Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter 11 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 11:11

11-11 . Vampir (3)

Satou di sini. Dalam film horor, ada adegan di mana kepala tanpa tubuh tertawa gila, atau dengan seseorang yang tidak mati meskipun hanya tersisa kepala sambil mengutuk kebencian.

Mau tak mau aku bertanya-tanya bagaimana mereka membuat suara tanpa tenggorokan dan paru-paru.

"Aku datang untuk mengalahkanmu! Ban-sama!"

"Semeri, kamu juga energik hari ini."

Seorang wanita cantik mengendarai kalajengking raksasa diikuti oleh Tyranosaurus, dan Roper, yang memiliki ivies sebagai anggota tubuhnya, menghadapi Leluhur Sejati di halaman kastil.

<TLN: Roper >

Tubuh pucatnya yang dililit oleh rambut hitam bergelombangnya cukup menawan.

Wanita itu adalah salah satu Putri Vampir dari Leluhur Sejati, seorang Raja Vampir. Kalajengking raksasa dan monster yang menemaninya juga telah berubah menjadi vampir seperti dia.

aku bertanya kepada Ban karena aku merasa aneh bagi bawahannya untuk datang menyerangnya, tetapi dia menjawab dengan riang, "Dia dalam fase pemberontakannya nanodearu."

Itu mungkin bagian dari hiburan baginya.

Terlebih lagi, Semeri yang datang untuk mengalahkan Leluhur Sejati memiliki tubuh pucat yang diwarnai dengan warna ungu.

Bertentangan dengan kata-katanya, matanya adalah mata seorang gadis yang sedang jatuh cinta.

"Nah, siapa yang akan menjadi garda depan hari ini?"

"Ban-sama, aku!"

"Tidak, biarkan aku melakukan ini."

"Aku ingin melakukannya~ itu."

Tidak hanya kecantikan berambut pirang dari sebelumnya, wanita berambut merah dan berambut hitam juga melamar.

Rupanya, dia bukan satu-satunya maniak pertempuran di sekitar.

"Giliran aku . "

Gadis kecil pendiam berambut putih Vampire Princess yang telah diam sejak beberapa waktu yang lalu mengangkat tangannya dengan tenang dan pergi ke halaman.

Gadis kecil itu memotong pergelangan tangannya dengan kuku yang memanjang dari jari kelingkingnya.

Darah yang menyembur keluar dari pergelangan tangan bergerak seperti binatang, membentuk sabit.

. . . . Ini sangat seperti vampir, atau lebih tepatnya seperti template, ini benar-benar tontonan fantasi.

Adapun Semeri, dia meletakkan pedang besar yang terbuat dari bahan monster di bahunya.

"Fuhn, tidakkah mengira putri kulit putih menjadi garda depan? Kupikir si pirang gemuk di sana akan menjadi orangnya."

"A-aku tidak gemuk! Aku hanya sedikit montok!"

Semeri menyebut si pirang-san yang glamor itu gemuk, tapi meskipun menurutku dia tidak kurus, dia juga tidak terlihat gemuk sama sekali.

Gadis kecil yang tiba di halaman mendorong sabitnya ke arah Semeri seolah-olah dia tidak mendengar pertengkaran keduanya.

"Garis depan aku adalah Tyranon. Pergi, Tyranon!"

aku merasakan sedikit ketertarikan dengan rasa penamaan Semeri yang dipertanyakan.

Gadis kecil itu melompat ke Tyrano yang mengayunkan ekornya dengan satu kaki sebagai porosnya.

Tyranosaurus besar enam meter relatif gesit untuk ukurannya.

Gadis kecil itu dengan mudah memotong ekor Tyrano dengan sabitnya.

Namun, Tyranosaurus tampaknya berasumsi bahwa ekornya akan dipotong sejak awal.

Darah yang menyembur keluar dari bagian ekor Tyrano yang terpotong tiba-tiba terbakar karena suatu alasan.

Sama seperti darah menyala yang menyembur seperti penyembur api yang akan menelan tubuhnya, gadis kecil itu berubah menjadi kabut untuk menghindarinya.

Namun, sepertinya mereka telah memahami kemampuan vampir dengan baik, darah yang menyembur tampaknya memiliki karakteristik khusus membakar tubuh vampir yang telah berubah menjadi kabut.

Putri vampir lain yang menonton pertandingan menahan napas, sementara Semeri tersenyum.

"… Naif sayang."

Leluhur Sejati bergumam.

Bahkan menurut indikasi AR aku, gadis kecil itu hanya sedikit rusak.

Gadis kecil itu muncul dari bayang-bayang di bawah Tyrano dan dengan cepat memotong kedua kakinya.

Rupanya, kabut itu palsu, tubuh asli telah bergabung menjadi bayangan.

Itu bukan sihir bayangan, tetapi keterampilan khusus ras yang disebut (Shadow Walk). Hanya sedikit orang yang memilikinya, termasuk gadis kecil dan Leluhur Sejati.

Tampaknya itu adalah keterampilan yang hanya dimiliki oleh vampir yang telah berusia melewati tahun-tahun tertentu, Semeri yang berusia 170 tahun tidak memilikinya.

Tyrano yang telah kehilangan cara untuk melarikan diri dipotong-potong tanpa perlawanan.

Rupanya, vampir berubah menjadi abu ketika HP mereka menjadi nol.

"Pemenang, Putri Putih Ryuna."

Gadis kecil pendiam itu menggenggam tinju kecilnya, diam-diam terlihat bahagia.

Gadis itu dengan anggun berjalan menuju Leluhur Sejati, dan kemudian menunjukkan pipinya ke arahnya. Ketika Leluhur Sejati dengan ringan mencium pipinya, dia tersenyum lebar.

Ini agak lucu.

"Yang kedua, Roper! Putri putih tidak bisa bertarung lagi oke?"

Ketika gadis kecil yang masih tersenyum itu akan berjalan menuju halaman, Semeri menghentikannya dengan nada kesal.

Gadis kecil itu menoleh ke Leluhur Sejati untuk menjadi hakim.

"Umu, permainan satu sisi tidak menyenangkan sayang."

Dengan kata-kata singkat itu, ronde kedua adalah pertarungan antara Roper vs si cantik berambut pirang.

Sama seperti gadis kecil itu, kecantikan pirang itu memotong pergelangan tangannya sendiri dan membuat dua pedang pendek dari darahnya sebelum pergi ke pertempuran.

Si cantik menghindari tentakel yang menyerang secara acak dengan kecepatan yang melampaui manusia, sambil menangkis tentakel yang tidak bisa dia hindari dengan pedang pendeknya.

Berbeda dengan Tyrano, getah dari roper ini sepertinya tidak terbakar.

Namun, tampaknya memiliki kekentalan yang kuat karena gerakan kecantikan pirang itu semakin tumpul.

Bagian tanduk seperti paku di ujung tentakel tali merobek pakaian si cantik.

"Ahahaha! Bagus, Roper yang bagus! Paparkan tubuh memalukan si gendut itu di bawah sinar bulan bolong."

"Aku, aku, tidak, gemuk."

Napas kecantikan pirang itu tampaknya telah rusak setelah berdebat dengan Semeri, dia akhirnya tidak dapat mengelak dan ditangkap oleh beberapa tentakel, dia terangkat di udara dengan anggota tubuhnya diikat.

–Pose yang cukup erotis.

Demi kehormatannya, aku mengalihkan pandanganku ke belakang.

Aku bisa mendengar suara gemeretak seperti dari listrik dari belakang.

Si cantik pirang terpengaruh dengan status lumpuh, sepertinya dia menerima serangan listrik dari ujung tentakel.

Sepertinya dia tidak bisa berubah menjadi kabut dalam keadaan ini, kekalahannya diputuskan bahkan tanpa serangan balik.

"Permainan berakhir, pemenang Roper."

Aku berbalik karena ini sudah berakhir — Astaga, ini memerciki. . . . mayat kecantikan pirang yang telah terbelah dua tergantung di tentakel Roper.

Kepala kecantikan pirang yang telah dilemparkan oleh Roper diambil oleh gadis kecil itu.

"Tidak enak dilihat."

"… Sayangnya."

Geh, seperti yang diharapkan dari vampir.

Dia bisa berbicara bahkan hanya dengan kepalanya.

"Jangan khawatir. Dia akan segera dihidupkan kembali jika dia mengambil darah sayang."

Leluhur Sejati menindaklanjuti ketika aku terkejut melihat kepala yang baru dipenggal berbicara.

Mengkonfirmasi indikasi AR, pengukur kesehatannya secara bertahap dipulihkan.

"Roper akan bertarung lagi. Giliran pemimpin di sana!"

Semeri melihat ke arah Leluhur Sejati.

Leluhur Sejati menatapku seolah dia tidak memperhatikan tatapannya.

"Pekerjaan rutin menyebabkan kemalasan sayang. Mari kita ubah rencana hari ini. Kuro-dono, maukah kamu menunjukkan kepada kami teknik yang kamu gunakan untuk mengalahkan para penjaga?"

"Ya baiklah."

aku tidak keberatan karena aku hanya bisa mengikat Roper dengan (Tangan sihir) dan mengalahkannya dalam satu pukulan dengan sihir api.

"Roper ini adalah jenis khusus untuk Ban-sama. Seperti aku akan menggunakannya untuk melawan manusia! Aku akan menyiksanya secara langsung."

. . . . Bukankah kamu baru saja menggunakannya untuk melawan kecantikan pirang.

Dan juga, aku takut bertanya untuk apa dia akan menggunakannya.

"Aku lebih suka tidak melukainya, apakah ada tip untuk menahannya?"

"Kamu manusia, tahan katamu?! Kamu meremehkan Semeri-sama ini."

"Jangan khawatir sayang. Vampire Lord tidak akan binasa bahkan jika mereka berubah menjadi abu."

aku berkonsultasi dengan Leluhur Sejati dengan berbisik, tetapi tampaknya putri vampir memiliki telinga yang baik ketika Semeri mendengarnya, dia sangat marah sampai terlihat seperti pembuluh darahnya akan pecah.

Leluhur Sejati dengan gembira berkata, "Dia akan segera dihidupkan kembali jika kamu meletakkan inti sihir di atas abu dan meneteskan darah, jadi aku tidak keberatan jika kamu habis-habisan sayang.", seolah mengipasi situasi.

Para pelayan kastil akan menjadi korban jika aku melakukannya dengan serius lho.

Mereka tidak akan mati bahkan jika kamu memotong kepala mereka, kurasa aku akan mengakhirinya dengan melakukan itu.

"Ban-sama! Istilahnya tidak akan berubah bahkan jika aku mengalahkan orang ini, tahu?"

“Ah, jika Semeri menang, aku akan menjadi tawananmu sampai bulan depan seperti yang dijanjikan. Namun, jika kamu kalah, Kuro-dono akan diberikan hak untuk memerintahmu.”

Tidak, aku tidak membutuhkan hal-hal seperti pesanan kan.

Ekspresi Semeri menjadi melengkung saat mata kami bertemu.

Tolong berhenti menutupi lembah dalam yang kamu perlihatkan sepenuhnya dari pandangan aku.

Ini benar-benar menjengkelkan.

"S, perintah tak tahu malu tidak tidak!"

"Ara, Semeri, apakah kamu merasa ingin kalah?"

Saat masih tetap sebagai kepala saja, kecantikan pirang menggoda Semeri seolah membalas dendam sebelumnya.

Adegan itu terlalu nyata.

Gadis-gadis ini benar-benar Undead ya.

aku menghasilkan pedang transparan seperti kaca dengan sihir (Pedang sihir) tanpa nyanyian, dan menggunakannya.

"Hou, kamu membuat senjata dari jenis sihir (Dancing Blade) ya. Cara yang sangat tidak biasa nanodearu."

Itu membuatku merasa bahwa aku benar-benar aneh ketika itu dikatakan oleh vampir yang sudah hidup lama.

Namun, aku harus mengganggu pemikiran seperti itu karena Semeri datang untuk menyerang aku, memegang pedang besar dengan lengan rampingnya.

aku pikir dia adalah tipe orang yang brutal, tetapi sepertinya dia secara tak terduga mempraktikkan ilmu pedang yang tepat.

Dia mungkin mengayunkan pedang di waktu luangnya selama 170 tahun hidupnya.

Ilmu pedangnya cukup dipoles untuk menyamakannya dengan tuan Pochi.

Namun, kelicikannya tidak sebanding dengan master elf–jadi, dia mudah dibaca.

Selain itu, ekspresi Semeri terlalu kaya.

Sama seperti ketika aku berlatih dengan Pochi, aku mengizinkannya melakukan serangan yang dia inginkan sambil secara bertahap memojokkannya.

Semeri yang terpojok memotong pergelangan tangannya dan menyerang dengan darah yang telah berubah menjadi jarum.

Aku membubarkan serangan putus asa dengan (Short Stun) dan menghancurkan pedang besar Semeri dengan pedang sihir.

"Kuh, sial."

Aku memblokir pedang darah yang dibuat Semeri dengan pedang sihir di satu tangan, menyelinap ke dada tubuhnya yang mendorong, memukulnya dengan telapak tanganku.

Saat telapak tanganku menyentuh tubuhnya, aku menguras kekuatan sihirnya sekaligus dengan (Mana Drain).

Kehilangan pertahanan sihirnya, aku mengemudi di telapak tanganku yang berbentuk seperti benda mencongkel.

Sepertinya bahkan vampir bernafas, Semeri berhenti bergerak setelah kehilangan napas.

Sambil menarik telapak tanganku ke belakang, tanganku yang lain mengayunkan pedang sihir ke lehernya, tapi itu berhenti tepat sebelum mengenai lehernya.

Tidak, aku menghentikannya.

aku tidak bisa memotong leher seorang wanita yang terlihat seperti manusia kecuali kulitnya yang pucat.

Meskipun aku tahu dia tidak akan mati, aku mungkin masih merasa jijik.

"Pemenang, Kuro-dono!"

Namun, Leluhur Sejati tampaknya telah menilai kemenanganku.

Semeri batuk keras dengan kedua tangannya di tanah.

"Kuro-dono, apa yang kamu inginkan dari Semeri."

Sebelum menjawab Leluhur Sejati, aku melihat Semeri.

Dia menggerogoti mulutnya dengan kesal, gemetar karena malu.

Sisi sadis aku dihasut, tetapi aku tidak akan menanyakan hal-hal mesum.

Tidak ada .

"Saat itu–"

Maafkan aku karena membuat Semeri sedikit cemas.

Dia memiliki sifat alami yang mudah digoda.

"–Bisakah dia membimbingku di sekitar atraksi lapisan bawah labirin?"

Permintaanku sepertinya mengejutkan, Semeri memiringkan kepalanya dengan bingung sambil berkata, "Atraksi?"

Leluhur Sejati sepertinya menyukainya, dia menepuk pundakku sambil tertawa senang.

"Atraksi itu! Serahkan padaku. Aku akan membiarkanmu melihat atraksi menakjubkan yang belum pernah kamu lihat sebelumnya."

Rupanya, Semeri mengartikannya sebagai tantangan baru dari aku, dia dengan penuh semangat mengarahkan tangannya ke arah aku.

Sepertinya dia ingin segera membimbingku, tapi sebentar lagi fajar, hari ini aku akan berkencan dengan Zena-san di siang hari, dan berpesta dengan guildmaster di malam hari.

aku harus mengantar Lady Karina ke pesta teh dan jamuan makan besok, jadi aku meminta tur diadakan lusa.

aku bisa melakukannya malam ini, tetapi aku ingin beristirahat dengan baik sebelum berkeliling atraksi.

Adapun hadiah pertarungan dari Leluhur Sejati, dia akan memperkenalkan aku dengan orang-orang yang bereinkarnasi yang tinggal di lapisan bawah.

Mari kita kunjungi mereka saat aku berkeliling tempat-tempat wisata nanti.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar