Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter 10 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 10: 10

11-10 . Vampir (2)

Satou di sini. aku pikir pepatah (Noblesse Oblige) berasal dari Prancis, tetapi aku bertanya-tanya kapan itu dipopulerkan.

aku hanya pernah melihat kata-kata itu di manga atau anime di Jepang, tetapi sepertinya itu adalah perbuatan yang relatif umum di dunia lain.

"Kerah berdiri itu, rambut dan mata hitam, dan nama itu. Dan yang terpenting, wajah itu! (Apakah kamu orang Jepang?)"

(Itu benar. Seperti yang kamu lihat, aku lahir dan besar di Jepang.)

"Ini sangat sayang."

Karena bagian terakhir dikatakan dalam bahasa Jepang, aku juga membalasnya dengan satu.

Leluhur Sejati di hadapanku adalah seorang pria muda dengan rambut ungu keriting alami seperti rumput laut.

Meski kulitnya putih pucat dan wajahnya terlihat seperti orang Prancis, aksennya saat berbicara bahasa Jepang menggunakan dialek Kansai.

Tidak, aku kira penampilannya saat ini tidak ada hubungannya dengan yang sebelumnya.

Mungkin nama Ban ("?") berasal dari kanji "?"?

"Kamu sepertinya bukan pahlawan Kekaisaran Saga, apakah kamu <Yang Hilang> yang telah disingkirkan dearuka?"

"Aku tidak akrab dengan istilah <Yang Hilang> itu, tapi aku mungkin salah satu dari yang disebut orang yang diteleportasi."

"Hou? Beberapa ratus tahun yang lalu, kerajaan suci Hellon meniru ritual pemanggilan pahlawan Kekaisaran Saga, dan memanggil pahlawan dari Jepang, jadi kerajaan lain mengulangi hal yang sama lagi ya…"

Dia menggumamkan beberapa hal berbahaya seperti, "Bajingan penculik", dan, "Haruskah aku menyingkirkan pemanggil dan tokoh sentral kerajaan lagi" dengan wajah muram.

Dari sudut pandangnya, orang yang diteleportasi = orang yang dipanggil ya.

Leluhur Sejati adalah level 61, tetapi jika dia memimpin Putri Vampir level 40-50, mereka dapat menghancurkan beberapa kerajaan kecil dengan mudah.

Yang terpenting, sejauh yang aku tahu, tidak ada kerajaan bernama Holy Kingdom Hellon di benua ini.

Mari kita lakukan sesuatu demi Putri Menea.

“Tidak perlu melakukan itu. Sepertinya mereka sudah diserang oleh Greater Demon, dan summoner, termasuk orang-orang yang terlibat telah dieliminasi.”

"Bahkan iblis terkadang melakukan hal yang baik sayang."

aku memberi tahu Leluhur Sejati hal yang dikatakan Putri Menea kepada aku.

Meskipun aku tidak tahu apakah itu benar atau tidak, mungkin tidak ada gunanya bagi sang putri untuk berbohong pada saat itu, jadi tidak perlu bagi aku untuk meragukannya secara berlebihan.

"aku ingin berbicara tentang berbagai hal Jepang, tetapi kamu akan lebih baik menyelesaikan bisnis kamu terlebih dahulu sayang."

"Benar. Bisnisku adalah–"

Setelah meminta maaf karena telah menghancurkan penghalang dan kastil selama penyelamatanku, aku memintanya untuk melepaskan para wanita yang bersama Zena-san.

"Wanita-wanita itu adalah orang-orang yang secara resmi aku beli sebagai budak dearu."

"Aku bisa membayar kompensasi jika kamu mau?"

"Aku tidak bermasalah dengan uang sayangu."

–Tidak mungkin ya.

"Dengan membeli secara legal, jangan bilang kamu pergi ke kota?"

“Tentu saja tidak, dearu. Pasar rahasia terbuka di lapisan atas labirin setiap dua bulan sekali. Di sana, aku membeli budak yang dipamerkan dengan uang yang dibuat dari penjualan inti sihir dan bahan monster dearu.”

Selain itu, dia tampaknya menjadi pelanggan tetap di sana, mereka bahkan membawa budak mahal yang hanya akan dibeli olehnya.

"Apakah kamu menjadikan budak sebagai sumber suplai darah?"

"Jaga lidahmu sayang. Wanita-wanita itu adalah pelayan penting kastil. Aku akan memintamu menarik kembali bagian 'simpan'."

<TLN: 'Pelihara' di sini seperti untuk 'memelihara hewan peliharaan'. >

"Permisi, aku menarik kata-kata aku sebelumnya."

aku sengaja mencoba memprovokasi dia, tetapi dia menyangkalnya dengan galak.

“aku meminta budak yang aku beli untuk menyediakan beberapa puluh cc darah setiap bulan, tetapi selain itu aku hanya meminta mereka bekerja sebagai pelayan di kastil. aku tidak mengubah mereka menjadi vampir di luar kehendak mereka, aku juga tidak melakukan tindakan kejam atau kekerasan s3ksual terhadap mereka."

aku merasa bahwa aku tidak salah tentang mereka yang memasok darah, tetapi tampaknya para vampir tidak mengambil kehendak bebas wanita.

Tampaknya hasrat seksualnya yang normal berangsur-angsur menghilang sejak dia menjadi vampir.

Semua putri vampir tampaknya adalah istrinya, tetapi hubungan mereka hanya sebatas berpelukan dan bertukar ciuman.

Satu-satunya keinginannya adalah minum secangkir anggur dengan tetesan darah tiga kali sehari, itu sedikit berbeda dari gambaran vampir yang ada dalam pikiranku.

Bagaimana aku mengatakan ini, dia adalah tipe vampir yang muncul dalam cerita dan novel berorientasi wanita.

"aku akan membebaskan mereka yang menginginkannya dalam 5-10 tahun, tetapi karena aku memberi mereka pendidikan dan keterampilan, dan juga biaya hidup yang cukup untuk bermain-main selama bertahun-tahun selama masa kerja mereka, para budak memilih sendiri apakah mereka mau. dibebaskan."

Dengan semua keramahan itu, mungkin ada banyak orang yang ingin bekerja di bawahnya meskipun dia seorang vampir.

Para vampir memberikan pendidikan dan keterampilan kepada para budak sebagian untuk kemandirian mereka setelah mereka dibebaskan, tetapi itu terutama cara bagi para putri vampir untuk menghabiskan waktu luang mereka.

Tujuannya tampaknya lebih seperti vampir daripada amal.

Namun, mereka tidak bisa mendapatkan sinar matahari di sini, mereka kemungkinan akan jatuh sakit jika mereka di sini selama 10 tahun.

"Kekhawatiran itu tidak perlu sayang. Ada pertapaan penyihir elemen ringan di ujung area besar ini. Aku telah memerintahkan para pelayan untuk berjemur di sana sekali sehari."

"Penyihir elemen ringan di wilayah vampir?"

"Ini tentang seorang pria dan putrinya dan suaminya yang telah melarikan diri ke labirin setelah menjadi korban oleh seorang putra bodoh dari seorang bangsawan besar yang mencoba memperkosa putrinya. aku memberi mereka makanan dan kebutuhan sebagai imbalan atas pekerjaan mereka sayangu . "

Jadi begitu .

aku merasa bahwa dia agak terlalu perhatian kepada para budak, tetapi dia juga memiliki alasannya sendiri untuk itu.

“Seorang pahlawan akan datang ke sini jika kita secara sembrono melecehkan dan membantai mereka. Koeksistensi dan kemakmuran bersama itu baik dalam jumlah sedang.”

Leluhur Sejati membual begitu sambil tersenyum berpura-pura jahat.

"Namun, tidak perlu menculik Nona Gelca dan yang lainnya jika kamu membeli budakmu kan?"

"Umu, tidak perlu."

"Lalu mengapa?"

"Pasar gelap tidak buka bulan ini, ketika aku akan melihat pencuri yang hilang yang merupakan bos pasar, aku melihat beberapa gadis sekarat."

Menurut Leluhur Sejati, Gelca tidak bisa bergerak karena dia ditikam dengan belati beracun, dan akan dimakan oleh monster, sementara Zena-san sekarat setelah terkena serangan Prajurit Mantis, dia menyelamatkan mereka masing-masing.

Racun dan pendarahan akan berhenti ketika mereka menjadi kabut bersama dengan vampir, jadi dia membawa mereka ke kastil ini dan menyembuhkan mereka dengan ramuan sihir yang ada di sini.

aku tertarik dengan bagaimana bagian (Menjadi kabut) mungkin, tapi mari kita hilangkan rasa penasarannya nanti.

"Apakah kamu melakukan amal untuk hobi kamu?"

"Fumu, musuh terbesar umur panjang adalah kebosanan dearu. Aku memutuskan untuk membantu seseorang yang bernasib sial di depanku. Dan ketika mereka gadis cantik, apakah ada alasan untuk tidak membantu mereka?"

"Memang . "

Padahal, sepertinya dia hanya pernah datang ke pasar gelap setiap kali dia keluar dari lapisan bawah, jadi dia membawa seseorang ke kastil untuk menyelamatkan mereka seperti dengan Zena-san terjadi untuk pertama kalinya setelah satu abad.

aku berterima kasih kepada Leluhur Sejati yang baik hati karena telah menyelamatkan hidup Nona Gelca dan Zena-san, dan bertanya apakah dia menginginkan sesuatu dari permukaan sebagai hadiah.

"Umu, aku ingin minum (Blood of Lesseu) sayangu."

aku pikir dia akan mengatakan bahwa dia tidak membutuhkan apa-apa, tetapi dia tiba-tiba menjawab segera.

Jika ingatanku benar, itu pasti nama merek anggur murah.

"Anggur pilihan yang tidak biasa. Aku punya Kotak Barang dan Teleportasi, jadi aku bisa menyediakan bahan makanan dan kain segar, tahu?"

Leluhur Sejati melihat Putri Vampir yang menunggunya di dekatnya.

"Gaun modis."

"Mithril, atau jika tidak ada, batangan besi atau perak."

"Aksesoris lucu."

"Aku ingin kertas dan tinta."

aku menulis item yang masing-masing putri vampir ceritakan di memo kolom pendamping.

Kecuali (Blood of Lesseu), itu semua adalah item yang sudah aku miliki di penyimpanan.

aku bisa segera menyerahkannya, tetapi mungkin lebih baik melakukannya bersama dengan anggur Leluhur Sejati. Setelah mengkonfirmasi item dengan membaca memo keras-keras, aku berjanji untuk mengunjungi lagi di sini.

Leluhur Sejati menghentikan aku ketika aku akan pergi.

"Karena kamu sudah datang ke sini dan semuanya, mengapa kita tidak memiliki kecocokan."

Itu adalah pertempuran yang dekat di awal, tetapi pertandingan dengan Leluhur Sejati berakhir dengan kemenangan penuh aku.

"Sekakmat."

"Tunggu, jangan lakukan gerakan itu."

"Tapi, bukankah kamu mengatakan bahwa (Tunggu) sebelumnya adalah yang terakhir?"

"Gunununu. Kalau begitu aku akan memberimu tiga Blood Sphere, tolong tunggu lagi sayang."

"Oke, ini yang terakhir kau tahu?"

"Umu."

Ya, pertandingan itu untuk Shogi.

Pertandingan dimulai dengan papan Shogi yang telah disiapkan oleh Leluhur Sejati, tetapi keterampilannya hanya pada level seseorang yang tergila-gila tetapi tidak pandai dalam hal itu.

Melakukan menunggu tidak apa-apa karena aku mendapatkan bahan langka vampir-san untuk itu, tetapi bermain Shogi dengannya membuat aku stres.

aku relatif kuat untuk seorang pemula (pemain Shogi) karena aku diberi beberapa pelatihan jahat oleh Tuan. Metabo saat rapat untuk pembuatan aplikasi Shogi untuk pekerjaan aku.

Selain itu, karena aplikasi ini memiliki beberapa tingkat kesulitan, aku mendapat informasi yang baik tentang cara menahan diri dengan terampil, namun saat ini hampir tidak mungkin bagi Leluhur Sejati untuk memenangkan pertandingan ini.

Bahkan jika aku dengan jelas membuat celah, dia akan membuat langkah yang tidak bisa dikatakan sebagai bunuh diri.

Tidak peduli seberapa banyak dia bergantung (Tunggu), peluang kemenangannya tipis.

Meskipun, para putri vampir yang menonton pertandingan tampaknya tidak peduli dengan hasilnya.

Setiap kali Leluhur Sejati memanggil (Tunggu) seperti anak kecil, mengerang sambil terlihat kesal, gadis-gadis itu menatapnya dengan manis dengan mata penuh kasih sayang.

Nah, jangan sampai kita mencari kesalahan pada hobi orang lain.

Pertikaian Shogi dengannya berlanjut hingga menjelang fajar, ketika seseorang berkunjung.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar