Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5: 5

11-5 . Senjata Karina

Satou di sini. aku suka daging, tidak sebanyak yang dilakukan gadis-gadis beastkin. Atau lebih tepatnya, selain vegetarian, seharusnya tidak banyak orang yang tidak menyukai daging

Ini tidak ada hubungannya dengan yang di atas, tetapi ada ilustrasi siluet pahlawan wanita dengan hanya kata 'daging' yang tertulis di dalamnya dalam novel ringan yang aku baca sejak lama.

Dagingnya enak, bukan.

"Fuh, aku merasa sangat segar."

"Tolong tunggu Karina-sama, aku belum mengikat korset."

"Karina-sama, jangan bergerak sampai aku mengeringkan rambutmu~"

Lady Karina dan teman-temannya yang telah menyegarkan diri di kamar mandi di gedung utama setelah perjalanan panjang memasuki ruangan.

Dia memang memakai jubah mandi yang sama yang biasanya kita gunakan setelah mandi, tapi aku tidak berpikir bahwa dia akan memasuki ruang tamu hanya dengan memakai itu.

Lady Karina mengenakan jubah selutut sehingga area di sekitar pinggangnya tertutup, tetapi area payudaranya berbahaya.

aku merasa seperti tersedot ke dalam lembah yang dalam.

Ah, iblis berbisik di telingaku. aku dalam kondisi mental yang sama dengan Adam yang tergoda untuk mengulurkan tangannya ke arah (Buah Pengetahuan) oleh ular–

"Bersalah. Kegelapan"

–Gambar gembira dipotong oleh sihir roh Mia.

aku tidak akan pernah melupakan gambar tadi.

Sangat!

"Apa? Sihir?"

"Tidak tahu malu."

"Itu benar, kamu tidak bisa membujuknya dengan senjata curang itu."

"Karina-sama, rangsangan dari pakaian itu agak terlalu banyak, jadi aku minta maaf, tapi tolong ganti pakaian yang satu ini."

Lady Karina yang bingung mendapatkan keluhan dari Mia dan Arisa, dan kemudian Lulu menindaklanjuti.

Aku tidak bisa melihat mereka karena mereka berada di sisi lain dari tirai kegelapan yang dibuat oleh sihir Mia.

Tentu saja aku bisa melihatnya jika aku hanya menggunakan sihir (Clairvoyance), tapi itu seperti mengintip, jadi aku menahan diri.

Mia membatalkan sihirnya, dan kemudian Lady Karina yang area payudaranya dijaga ketat kembali ke kamar.

Sepertinya gadis-gadis ini tidak membawa pakaian ganti untuk perjalanan mereka, mereka hanya menyiapkan gaun yang dikenakan Lady Karina sebelumnya untuknya.

aku merasa kasihan jika mereka harus mengganti kembali pakaian kotor setelah mandi, jadi kami meminjamkan mereka pakaian Lulu dan Nana untuk hari ini.

Tampaknya agak terlalu ketat, aku tidak akan mengatakan di mana. Pakaian berteriak.

"Tolong tahan dengan pakaian itu hari ini, aku akan memanggil penjahit untuk membuatkan pakaian baru untukmu besok pagi."

"aku masih memiliki gaun yang aku dapatkan dari sebelumnya, jadi aku tidak perlu yang baru desuwa."

Lady Karina dengan singkat menolak saran aku.

aku tidak tahu apakah itu karena dia baru saja keluar dari kamar mandi atau karena penampilan jubah mandi dari sebelumnya, dia memerah dengan warna bunga sakura yang sedikit, itu sedikit seksi.

"Kami telah diundang oleh Nyonya raja muda ke pesta teh, kamu tidak mungkin hadir dengan gaun yang sama kan?"

"aku akan absen. aku ingin kamu menyampaikan penolakan aku desuwa."

Itu tidak bisa diterima, jadi setelah beberapa argumen bolak-balik, dia setuju untuk memiliki baju besi dan senjata baru untuk menantang labirin.

Dan juga satu hal lainnya.

"Kami akan berangkat ke Ibukota Kerajaan untuk Konferensi Kerajaan dalam lima hari. Surat yang ditandatangani bersama oleh Konsul Nina dan Baron Muno telah tiba, menginstruksikan aku untuk membawa Karina-sama."

"Tidak desuwa!"

"Masalahnya telah diputuskan."

"TIDAK . "

Lady Karina membuat ulah seperti anak kecil.

"Karina, egois~?"

"Hakmu akan dimarahi jika kamu tidak melakukan tugasmu dengan benar nodesu!"

Ada dukungan dari Pochi dan Tama, tapi isi bujukannya agak aneh.

"Kamu bisa kembali ke kota labirin lagi setelah Konferensi Kerajaan selesai kan."

"Tapi, bukankah mereka akan menyuruhku kembali ke barondom kalau begitu?"

aku pribadi berpikir itu baik-baik saja, tetapi kembali ke rumah lima hari setelah tiba dari perjalanan panjang tampaknya pahit.

"Aku akan mendukungmu ketika itu terjadi."

"Kamu benar-benar akan desuwayo!"

aku akan mendukung kamu.

aku tidak dapat memastikan bahwa kamu benar-benar akan kembali ke Kota Labirin.

"Daging-san, kenapa kamu daging nanodesu?"

Pochi menjadi melankolis sambil menatap tajam pada daging di buku bergambar.

Apakah dia benar-benar terkejut dengan makan malam tanpa daging tadi.

Padahal aku, Lulu, dan bahkan Mia menemani Pochi dengan makan malam hanya sayur tanpa daging.

Bagian Tama bukan tanpa daging, tetapi hanya ada setengah dari jumlah biasanya, jadi dia terlihat agak sakit.

"Pochi, besok–"

"Maksudmu! Larangan daging dicabut besok nanodesu?!"

Pochi bereaksi berlebihan terhadap kata-kataku dan mengatakan hal-hal seperti itu, tetapi dia benar-benar harus mengintrospeksi dirinya kali ini, jadi aku tidak akan bersikap lunak.

"–Tidak ada daging, tapi aku akan membuat kari yang disukai Pochi."

"Kecewa ~ nanodesu."

Pochi yang memiliki kegembiraan berumur pendek tak berdaya runtuh di atas bantal.

Kari favoritnya tidak membantu memulihkannya ya.

Aku mengambil dendeng yang Tama coba berikan secara diam-diam kepada Pochi dengan (Tangan sihir).

"Tidak~?"

"Tidak . "

“Perasaan Tama sudah cukup nanodesu. Pochi si penjahat harus menerima hukumannya nanodesu.”

Pochi sepertinya dia bertingkah entah bagaimana, melihat bagaimana dia terus melirikku, itu pasti disarankan oleh Arisa, jadi aku mengabaikannya.

Setelah membuat semua orang tertidur, aku pindah ke bengkel bawah tanah Ivy Mansion untuk membuat peralatan untuk Lady Karina dan teman-temannya.

aku ingin menyelidiki lapisan bawah labirin malam ini, tetapi aku menundanya hingga besok malam karena beberapa pekerjaan tak terduga muncul.

Leriril dalam pakaian tidurnya menemuiku dan kemudian mulai menyiapkan bangku kerja, tetapi karena dia tidak stabil dan terlihat mengantuk, aku mengembalikannya ke kamarnya.

Oh benar, mari kita periksa kondisi Zena-san di labirin sebelum aku mulai bekerja.

Dengan mengandalkan penanda Zena-san, aku mengintip situasinya di labirin menggunakan sihir (Clairvoyance).

Rupanya, mereka masih berada di Area Kumbang sejak waktu makan malam.

aku khawatir apakah mereka akan pergi ke Area Mantis tetangga, tetapi jika mereka berada di Area Kumbang, mereka seharusnya baik-baik saja karena satu-satunya monster berbahaya adalah Kumbang Labirin, dan Kumbang Tanduk Pendek yang berada di sekitar level 20-an.

Jangkrik Labirin yang meluap dari Lubang Gushing akan berbahaya bagi penjelajah normal, tetapi karena ada dua orang yang dapat menggunakan sihir serangan area di antara mereka, mereka seharusnya tidak berada dalam bahaya. Sebaliknya, itu exp yang enak.

aku mulai mengerjakan peralatan setelah merasa lega.

Pertama, untuk Lady Karina, pedang tidak bagus.

Dia tidak bisa mengendalikan bagian pedang dengan baik sehingga dia dilarang menggunakannya oleh Sir Zotor di Kastil Muno setelah dia mematahkan beberapa pedang.

Senjata tumpul mungkin lebih baik untuknya.

aku memikirkan Knuckle Guards dan Thorn Gauntlet, tetapi karena ada banyak musuh yang berbahaya untuk bertarung dalam pertempuran jarak dekat di labirin, aku harus membuat senjata panjang.

aku juga memikirkan Flails, Maces, dan Tonfas, tetapi karena dia memiliki kekuatan manusia super dari Raka, dia mungkin lebih baik menggunakan Hammer atau semacamnya.

Pure Mithril Hammer cepat diayunkan, dan memiliki kekuatan yang cocok, tapi aku tidak bisa membayangkan Lady Karina mengelola kekuatan sihir dengan baik, jadi aku akan membuatnya dari paduan Mithril dan Besi.

aku akan membuatnya dengan palu kecil di ujungnya, dan kemudian mengubahnya menjadi palu yang lebih besar saat levelnya meningkat.

aku dengan cepat membuat palu yang dicor dan kemudian mengetsanya dengan segel Baron Muno.

aku mengayunkannya dengan ringan untuk memeriksa keseimbangan.

aku membuatnya dengan merujuk palu besar yang aku gunakan di Dwarf Hometown, jadi itu keluar dengan baik hanya dalam satu percobaan. Sampel sangat penting.

Armornya seharusnya cukup bagus dengan armor kulit Hard Newt, sama seperti Arisa dan armor lainnya di depan umum. aku membuat helm dan baju besi dengan mencocokkan ukurannya yang diukur Arisa.

Untuk jaga-jaga, aku membuatnya agar area payudara bisa disesuaikan dalam tiga ukuran. Karena ukuran yang diukur Arisa berbeda dari yang aku amati dengan satu atau dua cangkir.

Aku telah membuat armor Lady Karina mudah dipindahkan, dan juga menambahkan Knuckle Guard untuk pertarungan jarak dekat.

aku kira beberapa pedang satu tangan dan perisai bundar yang dibuat sebelumnya cukup baik untuk Erina dan yang lainnya.

"Ah, bau fukufuku membuatku merasa seperti berada di surga nodesu."

"Fukufuku~"

Pochi dan Tama terlihat sangat senang saat mereka mengarahkan hidung mereka ke bau yakiniku yang berasal dari warung, tapi kurasa mereka salah mengira fukuiku (berbau manis) dengan itu.

Meskipun mereka baru saja makan kari untuk makan siang, mungkin, "Ada perut lain untuk daging."

"Tuan, melaporkan kedatangan aku."

"Pagi, mas."

"Selamat pagi, Mas."

Nana yang datang membawa Shiro dan Crow menurunkan mereka ke tanah.

Keduanya memanggilku tuan, sepertinya mereka telah dipengaruhi oleh Nana.

"Pengucapannya berbeda. Ini (Mastar)."

"Begitukah? Guru?"

"Apakah itu Mastar? Pengucapannya terdengar berbeda dari Nana-sama…"

Shiro bertindak sesuai usianya, tetapi Gagak berbicara seperti orang dewasa meskipun usianya kelas 1 SD.

<TLN: Jenis kelamin mereka tidak diketahui menurut penulisnya. >

"Pochi, Tama. Ayo pergi! Pertarungan kita sudah menunggu desuwa!"

Lady Karina yang memanggul Pole Hammer menatap gerbang barat menuju labirin dengan ekspresi penuh semangat juang.

"Satou! Biarkan aku melawanmu begitu aku kembali oke? Aku akan membiarkanmu memeriksa tubuhku yang akan tumbuh dengan cepat di labirin!"

Lady Karina yang tertawa tanpa rasa takut berbicara sesuatu yang sedikit erotis.

Galeri kacang yang hanya mendengar setengahnya berdengung.

Sepertinya itu bukan komentar dengan sindiran ketika Lady Karina menarik Pochi dan Tama dengan tangannya ke gerbang barat dengan penuh kemenangan.

Nah, aku secara khusus datang untuk melihat mereka pergi karena aku memiliki bisnis lain.

aku datang untuk mengindahkan panggilan guildmaster, tetapi nenek itu mungkin hanya ingin membual tentang minuman keras langka yang dia dapatkan, jadi aku tidak bisa ceroboh.

"Tuan Muda . "

aku mendengar seseorang memanggil aku dengan suara rendah dari gang di sebelah aula guild.

Tangan ramping yang berayun mencurigakan mengundang dari bayangan, dan aku menggerakkan kakiku ke gang.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar