Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter 14 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 14: 14

12-14 . Raja dan Nanashi

Satou di sini. Sepertinya ada genre (Kesalahpahaman) di manga. Protagonis yang tidak berdaya disalahartikan sebagai orang terkenal yang kuat lainnya, dan kemudian dia digulung dalam pusaran masalah, ada banyak cerita seperti itu.

aku mengadakan audiensi dengan raja di malam hari ketika monster itu muncul di Ibukota Kerajaan.

Mereka secara berlebihan memuji aku karena menaklukkan raja iblis kepala-Anjing, dan mencoba memaksa aku seorang bangsawan yang disebut Duke Mitsukuni atau semacamnya.

Rumah Adipati Mitsukuni tampaknya merupakan rumah yang didirikan setelah Raja Yamato Kuno menyerahkan tahta kepada generasi kedua, pada saat itu adalah anggota dewan negara yang terkenal melakukan reformasi sosial.

Sepertinya gelar bangsawan Duke Mitsukuni masih diberikan sampai setelah Raja generasi keempat pensiun, tetapi ada beberapa keadaan, dan setelah itu, tidak ada yang diberikan gelar bangsawan lagi.

aku akhirnya mendengar beberapa anekdot yang menarik berkat ini, tetapi karena aku tidak tertarik dengan gelar bangsawan dan yang lainnya, aku dengan tepat menolaknya.

Raja sepertinya berpikir bahwa aku tidak puas hanya dengan gelar bangsawan, kali ini dia menyarankan aku (Wilayah Biru) di wilayah barat daya kerajaan.

Blue Territory tampaknya menjadi tempat di mana tujuh kota dikorbankan agar Raja Babi Hutan menghancurkan Kekaisaran Furu.

Di sebelah barat Kota Perdagangan dan Selatan Kota Labirin, ada lautan pohon tempat kota-kota tidur, sekarang telah menjadi sarang monster.

Di masa lalu mereka berhasil merebut kembali kota-kota dengan mengirim pasukan berkali-kali, tetapi mereka tidak dapat menahan monster yang meluap dari lautan pohon dan sebagai hasilnya harus dievakuasi.

Nanashi seharusnya bisa dengan mudah mengusir monster di kota-kota, tetapi menahan mereka secara permanen tampaknya cukup melelahkan.

aku tidak terlalu tertarik dengan manajemen dan administrasi wilayah.

aku sering memainkan game pembangunan kota, tetapi di dunia nyata ada terlalu banyak urusan yang merepotkan, jadi aku akan menahannya.

Jadi, aku menolak dengan ringan, tetapi Raja dan Perdana Menteri secara terbuka tampak kecewa.

Mereka mungkin ingin aku, yang memiliki kekuatan untuk mengalahkan raja iblis, untuk merebut kembali kota-kota dengan kekuatan itu.

Setelah sedikit pembicaraan kosong, aku sampai pada tujuan utama.

"Yang Mulia, aku menerima beberapa laporan dari orang-orang Echigoya tentang monster yang muncul di Ibukota Kerajaan, lihat."

aku benar-benar mengalaminya sendiri, tetapi mari kita jadikan ini cerita bekas.

"Seperti yang diharapkan dari Nanashi-sama. Kamu cepat tahu. Perdana Menteri."

“Ya. Tolong izinkan aku menjelaskan dari sini. Kami telah menerima laporan kemunculan monster raksasa di area metropolis selama beberapa hari terakhir. Setiap monster tiba-tiba muncul dari bawah tanah, dan setelah menghancurkan bangunan dan orang-orang di area tersebut, mereka muncul, mereka menghilang ke bawah tanah."

Jadi itu benar-benar datang dari bawah tanah.

"Ada tujuh laporan penampakan sampai sekarang, tetapi hanya ada dua kasus di mana monster dapat dibunuh sebelum mereka bisa melarikan diri; satu adalah ketika Pedang Delapan Shiga, Lord Ryouna berhasil tepat waktu, dan yang lainnya adalah ketika beberapa penjelajah Mithril kebetulan bertemu secara kebetulan."

Ryouna adalah amazon six-pack itu benar. Penjelajah harus tentang kita.

aku mencoba memeriksa peta, tetapi tidak ada tanda-tanda monster di bawah tanah.

Menurut laporan itu, ketujuh monster itu memiliki pola seperti tali merah. Bukan hanya monster tipe serangga, ada juga monster tipe tikus.

"Apakah kamu mencoba mengejar monster yang melarikan diri?"

"Ya, ketika kami mengirim tentara Ibukota Kerajaan untuk mencari di bawah tanah, mereka menemukan sisa-sisa monster yang disebutkan di atas. Ada tiga monster yang mati karena kelemahan, satu karena pembusukan, dan satu dari semacam pedang dan sihir."

"Dekomposisi dan kelemahan?"

Mengesampingkan monster yang terbunuh, apakah keempat lainnya mati sendiri?

Ga Hou, orc dari Duchy Capital memang mengatakan kepadaku bahwa ada orc lain di Royal Capital, jadi mereka mungkin telah memusnahkan monster bawah tanah.

“Kami memiliki Royal Research Institute untuk mempelajari monster, tetapi kami tidak mendapatkan informasi yang berguna.”

"Kalau begitu aku akan memberitahumu satu. Aku punya kenalan dengan keterampilan penilaian di Ibukota Kerajaan, dan kenalan itu mengkonfirmasi bahwa monster itu memiliki status (Penghargaan Tubuh sihir) ketika mereka melihat monster itu."

"(Penganugerahan Tubuh sihir) kan?–Tidak mungkin."

Perdana Menteri-san sepertinya ingat tentang keberadaan Obat Fiend juga, dia kehilangan kata-kata sambil terlihat pahit.

Dia mungkin mengingat insiden manufaktur ilegal di Kota Labirin dari sebelumnya.

Marquis Kelton yang merupakan pelaku utama saat itu menghindari hukuman dengan menggunakan pengaruh fraksinya jika aku tidak salah.

Setelah itu, aku mengetahui tentang kelompok pemuja raja iblis bernama (Light of Liberty) yang mencoba menyelundupkan obat iblis ke luar kerajaan.

"Perdana Menteri, bagaimana pembuangan Fiend Drug?"

"Ya, Royal Research Institute bertanggung jawab atas pembuangannya."

"Apakah kamu mendengar metode seperti apa yang mereka gunakan untuk membuang obat?"

"Tidak, aku telah menginstruksikan mereka untuk membuatnya sehingga tidak dapat digunakan lagi, tetapi aku tidak mendengar tentang detailnya."

Yah, itu normal.

Perdana Menteri mungkin tidak punya banyak waktu luang.

"Mungkin mereka melarutkan obat jahat dengan obat atau asam yang sesuai dan kemudian membuangnya ke saluran pembuangan?"

Atau mungkin mereka melakukannya bahkan tanpa memprosesnya.

Alis Perdana Menteri-san berkedut ketika dia mendengarku.

Wajahnya terlihat sedikit pucat tetapi dia mengendalikan dirinya dengan cukup baik.

"Aku akan segera memanggil direktur institut dan yang bertanggung jawab."

Perdana Menteri-san minta diri untuk mengatur pemanggilan.

"Hei, Yang Mulia. Apakah ada dokumen yang merinci obat iblis?"

"Ada. Institut Penelitian Kerajaan meminjamnya sekali, tetapi selain itu, itu disimpan di Perpustakaan Terlarang di bawah kastil kerajaan."

Apakah tidak apa-apa meminjamkan buku di luar dari perpustakaan terlarang?

Yah, itu mungkin memiliki konten rahasia yang rendah.

"Ada sesuatu yang ingin aku cari, kamu tahu, tidakkah kamu mengizinkan aku memasuki perpustakaan terlarang itu?"

"Hal-hal dingin apa yang dikatakan Nanashi-sama. Kastil ini adalah kastil Nanashi-sama juga. Kamu bisa masuk dan keluar di mana pun kamu mau."

Tidak tidak, aturan itu terlalu ceroboh.

Raja membimbing aku lebih jauh melalui area pribadi royalti, ke perpustakaan terlarang.

Perpustakaan terlarang terletak di samping ruang harta karun, dan sebuah gerbang besar dengan sihir anti-penyusup yang kuat dipasang di tempat yang mengarah ke keduanya.

Ksatria penjaga gerbang adalah ksatria penjaga kekaisaran tingkat akhir 30-an, mereka tampak rajin dan tabah.

Meskipun aku bersama raja, mereka menanyakan tujuan aku dan meminta aku melepas topeng aku, mengikuti aturan.

aku menunjukkan topeng wajah di bawah topeng dan kemudian kami melewati gerbang.

Koridor terbelah ke ruang harta karun dan perpustakaan terlarang di tengah jalan, kami melanjutkan koridor yang menuju ke perpustakaan.

Raja adalah pejalan kaki yang baik karena dia adalah seorang ksatria suci di masa mudanya, tetapi aku merasa tidak enak membiarkan seorang lelaki tua berjalan terlalu jauh, jadi aku mengambil kursi dari penyimpanan aku, membuatnya duduk di atasnya, dan membawanya dengan Tangan sihir. .

Kami melewati 13 gerbang sebelum kami sampai ke perpustakaan terlarang, tetapi penjaga gerbang dari gerbang ketiga dan seterusnya bukanlah manusia, tetapi makhluk cacat sihir <<Konstruktor>> seperti golem dan baju besi hidup.

Gerbang ditempatkan pada interval tetap di koridor, menunjukkan pentingnya perpustakaan terlarang di luar ini.

Setelah melewati pintu berlapis ganda yang sepertinya menjadi penghalang, kami akhirnya memasuki perpustakaan terlarang.

Baunya kertas. Bagian dalamnya gelap, dan sepertinya mereka telah mengatur suhu dan kelembapan pada tingkat yang paling baik untuk mengawetkan buku .

Saat Raja mengangkat medali yang digunakan sebagai kartu pas, lampu di gedung menyala.

Kami melewati aula masuk, dan tiba di sebuah ruangan dengan deretan rak buku setinggi langit-langit.

aku memeriksa peta, hanya ada satu pembaca, yang lain bukan pustakawan, tetapi sekitar dua puluh golem kerja dan boneka hidup.

"Aku bertanya-tanya siapa itu, jadi Yang Mulia."

"Umu, apakah kamu dalam keadaan sehat? Kamu kutu buku seperti biasanya, tidak pernah pergi ke pesta malam."

"Ya, untungnya, lamaran pernikahan ke Earl Lesseu kembali dengan kertas kosong."

Yang berbicara dengan Raja adalah Putri Keenam. Dia berusia 18 tahun, setahun lebih muda dari Lady Karina.

Rambutnya agak kecoklatan dan hitam ke atas, dia memakai tiara yang rapi.

Earl Lesseu mungkin adalah tuan muda-san yang keluar sebagai topik tentang kehancurannya dalam pembicaraan kosong sebelumnya.

Putri Keenam mengarahkan mata birunya yang berkemauan keras yang ada di balik kacamata berbingkai perak ke arahku.

"Siapakah orang yang berpakaian mencurigakan ini? Penjaga baru?"

“Hati-hati dengan lidahmu. Yang ini adalah pahlawan Nanashi-dono.”

“Senang bertemu denganmu, Ojou-sama.”

Masalah tentang Nanashi yang disalahartikan sebagai Raja Kuno Yamato tampaknya hanya menjadi rahasia Raja dan Perdana Menteri.

aku menyapa Putri Keenam dengan ramah, dia menyapa kembali dengan sopan setelah menunjukkan ekspresi tidak senang, dan kemudian dia kembali ke ruang kerjanya sendiri.

Setelah itu, Raja membimbing aku ke Golem berlengan delapan jauh di dalam.

"Nanashi-sama, ini adalah (Pustakawan) dari perpustakaan terlarang ini."

"Yang Mulia, Hari Ini, Buku Apa?"

Pustakawan Golem bertanya dengan suara sintetis yang terputus.

"O (Pustakawan), dengan wewenang aku sebagai Raja Kerajaan Shiga, aku memberikan izin kepada Nanashi-sama di sini hingga lapisan ketiga arsip. Proseslah."

"Ya, Pertunjukan, Pemrosesan."

Ada empat lapisan di perpustakaan terlarang ini.

Itu artinya lapisan terakhir tidak diperbolehkan ya. Yah, aku bisa mengetahui judul buku dengan pencarian item peta, aku hanya bisa menggangguku sendiri jika ada sesuatu yang ingin aku baca.

"Nanashi-sama, aku pikir kamu mungkin sudah mengetahuinya, tetapi lapisan terakhir hanya dapat dimasuki oleh raja kerajaan saat ini. (Pustakawan) telah menghafal daftar buku, jadi aku akan mengambilnya untuk kamu jika ada apakah ada buku yang kamu butuhkan, tolong maafkan aku."

Tidak tidak, tidak mungkin aku bisa membiarkan raja menjadi pesuruh.

aku tidak bisa mengatakan bahwa aku akan mengganggunya sendiri, jadi aku dengan ringan menjawab, "aku mengandalkan kamu ketika itu terjadi."

Setelah mengirim Raja kembali ke permukaan, aku buru-buru kembali ke perpustakaan, dan memulai penelitian obat iblis dengan bantuan (Pustakawan) dan pembantu boneka hidup.

Setelah aku selesai meneliti masalah ini, aku berteleportasi kembali ke bengkel dengan penyamaran Kuro.

Ada pintu masuk ke saluran pembuangan di dekatnya.

Memasuki pintu yang dikunci dengan gembok, aku turun ke saluran pembuangan.

Kawanan kelelawar dan tikus menyerangku, tapi aku dengan sembarangan menghalau mereka dengan (Light Stun).

Sudah lama sejak aku menggunakan sihir ini.

aku terbang melalui selokan dengan mengandalkan peta untuk mengumpulkan air kotor dengan (Tangan sihir) dari 128 titik termasuk tempat di mana insiden terjadi.

aku melihat sisa-sisa dua monster dengan pola tali merah.

Keduanya dimakan oleh tikus dan serangga, tetapi ada inti sihir di salah satu sisa. Itu adalah inti sihir yang lebih putih dari merah terang.

aku mengumpulkan keduanya tetap untuk berjaga-jaga.

aku akan mengirimkannya ke Royal Research Institute nanti.

Karena aku sudah dekat dengannya, aku berubah menjadi Nanashi seperti ketika aku bertemu Ga Hou, dan mengganggu tempat tinggal para orc.

"Hei, senang bertemu denganmu. Aku bukan musuhmu, jadi bisakah kamu menyingkirkan tombak berbahaya itu?"

"Kamu tidak punya pilihan selain mati sekarang setelah kamu melihat tempat ini. Persiapkan dirimu."

Orc laki-laki muda yang mengenakan tudung di salah satu matanya dan memegang tombak sihir memberitahuku demikian.

Aku meraih tombak dorong yang meninggalkan jejak merah.

Itu adalah dorongan yang tajam, meskipun tidak pada level Kursi Pertama Liza dan Shiga Eight Sword. Tepi sihirnya juga cukup tegas, beberapa perisai sihir setengah-setengah tidak akan bisa memblokir ini.

"Mustahil! Bahkan Ga Hou hampir tidak bisa menghindari tombakku! Siapa kamu!"

aku berharap kamu menanyakan itu terlebih dahulu.

"Aku Nanashi, teman Ga Hou yang tinggal di bawah Duchy Capital."

“J-jadi kamu Nanashi-dono! Aku sudah mendengar tentangmu dari Ga Hou. Maafkan kekasaranku sebelumnya.”

"Ya, aku tidak keberatan."

Ri Fuu adalah orc yang 200 tahun lebih muda dari Ga Hou.

Dia membimbingku ke desa orc. Ada sedikit kurang dari 20 orc di dalamnya. Sebagian besar berasal dari generasi yang sama dengan Ri Fuu, tetapi ada tiga orc kecil juga.

Sekarang sudah larut malam, tetapi bagi para orc yang tinggal di bawah tanah, waktu ketika orang-orang permukaan tidur adalah waktu bagi mereka untuk aktif.

"Kami hanya menghasilkan orc generasi berikutnya ketika anggota kami berkurang. Sebenarnya, mereka adalah bayi baru lahir setelah 150 tahun, semua orang memanjakan mereka, dengan memalukan."

"Itu tidak benar! Ri Fuu jahat!"

Selain sedikit perbedaan fisik, anak-anak orc terlihat sama dengan anak manusia.

"Terima kasih sudah menunggu. Mereka pesta yang dibawakan oleh Nanashi-san. Semuanya, kalian bisa makan setelah mengucapkan terima kasih."

"""Oke!"""

aku memberi mereka bahan-bahan yang aku beli di Ibukota Kadipaten, meskipun ada juga banyak jenis daging dan makanan laut yang berbeda dari labirin. Mereka paling senang dengan Lobak Jepang dari Kuhanou Earldom.

aku bertanya kepada istri orc yang sedang memasak hidangan orc apakah ada yang aneh di underpass.

“Umu, monster tikus yang kita lawan saat itu adalah monster yang luar biasa tangguh. Bahkan ada orang yang terluka bahkan di antara kita.”

Jadi monster bawah tanah benar-benar dikalahkan oleh para Orc.

"Ya, itu akan berbahaya jika Ri Fuu tidak ada di sana."

"Orang ini bahkan mengira itu sebagai iblis."

"Maksudku, tidak ada monster yang bisa memasang tembok pertahanan semacam itu."

Tembok pertahanan yang disebutkan para orc muda mungkin adalah hal yang menghentikan tombak Liza untuk sesaat.

Tidak aneh jika memang ada korban dengan level mereka.

"Aneh ya, kurasa makhluk bawah tanah telah meningkat selama sebulan terakhir?"

"Bahkan tikusnya menjadi bagus dan montok, mereka enak."

Fumu, pasti ada semacam sumber nutrisi–hei, kuharap itu bukan obat jahat.

aku memberi tahu Ri Fuu dan beberapa pemimpin desa lainnya tentang kemungkinan campuran obat berbahaya di saluran pembuangan, dan meminta mereka untuk tidak memakan makhluk yang hidup di bawah tanah untuk sementara waktu.

Tentu saja, aku memberi mereka bagian makanan yang dibutuhkan untuk itu. aku memiliki banyak bahan yang tidak bisa dimakan di penyimpanan, jadi aku memberi mereka makanan senilai satu bulan yang bisa diawetkan.

"Nanashi-dono, kenapa kamu pergi sejauh ini demi kami?"

Ri Fuu mengajukan pertanyaan seperti itu, kurasa aku terlalu usil.

–Aku ingin tahu untuk apa?

"U ~ n, kurasa aku hanya usil. Dan juga, aku teman Ga Hou."

Jika aku meninggalkan kerabat teman aku sendirian, dan seseorang menjadi korban di antara mereka karena itu, aku akan merasa menyesal.

Selain itu, jika aku ikut campur di sini, mereka mungkin bersedia berpatroli di jalan bawah tanah atau semacamnya.

“Oh benar, karena aku suka usil dan sebagainya, ambil ini juga. Ini tidak seperti pedang suci yang aku berikan kepada Ga Hou.”

"A-apakah ini pedang sihir?"

"Ada tombak sihir juga!"

“Keduanya hanyalah senjata yang bisa dengan mudah diisi dengan kekuatan sihir, tapi kupikir itu akan berguna melawan monster.”

Maaf karena mereka menjadi produk massal, aku mempersembahkan para orc dengan pedang sihir, dan tombak sihir yang dibuat oleh Perusahaan Echigoya. Kekuatan pertempuran mereka harus ditingkatkan sekarang.

Setelah menerima kata-kata terima kasih dari para orc, aku meninggalkan tempat tinggal mereka.

–Nah, besok adalah Royal Research Institute.

aku tidak suka jika toko yang akan kami kunjungi tutup sementara atau rusak karena gangguan monster karena aku tidak menanganinya lebih awal.

Sekarang, demi bermain dengan gembira, mari kita berusaha ekstra!

Sambil berjemur di bawah sinar matahari dengan seluruh tubuhku, aku bersemangat.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar