Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter 21 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 21: 21

11-21 . Ke Ibukota Kerajaan (1)

Satou di sini. Dikatakan bahwa anak-anak nakal sejak lama, tapi mungkin anak-anak hari ini pintar atau licik, aku merasa mereka memastikan bahwa pihak lain tidak akan memarahi mereka sebelum melakukan lelucon.

kamu dimaafkan untuk lelucon kamu hanya sampai kamu lulus sekolah dasar. . . .

Setelah berteleportasi kembali ke ruang bawah tanah mansion, aku menaiki tangga sempit ke aula masuk.

Untuk beberapa alasan, pelayan gadis kecil menjadi bersemangat sambil menunjuk ke luar jendela.

Seorang pelayan gadis kecil yang mendengar suara familiar dari pintu ruang bawah tanah yang menutup memperhatikan aku dan kemudian dia berlari.

"Tuan! Ini adalah (Kapal Udara)! (Kapal Udara)! Ini terbang!"

"Karena itu pesawat terbang."

"Itu benar bukan! Sungguh menakjubkan bukan!"

aku pikir itu tidak akan menjadi pesawat jika tidak terbang.

aku ditarik oleh pelayan gadis kecil ke arah jendela. Sebuah kapal udara besar mengambang di atas garnisun tentara labirin.

Ini adalah kapal yang aku kirimkan sebagai Nanashi ke kerajaan.

Bendera Kerajaan Shiga digambar di sisi lapis baja pesawat, bendera lambang kecil yang menandakan penumpang dinaikkan di jembatan di atas haluan. aku mengerti bahwa lambang itu adalah (Duke Bishtal) karena aku telah dibor tentang lambang oleh pejabat sipil Yurina ketika aku mendapatkan gelar bangsawan aku di kota Muno.

Jika aku tidak salah bahwa adipati adalah keponakan Jenderal Eltal yang memimpin pasukan labirin di sini.

Kami dan setiap anggota (Lion's Roar) yang telah menangkap floormaster lapisan tengah akan menaiki pesawat itu ke Royal Capital.

Akan lebih baik jika Duke Bishtal yang berhubungan buruk dengan Duke Oyugock tidak akan bertengkar denganku selama perjalanan. . .

Yah, bangsawan berpangkat tinggi seperti adipati mungkin tidak akan cukup eksentrik untuk berkelahi dengan bangsawan kehormatan dengan pangkat terendah.

"Kalian para gadis, pekerjaan pagi belum selesai. Cepat kembali bekerja!"

MS . Miteruna yang telah muncul di aula masuk entah dari mana mengaum, gadis kecil itu kembali ke pekerjaan mereka seperti awan yang tersebar.

"Selamat pagi, tuan."

"Ya, pagi."

"Ada tiga orang tadi malam. aku sudah menghubungi pos jaga."

"Begitukah, terima kasih atas kerja kerasmu."

Tiga orang yang Ny. Miteruna disebut-sebut adalah pencuri yang masuk tanpa izin ke mansion di tengah malam. Ada total delapan orang bersama mereka sekarang ya. Ini sedikit banyak.

aku telah menginstal Scarecrow No. 11 di atap mansion untuk mendeteksi pencuri.

aku telah meninggalkan Bu. Miteruna untuk mengurus pencuri yang tertangkap hari ini.

Meskipun penjelajah yang menjaga mansion hanya dibayar dengan satu koin tembaga besar semalam, ada banyak pelamar. Camilan tengah malam yang disiapkan oleh gadis kecil itu tampaknya terkenal. aku ingin tahu apakah ada banyak lolicon di antara para penjelajah?

Sebagian besar peralatan ada di penyimpanan aku, kotak barang Arisa, dan di dalam tas sihir, jadi barang-barang di gudang bawah tanah baru yang dibidik para pencuri semuanya adalah alat sihir tiruan.

Mayoritas alat sihir itu adalah yang aku beli dari kenalan pedagang aku di kota labirin, dan barang-barang yang aku beli dari pengrajin di rumah petak untuk mendukung mereka di hari-hari awal.

Tentu saja aku juga mencampur beberapa item dekorasi yang terlihat seperti yang asli.

Semua item itu bernilai lebih dari 100 koin emas, jadi mungkin masih menarik bahkan untuk boneka.

Bahkan beberapa hari yang lalu, ada seorang pencuri yang menggunakan sihir bumi untuk membuat lorong kecil di bawah tanah untuk menyerang mansion.

Karena aku baru saja kembali pada waktu itu, aku menangkapnya setelah menemukannya di radar dan menyerahkannya kepada pihak berwenang.

Sekarang dia bekerja keras memperbaiki tanah di pertanian eksperimental di luar kota sebagai budak kejahatan.

Item sihir yang diinginkan sebenarnya tidak terletak di gudang bawah tanah, tetapi di laboratorium bawah tanah aku.

aku telah meletakkan pedang besar dengan bilah yang diambil dari sabit (Soldier Mantis) yang dibuat ulang dengan mithril dan hihiirogane di sana. Itu adalah sesuatu yang membuat penjelajah Besi Merah rata-rata akan mati.

Pedang hebat ini terlalu besar untuk dikeluarkan dari ruang bawah tanah secara normal, hanya orang yang memiliki Kotak Barang atau tas sihir yang bisa mengeluarkannya.

Dengan kata lain, orang yang bisa mencuri ini terbatas.

Jika pencuri yang memiliki Item Box terperangkap dalam jebakan, akan ada banyak hal yang bisa aku gunakan untuk itu.

Fakta bahwa aku memiliki tas sihir sudah terkenal di kota labirin, jadi mungkin tidak ada orang yang menganggapnya aneh.

Baiklah, mari kita tinggalkan masalah itu.

Sebaliknya, aku bertanya-tanya apakah Arisa dan yang lainnya sudah siap?

"Apakah semua orang sudah bangun?"

"Ya, semua orang sudah selesai berpakaian."

aku tidak berpikir dia sedang menunggu Ms. Miteruna selesai berbicara, tetapi Arisa muncul sambil memimpin semua orang dari pintu yang terlihat terbuka dari sini.

Semua orang dalam performa terbaik mereka hari ini.

"Ja ja~n, bagaimana menurutmu, itu indah kan?"

Arisa berputar di tempat.

"Sayang, kamu seorang wanita."

"Mou! Kenapa monoton!"

Arisa mengenakan gaun pesta ortodoks, tapi dia akhirnya terlihat seperti (anak yang berusaha terlalu keras). Orang itu sendiri tampaknya berniat terlihat seperti wanita, jadi aku tidak akan memberikan jawaban yang tidak perlu.

Tiara perak yang elegan di kepalanya bersinar.

Tiara itu tidak sama dengan yang asli yang dikenakan Putri Noja dan Putri Meana yang berambut merah muda, tapi itu adalah tiara kecil yang ringan yang biasanya dikenakan pengantin wanita bersama dengan gaun pengantin mereka di Jepang modern.

Tiara Arisa adalah desain arab yang normal, tetapi desain pada tiara Pochi adalah anak anjing yang sedang bermain, dan tiara Tama memiliki sosok kucing yang meregang dan kucing yang mengasah cakarnya. Setiap anggota lain juga memiliki desain tiara yang cocok dengan mereka masing-masing, tetapi membuat mereka tiba-tiba membutuhkan waktu.

Bukan waktunya untuk mengerjakannya, tetapi waktu bagi semua orang untuk memutuskan desainnya.

aku hanya perlu mencairkan beberapa koin perak untuk tiara, jadi itu tidak terlalu mahal.

Rupanya, harga barang-barang buatan tangan berubah karena semakin banyak orang melihatnya, saat ini satu tiara bernilai beberapa koin emas meskipun awalnya hanya satu koin emas.

aku sedikit khawatir dengan seberapa besar jadinya sebagai putri bangsawan yang akan mengantar kita hari ini melihat tiara.

"Yang berikutnya adalah Pochi nanodesu!"

"Tama juga~?"

"Kalian berdua juga lucu."

"Wa~i" "Nanodesu!"

Pochi dan Tama mengenakan gaun pink lucu yang normal.

Pose 'Shupi' dan 'Shutan' tidak cocok dengan pakaian mereka. . . . Hal ini lucu meskipun.

"Sato."

Mia mengenakan gaun seperti peri dengan banyak tali berwarna hijau cerah.

Dia ragu-ragu antara gaun asli elf dan pakaian seperti miko yang dikenakan Aze-san, tapi sepertinya dia memilih gaun itu.

"Kamu juga terlihat seperti putri Mia."

"Nn."

Mia menjawab singkat, tapi dia terlihat senang dengan pipi yang memerah.

"Tuan, menyatakan salam bangun."

"Ya, selamat pagi."

Hah? Sambutan Nana berbeda dari biasanya.

Nana mengenakan gaun kuning sopan yang sayangnya menutupi dadanya.

Meskipun yang aku buat pada awalnya memiliki bagian belahan dada dengan kekuatan ofensif yang cukup untuk menenggelamkan suatu negara, itu berubah menjadi yang sekarang karena protes Mia dan pengawasan Arisa.

aku pikir Arisa tidak mengerti seni rupa orang dewasa. . . . Tidak, aku kira itu roman pria.

"Berbaring menunggu pujian tuan, jadi aku berbisik."

"Kamu lebih cantik dari biasanya hari ini."

Sulit untuk membaca Nana karena ekspresinya hampir tidak berubah, tetapi wajah itu untuk saat dia gembira, atau lebih tepatnya bersemangat.

Dia mungkin menantikan keberangkatan ke Ibukota Kerajaan.

"Terima kasih sudah menunggu, Tuan."

"Tuan, selamat pagi."

Dua yang terakhir muncul adalah Liza dan Lulu dalam pakaian tempur. Lulu mengenakan pakaian seperti pelayan jadi dia masih bagus, tapi Liza mengenakan kostum yang membuatnya terlihat seperti ksatria lengkap.

aku mencoba merekomendasikan dia untuk mengenakan gaun berkali-kali, tetapi dia mengatakan kepada aku bahwa dia ingin pergi dengan pakaian tempur karena dia pergi sebagai penjelajah Mithril. aku telah membiarkan Liza melakukan apa yang dia inginkan karena jarang baginya untuk bersikeras pada sesuatu sendiri.

"Masita, pagi."

"Selamat pagi. Masu, tidak, Masita."

"Kamu tidak perlu memaksakan diri, kamu bisa memanggilku Masuta oke?"

"Tidak, aku baik-baik saja. Masita."

Shiro dan Crow menyapaku sambil terbang.

Hah? Anak-anak ini juga memakai pakaian formal.

Mereka seharusnya tinggal di kota labirin, aku bertanya-tanya mengapa? Apakah mereka berdandan untuk mengantar kita pergi?

Nana menghindari kontak mata aku, tetapi aku dengan tegas menolak mereka untuk ikut.

aku tidak akan terlalu manis dalam hal ini.

Didorong oleh Ny. Miteruna, aku pergi ke ruang ganti di kamar tidur untuk berganti pakaian menjadi pakaian bangsawan upacara.

Kerajaan Shiga memiliki semua jenis kebiasaan sebagai kerajaan lama.

Itu secara longgar ditegakkan di Ibukota Kadipaten dan Muno Barondom, tetapi kebiasaan penting di Ibukota Kerajaan di antara bangsawan terkemuka yang mendominasi kota.

Selain itu, ada pakaian upacara yang berbeda tergantung pada gelar bangsawan kamu, jadi aku harus berhati-hati untuk tidak memakai pakaian yang salah dan membuat diri aku dalam masalah sia-sia.

Duke akan naik hari ini, jadi aku akan mengenakan pakaian yang sedikit formal. aku mengenakan kain hiasan seperti dasi (dasi) di leher aku, tetapi terlihat sombong dan tidak menyenangkan.

Setelah aku selesai berpakaian, aku memeriksa dengan Arisa sambil sarapan ringan bersama dengan semua orang sebelum keberangkatan kami.

"Arisa, apakah persiapan bagasi sudah selesai?"

"Tentu saja hyung!"

Dia benar-benar orang yang showa

Bagasi yang mencolok hanya dua koper dan tiga tas baju besi.

Item lain selain itu disimpan di tas sihir, Kotak Item Arisa, dan ruang penyimpanan yang dibuat oleh sihir ruang Arisa (Garasi).

Kami melewati pintu yang dibuka oleh pelayan gadis kecil dan pergi keluar.

Pembantu gadis kecil dan anak-anak panti asuhan mengelilingi jalan setapak menuju dua gerbong yang ada di depan gerbang untuk mengantar kami pergi.

Salah satu dari dua kereta adalah sesuatu yang aku pinjam dari keluarga Baronet Dyukeli.

Karena Baronet Dyukeli tertarik dengan kereta kami, aku telah memberinya kereta ini yang memiliki tampilan yang sama dengan kami setelah kami bergaul sampai batas tertentu.

Lady Karina dan yang lainnya sudah pergi ke tempat kapal berlabuh sebelumnya karena tidak semua orang bisa naik dua gerbong.

"""Harap berhati-hati, Chevalier-sama. """

Anak-anak membungkuk dalam paduan suara sekaligus.

Aku membalas mereka sambil berjalan menuju kereta.

"■■■ Angin"

Ketika kami berada di tengah jalan, salah satu anak panti asuhan mengayunkan tongkat pendek di tangannya untuk menggunakan sihir.

Angin yang dia hasilkan membalik rok Arisa dan yang lainnya, dan gadis kecil itu.

Aku secara refleks memeluk paha Lulu dan Nana untuk melindungi rok mereka. aku mungkin terlihat seperti pelecehan s3ksual dari sudut pandang orang lain.

Namun, rok gadis-gadis yang tidak aku jaga telah terbalik.

Fakta bahwa sebagian besar rok itu terbuat dari kain ringan karena suhu panas kota labirin mungkin adalah alasan lain.

Mia dan Arisa yang tidak kujaga dengan megah mengangkat protes mereka di antara jeritan melengking.

Pochi dan Tama sepertinya menganggap rok yang dibalik itu lucu, mereka, "Berkibar~", "Nanodesu!", Dengan senang hati.

Anak-anak nakal senang dengan kemenangan mereka.

Jauh dari memarahi mereka, aku malah terkejut.

Setidaknya tidak ada orang yang memiliki keterampilan (Nyanyian), dan (Sihir) di antara anak-anak panti asuhan.

Arisa dan Mia memang mengajari mereka kata-kata dan sihir selama istirahat mereka, tetapi untuk berpikir ada anak-anak yang bisa menggunakannya. . . . Sialan kamu jenius.

Shiro dan Crow juga sudah bisa menggunakan sihir kegelapan dan cahaya, tapi kedua anak ini mendapat dorongan dari leveling kekuatan.

Anak-anak panti asuhan ini telah mencapai titik di mana mereka dapat menggunakan sihir dan nyanyian tanpa curang seperti itu.

Mengesampingkan penggunaannya, aku ingin mengungkapkan rasa hormat aku atas upaya dan bakat mereka yang luar biasa.

Betapa patut ditiru. . . .

Tidak, mari berhenti iri pada anak-anak.

Bukannya aku merasa senang ketika melihat Arisa memarahi anak itu dan meninju kepalanya, menjatuhkannya ke tanah, tidak sama sekali.

Setelah kejadian lucu seperti itu, kereta yang kami tumpangi menuju ke tempat Airship berlabuh.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar