Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter ss8 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab ss8

SS: Layanan Liza?

Mandi adalah hal yang luar biasa.
Ada banyak hal yang telah Guru berikan kepada aku, tetapi aku rasa tidak ada hal lain yang memberikan kehangatan yang sangat membahagiakan ini.

Daging adalah pengecualian khusus tentu saja.

"Hah? Liza-san kamu masih di dalam? Bukankah sudah waktunya air menjadi dingin?"
"Tidak apa-apa karena masih lebih panas dari suhu tubuhku. Mia seharusnya yang akan membersihkan kamar mandi hari ini, apakah sudah diganti dengan Arisa?"
"Tahaha, ini sedikit lho, giliran hukuman Guru …"

. . . Sekali lagi ya.
Arisa mungkin telah mencoba untuk memperbaiki [sekuhara] Guru dan dihukum karenanya.

aku pikir itu wajar bagi orang untuk mencoba meningkatkan keturunan mereka, tetapi Guru tampaknya tidak ingin meninggalkan keturunan untuk era berikutnya.
Lagi pula, dia mengatakan bahwa dia akan menunggu lima tahun untuk Arisa dan Lulu.

aku berdiri karena aku merasa tidak enak jika aku menjadi penghalang untuk tugas hukumannya.
Arisa meminta maaf dengan beberapa kata dewasa, "Ini sepertinya aku mengusirmu, maaf.", Tapi itu masalah sepele.

Karena aku bisa masuk kamar mandi besok, meskipun itu adalah situasi yang mewah bagi seorang budak.

"Mandi 28 jam ya?"
“Ya, titik teleportasi di lapisan tengah sempit, jadi aku berpikir untuk membuat vila baru dengan bak mandi yang siap diisi dengan air hangat kapan saja. Aku ingin mendengar pendapat dari semua orang. Bagaimana menurutmu Liza ?"
"aku mendukung tentu saja."

Apa hal yang indah!
Untuk dapat berendam di air hangat sepanjang hari!

Pada hari berikutnya, kami telah datang ke daerah di mana banyak monster air yang tinggal, itu adalah tempat di mana vila akan dibangun. Banyak monster seperti Labyrinth Monstrous Fish, Bombardment Shellfish, Crayfish dengan cakar berbentuk gelombang, dan Leaping Flounders menyerang kami, tetapi mereka bukan tandingan kami yang didominasi nafsu makan.
Kami memiliki sedikit perjuangan keras melawan Karang Labirin yang menyebarkan kabut yang melumpuhkan, tetapi kami dapat menang karena bantuan sihir Guru [Supoort], dan Arisa dan Mia.
Setelah menginjak-injak Belut Laut di area pantai berpasir yang menyebarkan bola petir dari permata di dahi mereka, dan menerobos monster keras seperti Teripang Permata dan Kerang Vajra, kami akhirnya tiba di tempat yang direncanakan untuk vila.

"Apakah kamu akan membangunnya di sini?"
"Ya, ada sumber panas dari kolam magma di bawah area ini."

aku mendengarkan percakapan Arisa dan Guru dengan wajah serius.

aku tidak tahu apa itu kolam magma, tetapi itu pasti semacam alat sihir yang bisa merebus air.

Peran aku adalah membangun vila sesuai dengan instruksi Guru.

. . . . Guru membuat lubang untuk pipa dalam sekejap menggunakan sihir tanah.
Dia bahkan membuat parit untuk drainase dalam sekejap mata dengan sihir bumi.

aku berdiri diam sambil menunggu perintah Guru, tetapi tidak ada giliran untuk aku.
aku bertanya-tanya apa yang harus aku lakukan?

Ketika aku bertanya, Guru dengan ramah berkata, “Kamu telah membuka jalan sampai kita tiba di sini kan? Istirahat yang baik juga merupakan bagian dari pekerjaan lho.”
Namun, aku pikir Guru yang memastikan keselamatan semua orang sampai sekarang adalah yang paling lelah.

Satu-satunya hal yang dapat aku lakukan tanpa menghalangi Guru adalah membantu Lulu menyiapkan makan siang.
Mari kita lakukan hal yang bisa aku lakukan dengan yang terbaik daripada meratapi ketidakmampuan aku.

Ketika aku datang untuk memanggil Guru setelah selesai menyiapkan makan siang, yang menyambut aku adalah bangunan vila yang telah selesai sebelum aku menyadarinya.
Itu adalah bangunan yang jauh lebih indah daripada vila di Area 4 lapisan atas.

“Ah, Liza! Kemarilah. Lihat kamar mandi umum besar yang sudah aku selesaikan ini.”

Pergi ke Guru yang memanggil aku, aku tiba di kamar mandi umum yang besar.
Ada bak mandi yang cukup besar untuk dimasuki semua orang sambil tetap menyisakan sedikit waktu luang.

“Belum bisa masuk ya? Harus disiram air panas sebentar untuk membersihkan sampah dan pasirnya.”

aku mencelupkan jari aku ke dalam air bak mandi, suhunya pas.
aku terdorong dengan dorongan untuk menanggalkan pakaian aku dan melompat di sini dan sekarang, tetapi pemandian pertama adalah milik Guru.
Mandi pertama adalah sesuatu yang lebih dari sekadar budak.

Ketika Guru memasuki kamar mandi, aku harus membasuh punggungnya untuk menyembuhkan kelelahannya hari ini.
Bahkan Arisa berteriak kegirangan saat aku membasuh punggungnya, jadi Guru pasti akan puas juga.

Demi itu, pertama, aku harus membentengi diri dengan makan.
Kami pergi ke pantai berpasir di mana Lulu sedang menunggu dengan hidangan makanan laut.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar