Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter ss2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab ss2

SS: Mantel Biru

"Apa yang kamu katakan! Kami adalah [Pendora] lho?! Cepat keluarkan minuman keras terbaik yang kamu miliki."
"Y-ya, sekaligus!"

Para tamu di dekatnya mengerutkan kening pada anak-anak muda yang kejam itu.
Mereka tampaknya berada di bawah Pendragon yang telah membuat nama mereka di Kota Labirin.

Mereka telah mengalahkan seorang Floormaster dan melakukan parade tempo hari, jadi tidak ada seorang pun di bar yang tidak mengenal mereka.
Namun, menurut rumor, Chevalier Pendragon seharusnya menjadi orang terhormat yang telah mendirikan panti asuhan dan memberi makan orang miskin.
Mungkin karena orang-orang seperti itu berkumpul ketika organisasi kamu menjadi terlalu besar.

"Oy! Nee-chan cantik di sana! Kemari dan tuangkan minuman keras untuk kami."
"Ada apa? Apakah kamu berniat untuk menuangkan minuman keras?"

Anak muda yang mabuk itu mengulurkan tangannya ke arah sepasang bukit indah yang indah, tetapi dia dihentikan oleh perisai cahaya bersisik yang muncul di hadapan wanita itu.

"Uo, oow…. Apa yang kamu lakukan!"
[Kamilah yang seharusnya memprotes. Saya tidak bisa mengabaikan tindakan kriminal Anda sekarang, Anda tahu?]

Suara gaung misterius seorang pria datang dari wanita itu.
Tentu saja, sepertinya tidak ada anak yang bersembunyi.

"Mou, tolong jangan pergi sendiri."
"Tepat! Kamu adalah putri Baron, jadi tolong gunakan kereta setidaknya."

Setelah mendengar apa yang dikatakan gadis-gadis yang tampaknya menjadi pelayannya, para pria yang barusan berteriak-teriak melarikan diri dari pintu belakang.
Ini adalah negara dengan sejarah panjang pemerintahan kekaisaran, kamu pasti akan didakwa bersalah dan dijatuhkan menjadi budak kriminal jika kamu tidak sopan terhadap bangsawan.

"Yo, nee-chan, bagaimana kalau bermain denganku? Kami adalah [Pendora] lho!"
"Tidak, lepaskan aku. Jangan sentuh aku!"

Orang-orang yang melarikan diri memanggil seorang gadis polos di salah satu bagian dari daerah kumuh jauh dari bar sekarang.
Mereka dengan paksa menangkap dan mengangkat tangan gadis itu sambil mendorongnya ke dinding, sepertinya mereka tidak mengangkatnya sama sekali.

Ada beberapa pejalan kaki di jalan ini, tetapi terlepas dari itu, tidak banyak orang yang mau melawan penjelajah bersenjata.
Mereka hanya bisa memanggil penjaga dan dan korps main hakim sendiri paling banyak.

Namun, sepertinya tidak ada kekurangan orang pemberani.

"Kalian! Lepaskan tangannya!"
"Apa? Gadis kelinci kecil ya? Kami adalah [Pendora] lho! Enyahlah jika kamu tidak ingin dunia yang terluka!"
"Pendora katamu?"

Gadis kecil kulit kelinci yang mengenakan gaun one-piece yang rapi berhenti bergerak setelah mendengar para pria berkata, [Pendora] .
Para pria tampaknya berpikir bahwa dia gentar, mereka terus berbicara kasar.

"Itu benar! Kami akan melemparkanmu ke monster di labirin jika kamu terlalu berisik!"
"Jangan pernah berpikir untuk memanggil penjaga, oke? Seorang Mithril Explorer-sama ada di belakang kita."
"Pergi jika kamu mengerti! Bahkan jika kamu seorang wanita, kami tidak memiliki urusan dengan baumu yang buruk."

Para pria yang memiliki hasrat penaklukan terstimulasi untuk melihat bahu gemetar gadis itu tertawa dan mengejek secara vulgar.

Namun, pada saat berikutnya, salah satu pria jatuh dengan gelembung di mulutnya.
Gadis kulit kelinci telah menghilang sebelum mereka menyadarinya.

Pria yang menjepit gadis kota melepaskan tangannya dengan panik dan menjadi waspada terhadap sekitarnya.
Gadis kulit kelinci yang mendekati kaki pria itu menyerang ulu hati pria itu dengan pedang pendek berselubungnya.
Mata pria itu tidak pernah menangkap gadis kulit kelinci itu sampai tepat sebelum dia pingsan.

"Hah? Rabibi, apa yang kamu lakukan?"
“Ah, Usasa! Kamu datang pada waktu yang tepat. Aku telah menangkap yang diisukan palsu [Pendora].”
"Eh? Orang-orang tua ini?"
"Ya, aku mengikuti mereka karena mereka terlihat mencurigakan dengan mantel biru tua."

Karena para pria itu masih penjelajah, mereka akhirnya hanya harus membayar hukuman tanpa berubah menjadi budak, tetapi tidak perlu bertanya apakah mereka dapat membayar hukuman karena meniru orang lain.

Setelah itu, tidak ada orang yang meniru [Pendora] di kota labirin lagi.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar