Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter ss5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab ss5

SS: Orang yang Ditunggu Aze

"Uu, meskipun dia bertanya apakah aku ingin pergi bersamanya …"

Aze-sama menggerutu dengan suara menangis sambil dengan ringan memukul bantal besar berbentuk cewek.

"Apakah kamu masih terkejut tentang masalah kemarin?"
"Maksudku!"
“Itu adalah skema Mia di tempat kerja bukan.
Satou-san sepertinya tidak menyadari kebiasaan [Kiss of Vow] kami lho. "
"aku tidak bisa mendengar kamu–"

Aze-sama menutup telinganya seperti anak kecil.
Dia senang Satou tidak menyadari kebiasaan itu, namun di sisi lain, itu juga berarti bahwa ciuman yang diberikan Satou-san di dahinya ketika mereka pertama kali bertemu tidak dimaksudkan sebagai [Ciuman Sumpah].

Yang mengatakan, tidak mungkin aku bisa memberitahunya, "Kamu seharusnya pergi bersama Satou-san kalau begitu."
Karena dia adalah High Elf terakhir yang tersisa di Hutan Boruenan.
Aze-sama adalah dukungan emosional para elf yang tinggal di desa, dia dirindukan oleh para elf, dan objek kepercayaan dari fairykin dan demi-human lainnya, dipuja seperti dewa yang hidup.

"Uu… Satou bodoh…"

Tidak diragukan lagi iman mereka akan lenyap jika mereka melihat sosoknya sekarang.

Atau mungkin, haruskah kita mengirim seorang pembunuh yang mengincar Satou-san?
Mungkin tidak ada orang yang bisa menang melawan seseorang yang mengalahkan koloni Evil Jelly yang mencemari Pohon Dunia dengan satu serangan.

Karena Aze-sama yang lelah menggerutu akhirnya tertidur sambil memegang bantal, aku diam-diam melanjutkan membersihkan rumah pohon.

"Aze, semangat?"
"Itu benar Aze! Maukah kamu memberiku kue madu?"

Pixies mencoba menghibur Aze-sama yang terlihat melankolis di balkon rumah pohon.
Namun, Aze-sama hanya bereaksi ringan.

Hanya dua hari telah berlalu sejak Satou-san pergi, jadi mau bagaimana lagi. . . .

Seorang pengunjung tak terduga datang tepat pada saat itu.

"Lua-san, sudah lama. Ini beberapa suvenir untukmu."
"Eh? Satou-san?"

Satou-san yang kembali dengan sihir teleportasi memberiku tas sihir yang diberikan kepadanya sebagai hadiah perpisahan.

Ketika aku melihat ke dalam, ada segumpal besar daging. Ini mungkin dari beberapa binatang. Nea mungkin tahu bagaimana mengubah ini menjadi hidangan yang lezat.

Bahkan tanpa aku mengatakan apa-apa, Satou-san dengan cepat berjalan ke balkon tempat Aze-sama merajuk.

"Aku kembali Az."
"Sa-Satou! K-kenapa?"
"Aku ingin melihat wajah Aze jadi aku kembali."

Ugeh, aku akan muntah gula.
Satou-san dengan lancar mengucapkan beberapa komentar seperti wanita.

Aze-sama adalah, "Awawa" -ing, tidak dapat berbicara dengan jelas, tetapi dia terlihat sangat bahagia.
Dia kembali sendirian, Mia dan yang lainnya tidak bersamanya.

"Satou, apakah kamu tidak keluar?"

"Membuang Aze, mendapatkan gadis baru–"
"Aku juga membawakanmu oleh-oleh."
"Kamu tahu barang-barangmu!"
"Wa~i, ini kue madu!"
"Hyahho~! Ada permen confetti juga!"

Satou-san dengan cerdik memberikan pixies dengan tas berisi beberapa makanan ringan, dia berhasil menetralkan penyusup kecil.

aku pikir reuni ini terlalu cepat, tapi aku senang Aze-sama mendapatkan energinya kembali.

Keduanya mulai menggoda percakapan mereka di balkon, tetapi keduanya mungkin tidak akan melakukan kesalahan bahkan jika aku meninggalkan mereka sendirian.
Satou-san sepertinya memikirkan hal itu, tapi Aze-sama sepertinya tidak melakukan kesalahan yang biasa dilakukan anak muda.

aku menyerahkan sisanya ke pixies saat aku pergi ke tempat Nea untuk menyiapkan jamuan makan malam ini.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar