Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 15: 15

11-15 . Kunjungi kembali

Satou di sini. aku bertanya-tanya kapan aku mulai membawa hadiah setiap kali aku mengunjungi tempat teman aku?

Itu normal untuk tidak membawa apa-apa ketika kami masih anak-anak, tetapi ketika teman aku menjadi pria keluarga, menjadi normal untuk membawa sesuatu untuk menghilangkan rasa bersalah karena mengganggu rumah tangga pengantin baru.

Tadi malam melelahkan.

aku pergi ke pesta minum yang disponsori oleh guildmaster setelah kembali ke kota labirin, itu adalah hari sabat.

aku benar-benar lupa untuk membuat makanan pembuka karena tanggal yang menjadi upaya penyamarataan kekuatan, tetapi berkat Lulu yang bijaksana yang telah memasak berbagai hal, aku entah bagaimana bisa keluar dari masalah.

Minuman keras yang dibanggakan guildmaster cukup bagus. Dampak pedas yang datang dengan seteguk cukup banyak, namun aftertastenya menyegarkan, jadi itu membuatmu terus menginginkan secangkir lagi.

aku bukan satu-satunya yang tampaknya berpikir begitu, guildmaster mengosongkan botol sebelum aku bisa meminta cangkir kedua.

aku berharap itu menjadi seperti itu, jadi aku mengeluarkan satu tong anggur yang telah aku beli ketika aku membeli anggur murah untuk Larangan Leluhur Sejati.

Apakah karena Lempeng Mithril, aku merasa bahwa ada lebih banyak staf wanita dan penjelajah wanita yang mendekati aku.

Dalam arti tertentu, satu-satunya orang yang tidak mengubah sikap mereka adalah rumah bordil Onee-san.

aku kira salah satu dari mereka bertujuan untuk ketenaran dan uang.

Menghindari staf wanita yang lebih muda itu mudah, tetapi menahan godaan dari wanita muda seksi itu menyakitkan.

Melawan raja iblis atau melakukan pertempuran terus menerus lebih mudah dari ini.

"Hauu, itu terlalu bahagia, itu menakutkan nodesu."

"Perut kenyang~ perut kenyang~?"

"Kebahagiaan tertinggi."

Seperti yang dijanjikan, aku telah membuat pesta daging untuk Pochi dan yang lainnya yang bangun tepat saat matahari terbit.

Ketiganya berbaring di bantal di ruang tamu dengan perut buncit yang terlihat seperti keluar dari manga.

Ekspresi mereka di wajah mereka longgar, terlihat bahagia.

Mia dan aku keluar di ronde pertama, tetapi ketiga gadis beastkin itu bertarung dengan hidangan daging sampai akhir yang pahit.

"Itu memang enak, tapi jumlah itu bukan sesuatu yang bisa dimakan dalam sekali duduk, kan."

"Nn."

Arisa mengatakan itu seperti itu bukan urusannya, tetapi dia, yang berpartisipasi sampai ronde ketiga, baru saja mengerang, "Aku sekarat karena makan terlalu banyak", sampai aku memberinya obat perut.

Erina dan yang lainnya yang berpartisipasi ke babak ketiga dengan Arisa telah pergi tidur setelah minum obat perut.

Lulu dan aku yang kelelahan karena memasak juga menjadi penghuni tempat tidur.

Oleh karena itu, aku sudah bertanya kepada Ms. Miteruna bertugas mendandani Lady Karina yang akan berpartisipasi dalam pesta teh hari ini.

aku membiarkan Lady Karina, yang wajahnya terlihat kaku karena gugup, untuk duduk di sofa seperti yang direkomendasikan oleh Marchioness. Aku duduk di sampingnya untuk menutupinya.

"Ya ampun, pakaian yang sangat bagus."

"Apakah itu mode ibukota kerajaan?"

"Bukankah kain ini sutra hijau dari pangkat seorang duke Oyugock."

Tidak hanya Marchioness, para istri bangsawan yang mengelilinginya juga berbicara dengan Lady Karina, tetapi mereka hanya memuji aksesorinya, bukan Lady Karina sendiri.

aku ingin tahu apakah itu aturan diam-diam untuk tidak merujuknya dengan penampilan selama waktu seperti itu.

Sambil sepenuhnya menunjukkan rasa malunya terhadap orang asing, Lady Karina menjawab para istri dengan singkat, "Ya", atau "Tidak", dia mengejar percakapan tetapi tidak melanjutkannya.

aku mencoba untuk menindaklanjuti sebanyak yang aku bisa, tetapi percakapan menjadi hanya dengan aku.

Tidak ada pilihan selain baginya untuk memulai dengan berteman dengan usia yang sama.

"Apakah Karina-sama akan menikah dengan Chevalier Satou?"

Baroness Larupott yang menyukai cerita tentang perzinahan dan kisah cinta yang manis membawa topik itu sambil tersenyum cabul.

Karena Nona Karina dalam masalah tanpa bisa mengkonfirmasi atau menyangkalnya, aku menghindari pembicaraan dengan mengatakan, Nona Karina lebih cocok untuk seseorang yang kelasnya lebih tinggi daripada orang seperti aku.

Baroness mencoba merekomendasikan putra kelimanya yang berusia 30 tahun kepada Lady Karina, tetapi aku mengubah topik menjadi tentang rumor hubungan antara putra kelima itu dan putri seorang baron tertentu sebelum Lady Karina membuat kesalahan verbal.

Meskipun, aku merasa bahwa Lady Karina tidak akan menanggapi karena dia mengirim pandangan tidak senang ke aku, tetapi Baroness Larupott masih membahas topik berbeda yang aku sampaikan sambil terlihat puas.

Suasana tempat itu menjadi sedikit aneh, jadi aku meminta pelayan untuk membawa Shortcakes dan Cheese Tart yang telah aku berikan sebelumnya untuk melunakkan suasana.

Pelayan wanita Marchioness membisikkan sesuatu ke telinga Marchioness, dan kemudian dia menatapku sambil menyembunyikan setengah dari senyum kekanak-kanakannya di balik kipas lipat.

–Mungkin lebih baik bagi aku untuk mempersiapkan diri agar terlihat terkejut.

aku sudah mengenal tamu kejutan yang disiapkan dengan penanda yang terpantul di radar aku, tetapi aku tidak akan dapat membalas kesulitannya jika aku bereaksi dengan jelas.

"Sepertinya persiapan untuk tamu kedua telah selesai. Masuk."

Zena-san berpakaian memasuki ruangan sambil dikawal oleh pelayan wanita Marchioness.

aku terlihat terkejut sambil berhati-hati agar tidak berlebihan.

“Ya ampun, untuk Satou-dono yang biasanya tenang menjadi sebingung itu.”

Sepertinya dia puas dengan perilakuku, Marchioness dengan santai bergumam, "Lagipula yang ini benar-benar favorit".

Setelah menyelesaikan pesta teh dan makan malam yang mengkhawatirkan, aku mengantar Zena-san kembali ke penginapannya, dan Lady Karina ke gedung mansion yang terpisah.

Aku entah bagaimana bisa menyelesaikannya tanpa mengecewakan komunitas Marchioness, tetapi karena reaksiku seharusnya lemah terhadap upaya mereka untuk mengolok-olokku, mereka mungkin tidak akan mengundang kedua gadis ini lagi di masa depan.

Satu-satunya buah dari semua ini adalah fakta bahwa keduanya mengadakan percakapan tentang kisah pahlawan.

Lady Karina yang pemalu pada orang asing menjadi banyak bicara ketika itu tentang kisah pahlawan meskipun agak tidak biasa menjadi topik di antara wanita.

Mereka seharusnya tidak cukup untuk disebut 'teman' satu sama lain, tetapi setidaknya mereka harus menjadi 'kenalan' sekarang.

Jika memungkinkan aku berharap Zena-san akan menjadi teman gadis Lady Karina.

Tanpa diduga, aku merasa dia bisa bergaul dengan baik dengan Putri Mitia jika topik tentang pahlawan diangkat.

Keesokan paginya, aku mengunjungi lapisan bawah sambil membawa hadiah untuk leluhur sejati dan putri vampir.

aku sudah memasang papan segel berukir di area luas di samping mereka, jadi aku bisa segera mengunjungi mereka dengan ((Kembali)) .

"Ban-sama, tolong gunakan mithril ini untuk membuat katana sesukamu."

"Umu, ini adalah ingot dearuna yang bagus. Aku bisa membuat katana yang bagus dengan sayang ini."

aku menghentikan tangan aku yang sedang membagikan hadiah ketika aku mendengar putri vampir, yang aku berikan ingot mithril, membujuk leluhur yang sebenarnya.

"Ban-dono, kamu bisa membuat katana?"

"Umu, aku butuh 300 tahun sebelum akhirnya aku bisa melunakkan katana dearu yang tepat."

"Untuk referensi di masa mendatang, tidak apa-apa jika kamu membiarkan aku melihat kamu membuat katana?"

"Oke sayang. Aku perlu menyiapkan bengkel, jadi mampirlah setelah Semeri selesai membimbingmu dalam tur."

aku sudah mencoba meredam beberapa katana Jepang sebelum ini, tetapi aku masih tidak bisa membuatnya dengan baik bahkan sekarang.

Itu akhirnya terlihat seperti katana Jepang dari luar, tetapi mudah patah, dan kekuatan serangannya tidak dapat dibandingkan dengan (Kotetsu) dan (Muramasa) yang aku miliki di penyimpanan aku.

aku selesai membagikan hadiah sambil merasa sedikit gembira.

aku juga memberikan peralatan menjahit dan buku kepada pelayan kastil yang tampak senang karenanya.

"Um, apakah itu baik-baik saja?"

"Tentu saja . "

"Aku ingin buku ini."

"Aku mengambil anting-anting kandang ini!"

"Kalian para gadis! Kalian di depan tamu dan Ban-sama! Pilih nanti!"

"""Ya, Nyonya Fedraluca. """

Kepala pelayan setengah baya menegur pelayan yang lebih muda yang berdebat tentang hadiah.

Dia terlihat paling tua di kastil leluhur sejati ini, dari segi penampilan.

Sepertinya dia diundang untuk menjadi putri vampir berkali-kali, tetapi dia dengan tegas menolak untuk berhenti menjadi manusia.

Nyonya . Fedraluca membawa beberapa barang kepada aku dan kemudian aku memasukkannya ke dalam penyimpanan aku melalui Item Box.

Ini adalah hadiah yang aku dapatkan dari leluhur sejati sebagai terima kasih atas hadiah aku.

Beberapa senjata sihir yang jelas tidak umum bercampur di antara mereka.

"Kurasa aku tidak membawa barang-barang yang cukup layak untuk mendapatkan pedang sihir seperti itu?"

"Itu adalah item yang aku peroleh ketika aku memburu floormaster, kamu harus menerimanya tanpa khawatir sayang."

"Kebetulan, apakah kamu memiliki bola nyanyian?"

aku mencoba bertanya ketika aku melihat secercah harapan.

"Nyanyian itu? Kita bisa mencoba mencari di gudang harta karun–"

"Orb itu semua digunakan oleh para pelayan, jadi tidak ada yang tersisa dari mereka."

Itu tidak tetap dalam ingatan leluhur yang sebenarnya, tetapi Ny. Fedraluca yang mengelola katalog gudang harta karun menyangkalnya.

"Begitukah dearuka. Jangan khawatir Kuro-dono. Kamu akan bisa melakukannya jika kamu hanya berlatih selama 10 tahun."

"Itu benar, bahkan para pelayan di sini mempelajarinya dalam lima tahun kecuali mereka yang menyerah di tengah jalan."

Leluhur sejati dan kepala terpenggal yang ada di atas nampan menghiburku.

"Apakah perlu waktu untuk dihidupkan kembali dari leher?"

"Tidak ada cukup darah lihat. Gadis-gadis ini akan pingsan jika aku mengambilnya dari mereka."

Sepertinya dia perlu menunggu sampai ramuan sihir yang terbuat dari tanaman obat yang disebut Ramuan Semprotan Darah selesai dibuat untuk mengisi kembali darah yang hilang.

Sepertinya kamu bisa mengubah air menjadi darah dengan ramuan sihir.

aku tidak dapat membayangkan mekanismenya, tetapi jika aku mempertimbangkan kekuatan penyembuhan luar biasa dari ramuan sihir, mengubah air menjadi darah terdengar sederhana dibandingkan.

aku bisa menawarkan darah aku, tetapi kamu biasanya diperlakukan seperti bahan dalam dongeng dan semacamnya, jadi aku tidak akan mengatakan sesuatu yang lebih dari yang diperlukan.

"Ban-sama! Aku datang untuk menjemput Kuro!"

"Umu, sangat baik sayang."

Putri vampir Semeri yang bersemangat tinggi seperti biasanya telah datang.

Dia membawa dua vampir tipe raptor yang cepat berdiri.

"Pertama, mari kita bersenang-senang di tempat Corpse and Armor!"

Mayat mungkin adalah (King Mummy) Tetsuo, dan Armor adalah (Iron Stalker) Takeru.

Dengan bersenang-senang, aku bertanya-tanya apakah mereka memamerkan mumi dan baju besi?

"Umu, kamu pasti akan bersenang-senang sayang."

"Apakah mereka melakukan semacam atraksi wisata?"

Semeri melipat tangannya dan menjawab dengan wajah bangga.

"Ya, ini perang!"

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar