Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 11 – Chapter ss9 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab ss9

SS: Ruang Kelas Sihir Arisa-Sensei

"■■■ Angin"
"Kya"
"Tidak"

Rok kami terbalik dengan suara anak laki-laki.
Anak-anak di belakang bocah itu bersorak untuk festival celana dalam multi-warna.
Astaga, anak-anak yang mesum.

"Geh, Arisa itu memakai celana di bawah roknya!"

Ketika aku melihat sekelompok anak laki-laki yang cekikikan di samping anak laki-laki itu, tidak perlu bagi aku untuk bertanya-tanya alasan mengapa anak laki-laki itu dengan panik melatih mantra [Breeze].
aku tidak pernah berpikir bahwa dia akan berhasil mengucapkan mantra secepat ini, tetapi wajar saja bagi seorang wanita untuk menyiapkan asuransi minimum.

Namun, anak-anak nakal itu mencemooh.

"Cerdas!"
"Aku tidak."

Astaga, anak laki-laki akan tetap menjadi anak laki-laki di dunia. . . . aku ingin kalian mengikuti teladan Guru kita. Dia tidak pernah melakukan lelucon apapun meskipun tidur bersama dengan gadis cantik sepertiku.
Bantal aku dengan tulisan YA di kedua sisinya menangis.

Ups, daripada itu.

Aku menjatuhkan tinjuku ke anak nakal yang menunjuk ke arahku sambil menggonggong di samping bocah itu.
Dan ke kepala pelaku juga tentunya.

"–Aduh"
"Gha"

Aku melipat tangan dan memelototi dua anak laki-laki yang pingsan.
Anak laki-laki lain disiksa oleh gadis-gadis yang roknya dibalik.
Melayani kamu dengan benar.

"Nah, apakah kamu tahu alasan mengapa kamu dipanggil ke sini. Nak?"
"Kamu mengalahkan kami dengan baik saat itu, maafkan aku."

Bocah itu memohon padaku dengan wajah menyedihkan.

Hati sadis aku membara setelah melihat itu, tetapi aku menahannya dengan memikirkan senyum Guru terkasih dalam pikiran aku.

Fuuh, anak tampan adalah yang terbaik.

–Mendapatkan kembali ke subjek.

"Ada dua jalan yang bisa kamu pilih sekarang setelah kamu bisa menggunakan sihir kehidupan."

aku berbicara dengan anak itu dengan sungguh-sungguh.

Pertama, jadilah 'pengguna mantra' sihir kehidupan dan dapatkan penghasilan yang stabil.
Kedua, pelajari sihir kekuatan dan sihir elemen untuk menjadi penyihir.

Anak itu menjawab dengan–

"Reli penyamarataan kekuatan pertama yang disponsori Arisa-sensei~"
"O, oy, Arisa. Kamu tidak pernah mengatakan apa-apa tentang memasuki labirin."
"Aku yakin~ tidak"

aku tidak memperhatikan kata-kata anak laki-laki yang bingung itu.
Tidak mungkin Area 11 bisa berbahaya jika kamu bersamaku dan Nana.

"Kecerobohan adalah musuh terbesarmu~"

Haha, oh Tama, kapan kamu sampai di sini.
Tama meninggalkan tempat Shadow Stalker berbentuk orang yang menyamar sebagai sampah di bawahnya.
Uwah, yang ini seharusnya hanya muncul lebih dalam di labirin.
Itu berbahaya. Kami diselamatkan berkat Ninja.

"Hei, apakah Tama juga akan ikut dengan kita?"
"Oke"
"Terima kasih. Aku akan mentraktirmu tusuk sate daging sebanyak yang kamu suka ketika kita kembali."
"Wa~ aku"

aku merasa sedikit bersalah melihat Tama yang dengan polosnya bahagia.

Setelah itu, kami melanjutkan leveling kekuatan yang mudah dengan pencarian musuh Tama dan perlindungan Nana.
Bocah itu menjadi diam di tengah jalan, tetapi itu seharusnya bukan karena dia telah minum terlalu banyak ramuan pemulihan kekuatan sihir. Seharusnya bukan karena dia dipaksa untuk pulih dari penyakit naik level dengan meminum ramuan sihir.

Dan kemudian, seorang penyihir air dan bumi lahir selama waktu sampai senja.
Meskipun ruang kelas di atas tanah juga membutuhkan waktu, dengan ini, kerangka kerja yang diinginkan untuk membuat kelompok [Pendragon] menjadi penyihir harus tercapai.

"Tetap saja, aku mengerti mengapa kamu menginginkan sihir air, tapi mengapa sihir tanah?"

Anak-anak mungkin akan memilih sihir cahaya atau api.

"Maksudku, Iruna-sensei mengatakan bahwa [Permintaan] sangat besar."
"Kamu benar-benar menguasai dirimu meskipun masih anak-anak ~"
"Yah ya. Apalagi, Chevalier-sama menginginkan penyihir bumi kan. Aku ingin membalas budi kepada Chevalier-sama meski sebentar."

Betapa nakalnya seorang anak.
Tapi, seorang anak laki-laki tetaplah seorang pria meskipun dia masih muda!

Setelah sepenuhnya menepuk dan memuji dia, aku memperlakukan dia dan Tama dengan banyak tusuk sate daging.
Aku tidak bisa mengimbangi Nana yang mau [kumpulan ucapan Arisa], tapi aku akan mencari beberapa aksesoris kecil yang dia suka dan memberikannya padanya.

Kemudian, karena aku pikir hanya memberi tusuk sate daging tidak memuaskan, aku memberinya celana pendek, tetapi ditolak.
Padahal seharusnya celana pendek kalau bicara seragam untuk anak laki-laki. tidak bisa dimengerti.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar