Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter ss4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab ss4

SS: Murid Pochi

"Pochi nee-san, tolong ambil ini."

Usasa dan anak laki-laki [Pendora] menyajikan beberapa tusuk sate daging katak yang tampak sangat lezat di piring nodesu.

Ketika Pochi melihat wajah serius semua orang, Pochi dapat melihat apa yang mereka inginkan nanodesu.
Pochi meletakkan tangannya di depan Usasa yang mencoba mengatakan sesuatu untuk menghentikannya diam-diam, dan kemudian mengangguk nodesu.

"Pochi mengerti bahkan tanpa ada yang mengatakannya nodesu. Ini akan memakan waktu lama jadi tunggu di sini nodesu!"
"Ya!"
"Diharapkan dari Nee-san!"
"Langsung ke intinya!"
"Aku akan tetap menunggu di sini bahkan jika badai pasir datang gau!"

–Gau?
Yah tidak apa-apa nodesu. Pochi hanya perlu memberi tahu Gau-kun kelebihan dan kekurangan karakterisasi yang berlebihan nanti!

Pochi pergi ke lantai dua [Su-tro-m] untuk mengambil barang-barang luar biasa dan kembali ke nodesu.
Pochi mengeluarkannya dari tas sihir yang dibungkus kertas minyak, dan setelah sedikit menikmati aroma yang datang dari celah kecil, Pochi berlari kembali ke tempat semua orang menunggu.

"Pochi akan memberi setiap orang sepotong setiap nodesu! Rasanya enak mengunyah desuyo?"

Pochi memperlakukan semua orang dengan spesial [Smoked Basilisk].

"U, um, Nee-san?"

Hah? Ini nodesu yang aneh.
Usasa tidak terlihat terlalu baik nodesu .

"Kamu tidak suka makanan asap nanodesu?"
"T, tidak, aku sangat menyukainya."

kamu harus memakannya jika kamu menyukainya maka nanodesu.

"Usasa, a~n nanodesu."

Pochi memasukkan sepotong basilisk asap ke dalam mulut Usasa.
Dia bergumam, "Enak", sementara telinganya memerah, dan kemudian mulai mengunyahnya.

Ya, itu bagus nodesu .
Setelah merasa puas, Pochi bergabung dengan kelompok sambil menggigit daging katak tusuk sate hadiah nodesu.

"–Magic Edge nanodesu?"
"Ya! Kami ingin mempelajarinya juga! Tolong!"

Pochi telah salah paham mengenai nodesu.

Pochi akan mengajari mereka dengan benar karena Pochi juga memakan tusuk sate kodok.

"Kamu memasukkan kekuatan sihir ke dalam pedang sihir seperti, 'ZUGYAN', dan kemudian–"
"Nee-san, kami tidak memiliki pedang sihir."

Oh?
Guru mungkin memberi banyak jika Pochi bertanya.

Pochi bertanya pada Guru siapa yang tidur siang di bawah bayangan pohon di halaman.

"Kamu tidak bisa."

"Pochi tidak bisa nanodesu?"
"Un, tidak."

Sayangnya nanodesu.
Guru adalah nanodesu yang kejam.

"Tuan bilang kita tidak bisa nodesu."

Usasa dan yang lainnya dengan suara bulat meratap dan jatuh ke tanah nodesu.
Ah, aku dalam masalah nodesu .

Liza baru saja kembali setelah mengemil, jadi Pochi menemuinya untuk berkonsultasi dengan nodesu ini.

"Ada apa Pochi."
"Liza! Pochi menginginkan pedang sihir nodesu!"
"Apakah kamu tidak punya?"
"Pochi memang punya, tapi itu nodesu yang berbeda."

Setelah Pochi menjelaskannya kepada Liza, dia memberiku [Naisu Aidea].

"Kita harus memasukkan kekuatan sihir ke dalam pedang kayu ini?"
"Itu benar nanodesu. Pochi juga berlatih dengan pedang kayu pada nodesu pertama. Pochi telah melupakan nodesu!"

Pochi sangat merindukannya.
Pochi ingin tetap bersama Guru setiap hari seperti saat itu nodesu.

"Nee-san, aku tidak bisa melakukannya!"
"Ini adalah teknik rahasia nanodesu! Kamu tidak bisa melakukannya hanya dengan berlatih sedikit nodesu!"

Bahkan Pochi membutuhkan waktu sebulan untuk melakukannya nodesu.
Hanya orang jenius seperti Master dan Tama yang bisa melakukannya dengan segera nanodesu!

"Latih terus nodesu! Letakkan kekuatan sihirmu seperti, 'ZUGYAN', lalu pukul seperti, 'ZUDON', nodesu!"

Menerima dorongan Pochi, Usasa dan yang lainnya berteriak dengan semangat mereka, dan memulai latihan nodesu.
Pochi tidur siang di atas perut Guru sambil mengawasi mereka nodesu.
Ini hari ninja Tama hari ini, jadi Pochi memiliki monopoli nodesu.

Alangkah baiknya jika Pochi bersama dengan Guru seperti ini juga besok nodesu.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar