Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter 19 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 19: 19

12-19 . Pertemuan Delapan Pedang Shiga

Satou di sini. Suasana hening sebelum insiden besar terjadi. Dan aku merasa bahwa seringkali situasi menjadi tidak dapat diperbaiki setelah kamu menyadarinya.

Tetap saja, aku pikir jarang untuk benar-benar menjadi tidak dapat diperbaiki selama kamu tidak menyerah.

Setelah kembali dari pesta teh, aku mendengar tentang kondisi Lady Karina dari Arisa.

Sepertinya peledakan Arisa berhasil, dan dia akan menghadiri pesta dansa saat masih mengerikan.

"Apa yang kamu katakan padanya?"

"Fufuhn, kamu ingin mendengar? Tapi, aku tidak akan memberitahumu ~ kamu. Itu rahasia seorang gadis."

Setelah melambaikan jarinya, 'chichichi', di depan wajahnya, Arisa mengedipkan mata.

Sikapnya sedikit menjengkelkan, tapi karena berkat Arisa Lady Karina akan menghadiri pesta dansa, aku akan memaafkannya hanya dengan menarik pipinya.

"Serahkan dansa itu padaku~?"

"Pochi juga ingin Guru melihat hasil dari pelatihan khusus Pochi nodesu."

"Nn, menari."

Trope pemuda meminta aku untuk menjadi pasangan dansa mereka dengan wajah berkilau, tetapi aku tidak bisa melakukannya sekarang.

"Aku benar-benar minta maaf, aku harus pergi dengan Liza sekarang."

aku merasa sedikit bersalah melihat anak-anak yang sedih, tetapi karena besok aku akan bebas sampai malam, aku berjanji untuk menemani mereka sebanyak yang mereka suka.

Karena Arisa mengatakan beberapa komentar yang tidak perlu, "Itu terdengar seperti kalimat dari seorang ayah yang tidak menepati janjinya", kali ini pasti, aku menarik pipinya sebagai hukuman.

Aku akan menepati janjiku. Sangat!

"–Tuan, persiapannya sudah selesai."

"Un, pakaian seperti itu juga cocok untukmu."

Aku memuji Liza yang tidak biasa mengenakan rok, dan mengantarnya seperti seorang wanita ke kereta menuju rumah Julberg-shi.

"Pejuang macam apa yang tidak punya senjata sendiri!"

Di tempat pertemuan di lantai atas rumah Julberg-shi yang telah dipandu oleh pelayan kami, seorang pendekar pedang setengah baya yang tidak dikenal tiba-tiba menghukumku.

–Siapa orang ini?

"Permisi. Senang bertemu denganmu untuk pertama kalinya. aku Satou Pendragon, punggawa Baron Muno."

"Hmph, tidak mungkin seorang bangsawan pemula yang tidak berharga sepertimu menjadi Shiga Eight Sword, ingatlah itu!"

Tidak tidak, aku tahu kamu marah, tetapi setidaknya lakukan salam.

Aku melihat pria yang mengamuk sendirian sekali lagi.

Dia adalah prajurit level yang agak tinggi di level 42. Usianya juga 42 cocok dengan levelnya, tapi itu mungkin kebetulan.

aku pikir dia juga kandidat Pedang Delapan Shiga, tetapi afiliasinya dengan Kuil Parion, tempat asalnya juga ditulis sebagai Kerajaan Suci Parion.

Rupanya dia direkomendasikan oleh kuil, dan bukan ksatria suci atau penjelajah Mithril.

Mencocokkan itu, gelarnya juga (Temple Knight). . . . Tapi judul yang terlihat bahkan hanya di AR adalah yang berbahaya seperti (Pembunuh), (Pembunuh).

Dia tentu memiliki perasaan yang agak tegang yang cocok dengan judul-judul itu.

Mencocokkan judul-judul itu, pedang sihirnya juga memiliki efek (Energy Drain) dan (Strength Drain).

aku sedikit berhati-hati tentang dia karena asal dan informasinya yang sangat mencurigakan, tetapi dia tampaknya bukan seseorang yang terkait dengan orang percaya raja iblis (Light of Liberty).

Liza yang berdiri di sampingku sepertinya dia ingin mengeluh ketika aku memeriksa informasi itu, tetapi bantuan datang sebelum dia bisa membentak.

"Jizon-dono, berhenti bersikap tidak sopan kepada tamu yang aku undang."

"Hmph, kamu dipukuli oleh sesuatu seperti setengah manusia karena kamu mengatakan hal seperti itu."

Orang yang menengahi adalah tuan rumah, Julberg-shi.

Namun, pria paruh baya bernama Juzon ini mengubah tujuannya dari aku menjadi Julberg-shi, dan memprovokasi dia.

–Dia seperti anjing gila.

Dia sudah empat puluhan, aku berharap dia sedikit lebih tenang.

Aku ingin tahu apakah kata, 'fuwaku', tidak ada di dunia ini. <TLN: Bisa berarti 'melewati empat puluh', atau 'mengikuti jalan yang benar'. >

"Apakah kamu mengejekku, bocah."

Ada kemarahan pada kata-kata Julberg-shi.

Tampaknya sebagian besar orang di sini berdarah panas, jauh dari menghentikan keduanya, mereka terlihat bersemangat menunggu apa yang akan terjadi selanjutnya.

–Otak otot sialan ini.

Nah, karena suasana sudah mengancam, aku akan menindaklanjuti.

Jika keduanya bertarung, kita tidak akan bisa makan daging sapi Oumi, jauhkan aku dari itu. Koki rumah ini terkenal sebagai yang terbaik dalam hal hidangan daging di Ibukota Kerajaan, jadi aku tidak ingin melewatkan kesempatan ini.

aku akan meningkatkan keterampilan aku lebih jauh di sini dan memperlakukan gadis-gadis kami juga.

"Fuhn, jika kamu seorang pejuang, lebih cepat dari kata-kata–"

Menggunakan Ground Shrink, aku mendekati pria paruh baya yang akan menarik pedangnya bersama dengan kata-katanya, dan menahan gagang pedang dengan telapak tanganku yang terbuka.

Keduanya saling memandang, jadi Ground Shrink-ku seharusnya tidak ketahuan. Mereka mungkin akan menafsirkannya sebagai Gerakan Berkedip atau semacamnya.

Pria paruh baya itu masih mencoba menarik pedang tanpa memedulikanku, tapi aku menekannya dengan perbedaan STR yang luar biasa.

"Ini adalah tempat untuk mengobrol yang menyenangkan lho. Kita bisa mengadakan pertunjukan sampingan setelah makan, oke?"

Pria paruh baya itu dengan putus asa mencoba menarik pedang, mengerahkan kekuatannya sampai wajahnya memerah, tetapi gagang pedang itu tidak bergerak.

" . . . . Itu ide yang bagus–"

Pria paruh baya itu sepertinya sudah menyerah mencoba menarik pedang dan kemudian menenangkan dirinya sendiri.

Meskipun Persepsi Krisis tidak masuk, aku menghentikan pria paruh baya yang mencoba menarik pedang pendek ke belakang tubuhnya dengan menghentikan sikunya yang lain.

Itu jelas memang.

"–Apakah aku lulus ujian dengan ini?"

Tanyaku sambil tersenyum pada pria paruh baya yang mengerang gununu.

Meskipun aku telah menjatuhkan hal (ujian) sebagai lelucon dengan banyak usaha, pria paruh baya itu menendang kaki aku. Ada pisau tersembunyi di ujung sepatunya.

aku agak mengharapkannya karena aku sering menghadapi serangan mendadak dari monster yang aku lihat untuk pertama kalinya, aku menginjak-injak jari kaki pria paruh baya itu ke tanah, mencegah serangan itu.

aku menahan diri, tetapi aku merasakan sensasi tumpul dari telapak kaki aku. Tulang punggungnya mungkin retak.

"Tubuh penjelajah adalah senjata seperti yang kamu lihat. Apakah kamu mengerti?"

Sambil merilekskan kekuatan di tempat aku menginjak kakinya, aku tersenyum padanya.

Tentu saja, dengan bantuan skill (Poker Face), aku membuatnya agar emosi aku tidak tercermin di mata aku.

"Hmph, aku menarik apa yang aku katakan sebelumnya. Aku akan membuatmu bertarung denganku setelah makan malam."

"Terdengar menyenangkan . "

aku tidak membuat janji.

Setelah makan malam, aku akan meninggalkan kandidat lain atau Julberg-shi untuk menjadi mitra maniak pertempuran ini dan pergi.

Ada sedikit masalah, tapi sebanyak ini seharusnya tidak cukup untuk membatalkan makan malam.

aku senang Julberg-shi adalah seseorang dengan hati yang besar.

Sepertinya kita yang terakhir tiba di tempat pertemuan.

Di tempat pertemuan, ada lima Shiga Eight Swords, dan kandidatnya: tiga ksatria suci, Jeril sang penjelajah Mithril, dan terakhir, pria paruh baya tadi.

Untuk beberapa alasan semua orang bersenjata.

aku mencoba mengkonfirmasi ke Julberg-shi jika kami benar-benar akan makan malam, tetapi tidak ada kesalahan tentang itu. aku lega bahwa ini bukan turnamen pertempuran atau semacamnya.

aku khawatir ini akan menjadi turnamen untuk pemilihan Shiga Eight Swords.

Kami duduk di kursi kami untuk makan malam, semua orang selain kami mengenakan baju besi, secara halus mengundang beberapa tawa lucu.

Sungguh, itu akan berbahaya jika aku tidak memiliki skill (Poker Face).

Selain itu, berkat pertimbangan Julberg-shi, dia membuat pria paruh baya dari sebelumnya duduk jauh dari kami.

aku pikir akan ada Hors D'oeuvre terlebih dahulu, tetapi hidangan daging memasuki makan malam sejak awal.

Tampaknya setiap bagian akan dimasak dan dikeluarkan secara bergiliran.

"Enak. Rasanya agak terlalu lembut, tapi rasa yang kaya ini rasanya agak berbeda dari daging lainnya."

Liza mengungkapkan kesannya dengan suara yang jelas.

Aku menyadari kehadiran ekornya di belakang kursi yang berayun gembira.

"Bahkan lebih dari daging, saus ini luar biasa. Julberg-shi mempekerjakan beberapa koki yang baik."

Jeril yang duduk di depan kami mengungkapkan kesannya kepada tuan rumah Sir Julberg.

Di sisi lain, anggota lain hanya mengatakan "enak", dan berkonsentrasi makan hidangan dalam diam.

Setengah dari orang-orang di sini adalah bangsawan, namun, rasa daging sapi dari peternakan kerajaan mungkin istimewa.

aku juga menikmati menu daging sapi Oumi dengan senang hati.

Perhitungan memanggangnya sangat bagus, tetapi menganalisis saus pra-masak itu sulit. aku tidak dapat memahami salah satu bahan yang digunakan untuk memunculkan rasa halus, apa pun yang terjadi. Ini masalah yang cukup sulit.

Namun, Persepsi Krisis aku muncul seolah-olah menuangkan air dingin pada makan malam yang luar biasa ini.

aku pikir itu dari pria paruh baya, tetapi tiba-tiba, itu datang dari diagonal ke atas. Kamar ini berada di lantai atas, jadi aku ingin tahu apakah itu dari atap?

Pada saat yang sama, beberapa titik bercahaya yang dengan cepat mendekat ke sini tercermin di radar.

Melihat kecepatan gerakan, mereka akan tiba dalam waktu sekitar 10 detik. Dilihat dari lintasan dan kecepatan mereka, mereka pasti terbang.

aku memilih titik bercahaya dan membuka jendela informasi.

Yang mendekat adalah lima monster terbang. Semuanya adalah monster yang dijinakkan, tetapi orang-orang yang menungganginya memiliki afiliasi (Light of Liberty).

Dilihat dari pergerakan mereka dan Persepsi Krisis, mansion ini sepertinya menjadi tujuannya.

Metode mereka agak kuat, tapi aku ingin tahu apakah mereka datang untuk menghapus Shiga Eight Swords dan kandidat yang menghalangi rencana mereka?

Atau mungkin, karena basis operasi (Light of Liberty) ada di Kerajaan Suci Parion, mereka memiliki dendam terhadap pria paruh baya dari sebelumnya, jadi kami terlibat di dalamnya. Dia sepertinya tipe yang membuat banyak musuh.

Mengesampingkan itu, monster yang datang ke sini adalah level atas 20-an, jadi meskipun ada lima dari mereka, itu akan segera berakhir dengan orang-orang di sini.

–Lima detik sampai mereka datang.

"Sesuatu akan datang!"

Sebelum aku bisa berbicara, Heim-shi dari Shiga Eight Swords berbicara dengan mendesak.

Dia mungkin memiliki keterampilan Persepsi Krisis juga.

Mendengar peringatan itu, para prajurit mengangkat senjata mereka sendiri.

Liza yang tidak memiliki senjata memegang pisau perak yang dia gunakan saat makan malam tadi dan berdiri.

Namun, apa yang dilakukan pertahanan anti-udara Royal Capital.

Aku ingin tahu apakah itu hanya bisa berfungsi untuk menghentikan monster yang mencoba menerobos dinding luar?

–Perkiraan waktu kedatangan, 0 detik.

Hah? Mereka tidak datang?

Ketika aku mengejar pergerakan titik-titik bercahaya yang tercermin pada radar, mereka melewati rumah besar ini dan berbelok di langit.

Hyuru hyuru, jadi suara angin yang memotong–

Sial, bom ya.

aku tidak akan pernah berpikir bahwa akan ada pemboman udara di dunia fantasi.

"Liza, ke atas. Meriam Tepi sihir, maksimal."

"Dipahami . "

Liza bergerak tanpa penundaan dari pesanan aku.

–Mungkin karena aliran adrenalin, aku melihat sekeliling dengan gerakan lambat.

Julberg-shi dan pengguna katana Bauen-shi yang mengambil senjata mereka dan waspada terhadap hal-hal di luar atap.

Heim-shi yang memberi peringatan sebelumnya, dan pengguna sabit Ms Ryouna saat ini sedang menendang pintu, pergi ke balkon.

Ksatria suci tua yang pergi ke Ibukota Kadipaten dengan pangeran ketiga memasang perisai di lengannya.

Seperti yang diharapkan dari Shiga Eight Swords, mereka cepat bertindak.

Tampaknya ketiga ksatria suci masih tidak bisa mengikuti situasi, mereka saat ini sedang mengamati sekeliling sambil berdiri.

Di sisi lain, Jeril sang penjelajah yang terbiasa dengan situasi darurat dengan tenang memakan beberapa obat sihir. Obat-obatan tersebut memiliki efek percepatan dan penguatan fisik. Itu obat mahal, tapi hidupmu lebih penting.

Dan yang terakhir, pria paruh baya itu terlihat aneh.

Dia telah menghunus pedangnya, tetapi untuk beberapa alasan pandangannya berkeliaran di sekitar bagian dalam ruangan.

Perilakunya seperti ada seorang pembunuh yang mengincarnya di dalam ruangan.

Pikiran itu berhenti dengan suara tabrakan antara benda-benda berat di luar atap.

Liza menembakkan bola lampu merah di tangannya hampir bersamaan dengan bola batu yang dilemparkan oleh monster jinak yang menghancurkan atap.

Meriam tepi sihir menghancurkan bola batu bersama dengan atap.

Konvergensi sedikit lebih buruk karena dia menggunakan pisau perak, tetapi meriam tepi sihir menyebarkan cahaya merah, menerangi ruangan dengan warna merah.

–Jadi, malam panjang serangan terhadap Ibukota Kerajaan akhir tahun dimulai.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar