Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter 18 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 18: 18

12-18 . Penyusup Pesta Teh

Satou di sini. Tampaknya tamu tak diundang ada di dunia apa pun. Tidak apa-apa jika ada cara untuk secara tidak langsung menyuruh mereka pergi seperti cerita lelucon dari era Edo, Bubuzuke Kyoto.

"Selamat datang Chevalier Pendragon-sama."

Aku mengalihkan pandanganku dari formasi pengendara wyvern yang terbang di langit ke seorang pria tua yang datang untuk menyambutku.

Ini adalah rumah bangsawan yang mengundang aku ke pesta teh.

Bangsawan adalah teman Marchioness Ashinen, rumahnya telah menjadi rumah Earl yang terhormat sejak berdirinya negara sepertinya.

Dengan rumah yang sehebat ini, bahkan para karyawan harus memandang rendah seorang chevalier kehormatan pemula seperti aku, tetapi setidaknya, pria tua ini tampaknya tidak seperti itu sama sekali.

aku membiarkan para pelayan membawa permen dan hadiah untuk Countess.

Aku berhutang padanya karena mengumpulkan informasi tentang para bangsawan yang tertarik dengan orb dalam pelelangan, jadi aku membawa beberapa aksesori buatan tangan bergaya yang terbuat dari bulu dari labirin dan benang laba-laba labirin yang berharga di Ibukota Kerajaan.

aku menggunakan merek besar Nifati dari dunia sebelumnya sebagai referensi untuk aksesori, dan harganya naik dari 3 koin emas menjadi sepuluh kali lipat, disesuaikan dengan pendapat Arisa.

Tentu saja aku menggunakan satu di antara banyak nama yang aku miliki sebagai pembuatnya.

Pria tua itu membimbing aku keluar dari gedung utama menuju tempat pesta teh di taman.

Ada pemimpin ksatria pria level 35 dan 12 ksatria wanita level 20-an yang menjaga tempat tersebut.

Setiap orang dilengkapi dengan armor penggunaan hias yang mengkilap.

Ksatria pria adalah pria yang tampan, dan bersama dengan ksatria wanita cantik, mereka terlihat lebih cocok berada di atas panggung daripada di aula pelatihan.

Ada banyak meja yang diletakkan di venue, dan ada sekitar tiga puluh wanita bangsawan yang menikmati pesta teh. Ada beberapa bangsawan juga, tapi jumlahnya sedikit.

Ini adalah pertemuan yang lebih besar dari yang aku kira.

"Selamat datang, Tuan Pendragon. aku sudah mendengar dari Retel, tetapi kamu benar-benar muda."

"Tolong izinkan aku untuk mengambil bagian dalam undangan kamu–"

Setelah bertukar salam standar, aku dipandu oleh Countess ke kursi aku di pesta teh.

Dia memanggil Marchioness Ashinen dengan namanya karena mereka adalah teman dekat.

Dengan melihat para wanita berusia empat puluhan yang berkumpul di meja ini yang semuanya mengenakan aksesoris dan pakaian yang terlihat mahal, aku mengerti bahwa mereka semua adalah istri dari bangsawan peringkat atas.

"Semuanya, tahun ini Retel tidak bisa datang karena kewajibannya sebagai raja muda, tetapi sebaliknya, temannya telah menggantikannya."

aku memberikan nama aku dengan pengenalan Countess, dan sebagai hadiah untuk berkenalan dengan mereka, aku membagikan kotak-kotak kecil untuk mereka yang aku bawa secara terpisah dari yang untuk Countess.

Tentu saja, hadiahnya lebih rendah satu tingkat dibandingkan dengan Countess.

"Ya ampun, apakah ini hadiah untuk kita? Kamu bijaksana seperti yang diharapkan dari favorit Retel, bukan."

"Ara ara, astaga, sungguh luar biasa."

"Permata apa ini, aku ingin tahu? Kemerahannya lebih dalam dari ruby, apakah ini mungkin pecahan Blood Bead?"

aku menegaskan Viscountess yang melihatnya jadi sambil terlihat seperti aku terkejut.

Itu adalah salah satu materi yang diberikan oleh True Ancestor Ban kepada aku, tetapi Blood Bead memiliki sedikit kegunaan dibandingkan dengan Blood Sphere, jadi aku membuatnya menjadi alat sihir berbentuk anting-anting yang memiliki efek menjaga kesehatan tubuh.

Menurut dokumen rujukan, tampaknya juga memiliki efek meringankan bahu kaku bagi wanita.

–Hah?

Harga pasar barang yang disajikan meningkat.

Itu hanya bernilai 10 koin emas ketika aku membuatnya di Kota Labirin, tetapi harganya naik setiap kali para istri menunjukkan anting-anting satu sama lain dengan desain yang berbeda, saat ini harganya menjadi berbeda satu digit.

Kalau dipikir-pikir, harga aksesoris yang aku berikan kepada Pasangan Ashinen juga anehnya naik.

Nilai mereka telah menjadi terlalu tinggi sebagai hadiah untuk pesta teh, tapi mari kita abaikan itu sebagai yang pertama kalinya.

“Seperti yang diharapkan dari Mithril Explorer bukan. Bahkan di salon kami, barang-barang semacam ini hanya bisa dilihat ketika seseorang meminta pertunangan, tahu?

"Sebagai orang udik, sepertinya aku terlalu memaksakan diri."

Sejujurnya aku meminta maaf atas kesalahan muda aku terhadap Countess yang menunjukkan kekhawatirannya tentang aku membawa hadiah yang tidak sesuai dengan TPO.

Berkat kegagalan dan dukungan dari manisan (castellas), pesta teh berlanjut tanpa masalah, dan aku berhasil memadukan diri dalam obrolan kosong.

"–Ya ampun, kamu memiliki telinga yang tajam. Kamu sudah tahu tentang pemberontakan kadipaten bukan."

aku tidak mengetahuinya sebagai Satou, tetapi bahkan aku terkejut dengan Countess yang mengetahui hal yang baru saja terjadi kemarin meskipun tidak memiliki hubungan dengan militer.

kamu benar-benar tidak bisa meremehkan jaringan informasi perempuan.

"Berbicara tentang Duke Bishtal, ada cerita ini juga–"

Pembicaraan para wanita melayang-layang sehingga sulit untuk mengikutinya.

Meringkas pembicaraan panjang para wanita, tampaknya ibu dari putri yang aku temui di Perpustakaan Terlarang saat itu adalah putri Duke Bishtal.

aku pergi ke Perpustakaan Terlarang lagi setelah bertemu raja tadi malam, tetapi aku tidak bertemu sang putri. Dia mungkin tidak tinggal di Perpustakaan Terlarang setiap hari.

"Kyaa, desuwa yang luar biasa!"

"Ufufufu, itu bergerak dengan imut kashira."

Wanita bangsawan muda beberapa meja jauhnya mengeluarkan jeritan melengking.

Ketika aku melihat ke sana, seekor ular seperti permata dan seekor ular yang ditutupi bulu putih panjang bergerak dengan lucu sambil mencocokkan seruling pawang ular, menghibur para gadis.

Itu mungkin seorang penghibur yang dipanggil untuk hiburan.

aku pernah melihatnya sebelumnya di air mancur, tetapi pawang ular yang dipanggil di sini tampaknya lebih kompeten, ada apa dengan ular yang belum pernah aku lihat sebelumnya dan semuanya.

"Betapa vulgar."

Para istri yang berada di meja yang sama denganku merajut alis mereka ke arah gadis-gadis yang mengeluarkan suara keras.

Countess mengubah topik ke arahku untuk mengubah suasana hati itu.

"Apakah ini pertama kalinya kamu melihat pawang ular Satou-sama?"

"Ya, itu luar biasa."

Tujuan Countess berjalan dengan baik, istri-istri lainnya melupakan gadis-gadis itu dan melanjutkan topik.

"aku pikir Marquis Kelten mulai mengundang penghibur asing sejak tahun lalu?"

"Itu benar. Jarang orang itu memiliki minat pada apa pun selain militer, bahkan salon banyak membicarakannya."

Kalau dipikir-pikir, selama insiden narkoba, Sir Sokel juga bersaksi bahwa, "Dia memiliki pengaruh yang luar biasa di militer" bukan.

"Sekarang kamu menyebutkannya, berbicara tentang Marquis Kelten, bulan lalu mengejutkan."

"Memikirkan bahwa Marquis Kelten yang patriotik dicurigai melakukan pengkhianatan …."

"Aku ingin tahu apakah skema Duke Oyugock yang ingin memiliki militer?"

"Ya ampun, kamu tidak bisa melakukan itu. Mengatakan hal-hal seperti itu untuk spekulasi–"

Hmmm, jadi dia dikenal patriotik ya.

"Dia memberikan burung penyanyi langka kepada sang putri sebagai hadiah saat itu, kan?"

"Ya, dia mengatakan bahwa karena dia telah merepotkan Duke Bishtal, dia memberikan hadiah kepada cucu tercinta Duke."

Cucu Duke Bishtal, maksudnya putri Perpustakaan Terlarang ya?

Gadis itu sepertinya lebih menyukai buku langka daripada burung langka.

Ketika aku menanyakannya kepada para wanita yang asyik dengan desas-desus, "Apakah sang putri yang menyukai buku?", Mereka mengatakan bukan yang itu.

Menurut mereka, sepertinya itu untuk adik perempuan biologis Perpustakaan Terlarang itu.

"Itu adalah burung seperti kingfisher."

"Aku ingin tahu apakah itu dikirim dari Kerajaan Yowok, di mana adik laki-laki Marquis Kelten diundang sebagai permaisuri pangeran?"

Yowok, sepertinya aku pernah mendengarnya di suatu tempat.

–Dimana itu?

“Itu tidak benar. Sepertinya itu jenis burung langka yang hanya ada di bagian timur benua.”

"Ya ampun, aku ingin tahu apakah dia mendapatkannya dari Kerajaan Musang."

Seorang penyusup yang kurang ajar datang di tengah pembicaraan sepele seperti itu.

Sebuah titik bercahaya merah tercermin pada radar.

Sudah gaduh di kota sejak aku datang ke Ibukota Kerajaan. Kota ini lebih berbahaya daripada Kota Labirin.

Dengan raungan, monster dengan pola seperti tali merah muncul saat menabrak kolam di sudut venue.

Itu terlihat seperti katak raksasa. Untuk beberapa alasan, ekornya seperti kecebong.

–Ini aneh .

aku melewati istri yang banyak yang berteriak dan memeluk aku ke pelayan terdekat, dan berdiri.

Para ksatria yang dengan cepat bergegas masuk terkena ludah monster kodok raksasa (Napas Asam), para ksatria wanita jatuh ke tanah dengan luka melepuh.

–Titik bercahaya muncul seolah-olah telah diteleportasi.

Tangan katak raksasa akan menyerang seorang gadis yang duduk di dekatnya.

Kapten penjaga dengan berani menawarkan tubuhnya untuk menyelamatkan gadis itu seperti yang akan aku lakukan.

–aku mencoba mencari terowongan bawah tanah, tetapi tidak ada seorang pun di sana.

Sepertinya dia tidak bisa menyelamatkannya sepenuhnya, keduanya terlempar ke tepi taman.

–Bagaimana itu muncul?

aku menunda keraguan aku untuk nanti, dan mengambil pedang ksatria wanita yang telah jatuh ke tanah untuk membantu.

Aku menangkap seorang ksatria wanita yang terlempar dari serangan ekor dan menjatuhkannya.

Menangkap kecantikan benar-benar tidak baik ketika dia mengenakan baju besi logam.

"Aku akan mendapatkan waktu sampai Kapten-san datang."

aku memanggil begitu, dan dengan santai berjalan menuju katak.

Matanya yang besar berputar seperti mata bunglon, dan kemudian lidah kodok yang memanjang menyerang.

aku menghindari orbit lidah secara horizontal dengan pedang baja.

Pedang yang menghalangi lidah dicungkil, mungkin karena aku tidak bisa memakainya dengan kekuatan sihir.

“Sepertinya ada asam di lidahnya juga. Pembawa perisai seharusnya tidak menghalanginya, malah menangkisnya.”

"""YA"""

aku memerintahkan ksatria wanita yang sangat patuh untuk mengeluarkan tombak atau kapak jika mereka memilikinya, dan berkonsentrasi dalam menangkis serangan katak.

aku kemungkinan akan mengalahkannya dalam satu pukulan jika aku ceroboh, jadi aku berkonsentrasi untuk menahan sebanyak mungkin.

"Semua anggota, mundur! Ekornya datang!"

"""OUU"""

Para ksatria wanita menghindari ekor katak dengan instruksiku.

Ada seorang gadis sendirian yang memutar kakinya selama retret dan jatuh ke tanah dengan cara yang tidak seperti wanita, tetapi aku bertindak seolah-olah aku tidak melihatnya.

Pedang itu patah ketika aku memblokir lidah untuk keempat kalinya. Sungguh pedang yang rapuh.

"Chevalier-sama, tolong ambil ini."

"Ah, terima kasih.

aku memotong setengah lidah dengan kapak dua tangan yang aku terima.

Darah yang tercurah berubah sebelum menyentuh tanah, itu mengubah warna halaman seperti asam.

–Sialan kau makhluk fantasi.

aku mengambil tombak pendek untuk menggantikan kapak dan kemudian menggunakannya untuk menjahit lidah di tanah.

“Kamu telah melakukannya dengan baik untuk melestarikan di sini! Chevalier-dono, aku berterima kasih atas kerja samamu.”

aku membiarkan kapten penjaga yang akhirnya berpartisipasi untuk mengambil kredit, sementara aku berusaha mengalihkan perhatian katak agar tidak melukai para ksatria wanita.

Berkat itu, kami akhirnya bisa mengalahkan kodok meskipun butuh waktu tanpa korban jiwa.

Untuk beberapa alasan, terkadang setelah pertempuran dimulai, kondisi kodok menjadi (Melemah), dan pertahanan sihir yang melindungi tubuh kodok menghilang.

aku memberi tahu informasi ini kepada penjaga yang datang setelah mendengar gangguan itu.

Seperti yang diharapkan, pesta teh harus ditutup, tetapi aku berterima kasih kepada para bangsawan yang berpartisipasi, dan putri bangsawan yang aku tidak punya kesempatan untuk berbicara selama pesta teh mengundang aku untuk berdansa dengan mereka di pesta dansa.

Sebagian besar putri bangsawan di sini adalah viscount dan lebih tinggi, jadi aku mungkin hanya bisa melakukannya dengan beberapa putri baron dan baronet, tetapi sebagai basa-basi, aku menjawab, "Ini adalah kehormatan aku untuk."

Ketika aku di kereta kembali dari pesta teh, aku melihat tubuh monster pola seperti tali merah di tempat lain.

Anak-anak dengan polos melemparkan batu ke tubuh, tetapi mata kebanyakan orang terlihat khawatir.

Ketika kamu tidak tahu di mana mereka akan muncul, orang biasa pasti akan ketakutan–

Begitu, aku lupa sudut pandang itu.

Begitu, takut ya.

Tujuan dalang yang tak terlihat itu mungkin untuk menanamkan rasa takut pada orang-orang di Ibukota Kerajaan.

Bagaimana jika kegemparan raja iblis lain terjadi lagi.

Bagaimana jika gerombolan monster menyerang.

aku ingin tahu apakah akan ada lebih banyak korban daripada waktu dengan raja iblis berkepala anjing jika orang-orang di Ibukota Kerajaan didominasi oleh rasa takut.

Namun, aku belum tahu apa yang terjadi setelah itu.

Jika mereka hanya ingin membunuh orang, tidak ada artinya melakukan cara memutar dan misterius seperti ini.

(Siapa) dan (Untuk apa) mereka menanamkan ketakutan pada orang-orang Ibukota Kerajaan, aku bertanya-tanya.

–Apa potongan terakhir.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar