Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter ss12 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab ss12

(SS) Latihan Ekstra Keras Pasir Panas (2) Busur Flying Boots

–Itu menyenangkan.
Setelah bermain begitu banyak sampai tidak bisa bergerak lagi, aku beristirahat di atas kasur air yang dibuat Mia.
Pochi juga tidur di sampingku.

Arisa yang bersama dengan Master dan Lulu datang dengan teleportasi.

"Semuanya, apakah ada tempat yang terluka?"

Guru bertanya dengan penuh kekhawatiran, tapi tidak apa-apa.
Tidak ada rasa sakit di mana pun, aku hanya tidur karena kelelahan. Semua orang menjawab sama.

"Sepertinya menembakkan ketapel dengan gerbang akselerasi dan penyebaran (Shell) untuk bertindak sebagai papan luncur berjalan dengan baik."
"Namun, bukankah berbahaya jika mereka merusak keseimbangan mereka seperti Pochi jika tidak di gurun?"
"Pochi tidak terluka nodesuyo?"
"Un, biasanya orang akan terluka parah dengan kecepatan itu bahkan jika itu di padang pasir dengan pasir yang berfungsi sebagai bantalan. Namun, beberapa (Cangkang), selain bagian yang berfungsi sebagai sayap yang meluncur, melindungi penumpang dengan selaput tipis, jadi sejumlah dampak tidak menjadi masalah."

Penjelasan Guru sulit nyan.
aku ingin sesuatu yang sedikit lebih sederhana.

Aku meminum (Minuman Olahraga) yang diberikan Lulu kepadaku dan memulihkan semangatku~?
Setelah minum dan memberikan cangkir itu kembali ke Lulu, Tama memainkan isyarat dengan Pochi yang juga tidak mengerti.

"Kalau begitu, ayo coba Flying Boots kali ini."
"Itu adalah sirkuit sihir yang digunakan untuk False Claiomh Solais saat itu ya. Apakah kamu akhirnya berhasil membuat orang terbang dengannya?"
"Ini sirkuit yang berbeda dari yang itu. Konsumsi bahan bakarnya sangat buruk. Sirkuit sihir ini adalah sesuatu yang meniru Sky Drive yang aku gunakan."

aku memakai sepatu bot merah muda yang diberikan Guru kepada aku.
Sayap kecil di samping tumit lucu.

“Ketika kamu memasukkan kekuatan sihir ke dalam sepatu bot, medan gaya yang akan menopang tubuhmu akan muncul dalam sekejap.”
"Ya~"
"Lakukan yang terbaik nodesu!"

Nyunyu, itu sulit.
Kakiku lengket seperti kyuu, dan fumu. Ini seperti ketika kamu jatuh ke dalam lubang.

Namun, tidak apa-apa.
Karena, Tama adalah seorang ninja.

"Oh, seperti yang diharapkan dari Tama."
"Uwah, kamu berjalan di langit. Kamu baik ~"

Guru dan Arisa memuji Tama.
Lebih banyak, puji Tama lebih banyak. Tama tumbuh dengan pujian.

"Mumwu."
"Ah, aku jatuh! Nanodesu."
"Sulit bukan."

Di samping, Mia dan Pochi tidak melakukannya dengan baik, wajah mereka menabrak pasir.
Liza sepertinya dia belum bangkit dari tanah sejak awal.

"Teruskan~"

aku menghibur semua orang sambil berjalan di langit. Dengan kipas lipat (Appare) dan (Hinomaru) yang aku dapatkan dari Guru di kedua tangan, aku menari tarian (Raisi-ng Up).
Arisa mengajariku melakukan ini saat aku bersorak.

Aryarya, mataku berputar~?

"Apakah kamu baik-baik saja, Tama."
"Langit berputar~?"
"Kamu kehabisan kekuatan sihir ya. Sirkuitnya benar-benar masih perlu perbaikan."

Guru memberi aku kekuatan sihir saat aku sedang digendong putri.
Karena sudah menjadi seperti ini, aku akan menghibur semua orang saat kita seperti ini.

Lengan Guru terasa hangat, penuh kebahagiaan, aku pergi tidur.
Aku, aku harus bersorak. . .

–Mustahil nyan.
Orang yang mengantuk itu terlalu kuat.

. . . . Selamat malam~t. zzzz.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar