Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter ss3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

bab ss3

SS: Kehidupan Sehari-hari Penjelajah [Pedang Perak Sayap Semut]

"Sup ~, apakah bos ada di sini?"
"Sumina! Kamu masih hidup."

Pemilik toko senjata merayakan kepulanganku dengan selamat sambil menangis. Sejujurnya, aku tidak berpikir bahwa dia akan mengingat seseorang yang miskin seperti aku. Meskipun aku sudah mengenal mereka selama 10 tahun, aku sama sekali bukan pelanggan yang baik. aku hanya membeli enam senjata selama 10 tahun ini. Seperti ketika aku membeli tombak pertama aku, aku tidak punya cukup uang jadi aku harus menebusnya dengan bekerja sebagai pencari bengkel selama setengah bulan. aku tidak tahu bagaimana cara merawat senjata aku jadi aku secara teratur datang ke sini, mereka mungkin mengingat aku karena itu.

"Oh, tepat ketika aku bertanya-tanya siapa, itu gadis kecil kura-kura gertakan."
"Aku tidak bisa disebut gadis kecil lagi dengan usiaku lho. Aku sudah di usia dikatakan seorang wanita yang melewatkan kesempatannya untuk menikah."

aku mengoreksi bos yang keluar dari belakang sambil mengatakan beberapa nama panggilan kasar. aku merasa bahwa aku sudah berusia 27 tahun, jadi aku tahu aku telah melewatkan kesempatan aku. Bertanya-tanya apakah Kuro-sama akan menjadikanku kekasihnya.

"Apa yang terjadi hari ini? Kamu tidak di sini hanya untuk melaporkan sesuatu yang menyedihkan seperti pengembalian amanmu, kan?"

Bosnya kasar seperti biasanya, tapi dia tepat sasaran.

"Hehehe, bos tahu segalanya bukan."
"Aku tidak tahu segalanya."

Jangan terlihat malu, kamu pria berusia 50 tahun.

"Tentang itu, aku ingin kamu mengajariku cara memelihara pedang ini."

Aku mencabut pedang di pinggangku dan menunjukkannya pada bos. Ini adalah pedang sihir yang kudapat dari Kuro-sama, [Pedang Perak Sayap Semut]. Itu adalah pedang perak transparan yang bisa menjadi tajam menakutkan saat aku mengisinya dengan kekuatan sihir. Bahkan dibandingkan dengan pedang besi hitam yang aku dapatkan dari bos saat itu, itu berkali-kali lebih tajam. Maksudku, Ia bahkan dapat dengan mudah memotong cangkang semut yang terlalu keras itu.

"Oy, Sumina. Dari mana kamu mendapatkan pedang ini."

Bos menatap pedang perak dengan wajah sangat serius hingga menakutkan.

"Apa yang salah?"
"Jawab saja."

Entah kenapa, suaranya lebih tegang daripada saat dia bekerja. Bukannya aku mencoba menyembunyikannya, jadi aku menjawab dengan jujur, "Aku mendapatkannya dari Kuro-sama."

"Apakah orang itu yang membuat pedang ini?"
"Aku tidak tahu siapa yang membuatnya."
"Jadi . "
"Bukankah bos sudah membuatnya sebelumnya?"
"Pedang yang aku buat adalah Pedang Perak Sayap Semut, tapi itu bukan Pedang Perak Sayap Semut."

Bos mengatakan beberapa pertanyaan dan jawaban yang meragukan.
Dia belum pikun kan?

"Warnanya tidak seindah perak ini kan?"
“Itu benar. Pedang Perak Sayap Semut itu mahal, tapi cara membuatnya terkenal. Ada 10 toko yang bisa membuatnya bahkan di kota labirin ini saja. Itu adalah sesuatu yang relatif tersebar luas untuk pedang sihir.”

Angka .

"Namun mereka semua adalah pedang abu-abu. Tidak ada yang seperti perak yang indah ini."

"Fuh~n?"
“Kontrol suhu adalah hal terpenting untuk membuat Pedang Perak Sayap Semut. Jika suhunya turun bahkan beberapa derajat selama pedang dicelupkan ke dalam obat cair sampai melekat, itu akan menjadi hitam dan tidak berguna. Sudah lama diceritakan bahwa waktu yang lalu, pedang perak yang dibuat oleh Sage-sama yang mengajarkan cara membuat pedang sihir ini berwarna perak transparan. Mungkinkah ini sesuatu yang ditinggalkan oleh Sage-sama?"

Pembicaraan orang tua sangat panjang.

"Bukan? Maksud aku, pedang itu masih baru ketika aku mendapatkannya, kamu tahu? Apalagi chip, bahkan tidak ada goresan di atasnya."

Namun ada sedikit goresan sekarang. Semut labirin sulit melihat.

"Begitukah… Sumina, apakah kamu keberatan menjual pedang ini? Aku akan membayarmu 100 koin emas. Aku bahkan akan membiarkanmu menggunakan pedang besar belalang yang aku buat."

ya? 100 koin emas? Lebih jauh lagi, bukankah pedang hebat itu adalah mahakarya bos yang dia banggakan tidak akan dia jual tidak peduli berapa banyak.

"Maaf bos. Pedang itu adalah sesuatu yang aku dapatkan dari dermawan aku yang terhormat. aku tidak akan menyerah bahkan jika itu permintaan bos."

Aku tidak akan bisa menghadapi Kuro-sama jika aku menjual pedang ini.

“Kuh, mau bagaimana lagi kalau begitu ceritanya. Namun, datanglah ke toko ini saat kamu perlu memperbaiki pedang ini. Aku akan memperbaikinya dengan hati-hati dengan tanganku sendiri. Tentu saja gratis.”

Luar biasa.

"Terima kasih bos. Tapi aku harus mempertahankannya setelah bertarung di labirin, jadi maukah kamu mengajariku perawatan minimum?"
"Ya bertaruh. Aku akan mengajarimu sampai pagi. Jangan pikir kamu bisa tidur malam ini."

aku mengambil Pedang Perak Sayap Semut dari bos yang memegangnya seperti harta karun, dan pergi ke belakang toko. Baru pada pagi hari bos menyetujui cara aku mempertahankan pedang.

aku akan menjadi seorang penjelajah yang tidak akan mempermalukan pedang perak yang aku dapatkan dari Kuro-sama ini.
aku tidak berencana untuk membidik target bodoh seperti Mithril, tetapi setidaknya Plat Besi Merah, cukup sehingga Kuro-sama tidak akan menyesal memberi aku pedang perak – aku ingin menjadi penjelajah seperti itu.

Aku bersumpah begitu untuk pedang sayangku yang berkilauan dari matahari pagi.
Seolah menjawab pikiranku, pedang perak itu berkilau terang untuk sesaat.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar