Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter Int7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 7

Istirahat: Perjalanan Zena Squad (3)

–yaitu, Naga.

Sesuatu yang tidak pernah bisa dimenangkan oleh manusia.

Keberadaan yang bahkan para ksatria suci yang dimobilisasi dari ibukota kerajaan hampir tidak bisa menolaknya.

Tampaknya naga yang lebih rendah dilihat dari ukuran tubuhnya, tetapi tidak ada gunanya klasifikasi seperti itu. Jika kita bertarung, kita pasti akan kalah – tidak, itu bahkan bukan pertarungan, tetapi menginjak-injak sederhana.

Itu muncul dari balik kabut, memelototi kami.
Naga melakukan hal itu, tetapi itu cukup membuat kita lupa untuk bernapas dan memperkuat tubuh kita, kita tidak bisa mengambil tindakan apa pun.

Waktu berlalu yang sebenarnya seharusnya hanya sesaat, tetapi aku merasa itu adalah yang terlama yang pernah aku rasakan dalam hidup aku.
Seolah kehilangan minatnya, naga itu mengalihkan pandangannya dari kami ke tubuh harpy, dan kemudian dia memutar kepalanya ke arah kabut sekali lagi.

Aku hampir jatuh dari kelegaan, tetapi bahkan sedikit suara mungkin menarik perhatian naga. Aku menggertakkan gigiku dan menahannya.

Naga itu akan membalikkan tubuhnya, pada saat itu–

–Sebuah penyusup baru muncul.

(Hei, heya! Karena aku! Yang dipuji di Kerajaan Shiga, kursi keempat Shiga Eight Sword, Trell the (Gale)! Saat ini dan nanti, aku menantang naga-dono untuk bertanding!)

Dia mulai memperkenalkan dirinya pada naga sambil berputar-putar di langit saat mengendarai wyvern
Shiga Eight Swords adalah prajurit terkuat dari Shiga Kingdom. Sepertinya ada senjata sihir yang bahkan lebih panjang dari tombak di tangan Sir Trell yang mengendarai wyvern.

Namun, lawannya terlalu banyak untuknya.
Itu adalah sesuatu yang cukup kuat untuk melawan iblis yang lebih besar yang muncul di Kastil Kota Seryuu sendirian. Jika Pahlawan Bertopeng Perak tidak muncul pada saat itu, tidak ada dari kita yang bisa bertahan.

Naga itu mengumpulkan kekuatannya dan dalam sekejap melompat ke langit, terbang bahkan tanpa melakukan pendekatan lari.
Matanya yang kulihat saat melompat berkilauan seperti anak nakal, itu pasti imajinasiku.

“Oy, Lilio! Kamu harus lari sekarang. Itu berlaku untuk pemimpin pasukan di sana juga.”

Lengan aku ditangkap dan ditarik dari belakang.

Itu adalah Jon-san yang mengenakan armor kulit yang muncul entah dari mana.
Di belakangnya, ada wanita bernama Mito yang mengenakan pakaian kasual seolah-olah dia "Aku akan keluar sebentar untuk membeli sesuatu", dia melambaikan tangannya dengan ringan ketika mata kami bertemu. Sebagai pengecualian dia memang memakai sepatu bot perjalanan, tapi sungguh menakjubkan bagaimana dia mengenakan pakaian itu ke tempat seperti ini.

"Oy, pemimpin regu-san?!"
"Oh benar, semua anggota bubar! Ke balik batu!"

Aku kembali sadar dari kata-kata bingung Jon-san, dan kemudian memerintahkan semua orang.

Di langit, naga itu melawan Sir Trell seperti sedang bermain-main. Seolah-olah kucing bermain dengan tikus.
Pada kesempatan itu kami berhasil mengungsi ke celah di tebing berbatu Lembah Layu yang di tuju Jon-san.

"Sheesh, tidak ada naga ketika aku datang ke sini sebelum kau tahu?"
"Ara? Bukankah ada desas-desus tentang naga di seluruh kota."
"Itu tentang makhluk sub-naga yang menyukai jeruk di atas celah gunung."
“Oleh karena itu, kita harus berasumsi bahwa keberadaan itulah yang mengusir sub-naga di atas celah.”

Jon-san dan Mito-san dengan santai berbicara di depan kami, tapi pikiranku belum cukup pulih untuk berpartisipasi. Sebenarnya, bahkan Lilio hanya menonton percakapan di antara keduanya sambil terlihat tidak senang, karena dia tidak dalam kondisi untuk bergabung dengan mereka.

Tampaknya naga itu lelah mengejar mereka, itu menjatuhkan wyvern ke tanah.
Wyvern yang mengetuk itu berguling-guling di tanah ke arah kami sambil membuat pohon-pohon layu dipangkas.

"Oy oy, jangan kesini."
"Ara ara, wyvern itu tidak bisa terbang lagi, kurasa?"

Seperti yang dikatakan Mito-san, lengan wyvern yang menopang sayap patah hingga bagian tengahnya, kondisinya sangat buruk.
Itu mungkin tidak bisa terbang lagi kecuali disembuhkan dengan sihir penyembuhan tingkat lanjut.

Wyvern tampaknya telah menyerap dampaknya karena Sir Trell yang telah terlempar dari ketinggian seperti itu masih bisa memegang tombaknya dengan kuat sambil menumpahkan darah.

(O Naga! Aku menggantungkan seluruh hidupku pada tombak ini! Prajurit, serahkan perbuatanku!)

Lampu merah menggelitik di tombak Sir Trell, dan kemudian ujung tombak menghasilkan cahaya.
Mungkin itu–

"Ujung sihir ya"
"Itu …"

Jon-san menahan napas dan tetap diam setelah mendengar Mito-san.
Magic Edge adalah teknik rahasia yang hanya bisa digunakan oleh dua orang bahkan di Seryuu Earldom.

(Sekarang! Ayo! Serangan Pecah Tepi sihir!)

Sir Trell menyerbu ke arah naga sambil memegang tombak seperti bola meriam. Tanah yang dia injak dicungkil, melemparkan debu ke belakang.
Sambil meninggalkan sisa-sisa merah di kabut putih, tombak itu menusuk naga seolah-olah mengisapnya.

Dengan teknik itu, pasti bisa menembus sisik naga!

Ujung tombak menciptakan percikan api yang kuat di permukaan naga. Namun, ujung tombaknya bahkan tidak mencapai skala naga. Itu diblokir oleh membran pertahanan cahaya yang bertindak seperti baju besi, muncul di depan skala naga sebelum aku menyadarinya.

(Belumtt-!)

Menanggapi teriakan semangat Sir Trell, cahaya merah yang menutupi seluruh permukaan tombak berkumpul di ujungnya, dan berhasil sedikit memecahkan membran pertahanan naga.

"Luar biasa . "
"Orang tua itu keren."

Di sampingku, Mito-san bertepuk tangan ringan. Aku bertanya-tanya mengapa orang ini begitu riang.

(GROUUU?)

Naga itu menyandarkan lehernya ke satu sisi, dan melepaskan tombak yang berhenti pada sisiknya seperti seseorang sedang membersihkan serangga yang menggigit. Sir Trell yang terganggu oleh hilangnya tombak di tangannya secara tiba-tiba dikibaskan oleh tangan naga itu.
Seperti wyvern sebelumnya, Sir Trell berguling-guling di tanah dan kemudian kehilangan kesadarannya. Levelnya seharusnya lebih dari 40, namun seseorang seperti itu dimainkan seperti anak kecil sedemikian rupa. . .

Naga itu mendekati Sir Trell, dan menusuknya dengan jarinya untuk melihat reaksinya.

"Zena-tan, bisakah kamu menggunakan sihir penyembuhan?"
"Y, ya, aku bisa melakukan yang sederhana."

Aku khawatir dengan cara aneh Mito-san memanggilku, tapi sekarang bukan waktunya untuk itu.

"Bagaimana dengan sesuatu seperti (Cure Stream) lanjutan?"
"Maaf, aku hanya sampai peringkat menengah …"
"Begitukah, maka penyembuhan patah tulang tidak mungkin."

Mito-san tidak terlihat sedih dengan kata-kataku, dan kemudian setelah merenung sebentar, dia mengucapkan kata-kata tak terduga dengan senyum ceria dan berjalan keluar.

"Kalau begitu, mau bagaimana lagi. Semua orang bersembunyi di sini oke."
"Oy, nenek Mito. Perselingkuhan orang tua adalah–"
"Apakah ini mulut yang buruk di sini ~?"

"–Onee-san muda yang cantik, itu tergelincir."

Jon-san akan mengikuti Mito-san yang dengan hati-hati keluar dari tempat persembunyian kami, tapi Lilio-san buru-buru menangkap lengannya dan memeluknya di dadanya. aku juga mencoba menghentikan Mito-san dengan suara rendah, tetapi dia mengatakan kepada aku, "Tidak apa-apa, lihat saja", sambil tersenyum.

"Naga-kun di sana. Permainan sudah berakhir oke~. Orang tua itu tidak bisa bertarung lagi, jadi bisakah kamu kembali ke Pegunungan Fujisan?"
"ZUGOOOUN"
"Ara, itu benar-benar tidak ada gunanya?"

Dia mengeluarkan tongkat dari lubang hitam yang muncul di sampingnya.
Apakah itu tongkat? Atau mungkin flail?

"Mau bagaimana lagi. Kalau begitu aku akan menjadi lawanmu untuk putaran kedua."

Dia menghasilkan bilah dan papan transparan di sekelilingnya yang terlihat seperti sesuatu yang diciptakan dengan keajaiban alam. Mereka seperti perisai yang melindunginya, seperti tombak yang melenyapkan musuh asing, dan seperti makhluk hidup yang mengikuti setiap gerakannya.

Ini seperti sihir tingkat lanjut serangan dan pertahanan dari Raja Kuno-sama dalam legenda— sihir? Kalau dipikir-pikir, kapan dia mengucapkan mantra, aku bertanya-tanya?

"Ayo pergi sebentar!"

Hujan meriam tak kasat mata yang ditembakkan Mito-san menghantam permukaan naga dan ditolak. Naga yang berdiri tegak ketika bertarung dengan Sir Trell sebelumnya tampak terluka karena serangan ini dan terbang ke langit, melarikan diri.

–A naga melarikan diri?

"Kalau begitu, aku akan pergi sebentar."

Dia pergi untuk menantang naga di langit dengan melompat melalui langit, seolah-olah ada perancah yang tidak terlihat di udara. Ini mungkin pertama kalinya aku melihat seseorang yang lebih gesit daripada Satou-san.

aku tidak tahu detail pertarungan Mito-san dan naga karena itu berlangsung di luar kabut Lembah Layu.
Namun, dari jeritan naga, dan tawa penuh kegembiraan yang bisa terdengar sesekali, itu pasti pertempuran sepihak.

Jika orang mendengar tentang cerita ini, mereka tidak boleh percaya, berpikir bahwa itu adalah lelucon.

Setelah kami selesai memberikan perawatan darurat kepada Sir Trell, area di sekitar sini menjadi sunyi karena medan perang mungkin telah bergerak melampaui Lembah Layu.

"Hei, siapa sebenarnya orang itu?"
"Aku bilang aku tidak tahu. Dia tidur di balik pintu tersembunyi di kedalaman reruntuhan."

"Mungkin dia tinggal di reruntuhan interior?"
"Itu tidak mungkin benar."
"Daripada itu, bisakah kamu diam sebentar?"

Aku menutup mulutku dari kata-kata Iona-san, dan mendengarkan dengan seksama, aku bisa mendengar suara kepakan sayap dari balik kabut. Jadi naga yang menang pada akhirnya aku bertanya-tanya?

"Oi, sudah berakhir."

Itu adalah sosok Mito-san yang melambaikan tangan di punggung naga. Tangannya yang lain memegang rantai yang dihasilkan oleh sihir yang menghubungkan ke kepala naga seolah-olah itu adalah kendali kuda.

“Aku akan mengembalikan anak ini ke Ten-chan di Pegunungan Fujisan, jadi ini adalah perpisahan. Jon-kun, singkat tapi menyenangkan! Jika kamu merindukanku, kamu mungkin bisa menemukanku di pusat kota Ibukota Kerajaan. . "
"Aku tidak akan merindukanmu! Atau lebih tepatnya, bawa aku bersamamu!"
"Maaf, aku tidak bisa membawa orang lain ke tanah suci naga surgawi. Sampai jumpa."

Setelah Mito-san berkata begitu sambil melambai dengan penuh semangat, dia terbang jauh melampaui langit dengan mengendarai naga. Sosoknya seperti Raja-sama Kuno dan Ksatria Naga-sama yang muncul dalam kisah kerajaan yang ditemukan.

Pada akhirnya, kami memutuskan untuk berpisah dari Jon-san dan Lembah Layu, dan menghentikan pencarian kami untuk membawa Sir Trell kembali ke kota Fau.

Tentang Sir Trell, sepertinya dia akan pensiun dari Shiga Eight Swords karena usianya yang sudah tua, jadi dia tampaknya mencari lawan yang sesuai untuk perpisahannya. Pada kesempatan itu, dia mendengar desas-desus tentang naga, jadi dia pikir akan cocok untuk menjadi lawan terakhirnya sebelum pensiun, jadi dia berkata.

Sepertinya dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan bertahan di tempat pertama, dia bergumam, "Aku gagal mati" sambil menatap langit yang kosong saat hari memudar menjadi senja. Dia pasti berdoa untuk kedamaian wyvern yang telah mati.

Tentang pencarian pintasan yang terputus, kami tidak perlu melanjutkannya.

Beberapa hari setelah ini, sub-naga telah dieliminasi.
aku pernah mendengar desas-desus bahwa orang yang menaklukkan sub-naga bukanlah Ksatria Kerajaan yang dikirim, tetapi Pahlawan-sama berambut ungu yang menggunakan pedang suci pertahanan kerajaan Claiomh Solais.

Mungkin . . . . Identitas Pahlawan-sama itu mungkin adalah Mito-san.

Dengan demikian gangguan naga berakhir, dan kami dapat melanjutkan perjalanan kami menuju Kota Labirin sekali lagi setelah kami memperoleh perbekalan dari beberapa jenis pedagang.

Setelah banyak kasus misterius, kami akhirnya tiba di gerbang Kota Labirin. Dua patung batu besar di kedua sisi gerbang melotot seolah-olah mereka adalah penjaga gerbang.

Ini di sini adalah kota labirin, Selbira.

Aku akan segera menemuimu.
Satou-san!

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar