Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 22: 22

12-22 . Kekacauan Ibukota Kerajaan

Dalam kekacauan Ibukota Kerajaan akhir tahun itu seperti kekacauan neraka.

"Sial, pedang bajaku terkelupas."
"Ck, tombakku juga."

Prajurit malang yang bertemu dengan salah satu monster di Ibukota Kerajaan sedang berjuang keras.
Mereka adalah orang pertama yang melakukan kontak dengan monster jangkrik seukuran gajah yang menerobos trotoar batu.
Meskipun mereka bersenjata lebih berat dari biasanya, bebannya terlalu berat untuk prajurit yang biasanya bertarung melawan penjahat, gelombang pertempuran berpihak pada monster itu.

Namun, penyelamat mereka datang ketika mereka terpojok.
Sekelompok sekitar 30 orang dari ujung jalan terlibat dengan monster itu.

"Kami datang untuk membantumu! Serahkan monster itu pada kami."
"Oh! Knight-sama, terima kasih banyak."

Kapten ksatria memegang tombak paduan mithril di satu tangan yang dia dorong ke wajah monster itu.
Selaput merah yang muncul dari tubuh monster itu menghentikan serangan itu, tetapi tidak memotong tombak seperti yang terjadi pada pedang para prajurit.
Setelah bentrokan singkat, membran merah retak seperti kaca.
Namun tombak yang ditahan oleh membran merah meluncur melalui kepala monster itu, meleset dari sasarannya.

"Jadi ini tali merah."

Ksatria mengendarai kekuatan dan berlari melewati monster itu.
Ksatria yang tersisa mulai menyerang mengikuti kapten mereka.

Namun, monster itu tidak hanya menunggu untuk dikalahkan.
Monster yang bertarung dengan kaki depan dan antenanya sebelumnya, mulai menabrak para ksatria dengan tubuhnya.
Seperti panah yang ditembakkan dari busurnya, monster itu mengirim para ksatria terbang.

Setengah dari ksatria dikirim terbang, dan beberapa jatuh dari kuda mereka, tetapi dilindungi oleh baju besi besar dan otot-otot mereka, tidak ada yang mati.
Dalam pemandangan berdarah para ksatria yang jatuh, seorang gadis kota berdiri di depan monster itu.

"Nuoo, dasar monster! Lawanmu adalah aku, dasar serangga toilet sialan!"

Seorang ksatria mengerahkan kekuatannya untuk berdiri, dan melemparkan kata-kata yang memprovokasi ke arah monster itu sampai batas jiwanya.
Monster itu mengalihkan perhatiannya dari gadis kota yang berada tepat di depannya ke arah ksatria.

"Anak yang baik, kamu benar-benar laki-laki. Aku akan membantu jadi istirahatlah sebentar sekarang."

Gadis kota itu mengatakannya seolah-olah dia sedang menjelaskan sesuatu kepada seorang anak kecil, dan memutar sapu di tangannya.
Rupanya gadis kota itu berniat untuk melawan monster itu.

Antena monster menyerang seperti cambuk, tetapi gadis kota dengan terampil menangkis ke kanan dan kiri.
Monster itu menyerang lagi dengan kaki depannya tetapi gadis kota dengan gesit melompat, menghindarinya.

“L-lari. Ini bukan lawan yang bisa dilawan dengan sapu.”
"Tidak apa-apa ~ benar, serahkan pada ~ aku."

Ada kerudung penghambat pengenalan seperti yang akan dikenakan oleh bangsawan yang bepergian di wajah gadis kota yang mengirim tanda ke ksatria.
Gadis kota memukul kepala monster dari bawah dengan ujung sapu di tangannya.
Seolah dipukul oleh palu yang diayunkan oleh raksasa, kepala monster itu membungkuk ke belakang dengan kuat.

"A, tidak mungkin."

Kata-kata untuk melarikan diri dari kenyataan bocor dari mulut ksatria yang melihat adegan tidak nyata seperti itu dari acara komedi seperti cerita pahlawan.

Gadis kota menyerang terus menerus selama tiga kali lebih banyak ke dagu monster itu.
Monster itu menabrak sebuah rumah di sisi jalan, bangunan itu berubah menjadi puing-puing dan awan debu.

"Achaa, ingin tahu apakah seseorang akan menuntut kompensasi untuk ini."

Sementara gadis kota mengkhawatirkan hal yang tidak pada tempatnya, para ksatria mulai mengangkat tubuh mereka satu demi satu, menyiapkan senjata mereka ke arah monster itu.
Mereka memiliki luka di sekujur tubuh mereka, tetapi kehormatan ksatria mereka tidak akan membiarkan mereka membiarkan wanita dan anak-anak bertarung.

"Para ksatria Kerajaan Shiga dalam keadaan sehat bahkan ketika era telah berubah ya."

Gadis kota itu menyilangkan tangannya dan mengangguk dengan bangga.
Bahkan saat terkubur di bawah puing-puing, antena monster itu menyerang para ksatria dengan terampil. Percikan datang setiap kali para ksatria memblokir antena dengan pedang dan perisai mereka.

“Yo~sh, ini hadiah dari Onee-san! Aku jarang melakukan pelayanan seperti ini oke.”

Ketika gadis kota melambaikan tangannya dengan sapu, pedang para ksatria terbungkus cahaya.
Jika ada seseorang dengan skill Appraisal, mereka akan melihat bahwa itu adalah mantra sihir kekuatan lanjutan, (Divine Blade).

Kapten ksatria menerima antena penyerang dari monster yang ada di bawah puing-puing.
Antena dijentikkan dan bunga api akan terbang sebelumnya, tetapi sekarang, antena dipotong saat pedang menyentuhnya.

"Aku tidak percaya!"

Setelah melihat itu, ksatria lain menikam tubuh monster itu dengan tombak.
Tombak itu dengan mudah menembus tubuh monster itu seperti tahu.

"Mito, apa yang kamu mainkan. Musuh kita telah muncul lho."
"Ah, Ten-chan. Jika itu musuh, itu ditusuk di sana, lihat?"
<TLN: 'Sepuluh' bisa berarti surga. >

Seorang wanita dengan rambut perak panjang dan tatapan bijaksana turun dari atap ke samping gadis kota.
Wajahnya disembunyikan dengan kerudung penghambat pengenalan seperti gadis kota, tetapi semua ksatria di tempat ini yakin bahwa wajah yang tersembunyi di balik kerudung itu cantik.

" . . . Lihat itu . "

Si rambut perak menunjuk ke langit dengan jarinya yang seperti shirauo. <TLN: google >
Terpikat oleh itu, orang-orang yang melihat ke langit melihat lingkaran sihir yang tersebar di langit Ibukota Kerajaan.

"Uwah, itu berbahaya."
"Rambut ungu yang mengambang di sana mungkin dalang di balik gangguan ini. Ayo singkirkan dengan cepat."

Wanita berambut perak itu menunjuk ke tengah lingkaran sihir, tetapi para ksatria tidak melihat siapa pun di sana.
Namun, sepertinya gadis kota bernama Mito bisa melihatnya.

"Mengambang di udara ya. Kurasa itu benar-benar kandidat raja iblis?"
"Entah, kita akan tahu apakah itu teman atau musuh jika kita hanya bertarung. Jika itu iblis atau raja iblis, hancurkan saja."

Wanita berambut perak yang mengatakan beberapa kata berbahaya memegang pedang besar kasar dengan satu tangan, dan kemudian melompat ke atap dari jalan, pergi.

"T-tunggu sebentar~"

Gadis kota meletakkan sapunya di ketiaknya, memegang ujung rok panjangnya dengan kedua tangan dan mengejar wanita itu.

"Yang Mulia, malam ini monster dilaporkan muncul di lebih dari tujuh lokasi."

Perdana Menteri menceritakan laporan dari utusan itu.
Mengingat yang paling banyak adalah dua monster sampai sekarang, mungkin tidak apa-apa untuk menganggap ini tidak normal.

"Apakah begitu . . . . "

Setelah keheningan seperti batu berlalu sejenak, raja menyatakan keputusannya.

"Jenderal, beri tahu setiap perintah ksatria untuk mempersiapkan serangan mendadak. Tempatkan mereka tanpa kecuali, jangan biarkan mereka melakukan serangan mendadak karena keinginan mereka untuk perbuatan baik."
""" Sesuai keinginanmu. """

Para jenderal mengirim utusan ke menara transmisi.
Menara transmisi digunakan untuk menghubungi garnisun ksatria di luar tembok luar dengan menggunakan sihir cahaya.

"Pemimpin Penyihir Istana Kerajaan, biarkan Shiga 33 Tongkat untuk mencari musuh di seluruh Ibukota Kerajaan. Pastikan mereka tahu itu berasal dariku, dan ke setiap menara transmisi, tanpa kecuali."
"Sesuai keinginanmu… Namun, seperti yang aku pahami, tugas kita sebagai Tongkat Shiga 33 adalah menjadi senjata terbesar kerajaan. Yang Mulia–"

Dengan nada serius, raja menyela pemimpin penyihir istana yang memprotes.

"Pemimpin Penyihir Istana Kerajaan, ini adalah perintah kerajaan."
"… Kami akan menjalankan perintah kerajaan."

Penyihir istana jatuh bersujud dengan wajah yang tidak menyenangkan, dia terlihat seperti gambaran seseorang yang akan tidak patuh.
Perdana menteri yang telah melihatnya dengan tajam, menindaklanjuti.

"Pemimpin Penyihir Istana Kerajaan, musuh yang sesuai dengan peranmu sebagai senjata belum muncul. Orang yang bersembunyi di balik masalah ini kemungkinan besar–"

Perdana menteri memimpin Pemimpin Penyihir Pengadilan Kerajaan yang menahan napas, dan kemudian dia melanjutkan dengan wajah jernih.

"Iblis yang lebih besar, atau mungkin…."

Pemimpin Penyihir Pengadilan Kerajaan mengangkat kepalanya dan bergumam seolah dia mengigau.

"aku akan melaksanakan perintah Yang Mulia dengan sangat penting!"

Pemimpin Penyihir Istana Kerajaan mengangkat harta nasional yang diturunkan oleh Raja Kuno (Tongkat Suci Ophalian) di atas kepala dan kemudian pergi dengan gagah.
Dia tidak pernah memperhatikan tatapan dingin dari sekitarnya.

Ketika utusan itu melaporkan penampilan monster yang ke-10, raja berdiri dari singgasananya.

"Perdana Menteri, aku akan menggunakan (Ruang Komunikasi) untuk memerintahkan warga mengungsi."
"Sesuai keinginanmu."

Perdana menteri memerintahkan bendahara dan pelayan untuk mulai mengaktifkan (Ruang Komunikasi) yang dibuat oleh Raja Yamato Kuno, dan persiapan untuk ritual raja.

(Orang-orang tersayang–)

Sosok raja diproyeksikan di udara ibukota kerajaan, tumpang tindih dengan lingkaran sihir yang menakutkan. Suaranya berasal dari setiap menara transmisi di ibukota kerajaan.
Sejauh yang dapat diingat oleh penduduk ibukota kerajaan, fungsi ini tidak pernah digunakan kecuali untuk upacara ucapan selamat tahun baru dan penobatan.

(Iblis, ke Ibukota Kerajaan kita–)

Namun, hanya ada beberapa orang yang melihat sosok raja yang diproyeksikan di langit.
Orang-orang di ibukota kerajaan mati-matian melarikan diri dari monster yang muncul di setiap tempat di ibukota kerajaan tepat sebelum siaran ini.
Sepertinya siaran raja untuk evakuasi sedikit terlambat. . . .

"Oy, berapa banyak yang masih hidup?"
“Entah, ada ramuan yang tersisa? Tidak bisa merasakan tangan kiriku sejak beberapa waktu yang lalu.”
"Sudah menggunakan semua itu."

Ksatria yang setengah terbunuh di belakang puing-puing bertukar kata tanpa semangat. Lengan ksatria dengan wajah pucat terluka parah sampai seperti akan robek.
Perisai mereka rusak, bilah pedang mereka terlalu terkelupas, mereka tidak ada bedanya dengan senjata tumpul.

Lima monster serangga pil di sisi lain jalan mengayunkan antena mereka, mencari para ksatria.

"Aku akan membawa setidaknya satu dari mereka bersamaku–"
"Jangan tidak sabar. Raiss, bukankah kamu akan menikah dengan teman masa kecilmu minggu depan?"
"Ya, aku ingin melihat wajahnya setidaknya sekali lagi…"

Ksatria itu berhenti berbicara di tengah jalan.
Kutu pil yang berbeda telah muncul dari sisi berlawanan dari sebuah rumah yang runtuh.

"Ck."

Para ksatria memegang pedang tumpul mereka dan berdiri.
Namun seolah-olah mengejek tekad mereka, jenis monster yang sama berguling dari belakang serangga pil itu ke arah mereka, satu demi satu.

"Kamu pasti becanda . . . . "
"Hah, datang padaku."

Monster seperti batu berguling ke arah ksatria yang menggertak–

Namun, sebelum mereka bisa mencapai para ksatria, monster-monster itu dipukul oleh palu tak terlihat dari atas disertai dengan suara menderu.
Selaput merah muncul di permukaan monster untuk sesaat, tetapi mereka terhempas dalam sekejap, dan kemudian retakan berbentuk lingkaran konsentris muncul di cangkang keras mereka.
Angin kencang dari efek setelah gelombang kejut itu mendorong dinding di dekat para ksatria.

Tampaknya dampaknya mencapai jauh di dalam monster, setiap monster telah jatuh dan berguling ke samping, mereka sepertinya tidak akan bangun.

"Uuu"

"A-apa itu (Air Hammer) barusan?"
"… Tidak, itu seharusnya sihir kelas yang lebih tinggi. Daripada itu, mari kita melarikan diri selama kesempatan ini."
"Maaf tapi lari sendiri, jangan kira aku bisa bangun."
"Diam, aku akan menggendongmu di pundakku."

Pengguna sihir ini tampaknya juga tidak peduli dengan persahabatan panas para ksatria ini.
Selanjutnya, sihir transparan (Javelin)-seperti terbang menuju monster–tampaknya tujuannya adalah untuk menyelesaikannya, sihir mengenai pusat retakan pada cangkang yang dibuat oleh gelombang kejut tadi.

Sambil membuat suara 'Zofuri', lembing transparan menyelinap melalui tubuh monster.
Saat berikutnya, suara plosive teredam bergema dari dalam tubuh monster itu, lalu tubuhnya membengkak seperti tekanan internal yang mendorong ke luar untuk sesaat, dan kemudian lampu merah keluar dari celah cangkang monster itu.

Dan kemudian, serangan akurat yang tidak manusiawi seperti itu menimpa setiap monster di tempat ini.
Monster direduksi menjadi mayat hanya dengan satu serangan itu, bergabung dengan benda-benda seperti puing-puing di tempat itu.

"… Hanya dalam dua serangan?!"
"Hanya, apa-apaan ini?"

Sebuah titik yang terbang dari salah satu tubuh monster bersama dengan lampu merah jatuh ke lantai di mana salah satu dahi ksatria tergeletak.
Ksatria mengambilnya, itu adalah batu merah yang seperti pecahan inti sihir.

Para ksatria tidak pernah tahu–

Sihir pertama adalah sihir kekuatan dasar non-mematikan yang disebut (Remote Stun).

Dan sihir kedua adalah sihir kekuatan dasar, (Panah Jarak Jauh).

Di atas segalanya, serangan kedua memotong inti sihir yang ada di dalam monster, menghancurkan inti sihir dari dalam dengan membebaninya.

–Para ksatria tidak pernah tahu.

Ada hal-hal yang lebih baik tidak diketahui di dunia ini untuk ketenangan pikiran kamu.

"Oy, kita telah menyaksikan keajaiban dan semuanya. Mari kita hidup sampai kita bisa berterima kasih kepada penyihir yang menyelamatkan kita."
" . . . . Kamu benar . "

Ksatria itu mendorong rekan kerjanya seterang mungkin, tetapi wajah ksatria pasangannya telah pucat pasi, warna kematian yang gelap mengambang di atasnya.
Saat itu, seseorang memercikkan air dingin.

"Apa yang sedang kamu lakukan!"

Apa yang dilihat oleh ksatria itu, yang secara refleks berteriak pada perilaku jahat seperti itu, adalah seorang ksatria kecil yang mengenakan baju besi emas di bawah mantel merah mudanya.
Tampaknya tidak mengerti mengapa ksatria itu jengkel, ksatria emas yang duduk sambil memegang lutut kecilnya memiringkan kepalanya dengan bingung.
Ksatria yang akan menangkap ksatria emas dihentikan oleh ksatria rekannya yang sedang sekarat barusan.
Dan itu dengan lengan yang akan dirobek tadi.

"Tenang… Itu adalah ramuan sihir."

Ksatria emas mengintip ke arah ksatria yang duduk di tanah dari bawah.

"Tanganmu baik-baik saja?"
"Terima kasih. Ini benar-benar obat yang luar biasa."
"Kamu bisa memiliki ini~?"

Ksatria emas menyerahkan tas kecil dengan tiga obat sihir di dalamnya.

"Apakah itu baik-baik saja?"
"Menyediakan dukungan~?"

Ksatria emas mengangguk ke ksatria yang bertanya.

"Aku berhutang budi."
"Jangan khawatir bahagia~?"

Ksatria emas terlihat gelisah sebentar, dan kemudian menghilang hanya untuk muncul di sisi lain jalan.
Rupanya, ksatria emas melakukan hal yang sama di sana.
Mantel merah muda dan bandana menjadi barang populer sebagai jimat keberuntungan di antara para prajurit dan ksatria yang diselamatkan oleh obat-obatan ksatria emas pada hari ini.

"Apakah tutupnya sudah dibuka?"
"Apa yang kita lakukan Yasaku. Yang itu berbahaya. Seluruh tubuhku kesemutan."
"Ya, menurut Rin Jou-chan yang melihatnya sebelumnya, itu kelas (Floor Master)."

Beberapa penjelajah mengintip dari balik sisa-sisa tembok menuju kerangka besar monster seperti pohon raksasa yang telah mengubah bagian kota menjadi puing-puing dalam waktu singkat sejak kemunculannya. Ada warga yang mereka lindungi di belakang mereka.

"Bisakah kita menang jika penjelajah Mithril berkumpul di sini?"
"Baro, kamu tahu itu tidak mungkin."

Seorang pria dengan janggut menggelengkan kepalanya ke arah kata-kata teman penyihirnya.

"Semua orang yang hadir ketika orang-orang itu mengalahkan (Tuan Lantai) tidak semuanya ada di sini. Bahkan persiapannya masih jauh. Selain itu–"

Dia memotong kata-katanya dan menunjuk ke dua monster kelas yang sama yang telah muncul. Monster seperti dango merah muda, dan monster perak dengan tubuh manusia, enam lengan, dan kepala buaya.
Ada juga beberapa monster bipedal kecil di sekitar mereka.

"Oh tidak–"

Penjelajah berdada besar yang mengenakan seragam pendeta mengarahkan tongkat uskupnya ke salah satu monster yang muncul dengan suara riang seolah itu bukan situasi yang serius.

"Itu—iblis–, apalagi–setidaknya–iblis kelas menengah–. Yang–di sekitarnya–tampaknya–iblis yang lebih rendah juga."
"Iblis ya, kesampingkan gorengan kecil yang lebih kecil, kelas menengah adalah berita buruk."

Salah satu penjelajah, seorang pejuang sihir dengan wajah tampan mengangkat alisnya melihat iblis itu.
Dia dapat mengatakan bahwa iblis yang lebih rendah adalah benih kecil karena levelnya tinggi, mereka adalah musuh yang tangguh untuk pasukan normal.

"Kelihatannya nanodesu kuat!"
"Jangan gegabah jadi aku menyarankan."
"Ayo pergi kalian berdua."

Ketika para penjelajah melihat suara-suara yang tidak pada tempatnya, tiga orang yang terbungkus armor emas berdiri di depan monster besar yang diklasifikasikan sebagai kelas (Floor Master).
Salah satunya bertubuh kecil, baik kurcaci atau anak-anak.

"Kapan mereka …"

Anak-anak berbulu yang mengenakan topeng tiba-tiba muncul di udara di depan para penjelajah yang bergumam.

"Tolong evakuasi sebelum terlambat, kami akan memandumu."
"Pimpin ~"

Anak-anak berbulu dengan baju besi perak disebut penjelajah.
Mereka telah memutuskan untuk mempercayai kata-kata anak-anak yang memanggil ini dan meninggalkan tempat itu.

Dibelakang mereka–

Ada sosok ksatria emas yang menjatuhkan monster pohon raksasa seperti menebang pohon yang membusuk, sambil meninggalkan jejak cahaya biru.

Ksatria yang tanpa henti menggunakan sihir tingkat lanjut seperti pahlawan, ksatria tombak yang dengan bebas menggunakan seni rahasia tersembunyi (hi-ougi) dari Kepala Delapan Pedang Shiga, (Magic Edge Cannon), dalam tembakan cepat untuk menahannya, dan ksatria yang menggunakan pedang besar dengan cahaya biru menyerang pohon raksasa dan membuat lubang besar di atasnya sambil bergerak tidak menentu.
Mereka melarikan diri dari bahaya sambil melihat dengan pandangan ke samping pada ksatria anomali yang tidak nyata seperti itu adalah kisah lamunan.

Di kemudian hari rumor mulai beredar, 'bukankah identitas sebenarnya dari ksatria emas yang menyelamatkan ibukota kerajaan Pendragon Seven Braves yang dipimpin oleh pengguna tombak kulit kadal yang menghancurkan pedang shiga delapan. . . '

Raja mengumumkan identitas ksatria emas selama siaran ucapan selamat tahun baru.
Identitas mereka yang sebenarnya adalah–

Catatan penulis:
Ini sudut pandang Satou di bab berikutnya.

●Profil
(Mito) Seorang wanita yang muncul di istirahat Zena. Bertarung melawan naga yang lebih rendah, dan menang.
(Ten-chan) Seseorang yang hanya muncul dalam nama saat istirahat Zena. Sepertinya dia tinggal di Pegunungan Fujisan.
(Yasaku) Seorang penjelajah malang yang dihubungkan oleh takdir dengan iblis yang lebih besar dengan satu atau lain cara.
(Shiga 33 Wands) Orang-orang Penyihir Istana Kerajaan.
(Golden Armors) Identitas tidak diketahui. Ada saksi yang melihatnya di Kota Labirin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar