yang datang ke sini untuk menjadi penjelajah setiap tahun, jadi aku pikir jumlah ini terlalu sedikit mengingat itu. Pada dasarnya, mereka tinggal di wilayah barat.

Ada sekitar 1000 orang yang bekerja sebagai pengangkut bagasi seperti gadis-gadis cilik tadi. Sebagian besar dari orang-orang itu bekerja di luar kota labirin. Apakah mereka bekerja di semacam konstruksi publik karena mereka gagal menemukan pekerjaan di labirin?

Ada 50 orang di pintu masuk labirin di depan, aku ingin tahu apa yang mereka lakukan?

Empat penjelajah datang dari depan. Level mereka rendah di 7-9. Tidak, mengingat level ksatria sekitar 10, mereka mungkin penjelajah tingkat menengah atau calon pemula. Sepertinya salah satu dari mereka terluka parah.

"Baunya darah nanodesu."

"Seseorang datang~?"

Pochi dan Tama dengan cepat memperhatikan penampilan para penjelajah dari jalan berkelok-kelok di depan.

"Nana, lindungi Arisa dan Lulu."

"Dipahami . "

Apakah Mia baik-baik saja. aku pikir begitu, tetapi Liza sudah pindah di depan Mia.

"aku Jeje dari (Es Merah)! Kami memiliki orang yang terluka! Silakan tinggalkan perselisihan untuk nanti."

Seorang pemuda yang tampaknya menjadi pemimpin berteriak begitu sambil melambaikan tangannya. aku pikir itu adalah nama panggilan chuuni, tetapi tampaknya itu adalah nama pesta mereka.

aku tidak bisa melihat wajah orang yang terluka, tetapi baju besi orang itu terbelah, dan darah merembes keluar dari baju yang digunakan untuk membungkus luka.

"Uuh, itu luka yang sangat mengerikan …"

"Tuan."

"Nn, Satou?"

Arisa dan Lulu menjadi sangat pucat ketika mereka melihat orang yang terluka. Mia bertanya dengan matanya apakah tidak apa-apa baginya untuk menggunakan sihir, tapi aku tidak memberi isyarat dengan tanganku.

"aku Satou, seorang penjelajah pemula. Silakan gunakan obat ini jika tidak apa-apa denganmu."

Jadi aku katakan, dan pegang dua ramuan sihir encer dari tas bahu. Ini seharusnya cukup untuk pemulihan dilihat dari level mereka.

"Maaf, tapi kami tidak punya apa-apa. Aku akan membayarmu kembali ketika pemimpin yang menjual inti sihir menyusul. Aku tidak tahu malu, tapi bisakah aku mendapatkan obatnya sebelumnya?"

"Ya, silahkan . "

Karena aku awalnya bermaksud memberikannya secara gratis, aku dengan cepat menjawab dan memberikan ramuan sihir kepada Jeje.

"Hah? Jangan bilang ini ramuan sihir?"

"Ya, itu benar. Daripada itu, minumlah untuk orang itu dengan cepat."

"Ya, aku berhutang budi."

Satu botol memulihkan hampir 60% kesehatan. aku tidak bisa melihat lukanya karena terbungkus kain, tetapi harus ditutup sekarang.

"Kalau begitu, kita akan pergi."

"P, tolong tunggu. Kami masih belum membayar biayanya."

"Aku mendapatkannya dari seseorang, jadi tolong jangan khawatir tentang itu. Kita akan bertemu lagi jika takdir mengizinkan."

Kami tidak bisa terus berkeliaran di sini sepanjang hari, jadi kami berpisah dengan mereka. aku mendengar peringatan dari belakang, "Ada wabah semut yang tidak normal di area 1-4 labirin, jangan dekati itu." jadi aku melambaikan tangan untuk mengucapkan terima kasih. Itu benar, mari kita pergi ke sana hari ini.

Mia dan Lulu gemetar, mungkin mereka cemas setelah melihat seseorang terluka. Ketegangan Arisa juga telah turun, tetapi sepertinya tidak seburuk keduanya.

"Kalian berdua, haruskah kita berhenti hari ini?"

"Aku, aku baik-baik saja."

"aku baik-baik saja . "

Keduanya memaksakan diri untuk menjadi gagah dan berjalan maju dengan tangan terkepal.

Jika kondisi mereka tidak pulih ketika kita sampai di pintu masuk labirin, ayo kembali.

Ada pintu besar setinggi sekitar lima meter di ujung lorong. Itu mungkin gerbang labirin. Wajah iblis merah tua tercetak di pintu hitam legam.

Ada loket panjang 10 meter lebar 5 meter di samping gerbang. Ada beberapa orang yang tampaknya menjadi staf guild di belakang meja, dan juga empat penyihir tingkat tinggi yang tampaknya menjadi pendamping mereka.

Di salah satu bagian konter, pemimpin (Es Merah) dan seorang pria paruh baya yang tampaknya adalah staf guild tampaknya berdebat tentang harga inti sihir.

Di seberang meja itu, anak-anak duduk, menempati ruang 30 meter.

Mereka adalah anak-anak manusia berusia sekitar 10-14 tahun, rasio pria dan wanita kurang lebih sama. Tidak ada budak. Level setiap orang adalah 1-3. Mereka mengenakan pakaian pendek, dan sandal yang dirajut dari rumput liar. Ada juga anak-anak yang hanya memakai celana panjang dan tanpa sandal. Mereka semua bukan penjelajah, tetapi pembawa bagasi. Tidak ada yang memiliki senjata atau armor.

"Anak-anak~?"

"Ada banyak anak nanodesu."

"Mwo?"

Pochi, Tama, dan Mia memiringkan kepala mereka bersamaan sambil terlihat bingung. aku tidak berpikir mereka telah mengaturnya sebelumnya, tetapi mereka melakukannya dengan sangat seragam, mengundang senyum dari aku. Arisa berkata, "Aku terlambat." sambil terlihat kesal, tapi mari kita berpura-pura tidak melihatnya di sini.

Nah, anak-anak itu mengunciku dengan mata mereka bahkan tanpa suara atau tanda. Ini sedikit, menakutkan.

"Aku ingin tahu apa yang mereka lakukan?"

"Mata mereka menakutkan."

Arisa juga bertanya-tanya. Lulu merasa itu seram, aku setuju sekali.

Aku khawatir Nana akan menculik mereka karena mereka semua masih anak-anak, tapi–

"Menyangkal bahwa aku baik-baik saja selama itu anak-anak."

–Jadi katanya. Dia mungkin memiliki kriteria sendiri juga.

"Tuan, staf memanggil."

aku tidak menyadari bahwa staf memanggil aku sampai Liza membawanya ke perhatian aku.

"Apa itu?"

"Maaf, tapi apakah kamu seorang penjelajah pemula?"

"Ya, tolong jaga kami mulai sekarang. Aku Satou."

“Ara, betapa bijaksananya kamu. aku pikir kamu sudah mendengarnya ketika kamu mendaftar, tetapi kami akan membeli inti sihir yang kamu dapatkan dari labirin di sini. Dan juga, kami akan membeli bagian monster dari pemberitahuan yang digantung di dinding di sana, tetapi karena beberapa poster aplikasi itu tidak selalu ada, tidak ada jaminan bahwa itu akan tetap ada ketika kamu keluar dari labirin jadi harap berhati-hati."

aku baru menyadarinya setelah staf menjelaskannya dengan lancar kepada aku, tetapi tentu saja ada papan besar yang terlihat seperti papan buletin berdiri, dan ditempel dengan banyak poster. Sebagian besar klien tampaknya adalah pengrajin atau pedagang kios. Tidak ada permintaan dari guild. Ada ruang kosong di bagian bawah poster, tertulis dengan simbol yang sepertinya tanggal dan nama.

Siapa pun yang membidik permintaan itu mungkin akan mengisi ruang tersebut.

Di samping poster, ada anak-anak dengan pakaian yang sedikit lebih baik. Menurut staf, tidak sedikit penjelajah yang tidak bisa membaca, jadi anak-anak pedagang yang bisa membaca dan menulis tinggal di sini untuk membacakan atau menulis untuk mereka dan mendapatkan penghasilan kecil.

"aku merekomendasikan aplikasi untuk daging katak labirin dan cangkang monster serangga karena mereka selalu ada. Ada beberapa orang yang salah mengira katak labirin dengan katak racun kutil dan membawa dagingnya kembali, jadi harap berhati-hati."

Staf memberi tahu aku beberapa permintaan yang direkomendasikan. Sejak di belakangku, Liza mengangguk sambil bergumam, "Itu enak." dia mungkin tahu bedanya. Dia mungkin ingat tentang pesta barbekyu di labirin kota Seryuu.

Benar, mungkin juga bertanya tentang itu.

"Ngomong-ngomong, apa anak-anak itu?"

“Ah, mereka adalah anak-anak yang bekerja sebagai pembawa bagasi. Mereka menunggu untuk dipekerjakan oleh pihak penjelajah dari sana. Anak-anak yang menunggu di luar berganti dengan mereka setiap dua jam, dan mereka dilarang untuk mempromosikan diri mereka sendiri.”

Dia menambahkan bahwa itu karena gema di dinding berisik.

Tetap saja, untuk membawa barang bawaan, bukankah lebih baik mempekerjakan orang dewasa atau beastkin daripada anak-anak itu?

Ketika aku akan menanyakannya, gerbang labirin terbuka, dan rombongan penjelajah 10 orang keluar. Ini adalah pesta dengan sebagian besar prajurit rata-rata di level 20. Tiga beastkin di antara mereka tampaknya adalah pembawa bagasi.

"Yo, Vena. Maaf mengganggumu, apakah permintaan daging Laba-laba Abu-abu masih ada?"

"Aku benar-benar minta maaf. (Jenggot Burung Hantu) telah membawanya pagi ini, jadi kupikir tidak akan ada permintaan saat ini."

"Ceh, orang-orang itu lagi ya. Mau bagaimana lagi, Vena, aku akan memanggang daging ini. Oy, kalian bocah, aku akan memberikan beberapa kepada kalian. Kalian bisa mengatakan, "Dozon-sama keren", atau "Terima kasih Dozon-sama" semua yang kamu inginkan saat kamu memakannya."

Setelah penjelajah berjanggut seperti beruang menyatakan demikian kepada anak-anak, teriakan kegembiraan yang membelah telingaku terangkat.

Pochi dan Tama juga berbaris karena mereka tampak ingin memakannya, tetapi mereka segera kembali ketika aku memanggil mereka. aku akan merasa menyesal untuk merebut pesta anak-anak yang kekurangan gizi itu.

Kami menunjukkan kepada staf gerbang pelat kayu kami satu per satu, dan menginjak labirin. Staf guild tampak terkejut ke arah Pochi dan Tama yang membuka pintu labirin yang kokoh.

Baik sekarang? Apa itu aku bertanya-tanya?

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar