Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: 4

11-4 . reuni (3)

Satou di sini. Ketika kamu bertemu teman lama di reuni kelas, aku bertanya-tanya mengapa hal-hal yang terjadi begitu lama dapat diingat dengan sangat jelas? aku biasanya tidak dapat mengingatnya sama sekali, ini aneh.

"Kapan kamu tiba di Kota Labirin?"

"Ya, kemarin sudah larut malam."

Aku tahu tentang itu tentu saja, tapi aku menahan diri untuk tidak sengaja pergi ke Korps tempat Zena-san berada karena itu akan membuatku terlihat seperti penguntit.

Gadis-gadis ini tinggal di dalam markas mereka selama pawai jadi aku seharusnya tidak tahu bahwa mereka ada di sini.

"Permisi. Oke, oke, pisah sekarang~"

"Nn, tak tahu malu."

Arisa dan Mia mendorong diri mereka sendiri antara Zena-san dan aku yang secara tidak sengaja berbicara sambil berpelukan, memisahkan kami.

Zena-san yang menyadari bahwa kami berpelukan berpisah sambil mengayunkan tangannya, mengatakan "wa wa wa."

"Aku, aku minta maaf, aku …"

"Tidak tidak, aku senang kamu ditinggikan dengan reuni kita."

Zena-san tiba-tiba memiliki sisi yang penuh gairah ya. Dia juga memelukku, seperti tekel, ketika aku melarikan diri dari labirin kota Seryuu saat itu.

"Kalian berdua tampaknya cukup dekat bukan? Maukah kamu memperkenalkannya kepada aku?"

Lady Karina meletakkan tangannya di bahuku dan menggilingnya dari belakang.

Ketika aku melihat ke arah Lady Karina, Putri Mitia dan bahkan Lulu menatap kami dengan rasa ingin tahu.

Hah? Lulu harus berkenalan dengannya?

"Dia adalah seseorang yang aku sangat berhutang budi selama aku tinggal di kota Seryuu, salah satu prajurit sihir dari pasukan teritorial, berasal dari rumah Chevalier Marientail, Zena-san."

aku pernah mendengar nama rumahnya sekali sebelumnya, tetapi ini pertama kalinya aku mengatakannya.

Lagipula aku selalu hanya memanggilnya Zena-san.

Cara aku memperkenalkannya tampak buruk, ekspresi Zena-san menjadi sedikit kabur.

Mungkin aku seharusnya mengatakan bahwa dia adalah temanku?

Di belakang kami, galeri kacang mulai berdengung tentang desas-desus kota Seryuu, seperti, "Kota itu aman meskipun iblis kelas atas menyerangnya", atau, "Mereka adalah tentara kejam yang tentaranya bahkan melawan wyverns."

Pasti cukup populer untuk diketahui banyak orang meskipun itu adalah wilayah yang terletak di seberang kerajaan dari sini.

"Zena-sama. Meskipun kamu mungkin lupa, aku adalah Liza yang hidupnya diselamatkan oleh kamu di kota Seryuu. Karena itu, aku sekarang melayani di bawah Guru, dan telah mampu mencapai prestasi besar. aku tidak pernah bisa cukup berterima kasih . "

"Terima kasih~"

"Terima kasih, nanodesu."

Liza meletakkan senjatanya di tanah, berlutut, dan dengan hormat membungkuk pada Zena-san.

Tampaknya Pochi dan Tama juga ingat bahwa hidup mereka telah diselamatkan oleh Zena-san, mereka mengucapkan terima kasih sambil terlihat lemah lembut.

(Oy, Black Spear Liza melepaskan tombaknya!)

(Sebaliknya, dia menyelamatkan hidup ketiganya ya, betapa luar biasanya dia.)

(Jadi rumor yang mengatakan prajurit kota Seryuu memperlakukan wyvern seperti kentang goreng kecil memang benar adanya.)

(Gadis itu terlihat polos, tapi tidakkah menurutmu dia sangat imut?)

Galeri kacang rewel.

Haruskah kita pindah ke ruang bisnis guild di mana hanya pemegang Besi Merah dan bangsawan yang dapat menggunakannya?

"Kemampuan aku mungkin kurang, tapi tolong pesan aku jika kamu membutuhkan aku untuk apa pun. Jika Guru mengizinkan, aku akan segera bergegas."

"Oh tidak, kata-kata terima kasihmu sudah cukup."

Zena-san bingung dengan kata-kata tulus Liza.

Meskipun naga masih tidak mungkin untuk Liza saat ini, dia dapat dengan mudah melakukan solo sesuatu seperti wyvern.

"Hei, perkenalkan dia padaku."

Lady Karina yang luar biasa ramah hari ini menuntutku begitu.

Seseorang mengganggu ketika aku membuka mulut untuk memperkenalkan Zena-san kepada Lady Karina.

"Ah! Arisa-chan, kenapa kamu masih di sini!"

"Arisa, dan Mia, cepat naik ke panggung. Aku sudah meminta orang-orang intro untuk meregangkan bagian mereka, tetapi mereka tidak bisa terus melakukannya selamanya."

Jenna dan Iruna dari (Beautiful Wings) yang bertanggung jawab atas panggung telah datang untuk memanggil Arisa dan yang lainnya.

Kalau dipikir-pikir, Arisa dan Mia mengatakan bahwa mereka akan naik ke atas panggung.

"Uwaah, aku lupa."

"Nn."

"Cepat~"

"Oh tidak nanodesu! Karina, ayo kita pergi bersama nodesu! Aku ingin kamu melihat sosok gagah Pochi dan teman-temannya dari dekat nodesu!

Lady Karina ditarik oleh Pochi dan Tama dari kedua sisi menuju panggung.

Dia memanggil namaku bahkan ketika sedang ditarik jadi dia mungkin punya urusan denganku, tapi aku hanya bisa mendengarkannya malam ini.

Dia mungkin datang ke sini tanpa berpikir tanpa mengatur penginapan.

"Kamu juga Tuan, tolong jangan terus menggoda, ayo lihat panggung!"

"Ya, aku akan pergi tentu saja."

aku menjawab positif kepada Arisa yang meminta untuk memastikannya, dan mengirimnya keluar dengan melambaikan tangan.

Putri Mitia juga berkata, "Aku pasti harus mendengarkan penampilan Mia-dono!", Dan kemudian dia menarik Merian yang sepertinya masih memiliki sesuatu untuk dikatakan ke atas panggung.

"Tuan, aku menyatakan diri untuk pergi mengumpulkan Shiro dan Gagak."

"Mereka mungkin bosan menunggu, kamu harus cepat mendapatkannya."

Nana pamit dan pergi ke panti asuhan.

aku pikir Lulu mengatakan bahwa dia akan kembali untuk mengambil pisau dapur.

"Lulu, ketika kamu akan kembali untuk mengambil pisau dapur, beri tahu gadis-gadis yang menjaga rumah untuk menyiapkan kamar terpisah. Karina-sama dan teman-temannya mungkin akan tinggal di sana."

"Y, ya."

Persiapan untuk penginapan mereka harus baik-baik saja dengan ini.

"Sa, Satou-san, umm. Dia adalah… Um–"

"Wah, sudah lama~ Apakah ada gundik atau tunanganmu di antara pasukan kecantikan barusan?"

"Tidak ada. Kebetulan, tidak ada kekasih juga."

Ketika Zena-san ragu-ragu bagaimana dia harus bertanya, Ms. Lilio mengajukan pertanyaan dengan inti masalah seperti dia mengirim perahu penyelamat.

Itu tidak berdasar, jadi aku langsung menyangkalnya.

Arisa dan yang lainnya penting bagiku, tetapi jika harus kukatakan, mereka lebih seperti saudara atau keluarga bagiku.

Nona Karina merasa seperti junior yang menyebalkan, atau putri atasanku. Rasanya seperti payudara iblis itu akan merebut jiwaku, tapi aku belum berniat untuk menyerah.

Lebih dari segalanya, Aze-san tidak hadir di grup sebelumnya.

Tepat pada saat itu, suara kasar seorang pria dewasa yang tidak bisa membaca suasana hati menyela.

"Black Spear Liza! Akulah Kerun (Knight of White Spear)! Aku menantangmu untuk bertanding!"

"Tuan. Bolehkah aku?"

"Lakukan saja. Jangan bunuh dia oke."

"Ya . "

"Hahhaa! Sekarang satu-satunya waktu kamu bisa bicara besar!"

Karena pertumpahan darah dilarang di dalam guild, Liza dan dia pergi ke ruang arena sementara di depan benteng Tentara Labirin.

Ruang arena ini telah dibangun karena biasanya ada banyak orang yang mulai berkelahi selama puncak festival, dan bangunan bisa runtuh jika mereka bertarung sembarangan dengan kekuatan tinggi mereka.

"Um, Satou-san, tidak apa-apa bagimu untuk tidak mengikuti mereka?"

"Oh tidak apa-apa. Liza bisa mengalahkannya tanpa mengalami cedera apa pun."

Ada perbedaan level juga, itu mungkin akan berakhir dengan permainan satu sisi.

Jika aku pergi melihatnya, Liza akan bersemangat dan lawannya mungkin terluka.

Setelah mereka berempat selesai mendaftar sebagai penjelajah, kami keluar dari guild bersama.

Zena-san dan rekan-rekannya akan bertemu dengan sesama prajurit teritorialnya di depan gerbang barat untuk menyerang labirin dalam satu jam.

Bahkan belum sehari sejak mereka tiba di kota labirin namun mereka sudah akan memasuki labirin, cukup agresif.

Meskipun aku kira kita bukan orang yang berbicara tentang menantang labirin di hari yang sama dengan kedatangan.

"Apakah kamu sudah membeli persediaan?"

"Ya, kami telah diberitahu untuk menyiapkan hanya peralatan kami sendiri karena para insinyur akan bertanggung jawab atas penyediaannya."

Begitu, para insinyur mengalami kesulitan karena sepertinya ada 12 orang semuanya.

"Zena-cchi~, kita pergi ke warung untuk mengisi ulang semangat kita."

"Zena, ingatlah untuk mendapatkan grub selain urusan cinta."

"Ruu-san, kamu tidak perlu berbicara hal-hal yang tidak perlu. Zena-san, berhati-hatilah agar tidak terlambat untuk rapat, oke."

Tiga rekan Zena-san menyelinap ke kerumunan setelah mengatakan hal-hal usil seperti itu.

"Mou! Semua orang seperti itu!"

"Bagaimana kalau kita pergi, Zena-san."

"Y, ya."

Aku mengambil tangan Zena-san agar dia tidak tersesat, dan menuju ke panggung di mana Arisa dan kawan-kawan. sedang tampil.

Karena sekarang segera setelah pawai, beberapa penjelajah dan penduduk kota yang tidak dikenal memanggil aku (Tuan Muda).

Beberapa onee-san rumah bordil juga memanggilku, tetapi mereka mempraktikkan kebijaksanaan mereka ketika mereka melihat Zena-san di sampingku, mereka mengubah topik pembicaraan dengan sangat alami, dengan mengatakan, "Silakan kunjungi pendirian kami setidaknya sekali."

Seperti yang diharapkan dari karyawan perusahaan kelas atas. Interaksi yang benar-benar bijaksana.

Mari beri mereka tip yang murah hati ketika aku pergi mengunjungi mereka dengan (Pendora) guys.

Tempat tersebut memiliki kursi tidak hanya untuk bangsawan, tetapi juga untuk kita sebagai aktor utama hari ini, tetapi hanya Lady Karina dan teman-temannya, dan Nana yang bersama Shiro dan Gagak di kedua sisinya ada di sana.

Aku akan menuju ke sana juga, tetapi karena panggung Arisa telah dimulai, aku memutuskan untuk melihatnya dari kursi penonton umum.

"Musiknya luar biasa bukan. Aku ingin tahu apakah bola lampu di belakang gadis itu menghasilkan suara?"

"Ya, sepertinya itu adalah sihir peri yang disebut (Pemutar Instrumen). Namun, musiknya luar biasa karena para pemainnya yang terampil."

"Ya… Itu benar, aku bisa mengerti. Suaranya sangat indah."

Mia yang melakukan orkestra sendirian memang luar biasa, tapi aku tidak bisa meremehkan Arisa yang menemaninya menyanyikan lagu tema anime.

Sambil mendengarkan lagu itu, aku mendapatkan diri aku sembuh dengan menonton Pochi dan Tama yang menari di atas panggung dengan mencocokkan lagunya. Beberapa suara melengking menggantung di venue saat keduanya terbang di langit dengan pakaian pixie.

Ketika aku mendengarkan dengan seksama, sepertinya Pochi dan Tama juga bernyanyi sambil menari.

aku kira nyanyian yang datang dari tempat itu adalah anak-anak panti asuhan?

Arisa yang bernyanyi dengan sepenuh jiwanya tidak memperhatikanku, tapi sepertinya Pochi dan Tama menyadarinya, mereka melambaikan tangan sambil berputar di langit.

Aku melambai kembali pada mereka, yang tampaknya membuat mereka bahagia, jumlah rotasi langit meningkat.

Setelah Arisa dan rekan. panggung selesai, aku menikmati festival bersama Zena-san dengan mengemil beberapa tusuk sate daging, dan keripik kentang yang terbuat dari Hopping Potato di sekitar kios. Itu mengingatkan aku pada saat kami berkeliling kios-kios di kota Seryuu.

Benar, karena aku diperkenalkan dengan produk khusus kota Seryuu oleh Zena-san saat itu, mari kita perkenalkan dia dengan produk khusus di sini kali ini.

Jadi aku pikir, aku pergi ke penjaga toko yang sedang memamerkan buah-buahan kering, tapi–

"Maaf, kurma terjual habis. Beban yang datang dari bagian barat benua telah langka selama setengah bulan terakhir."

–sayangnya, stoknya habis.

Penjaga toko-san bercanda dengan diam-diam, "Raja iblis mungkin telah dihidupkan kembali di luar gurun", tapi aku tidak bisa tertawa karena itu terdengar mungkin.

Kami menonton Pertunjukan Pembongkaran Ikan Labirin Mengerikan Lulu, dan menikmati ikan goreng yang baru dibuat.

Karena ikan itu tampak agak aneh, Zena-san ragu-ragu untuk memakannya, tetapi dia memutuskan sendiri dan memasukkannya ke dalam mulutnya setelah dia melihatku memakannya.

"Lezat!"

Zena-san membuka matanya lebar-lebar karena terkejut.

" . . . Luar biasa, rasanya sangat lembut meskipun terlihat seperti itu. Dari luar terlihat seperti kroket, tapi lembut dan renyah di dalam mulut kamu, itu benar-benar enak. Apalagi, sangat cocok dengan ini. saus putih . "

Setelah dia selesai mengunyahnya, kesan goyah datang dari Zena-san.

Ikan goreng yang dia pegang menghilang ke perutnya dalam sekejap mata.

"Meskipun dia semuda itu, dia luar biasa."

"Lulu adalah koki terhebat di kota labirin."

aku meninggalkan pujian aku, "Itu enak", untuk Lulu dan menyerahkan tempat itu kepada tamu lain.

Memiliki antrean yang mencengangkan adalah hal yang wajar untuk makanan yang lezat ini.

aku mendorong pelayan gadis kecil yang membantu Lulu dan kemudian mengantar Zena-san ke gerbang barat.

Sayangnya, kita kehabisan waktu.

"Zena-cchi, tidak apa-apa jika kamu sedikit terlambat."

"Aku tidak bisa melakukan itu karena aku adalah pemimpin pasukan."

"Apakah kamu melihatnya pergi boy?"

"Ya, dan ini hadiah."

Dari tas aku, aku mengeluarkan tas kecil berisi beberapa ramuan penyembuhan menengah dan ramuan pemulihan sihir, dan juga beberapa penangkal serba guna yang terbuat dari batu putih naga. Ramuan sihir memiliki efek biasa karena diperparah oleh orang lain.

Zena-san menurun karena itu adalah barang mahal, tetapi itu tidak berlanjut sejak Iona-san di sampingnya menerimanya.

“Sudahkah semua anggota berkumpul? Orang-orang ini adalah penjelajah yang akan membimbing kita kali ini, Heliona-dono, putri Baron Ketel, dan Gina-dono, putri Chevalier Daryl, keduanya dari (Cahaya Bulan).”

Ksatria muda yang tampaknya adalah kapten Zena-san dan rekan-rekannya memperkenalkan nona Gina dan nona Heriona yang kenal dengan aku.

Menurut indikasi AR, nona Heliona dan Kapten-shi tampaknya terkait.

Nona Gina memperhatikanku setelah dia selesai menyapa Zena-san dan rekan-rekannya.

"Ch, Chevalier-sama! Silakan lanjutkan favo–"

“Tenang, Gina. Itu adalah garis untuk pernikahan. Chevalier Pendragon! Aku berusaha mengejarmu yang merupakan pemegang Besi Merah, tapi aku tidak akan bermimpi bahwa kamu akan mengalahkan floormaster dan mendapatkan Plat Mithril! Izinkan aku untuk secara egois menjadikanmu tujuanku mulai sekarang juga!"

"Ini suatu kehormatan."

Aku bertanya-tanya sejak kapan kita menjadi saingan?

Kalau tidak salah, aku hanya pernah berbicara dengan Ms. Heliona sekali.

"Chevalier? Pen-dra-go-n?"

Zena-san terlihat tercengang padaku dengan mata lebar tanpa cahaya. Pidatonya terputus karena suatu alasan.

Hah? Bukankah aku sudah mengatakannya?

Kalau dipikir-pikir, penduduk kota sampai kami datang ke sini semua memanggil aku (Tuan Muda).

Tapi, apakah itu benar-benar sesuatu yang mengejutkan?

Menurut Konsul Nina, banyak orang diangkat ke ksatria kehormatan peringkat terendah di wilayah mana pun setiap tahun.

"Bukankah aku mengatakannya? Sebenarnya, aku telah diberi pangkat ksatria kehormatan dari Baron Muno, jadi aku dipanggil Chevalier Pendragon sekarang."

"Eh, kalau begitu, kalau begitu, aktor utama festival ini adalah kamu?"

"Tepatnya, salah satu aktor terkemuka. Ada banyak orang yang menantang floormaster."

Lebih tepatnya, aktris utama adalah gadis kita saja, aku hanya bonus.

Kapten-shi yang tidak bisa membaca suasana hati berteriak, "Kalau begitu, ayo kita berangkat!" dengan keras, dan orang-orang dari Tentara Kerajaan Seryuu mulai bergerak menuju gerbang labirin.

"Aku akan memandumu untuk mengunjungi toko-toko yang direkomendasikan ketika kamu kembali dari labirin. Apakah kamu bersedia mendengar cerita lengkapnya ketika itu terjadi?"

"Y, ya. Pasti, oke?"

Aku berjanji pada Zena-san yang masih belum pulih dari keterkejutannya.

Aku ingin pergi bersamanya, tetapi kedudukan Zena-san akan jatuh jika orang luar ikut bersamanya dalam latihan militer ke labirin, jadi aku menahan diri.

Pemandunya adalah dua orang dari Moonlight, jadi mereka tidak boleh masuk terlalu dalam.

Mari kita konfirmasikan keselamatannya dengan sihir (Clairvoyance) sesekali.

aku lupa menanyakan jadwal kembali mereka, tetapi mereka mungkin tidak akan pergi selama beberapa hari untuk upaya pertama mereka, aku kira aku akan memesan beberapa restoran dan membawanya ke sana setiap hari sampai aku berangkat ke Ibukota Kerajaan dalam lima hari.

Pada hari-hari dia tidak bisa keluar, aku hanya bisa membiarkan kenalan yang telah bekerja keras seperti Ms. Miteruna untuk pergi sebagai gantinya.

Apa yang menunggu aku ketika aku kembali ke tempat tersebut adalah keluhan dari Lady Karina yang berada di kursi bangsawan dan terkena mata penasaran dari para penonton.

Meskipun Lady Karina cantik, dia tidak terbiasa dengan tatapan orang yang aneh.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar