Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter 23 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 23: 23

11-23 . Ke Ibukota Kerajaan (3)

Satou di sini. Ada hal-hal yang tidak bisa kamu lawan meskipun kamu tahu. Selama lembur larut malam, aku makan makanan ringan dengan kalori tinggi meskipun aku tahu itu tidak baik.

"Kamu akan langsung kalah jika kamu pikir aku masih seperti dulu dan lengah, tahu?"

"Itu menakutkan. Tolong jangan terlalu keras padaku."

"Fuhn, desuwa. Aku ingin tahu berapa lama kamu bisa tetap terlihat tenang?"

Raka diam hari ini.

Sepertinya itu sibuk memohon penguatan fisik, peningkatan semangat, dan seni kekuatan akselerasi secara rahasia.

aku mengatur sikap aku setelah memastikan bahwa Raka telah selesai menggunakan sihir penguatan.

–Tidak ada sinyal awal dalam pertandingan antara penjelajah.

Nona Karina yang mendekat seperti dia merangkak di tanah jatuh di depanku–tidak, sepertinya dia jatuh.

Dia mulai berputar untuk melakukan tendangan kapak di depan mataku.

Di sebagian besar cerita, ini seharusnya menjadi waktu di mana aku menyilangkan tangan untuk memblokir tendangan, tetapi tidak ada gunanya melakukan pertimbangan seperti itu.

Aku menggeser setengah tubuhku, menghindari tumitnya.

–Tumit yang seharusnya dihindari tiba-tiba berubah arah secara diagonal di udara.

Raka mungkin membuat pijakan di udara yang memungkinkan dia untuk mengubah arah tendangan.

Bahkan mengabaikan itu, aku pikir Lady Karina yang bisa melakukan hal seperti itu pada saat itu juga luar biasa.

Tama pandai dalam manuver semacam ini, jadi Lady Karina mungkin telah diajari olehnya.

aku memukul kaki Lady Karina dalam jarak dekat dengan serangan telapak tangan.

Sementara telapak tanganku menghancurkan banyak perisai kecil yang dibuat Raka, aku menangkis serangan Lady Karina lainnya.

Galeri kacang bersorak.

"Oh! Dia menghindari pukulan itu!"

"Sebaliknya, apakah baju besi kecantikan-san itu adalah barang sihir."

"Bukankah itu peralatan yang sama dengan yang dimiliki orang (Pendragon)?"

"Seperti yang diharapkan dari peralatan milik yang mereka sebut (Woundless)!"

aku tidak dapat meluangkan waktu untuk mendengarkan komentar mereka.

Saat menggunakan kaki yang menyentuh tanah sebagai porosnya, Lady Karina melepaskan tendangan lokomotif dengan kakinya yang lain.

Aku menghindarinya dengan langkah mundur sambil berhati-hati agar tidak keluar dari arena.

Sepertinya dia menilai bahwa hanya menggunakan gerakan besar tidak akan mengenaiku, dia mengubah taktiknya menjadi menggunakan kombinasi gerakan kecil.

Lady Karina menyerang dengan kelihaian yang jelas berbeda dari saat dia berada di kota Muno, seperti kesibukan jab untuk mengalihkan perhatianku di bagian atas saat mencoba membuat kakiku tersandung.

Sepertinya hasil dari akumulasi pelatihan yang dia lakukan dengan gadis-gadis beastkin sejak dia tiba di kota labirin muncul ke permukaan.

Pasang surut serangan dan pertahanan Lady Karina dan aku terus berlanjut.

Terbentang kiri dan kanan seolah-olah kita sedang menari.

aku menangani tendangan tiga kali lipat Lady Karina di udara dengan tangan aku dan menyerang balik dia dengan tendangan lokomotif.

Tentu saja aku menahan tendangannya sedikit tetapi tidak ada yang akan meragukannya karena kecepatannya tidak kalah dengan kecepatan Lady Karina.

Lady Karina menggunakan medan gaya yang dibuat dengan kekuatan Raka sebagai pijakan dan mengubah orbitnya di udara, menghindari tendanganku.

Gerakannya sudah cukup ahli.

"Oy, bagaimana dia bisa menghindari tendangan itu!"

"Diam, berkonsentrasilah pada pertarungan dewi!"

"Ah, sayang sekali! Karina-sama! Berjuang!"

"Aah, mou. Berhentilah bertarung dengan berbahaya dan selesaikan itu!"

"Mwo."

Lady Karina akhirnya mengungkapkan kartu trufnya sementara para penonton memberikan penjelasan dan dorongan sewenang-wenang di latar belakang.

"Oy! Itu!"

"Apakah itu Tepi sihir?"

"Tapi, warnanya biru?"

Sesuai dengan persepsi krisis aku, aku melompat kembali untuk menghindari Lady Karina yang menebas pedang yang terbuat dari cahaya biru dari udara.

Itu adalah bilah cahaya sepanjang 30 cm yang diwujudkan dari cahaya yang dilepaskan oleh tubuh utama Raka.

Itu adalah serangan yang tidak terduga, itu mungkin akan membuatku takut jika cahayanya sedikit lebih lama.

Namun, itu tidak akan memukul aku dengan jarak ini.

"Mengerti kamuuu!"

Ah, Nona Karina, kamu seharusnya tidak mengucapkan kalimat itu.

Dua kartu truf berlapis yang direncanakan untuk mengejutkanku dihancurkan oleh Lady Karina yang meneriakkannya dengan keras, percaya bahwa dia telah menang.

Aku memutar tubuh bagian atasku untuk menghindari tembakan pedang cahaya dari tubuh utama Raka.

Serangan itu terbang secara diagonal ke bawah, jadi tidak ada seorang pun di luar garis api.

aku waspada ketika bilah cahaya melewati di samping aku, khawatir apakah itu akan meledak, tetapi itu terbukti menjadi kekhawatiran yang tidak perlu.

Bilah cahaya menembus tanah, dan menyebar begitu saja.

"Belum!"

Namun demikian Lady Karina belum menyerah, dan terus menyerang dengan ganas, tetapi kelelahan dan ketidaksabaran mengambang di wajahnya.

Sepertinya dia telah mempertaruhkan serangan barusan, cahaya biru yang memancar dari tubuh utama Raka juga telah melemah. Lady Karina juga kehabisan kekuatan sihir.

Astaga, bertarung dengan Nona Karina yang payudaranya tidak bergoyang tidak menyenangkan, jadi mari kita akhiri ini sekarang.

Galeri kacang mungkin puas sekarang, dan Lady Karina yang telah menunjukkan kartu asnya seharusnya tidak menyesal juga.

Aku harus memikirkan cara untuk membuatnya terlihat seperti aku menang tipis setelah menyerangnya dengan ganas yang tidak bisa menghindar.

–Arisa mungkin akan memarahiku, "Jangan lengah."

aku menyerang dengan telapak tangan kiri aku untuk mematahkan postur Lady Karina.

Telapak tangan kiriku menghancurkan perlindungan Raka yang melemah, dan kemudian mendorong bahu Lady Karina—atau bagaimana seharusnya, Lady Karina yang lelah kehilangan kekuatannya dan jatuh, tanpa sengaja menghindari serangan telapak tanganku.

Kukuku sedikit menggores armornya, tapi itu cukup lemah untuk tidak menggoresnya.

aku memperbaiki serangan aku yang hilang, dan terus menyudutkan Lady Karina.

Aku membuatnya pindah ke ambang arena.

Para penonton menahan napas saat menyaksikan Lady Karina terpojok.

Aku mengibaskan lengannya yang menjaga dengan beberapa serangan, tubuh Lady Karina membungkuk ke belakang.

–Tiga gerakan lagi. aku berencana untuk memimpin Lady Karina untuk menyerang balik serangan aku, dan kemudian melawannya untuk mengalahkannya.

Galeri kacang menjadi panas di saat berikutnya.

Setan sedang menari.

"Oooooh!"

"–Ya Dewa!"

"A-apa itu!"

"M-keajaiban memang ada …"

Payudara iblis mendapatkan kebebasannya dari ikatan (kutukan) Arisa, merebut pandangan dan pikiranku.

aku telah melihat adegan serupa di labirin bawah tanah, tetapi yang ini dengan pakaian yang pantas.

Namun, perbedaan volumenya terlalu besar.

Kesenjangan antara si kaya dan si miskin terlalu kejam.

aku, yang matanya telah dirampok, tidak dapat bereaksi terhadap tendangan Lady Karina yang datang dari titik buta.

Menolak persepsi krisis dan keluhan ruang angkasa, aku dengan bebas mengejar trek.

"Nooooo!"

"Satouu!!"

"Gooooo! Karina-samaaaaaa!"

Aku bisa mendengar suara Arisa dan Mia, dan juga kelompok pelayan Lady Karina di antara sorakan penonton.

Pemogokan yang ditakdirkan menyelesaikannya, dan akhir pertandingan diputuskan dengan aturan di luar arena.

"Bukankah sudah kukatakan berkali-kali untuk tidak lengah."

"Mwu, kamu tidak boleh ceroboh oke. Kamu tidak bisa apa-apa? Kamu bisa fleksibel tapi kecerobohan itu tidak baik oke. Tentu saja, oke?"

Pada akhirnya, aku ditekan oleh Arisa dan Mia.

Atau lebih tepatnya, Mia. Kapan kamu kembali.

Setelah meminta maaf kepada keduanya, "Maaf membuat kamu khawatir", aku memanggil Lady Karina yang duduk di tanah tanpa bergerak.

"Apakah kamu baik-baik saja, Karina-sama?"

(aku harap kamu tidak keberatan meninggalkannya sendirian sampai dia menyelesaikan perasaannya.)

“Begitukah? Kalau begitu aku akan menyerahkannya pada Raka dan Erina untuk menghiburnya.”

Tak perlu dikatakan bahwa aku adalah pemenang pertandingan.

Tepat sebelum tendangan Lady Karina mengenai kepalaku, aku menjauhkan kepalaku dari kakinya yang indah sementara pandanganku masih tertuju pada itu.

Dan kemudian, selama kesempatan ketika payudara iblis disembunyikan oleh tubuhnya, aku sedikit mendorongnya ke belakang, yang masih di udara, untuk membuatnya terbang.

Serangan yang ditakdirkan mungkin hanya ringan, tapi aku mungkin tidak boleh mengatakan bahwa Lady Karina melebih-lebihkan.

Penonton mungkin melihatnya terlalu antusias dan keluar dari arena.

"Karina~?"

"Apakah itu sakit nodesu?"

Karena Pochi dan Tama juga datang untuk menghibur Karina, aku bangun untuk meninggalkan tempat itu.

aku merasakan sensasi lengan jubah aku ditarik, ketika aku melihat ke bawah, ada jari-jari putih Lady Karina, yang wajahnya basah karena air mata pahit, mencengkeram jubah aku.

"Aku akan menunjukkan kepadamu bahwa aku akan menang lain kali."

"Tolong jangan terlalu keras padaku saat itu."

aku memiliki kesan yang baik tentang dia dalam hal ini. aku akan mendukungnya sebanyak yang dia suka jika targetnya bukan aku.

aku memberikan persetujuan aku untuk menjawab suara tangisan Lady Karina, dan kemudian berganti dengan Pochi dan Tama.

"Karina melakukannya dengan baik nodesu."

"Bersama, lebih banyak, dan lebih banyak pelatihan~?"

"Tentu saja desuwa!"

Meninggalkan ketiganya yang memanas, aku mengkonfirmasi dengan Liza persiapan keberangkatan. Lulu dan Nana sudah naik pesawat, mereka tidak ada di tempat ini lagi.

Pertempuran itu panjang, jadi seharusnya tidak ada banyak waktu sampai keberangkatan sekarang.

aku harus membuat Lady Karina berganti pakaian di pesawat, dan kemudian berkeliling menyapa orang-orang yang datang untuk mengantar aku pergi.

Setelah berterima kasih kepada Baronet Dyukeli atas keretanya, aku bertukar salam dengan putrinya Merian, dan Putri Noja, Mitia.

"Satou-sama, pertandingan sebelumnya sangat luar biasa."

"Itu benar-benar ja! Seorang seniman bela diri yang terampil seperti Satou bahkan mungkin dinominasikan ke dalam Shiga Eight Swords!"

aku akan segera menolak jika tawaran seperti itu datang.

Permisi dari tempat di mana orang-orang yang bertipe sama dengan pangeran ketiga berkumpul.

Iruna dan Jenna dari (Sayap Cantik) juga datang sebagai perwakilan dari sekolah pelatihan.

"Tolong serahkan magang Pendora kepada kami."

"Benar benar, kami tidak akan membiarkan pacar-san dan teman-temannya terluka, tolong jangan khawatir."

"Apakah kamu berbicara tentang Zena-san? Dia adalah teman pentingku, tapi dia bukan kekasihku, tahu?"

"Eh? Apakah seperti itu?"

"Bukankah aku bilang begitu Jenna? Kekasih Satou-sama adalah yang berdada besar, Karina-sama."

aku juga menyangkal itu, dan kemudian menyapa tamu berikutnya.

Pemimpin penjelajah tingkat menengah, Koshin-shi, dan Nona Gina dan Nona Heriona dari (Cahaya Bulan) juga telah datang. aku tidak bisa berbicara lama dengan mereka, tetapi aku senang menerima restu mereka.

Terakhir, aku menyapa Zena-san dan yang lainnya untuk terakhir kalinya sebelum kami berangkat.

"Aku akan kembali dalam setengah bulan, jadi tolong jangan terburu-buru selama waktu itu."

"Ya, aku akan belajar di sekolah pelatihan dan sedikit lebih dekat dengan kekuatan Satou-san dan yang lainnya!"

"Serahkan Zena-cchi padaku, aku tidak akan menghentikannya menjadi gegabah, tapi aku tidak akan membiarkannya sembrono."

Aku membalas kata-kata Lilio yang tidak melegakan dengan senyum pahit, dan memberitahu Zena-san untuk tidak melakukan hal-hal gegabah sekali lagi.

Kami pergi menuju jalan di mana pesawat itu menunggu.

Kami melambaikan tangan ke arah Zena-san dan yang lainnya sambil menaiki tanjakan.

Kami tampaknya menjadi tamu terakhir karena mereka segera mengambil jalan begitu aku naik, dan aku dapat mendengar dengungan dari aktivasi mesin utama pesawat.

Kami pergi menuju ruang observatorium sambil diingatkan akan jadwal sibuk di Ibukota Kerajaan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar