Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter Int1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 1

Istirahat: Tusuk Sate Daging Terbaik dan Pendragon

"Paman, beri kami lima tusuk sate daging teratas."
"Awright, kamu benar-benar bos yang memesan daging teratas. Apakah kalian baru saja berburu beberapa permainan besar?"
"Ya, kami mendapatkan Kadal Kepala Kembar yang kami tuju!"
"Itu cukup sesuatu."

Sambil mengaguminya, penjaga toko mulai memanggang daging teratas yang dipesan bocah itu.
Tusuk sate daging teratas tidak selalu dijual tidak seperti tusuk sate biasa, jadi dia tidak memiliki tusuk sate yang sudah dipanggang.

Penjaga toko sedang berbicara dengan anak laki-laki kulit kelinci yang baru saja dewasa, meskipun kamu tidak akan tahu bahwa dia adalah seorang penjelajah dari penampilannya. Teman-temannya adalah anak laki-laki dan perempuan yang seumuran dengannya.
Mereka mungkin orang-orang yang penuh dengan bakat karena mereka mampu mengalahkan Kadal Kepala Kembar yang berada jauh di dalam labirin. Mereka bahkan mungkin menjadi penjelajah Besi Merah di masa depan.

"Haha, kami masih belum berpengalaman."
"Besi Merah asli semuanya monster, tahu?"
"Aku akan memberi tahu Pochi-san dan Tama-san."
“Ah, tidak, jangan berani-beraninya Rabibi! Aku akan dibunuh oleh orang [Pendora] yang lain jika kamu membuat mereka berdua menangis.”

Penjaga toko mengingat desas-desus tentang mereka ketika dia mendengar percakapan mereka.

Muncul seperti komet di kota labirin, orang-orang yang terhubung dengan [Pendragon] naik ke puncak para penjelajah dalam sekejap mata.
Mereka adalah lulusan sekolah pelatihan yang didirikan oleh pemimpin amal [Pendragon].
Para lulusan tersebut dikatakan mengenakan mantel yang serasi yang digambar dengan naga yang memegang pena.

"Jadi kalian adalah [Pendora] yang diisukan ya?"
"Ehe, itu benar."

Bocah kulit kelinci itu terlihat malu sambil menggosok hidungnya.
Telinganya berdiri dengan bangga.

"Apakah orang-orang Pendragon itu luar biasa seperti yang mereka katakan?"
"Mereka tidak hanya luar biasa!"

Penjaga toko yang suka bergosip memberi anak-anak [Pendora] beberapa tusuk sate biasa untuk ditusuk sampai tusuk sate daging bagian atas selesai dipanggang.
Tusuk sate biasa ini adalah kompensasi untuk gosip. Jika dia menyimpan repertoar gosipnya di sini, dia dapat memulihkan biaya dari orang-orang mabuk yang akan mentraktirnya minum di bar.

"Serangan Pochi-san bisa menembus plastron dari Mantis Prajurit dengan mudah, kau tahu?"
"Tama-san juga, dia memusnahkan Assassin Goblin seperti serangga yang tersesat menjadi api."
"Sihir Mia-sama juga luar biasa. Sihir penyembuhannya menyembuhkan tanpa meninggalkan bekas luka."

Anak laki-laki dan perempuan tidak berhenti membual [Pendragon] bahkan setelah bau lemak panggangan dari daging bagian atas mulai menyebar.

“Aku pikir itu juga berkat kekuatan pertahanan Nana-san, tahu? Dia tidak pernah terluka bahkan setelah diserang sebanyak itu. Sebagai pembawa perisai sendiri, perbedaannya terlalu besar, aku bahkan tidak tahu harus mulai dari mana. dia . "
“Itu sama denganku yang bertugas menyerang. Liza-san mengajariku ilmu tombak tapi aku tidak bisa membayangkan pernah mengejar levelnya.”
"Ya, orang itu luar biasa …"

Meskipun dia berperan sebagai pendengar dengan ramah, penjaga toko mau tidak mau menjadi tertarik dan mengajukan pertanyaan kepada mereka.

"Seberapa luar biasa maksudmu?"
"Kamu tahu Tepi sihir?"
“Itu adalah seni rahasia yang digunakan oleh orang-orang seperti Shiga Eight Swords kan? aku sendiri adalah seorang penjelajah ketika aku masih muda. aku telah berlatih selama tiga tahun ketika aku mendapatkan Pedang Perak Sayap Semut, tetapi aku merasa tidak bisa melakukannya. lakukan sama sekali."

"Hee, paman juga seorang penjelajah ya."
"Tapi aku berhenti di piring Perunggu."

Ada banyak orang yang menyerah dan berganti profesi dari pekerjaan berbahaya para penjelajah seperti penjaga toko di sini.
Sulit untuk mengukur kekuatan penjelajah dari penampilan mereka saja, ada beberapa penjaga toko di kota labirin ini yang sekuat ksatria di sana-sini.

Jadi, jarang ada gelandangan yang berani mencuri dari warung makan.
Karena resikonya terlalu besar.

"Jadi, bagaimana dengan Tepi sihir?"
"Liza-san bisa menggunakannya."
“Magic Edge? Jadi ada orang lain selain Empat Dewa Merah yang bisa menggunakannya di kota labirin ini.”

Hanya ada empat pengguna Magic Edge yang diketahui di kota labirin ini.
[Crimson Young Noble], [Red Fang Lion] [Blood Sword Wolf], [Scarlet Flame Witch], empat orang yang memiliki bagian 'merah' di nama kedua mereka dipuji sebagai [Empat Dewa Merah] di kota labirin .

Black Spear Liza terkenal sebagai orang kelima yang berdiri setara dengan mereka, tetapi ada tiga orang lagi di Pendragon yang dapat menggunakannya, dan semua gadis itu dapat menggunakan yang lebih tinggi [Magic Edge Cannon], tetapi fakta itu tidak diketahui.

Penjaga toko dengan terampil membalik tusuk sate daging bagian atas yang telah berubah warna.
Anak laki-laki dan perempuan yang perutnya harus ditenangkan dari tusuk sate biasa tidak bisa menunggu lebih lama lagi setelah mencium aroma itu.

"Oh benar, orang seperti apa [Tuan Muda] itu?"
"Lembut!"
"Dia membawa banyak kue lezat ketika dia mengunjungi sekolah pelatihan!"
"Dia populer di kalangan gadis-gadis."

"Tapi dia sepertinya tidak terlalu senang meskipun dia populer."
"Itu karena Chevalier-sama menyukai payudara besar…"

Kata-kata mereka cocok dengan rumor di kota.
Orang umumnya menilai dia sebagai [bangsawan pesta pora yang baik hati], dan [Tuan Muda]. Itu bukan ejekan, desas-desus tentang dia memiliki sedikit keheranan dan pujian bercampur.

"Bukankah sudah selesai?"
"Amatir harus tutup mulut, biarkan aku menunjukkan keahlianku di sini."

Penjaga toko menatap panggangan, dan mendengarkan dengan cermat suara panggangan.
Ini adalah rahasia [Membakar tusuk sate yang lezat] yang diajarkan oleh pelayan [Tuan Muda] yang dia kenal di pasar.
Mengajarkan metode rahasia kepada seseorang yang baru dia temui, penjaga toko berpikir bahwa itu benar-benar seperti seseorang yang melayani di bawah [Tuan Muda] yang baik hati.

Penjaga toko yang mengambil waktu terbaik dengan cepat menarik tusuk sate dari kawat, dan memberikannya kepada anak laki-laki dan perempuan yang telah menunggunya.

"Eei, sudah menunggu ini!"
"Terlihat sangat bagus."
"Kuh, aku sudah menunggu ini!"

Anak laki-laki dan perempuan yang meneteskan air liur di mulut mereka menggigit tusuk sate panas.

Taring mereka menembus tusuk sate panggang yang harum.
Lidah mereka sepenuhnya menikmati jus daging yang sarat dengan rasa yang keluar dari antara taring dan dagingnya.

Untuk rasa yang benar-benar nikmat di lidah mereka, mereka saling mengangguk dalam diam.

"Delishhh"
"Seperti yang bisa kamu harapkan dari satu tusuk sate koin tembaga besar."

Anak laki-laki dan perempuan memujinya ketika mereka berhenti setelah satu gigitan.
Mereka menjilati minyak yang jatuh di tangan mereka dari tusuk sate. Tak perlu dikatakan, mereka tidak bisa membiarkan rasa lezat ini sia-sia.

"Aah, ini terlalu enak."
"Aku ingin tahu apakah kita bisa makan ini setiap hari ketika kita menjadi penjelajah Besi Merah?"
"Kami pasti akan melakukannya! Maksudku Pochi-san dan Tama-san memberitahuku bahwa masakan rumah Chevalier-sama bahkan lebih enak."
"Aku tidak bisa membayangkan sesuatu yang lebih enak dari ini."

Gadis-gadis yang akhirnya selesai menelan daging di mulut mereka berpartisipasi dalam memuji tusuk sate daging.
Makan sate daging setelah dingin akan sia-sia, jadi mereka tidak melanjutkan pujian lama dan mulai menggigitnya lagi.

"Ara? Ini Usasa dan yang lainnya. Kamu makan sesuatu yang terlihat sangat enak."
"Yo, Arisa. Ini sangat enak lho!"
"Arisa-chan, halo. Tusuk sate di sini enak."
"Warung yang direkomendasikan Lulu bukan. Lagipula masih ada waktu sebelum makan malam, aku juga akan memintanya."
"Ayo! Ini satu koin tembaga besar, oke?"
"Aku mampu membayar sebanyak itu."

Dalam kasus anak-anak yang mengenakan pakaian bagus, mereka mungkin adalah beberapa anak bangsawan yang datang mengembara tanpa pendamping mereka, mendambakan menjadi seorang penjelajah. Sering terjadi bahwa mereka tidak dapat membayar uang sendiri, jadi penting untuk bertanya terlebih dahulu .

Penjaga toko tidak pernah memperhatikan bahwa gadis kecil yang sedang berbicara dengan anak laki-laki dan perempuan ini adalah [Pendragon] terakhir yang mereka gosipkan sampai sekarang.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar