Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter Int1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 1

Istirahat: Mochi Berdebar

Satou di sini. Berbicara tentang hari tahun baru, ini semua tentang makanan tahun baru, mochi, dan hadiah tahun baru. Kunjungan kuil dan kartu tahun baru juga merupakan standar tahun baru. Sebagai seorang anak, aku berlari untuk membeli mainan dan permainan sambil menggenggam hadiah tahun baru dengan erat, tetapi aku hanya ingat bermalas-malasan dengan sake ketika aku sudah dewasa. Kerja? Tidak ada pekerjaan selama hari tahun baru lho?

"Pipi Arisa benar-benar bisa meregang seperti mochi."
"Oufh, lepaskan, mfee–"

Aku bertanya-tanya bagaimana mereka kenyal ini meskipun mereka kurus.

"Apa itu mochi nanodesu?"
"Peregangan ~?"

Pochi dan Tama yang memperhatikan kata 'mochi' datang bertanya.

"Mochi yang kamu lihat, apakah–"
"Umm, tuan, tolong hukuman Arisa adalah …"

Lulu menengahi dengan tenang ketika aku akan menjelaskan tentang mochi. Ketika aku melihat ke bawah, Arisa melihat ke atas dengan mata berkaca-kaca. Maaf aku lupa .

aku segera menyiapkan palu kayu, dan lesung tradisional untuk membuat mochi. Sayangnya beras ketan harus direndam dalam air selama satu malam, jadi kami tidak bisa langsung menumbuk mochi.
Meskipun ada sihir pematangan, tidak ada sihir untuk mempercepat perendaman mochi, aku pikir sekelompok penyihir lalai.

Ini mungkin sihir tipe air, aku akan mencoba bereksperimen beberapa hal malam ini.
Mia tampaknya ragu-ragu karena dia tidak suka menghafal, tetapi jika aku membiarkannya makan mochi yang lezat, dia pasti akan membantu membuat keajaiban demi membuat mochi yang lebih mudah.

Kacang azuki dan kacang kedelai hitam untuk isian mochi juga harus direndam dalam air selama satu malam. aku sudah memproduksi selai kacang merah secara massal untuk muno roll saat itu, tapi aku tidak bisa menggunakannya kecuali untuk mochi daifuku .

aku terus menyiapkan bahan sambil memikirkan lebih banyak ide.
Menambahkan hal-hal seperti keju atau stroberi terdengar bagus selain yang tradisional Jepang.

Itu benar, untuk kesempatan ini aku harus mencoba menyiapkan berbagai yang aneh.
Karena aku tidak tahu bahan mana yang akan diterima dengan baik.

"Datar~"
"Nanodesu datar!"

Ketika aku membuat mochi, Pochi dan Tama ingin melakukannya juga, jadi aku berganti dengan mereka.
Nana bertugas membalik mochi di samping mereka.

"Aku juga! Aku ingin membaliknya juga!"
"Baiklah, kamu bisa berubah denganku jadi gunakan ini."

Karena Arisa dan Mia terlihat tertarik untuk mencoba, aku memberi mereka sarung tangan tipis.

"Hm? Ada apa dengan sarung tangan itu?"
“Pergelangan tanganmu akan patah jika palu yang diayunkan oleh Pochi dan Tama mengenainya, tahu? Sarung tangan ini adalah barang yang sama yang digunakan Lulu di labirin, jadi itu akan menghasilkan perisai sihir kecil untuk menjaga dari serangan itu.”

Ini terutama untuk mencegah mochi menempel, namun mereka mungkin tidak akan berhati-hati. aku tidak membuat banyak ancaman.
aku dapat menyembuhkan mereka dalam sekejap bahkan jika mereka terluka parah, tetapi bagaimanapun juga kita tidak akan bisa memakan mochi darah berwarna merah muda.

Sambil menonton Arisa dan Mia yang dengan gugup membalik mochi, Lulu dan aku membuat mochi menjadi bentuk bulat. Kami memasukkan isian yang telah disiapkan sebelumnya selama proses ini.
Pelayan gadis kecil dari mansion juga membantu mengumpulkan mochi.

"Achichi, sungguh menakjubkan bahwa Lulu-sama dan tuan-sama terlihat baik-baik saja."
<TLN: Seruan ketika kamu merasa panas. >
"Ufufu, tidak apa-apa jika kamu mencelupkan tanganmu ke air dingin sebelumnya, tahu."
"Uh, tanganku lengket."
"Jika kamu meletakkan tepung ini di tanganmu sebelumnya, itu tidak akan lengket."

Yah itu panas, tapi tidak ada apa-apanya dibandingkan ketika aku meletakkan tangan aku di bengkel.
aku terus bekerja sambil merasa hangat dari menonton Lulu membantu pelayan gadis kecil.

"Pochi-!"
"Tama~"
"Achichi, mochi adalah mochi isss"
"Arisa."

Saat aku melihat teriakan berisik itu, sepertinya Pochi telah gagal melakukan sesuatu karena tindakan aneh yang dia lakukan selama pembuatan mochi. Rupanya, mochi di palu telah melingkar di tubuhnya.
Di sampingnya, Arisa yang ditutupi mochi dari kepalanya ke bawah terlihat mengerikan.

Lulu pergi ke sana untuk mengendalikan situasi sambil mengatakan beberapa hal seperti istri, "Ara ara, sayangku."
Luka bakar mereka disembuhkan dengan sihir air Mia, dan kotoran dibersihkan dengan sihir kehidupan Lulu, tetapi Pochi yang melakukan hal ceroboh dengan makanan dan Arisa yang menghasutnya dibuat untuk melakukan seiza dan dimarahi oleh Liza.

Mochi dalam jumlah besar dalam empat jenis, polos, manis, pokok dan berwarna berbaris penuh di layar.
aku mungkin membuat terlalu banyak.

aku kira aku bisa memberikan kelebihannya ke panti asuhan dan sekolah pelatihan.

"Enaknya. Bagaimanapun juga, mochi yang baru dibuat adalah yang terbaik."
"Peregangan ~?"
"Mo, orang mochi adalah nodesu yang tangguh. Itu menempel di mulutku~"
"Lezat . "

Rombongan pemuda sedang menikmati mochi polos yang baru dibuat.

"Itu benar! Mochi harus dipanggang!"
"Liza sudah mengambil alatnya sekarang."

Aku menenangkan Arisa yang sedang stres dengan mochi di satu sisi.

"Ada guga di mochi ini."
"Ini lancar anko di sini nodesu!"
"Kacang juga enak~?"
"Nn, sayang mochi, bagus."

"Ah, aku sudah kenyang sebelum panggangan datang–sayang?!"

Arisa menatapku sambil memakan mochi, sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu.
Honey mochi adalah mochi yang mengeluarkan madu kental saat dikunyah. Jika kamu mengunyahnya lebih jauh, madu yang dicampur dengan mochi rasanya sangat enak. Ini agak terlalu manis, jadi aku merasa sudah cukup dengan satu.

"Yang ini memiliki daging potong dadu di dalamnya nodesu!"
"Ini ayam teriyaki~"
"Nn, puding."

Kebanyakan dari mereka tampaknya populer.

Oh? Arisa jatuh bersujud di tanah seperti orz.
Apakah dia mengalami sakit maag?

"Apa yang salah?"
"J, budaya Jepang sedang direnovasi."

kamu melebih-lebihkan.
Makanan adalah sesuatu yang selalu berkembang.

"Ini dia satu untuk Arisa yang konservatif."

Aku menunjuk Liza yang datang membawa alat sihir anglo palsu dan wire mesh.
Arisa yang dihidupkan kembali segera meletakkan mochi di jala dan mulai memanggang.
Karena mochi tidak mengembang dengan baik, aku mencoba melakukan berbagai hal seperti mengeringkan permukaan, atau menambahkan potongan di permukaan.

"Mochi itu hidup nodesu!"
"Pukupuku~?"
"Lendir?"

Rombongan pemuda tidak bisa mengalihkan pandangan dari mochi yang membengkak di atas jala. Yup, itu sepadan dengan kesulitannya.
Meskipun dia berpura-pura tenang, mata Liza telah mengejar mochi sejak beberapa waktu yang lalu.
aku kira sudah waktunya?

aku menyerahkan piring dengan kecap yang dituangkan ke Arisa.

"Kuh~ sungguh, makan mochi memang harus seperti ini~"

Namun, tampaknya satu-satunya orang yang menikmati mochi panggang kecap konservatif adalah Arisa dan aku, anggota lain lebih mudah menerima mochi lain yang aku siapkan dengan bercanda.

"Keju~ Bisa lihat bagian dalamnya~?"
"Mochi ini menyembunyikan hamburg sensei nodesu!"
"Rasa karamel."
"Teriyakimayo ini rasanya enak sekali. Rasa teriyakinya bercampur dengan mochi saat aku mengunyahnya, seolah-olah aku sedang makan jenis daging lain yang teksturnya–"

Yah, tidak apa-apa asalkan mereka menyukainya.
aku menggigit mochi yang dilapisi tepung kedelai sambil melihat semua orang yang terlihat bahagia.
Benar, aku akan menantang diri aku sendiri dengan membuat mochi mugwort dan mochi kacang hijau lain kali. Memiliki mochi daun ceri selama Konferensi Musim Semi Kerajaan juga terdengar bagus.

"Oh, sepertinya zenzai sudah selesai."
<TLN: sup kacang merah yang dibuat dengan kacang Azuki. >

Panci dengan zenzai di dalamnya dibawa keluar dari dapur oleh Lulu.
Unit pelayan mansion mengikuti di belakangnya sambil membawa peralatan makan.

"Ah, kombo mochi asin-manis dengan zenzai itu berbahaya! Mereka bisa terhubung bahkan saat panas, menciptakan kombo yang tak terbatas! Aku sangat senang itu menakutkan!"
"Mochi menakutkan~"
"Zenzai juga nodesu yang menakutkan!"

Sambil berterima kasih kepada Lulu dan unit pelayan, aku menambahkan mochi baru untuk para gadis.

Sambil makan zenzai, Ms. Miteruna yang selalu bermasalah denganku, dan putri Mitia dengan pelayannya juga ikut campur, mereka kagum dengan mochi manis yang direkomendasikan Mia, melewati waktu yang menyenangkan.

Setelah pesta berakhir, Nana membawa tas dengan banyak mochi manis dan pergi untuk membagikannya ke panti asuhan. Dia pasti sedang mengawasi organisme muda dan mochi sekarang.

Di masa depan, aku akhirnya harus mendistribusikan mochi ke kenalan kota labirin aku yang tahu tentang pesta mochi ini.
Pelayan gadis kecil dan guru panti asuhan yang tahu tentang harga beras ketan di kota labirin tampak seperti akan pingsan. Mereka murah meskipun?

Setelah makan mochi, Arisa menggangguku bahwa dia ingin memakan makanan yang disajikan di hari tahun baru, tapi sayangnya, aku tidak tahu resepnya sama sekali jadi aku tidak bisa mereproduksinya.
aku pandai mencicipi makanan tahun baru yang dibuat ibu dan nenek aku.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar