Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 7: 7

10-7 . Eksplorasi Labirin

Satou di sini. Labirin dari mahakarya klasik, yang telah dibuat menjadi genre permainannya sendiri, tampaknya membuat orang terkesan. Meskipun, di dunia lain, itu memiliki implikasi yang lebih kuat sebagai mimpi Amerika daripada romansa.

"Uwah, kali ini tangga ya…"

“Arisa, mungkin ada baiknya kamu memulai latihan beban atau jogging untuk membangun kekuatan fisikmu.”

"Uu~"

Aku dengan ringan mendorong punggung Arisa yang sepertinya akan menangis, dan maju ke tangga.

Ada tangga lebar di luar pintu masuk labirin. Itu bukan tangga normal atau spiral, tetapi tangga yang berkelok-kelok. Tangga mungkin telah dipasang di tempat ini dengan jalan miring yang berliku lebar dan langit-langit yang tinggi.

Ada crenels di sepanjang rel tangga pada interval tetap untuk menembakkan panah di bawah.

Mereka kemungkinan besar digunakan untuk mengatasi invasi monster. Ada barbette di tengah setiap anak tangga, mengabadikan artileri yang dibungkus kain. Dua tentara berdiri di setiap barbette.

Mereka tampaknya bebas karena mereka memainkan permainan papan yang mirip dengan Shogi. Ini mungkin lebih baik daripada minum minuman keras atau tertidur. Para prajurit itu bukan manusia tetapi kulit binatang seperti kulit serigala yang terlihat kuat.

Karena aku bebas saat kami menuruni tangga, aku mencoba menggunakan All Map Exploration sebentar.

Lebar .

Bahkan dibandingkan dengan labirin layu ibukota kadipaten, itu sangat luas.

Bahkan hanya tiga area labirin ini yang dapat sepenuhnya menelan seluruh labirin iblis kota Seryuu.

Pencarian hanya berkisar ke (Labyrinth of Selbira: Upper Stratum), namun kemungkinan ada ratusan area . Sama seperti labirin iblis dan labirin ibukota kadipaten, labirin memiliki lapisan bawah yang memanjang di bawah tanah, harus ada setidaknya dua kali lebih banyak area.

Di satu area, ada sekitar 100 koridor dan kamar yang terhubung secara tiga dimensi. Ada juga area di mana hanya ada satu ruangan, atau satu yang berisi 1000 kamar kecil hanya di antara area tersebut.

Dan kemudian, meskipun begitu luas, ada 30 area yang memiliki penjelajah di dalamnya. Sebagian besar berada di wilayah pertama dan tujuh wilayah yang berdampingan. Di bawah tanah, ada sekitar 2000 penjelajah, 500 tentara, 300 pembawa bagasi, dan 400 pencuri yang hilang. Ada juga beberapa lusin orang lain di samping mereka.

Arisa dan Lulu menjadi lelah di sepanjang jalan di tangga, jadi Liza dan aku membawa mereka. Lulu yang mengubur wajahnya yang malu di punggungku geli. Mengesampingkan Lulu, kupikir lebih baik Arisa melatih kekuatan fisiknya.

Ada banyak orang di ruang pertama di area pertama. Ruangan ini terang karena ada pencahayaan dari benda-benda seperti alat sihir yang tumbuh di dinding. Adapun ukurannya, aku ingin tahu apakah lebih mudah untuk memahami jika aku mengatakan bahwa itu tentang ukuran tiga gimnasium standar yang terhubung?

Semua prajurit di samping yang ada di tangga ada di ruangan ini. Sekitar 90% dari prajurit melakukan latihan ayunan yang diperintahkan oleh orang seperti senior di satu bagian yang berada di ketinggian yang lebih rendah. Bukan hanya tentara karena ada juga tentara sihir seperti Zena-san di antara mereka, tetapi ada beberapa dari mereka dibandingkan dengan kota Seryuu.

Namun, orang-orang (Es Merah) sebelumnya seharusnya melaporkan tentang wabah monster, namun mereka sangat riang. Mungkin sesuatu seperti wabah monster hanya terjadi setiap hari ya.

Ada juga pemilik kios di samping mereka. aku kagum bahwa mereka melakukan bisnis di tempat ini.

Kebanyakan dari mereka adalah warung makan, penggiling, tukang reparasi peralatan, atau toko umum, tetapi ada juga yang menarik.

"Yang mulia-sama di sana, apakah kamu ingin menyentuh seseorang yang menyandang gen (Kotak Item) sebelum kamu naik level? Satu sentuhan adalah satu koin perak, tetapi jika kamu beruntung (Kotak Item) dapat tinggal di budak kamu atau bawahan yang kamu tahu?"

Kelihatannya menarik, tapi masing-masing dari kita sudah menyentuh Arisa yang memiliki (Item Box) sendiri, jadi itu tidak ada artinya.

"Noble-sama apakah kamu membawa cukup makanan dan air? Ini satu koin tembaga sekali makan. Bagaimana?"

"Noble-sama, apakah kamu memiliki petanya? Kami menjual peta area pertama dengan satu koin perak."

Mereka mempromosikannya seperti itu, tetapi aku menolak karena aku tidak tertarik. aku sedikit tertarik dengan makanan yang dibawa pulang, tetapi karena bahannya tidak diketahui, aku meneruskannya.

Di ruangan ini, ada tiga koridor besar yang masing-masing selebar lima meter. Tidak hanya koridor besar, koridor kecil juga ada. Ada lebih dari 10 dari mereka, tetapi tidak ada yang terhubung ke area lain. Ada staf bersenjata guild penjelajah di depan pintu yang mengarah ke interior koridor besar utama. Ada tangga spiral yang mengarah ke bawah tanah di interior itu, dan itu berlanjut ke luar jangkauan pencarian peta. Mari kita menyerang sendiri lain kali.

Kami berjalan ke pintu besar yang mengarah ke (Area 1-4) yang telah disebutkan Jeje dari (Es Merah) sebelumnya. Para prajurit yang membuat perkemahan militer dengan menumpuk karung pasir di depan pintu itu juga memperingatkan kami untuk tidak mendekati area 1-4 karena ada desas-desus tentang wabah semut di sana.

"Tidak apa-apa. Kita hanya akan melihat sesuatu hari ini, kita akan kembali setelah berkeliling area pertama."

"Ah, tidak apa-apa kalau begitu."

Aku mengatakan itu kepada prajurit yang memberi kami peringatan, dan pergi melalui pintu yang telah dibuka Liza dan yang lainnya.

Ketika kami maju melalui koridor besar, meninggalkan pintu besar di belakang, Liza memverifikasi formasi kami.

"Tuan, apa yang harus kita lakukan tentang formasi?"

"Ketika kita bergerak, pusatnya adalah Lulu dengan Mia dan Arisa di sisinya, penjaga depan adalah Nana dan Tama, penjaga belakang adalah Liza dan Pochi."

Dengan formasi ini, kita akan baik-baik saja bahkan jika kita diserang dari depan dan belakang.

Selain itu, mereka seharusnya bisa bertarung tanpaku, dan mungkin lebih baik jika aku tidak bertindak terlalu protektif dan membiarkan mereka tumbuh dewasa.

"Mia, gunakan sihir (Pencari Gelembung), dan konfirmasikan ke depan oke."

"Nn."

Mia menjawab permintaan Arisa secara singkat, dan memanggil sihir. Tampaknya mereka selalu menggunakan sihir ini terlebih dahulu dan terutama di tempat latihan Spriggan untuk mencari musuh.

Sihir ini menghasilkan sekitar 30 gelembung yang melayang di udara. Mereka rapuh karena akan pecah jika kamu hanya menyentuhnya, tetapi kamu dapat merasakan hal-hal di sekitarnya seperti perasa. Rentang deteksi hanya sekitar 30 sentimeter dari gelembung, tetapi gelembung dapat dipisahkan beberapa ratus meter dari pengguna. Apalagi efeknya bertahan sekitar 2 jam jika bubblenya tidak pecah, jadi cukup berguna untuk explore labirin.

Namun, kelemahannya adalah sihir itu akan dibatalkan jika pengguna menggunakan sihir lain.

"Haruskah aku menggunakan sihir pencahayaan? Aku tidak memiliki keterampilan sihir cahaya, tapi setidaknya aku bisa melakukan sebanyak itu, tahu?"

"Tidak, tidak ada masalah meskipun redup, jadi tidak apa-apa."

Ada peralatan penerangan redup di satu sisi koridor yang hanya menerangi dari setinggi lutut ke tanah. Itu mungkin Monumen Tanda. Seperti yang kudengar, warnanya berubah dari putih menjadi biru saat kami mendekat.

Selain itu, Pochi dan Tama dapat mendeteksi monster dan jebakan, sementara gelembung pencarian Mia dapat mendeteksi hal-hal yang mendekat dari luar jangkauan mereka. Ada lorong-lorong kecil dan rongga dan tempat perlindungan yang tidak dapat dibedakan dengan yang sebelumnya ditumpuk dengan jaring laba-laba dan debu di dinding koridor yang muncul pada interval tetap.

"Ada sesuatu~?"

"Aku mendengar suara pertempuran dari luar jalan nodesu."

"Nn, pertempuran."

Pochi dan Tama memperhatikan pertempuran di depan, dan sedikit kemudian, gelembung Mia tampaknya telah menangkap pertempuran antara enam demi-goblin dan lima penjelajah 300 meter di depan.

Ada lubang udara di langit-langit koridor labirin yang terus-menerus mengeluarkan suara bernada rendah, akibatnya, sulit untuk merasakan kehadiran dari suara yang jauh. Faktanya, bahkan Pochi dan Tama tampaknya lebih lambat dari biasanya untuk menyadarinya.

Para penjelajah dan goblin tampaknya berada di koridor kecil yang bercabang dari koridor besar tempat kita berada. Mereka tidak terlalu jauh dari koridor besar. Mereka sepertinya memperhatikan kami mendekat, salah satu penjelajah mengangkat suaranya untuk memperingatkan kami.

"Goblin-goblin ini milik kita. Kamu pergi ke sana."

"Diakui."

aku tidak ingin terlalu mengganggu mereka, jadi aku menjawab singkat.

Tampaknya menjadi pertempuran jarak dekat karena para penjelajah sama-sama terluka, meskipun mereka hanya melawan goblin level 1-2. Penjelajah ini sekitar level 3, jadi mereka mungkin pemula. Seperti yang aku duga, mereka semua adalah pejuang. Penjelajah yang memiliki keterampilan sihir hanya sekitar 5% dari keseluruhan, jadi mereka mungkin langka.

Hampir tidak ada monster di area pertama yang kita masuki ini, mungkin karena terlalu banyak penjelajah.

Ada beberapa koridor tempat monster bergerak di dalamnya, tetapi sepertinya mereka tidak terhubung ke tempat para penjelajah berada, jadi kami tidak pernah bertemu dengannya. Setelah mengamatinya sebentar, pertempuran dimulai di koridor jauh yang terhubung dengan koridor itu melalui terowongan.

Begitu, jadi monster muncul dengan mekanisme ini.

"Musuh datang."

"Serangga, tiga~?"

Ya, benar.

Monster tipe lalat keluar dari terowongan kecil di sekitar langit-langit. Ada tiga dari mereka. Masing-masing dari mereka adalah level 3.

"Kamu serangga! Jadi aku menyatakan."

Menanggapi provokasi Nana, lalat membuat serangan menukik hidung.

Meskipun ini adalah peringatan pertempuran pertama, itu sudah berakhir sebelum Arisa melepas kain yang membungkus tongkatnya. Itu diselesaikan dengan lemparan batu Pochi dan Tama, dan serangan tombak Liza.

"Uu~, musuh terlalu lemah~"

Aku menghibur Arisa yang kesal dengan sedikit menepuk kepalanya dengan kasar. aku memuji Pochi dan Tama yang mengibaskan ekor mereka, dan Liza yang terlihat jelas namun juga sedikit menang.

Setelah satu jam, kami semakin dekat dengan pertigaan besar yang menghubungkan (Area 1-4) . Kami telah mengumpulkan sembilan inti sihir saat melewati beberapa kamar dan persimpangan ke sini. Karena satu orang harus membutuhkan lima inti sihir untuk menaikkan peringkat mereka, itu akan menjadi satu bagian lagi untuk dua orang.

Kami hanya menemukan monster tipe lalat seperti yang ada sejak awal. Kami juga menemukan tikus, serangga, dan kelelawar normal yang bukan monster, tetapi karena mereka tidak akan memberikan banyak EXP, kami meninggalkan mereka sendirian.

Banyak monster akhirnya tercermin di radar.

Sekitar 300 monster tipe semut, dan 12 orang dari tiga rombongan penjelajah dan pembawa bagasi datang ke tempat kami berada.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar