Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter 28 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 28: 28

12-28 . Dewa

Satou di sini. aku bertanya-tanya mengapa protagonis dunia fiksi melawan musuh yang sama sekali tidak bisa mereka menangkan?

aku pikir itu baik untuk melarikan diri ketika kamu perlu, membuat upaya lain dengan upaya berlipat ganda.

"–Jika tebakanmu benar, apa?"

"Mereka kuat, kamu tahu."

Sambil melihat Garis Hitam yang terlihat seolah-olah mereka telah membelah bulan menjadi empat bagian, aku melakukan yang terbaik untuk menjawab pertanyaannya dengan ringan.

Mungkin aku terlalu terburu-buru untuk menilai mereka sebagai musuh, tetapi sesuatu berbisik jauh di dalam hatiku, "Mereka adalah sesuatu yang tidak bisa hidup berdampingan dengan kita."

Sepertinya mereka akhirnya tiba di jangkauan Kerajaan Shiga, pembacaan AR muncul di samping Garis Hitam.

–TIDAK DIKENAL .

Itu bacaan yang sama dengan keberadaan misterius yang muncul sebagai gadis kecil selama pertarunganku dengan raja iblis berkepala anjing di padang pasir.

Lebarnya 10 meter, dan panjangnya 9 kilometer, kupikir mereka berbentuk orang, tapi anehnya ramping. . . .

aku merasa mereka lebih tebal, tetapi aku mungkin melihatnya karena Garis Hitam menyedot cahaya.

Mereka jatuh dengan santai, dan tetap di udara sekitar 100 meter di atas ibukota kerajaan.

"Apa itu? Rambut?"

"Tapi, aku bisa merasakan kekuatan sihir yang luar biasa dari mereka."

Mito menjawab Arisa yang bergumam ketika dia melihat tiga Garis Hitam di atas.

. . . . Rambut?

Sekarang setelah kamu menyebutkannya, mereka pasti terlihat seperti itu.

–Rambut Dewa? <TLN: Diucapkan, "Kami no Kaminoke" dalam bahasa Jepang>

Kemarahan apa yang belum pernah aku rasakan sebelumnya.

aku ingin tahu apakah ini yang dirasakan Wanita Kantoran ketika mereka mendengar lelucon pria tua.

. . . . Namun, ketakutan aku telah hilang.

Ketika aku memikirkannya, sudah terbukti bahwa dewa bisa mati.

Selain itu, aku tidak tahu bagian tubuh seperti apa itu, tetapi yang pasti itu bukan tubuh asli dewa.

Aku akan menghancurkan ini, yang merupakan bagian terbaik dari dewa yang dipanggil, dengan Pedang Ilahi.

"Tuan, kamu tidak marah seperti biasanya?"

"–Kamu tidak marah?"

Dang kamu Arisa, dia cukup tajam.

Bagaimana dia tahu di bawah helm emas ini.

"Aku akan pergi mengurusnya sebentar."

"Eh? Bukankah itu berbahaya?"

"Aku akan melakukan sesuatu dengan ini entah bagaimana."

Aku mengulurkan Divine Blade yang terselubung, dan tersenyum di dalam helm emas yang tak terlihat dari luar.

"Tuan, aku akan menemanimu."

"Pochi juga, Pochi akan menemani juga."

"Tuan, berharap untuk mengikutimu."

Liza, Pochi, dan Nana mengungkapkan keinginan mereka untuk mengikutiku, tapi aku tidak bisa menyetujuinya.

Sebelumnya, pedang suci bahkan tidak bisa mengganggu pecahan dewa yang keluar dari (Raja Tanpa Kehidupan) Zen, apalagi menghancurkannya.

Tombak naga yang dipegang Liza mungkin bisa melewatinya tetapi pertaruhannya terlalu tidak menguntungkan.

"Tidak. Maaf tapi aku tidak bisa membawa kalian bersama. Lawannya terlalu berbahaya."

aku membujuk mereka, dan ketiganya dengan patuh mengerti.

Ketika aku melihat ke arah mantel aku ditarik, ada Mia dengan wajah pucat, dan Tama yang sepertinya akan menangis.

"Tidak bagus, itu tidak bagus nano. Tentu saja, nano."

"Ayo pulang~?"

aku merasa kasihan melepaskan keduanya yang terlihat sangat khawatir, tetapi aku punya firasat bahwa ibu kota kerajaan akan hancur jika benda-benda itu bergerak.

Aku dengan lembut menarik keduanya menjauh dariku dan memberikannya kepada Liza.

"Semua orang tetap di sini. Ini tugasku mulai sekarang."

Pertahanan gadis-gadis ini akan berkurang jika aku bergerak, tetapi tidak ada waktu untuk mengganti peralatan.

aku mempercayakan Nana untuk menilai kapan harus mundur, dan memberi tahu Arisa dan Liza untuk tidak ragu ketika mereka mundur.

Api merah datang terbang dari istana kerajaan menuju tiga Garis Hitam.

aku tidak tahu apakah itu sihir tingkat lanjut atau sihir terlarang, tetapi kobaran api itu menghilang saat menghantam Garis Hitam.

Salah satu Garis Hitam berbalik dari dasarnya dan berubah menjadi bentuk spiral– .

Menggunakan Flash Drive, aku menempatkan diri aku di antara Garis Hitam dan istana kerajaan.

aku hampir tidak tepat waktu untuk mengubah gelar aku menjadi (God Slayer).

–aku memblokir Garis Hitam seperti cambuk yang mencoba menghancurkan ibukota kerajaan dengan Pedang Ilahi yang aku pegang di depan tubuh aku.

Garis Hitam yang menyentuh Pedang Ilahi terbelah menjadi dua setelah menyebarkan percikan berwarna hitam.

Ketika percikan api yang tersebar memudar, aku melihat warna sebenarnya dari percikan itu. Itu adalah warna ungu yang sangat dalam.

–Kuh, berat.

aku menahan inersia dengan Flash Drive, namun aku masih cukup didorong untuk hampir membuat aku menabrak istana kerajaan dalam sekejap.

Ketika aku melihat ke bawah ke istana kerajaan, ada Sera, dan orang-orang dari Muno Barondom. Bahkan raja dan Perdana Menteri, aku telah berinteraksi dengan mereka terlalu banyak untuk meninggalkan mereka.

Tongkat Shiga 33 yang dengan bodohnya menyerang hanya akan menuai apa yang mereka tabur, tapi aku tidak berniat untuk meninggalkan orang lain.

Garis Hitam yang terkoyak mengambil jarak dari istana kerajaan sekaligus.

Garis Hitam yang telah terbelah menjadi dua hanya terbelah, mereka kembali ke bentuk aslinya sambil bergerak seperti berenang.

aku memisahkan diri dari kastil kerajaan dengan Sky Drive, mendekati Garis Hitam di langit.

aku mengekstrak kekuatan sihir Durandal yang aku ambil dari Penyimpanan dan kemudian menuangkan kekuatan sihir itu ke Pedang Ilahi.

Bilah hitam legam memanjang sedikit demi sedikit setiap kali kekuatan sihir dituangkan.

Bilahnya telah memanjang hingga lebih dari 10 meter ketika aku menuangkan semua kekuatan sihir dari pedang suci.

Hanya ada satu hal yang tersisa sampai persiapan selesai sekarang.

aku tahu kata itu setelah menuangkan sejumlah kekuatan sihir ke dalamnya.

Kata itu disampaikan kepadaku dari Pedang Ilahi.

aku menyatakan kata terakhir–

"Pedang Ilahi. Biarkan <<BINATANG>>.

aku mungkin tidak seharusnya melakukan itu.

–Kegelapan sejati menimpa bulan.

Cahaya yang bersentuhan dengan Pedang Ilahi binasa.

–Keheningan menimpa langit malam.

Ruang yang bersentuhan dengan Pedang Ilahi binasa.

–Dan kemudian, bagian dari Garis Hitam yang bersentuhan dengan Pedang Ilahi terkelupas dan menjadi kabut, dan kemudian menghilang seperti tersedot oleh pedang Pedang Ilahi.

aku menjalankan Garis Hitam dengan Flash Drive, dan berkonsentrasi membiarkan seluruh tubuh sepanjang sembilan kilometer binasa sampai puncak.

Ada dua yang tersisa.

"Apa, ini lebih mudah dari yang kukira–"

aku berbicara pada diri sendiri seperti itu setelah merasa kecewa dengan betapa rapuhnya Garis Hitam.

Namun, hatiku yang gelisah menjadi dingin seolah-olah disiram dengan air dingin ketika aku melihat pemandangan di bawah mataku.

Salah satu bagian dari istana kerajaan yang aku lihat di bawah telah benar-benar hilang.

Untungnya bangunan utama tempat orang-orang dari istana kerajaan berkumpul tampaknya baik-baik saja, namun, jika tempat aku menggunakan Pedang Ilahi (Kitab Suci) adalah bangunan utama, aku tidak akan pernah mendapatkan kembali barang-barang yang akan hilang.

–Harus merenungkannya.

Menunda refleksi mendalam untuk saat ini, aku akan memprioritaskan menyelesaikan situasi sekarang.

aku mengerti dari AR yang membaca bahwa jarak kehancuran pedang itu sekitar beberapa ratus meter.

aku harus mengambil Garis Hitam di ketinggian sehingga tidak akan ada korban di tanah.

aku menyerang Garis Hitam dengan jarak jauh (Laser), aku telah menghapus status <<PERISH>> dari Pedang Ilahi selama serangan itu.

Rasanya menyakitkan karena udara telah menghilang, tetapi melihat pengukur daya tahan dan stamina aku, aku mungkin baik-baik saja selama satu atau dua jam. Betapa curangnya tubuh jika aku mengatakannya sendiri.

Ketika aku telah menghapus Garis Hitam kedua, aku terganggu dengan individualitas Garis Hitam, atau lebih tepatnya kecerdasannya yang seperti kerangka.

Seperti monster non-aktif di MMO, itu tidak akan bereaksi bahkan jika Garis Hitam lainnya diserang selama itu tidak diserang sendiri.

Apakah pemanggilan dewa pramuka gagal, atau karena Garis Hitam memiliki perannya sendiri, itu terlalu membingungkan.

Pikiranku mengembara hanya untuk beberapa detik seperti itu, namun, beberapa detik itu tampaknya bermasalah–

Jauh di timur laut, cahaya putih muncul seolah-olah matahari pagi terbit.

Cahaya itu menyatu dan menjadi satu bundel cahaya putih, dan kemudian membelah Garis Hitam terakhir menjadi dua.

Bahkan setelah membagi dua Garis Hitam, cahaya dengan kuat mengarah lurus ke depan, dan mengubah daerah penghasil biji-bijian di atas ibu kota kerajaan menjadi abu dan celah.

Cahaya ditembakkan dari arah timur laut di mana gunung suci berada, pegunungan Fujisan.

Datang ke sini terbang dengan kecepatan yang tidak kalah dengan Flash Drive aku, panah platinum – Naga Langit besar yang panjangnya lebih dari 180 meter.

. . . . Jadi Ten-chan benar-benar Naga Langit (Tenryu).

Mungkin Naga Surgawi yang muncul dalam legenda Raja Kuno Yamato.

Taring Naga Langit yang dikatakan (Menembus semua yang ada) menghancurkan Garis Hitam, dan tanduk serta cakar yang tidak kalah dengan taringnya juga memotong Garis Hitam.

Sambil mengamati itu, dan menghapus bagian atas Garis Hitam yang terbelah oleh (Napas Naga) yang ditembakkan oleh Naga Langit, aku turun.

Garis Hitam yang menjadi gulungan pendek di sekitar tubuh Naga Langit bahkan saat sedang robek.

Selain itu, tampaknya sebagian darinya telah berasimilasi dengan Naga Langit, sisik platinumnya berubah menjadi hitam.

Ketika aku berada sekitar satu kilometer di atas tanah, aku menyerap semua kekuatan sihir di Pedang Ilahi dan memasukkannya ke dalam pedang suci Durandal.

Status <<PERISH>> Pedang Ilahi dibatalkan setelah kekuatan sihirnya di bawah jumlah tertentu seperti cara kerjanya dengan kitab suci pedang suci, jadi Pedang Ilahi kembali ke keadaan semula.

Suara retak seperti papan pecah bergema di langit ibukota kerajaan.

Itu dari Naga Langit.

(KUROOOUUUUNN!!)

Naga Langit yang telah digerogoti oleh Garis Hitam berteriak.

Karena aku, yang bisa berbicara bahasa naga, tidak bisa mengerti artinya, itu pasti jeritan.

aku meraih ekor Naga Surgawi yang menderita untuk menjatuhkannya ke tanah, aku membuat ayunan raksasa di udara dan melemparkannya ke luar ibukota kerajaan.

aku sendiri berpikir bahwa aku memperlakukannya dengan kejam, tetapi ini adalah tindakan yang perlu.

Tidak ada yang tahu berapa banyak orang yang akan menjadi korban jika tubuh sebesar itu jatuh di ibukota kerajaan.

Naga Langit membuat lembah yang dalam di wilayah penghasil biji-bijian ibukota kerajaan yang telah diubah menjadi gurun.

Untuk para petani, aku minta maaf. Maafkan aku untuk saat ini, aku akan mengembalikannya ketika aku sudah bisa melantunkan mantra.

aku menandai fragmen Garis Hitam yang memakan Naga Surgawi di peta, dan menghapusnya satu per satu dengan Pedang Ilahi.

aku tidak tahu apa yang akan terjadi jika hal-hal seperti itu tetap ada.

Tak lama, monster mol malang yang muncul menyentuh satu.

–Pada saat berikutnya.

Tubuh tahi lalat itu terbalik, dan menjadi seperti lendir yang bergerak dengan inti sihir yang terbuka.

Dibutuhkan puing-puing di sekitarnya dan mayat monster, dan menjadi raksasa.

Tahi lalat yang seharusnya level 20 menjadi level 50 setelah selesai menjadi besar.

Rupanya, doping ini adalah alasan mengapa pramuka memanggil Garis Hitam.

Aku meluncurkan mol slime ke udara dengan (Remote Stun), menyerangnya dengan combo (Condense) dan (Laser) langsung dari bawah, dan mengubah pertahanan sihir dan tubuhnya menjadi potongan-potongan kecil.

Tampaknya serangan normal bekerja untuk itu selain Garis Hitam itu sendiri.

Aku memelototi inti sihir yang jatuh.

Garis Hitam telah menyelinap ke inti sihir yang terbuka.

Aku melompat dari tanah, dan memotong inti sihir bersama dengan Garis Hitam dengan Pedang Ilahi, memusnahkannya.

Menggunakan Flash Drive, aku menuju ke bukit yang hancur di mana Naga Surgawi mengamuk.

Rupanya setelah berpisah denganku, dia pergi menuju kota terdekat setelah menghancurkan bukit.

Aku pergi ke arah Naga Langit berjatuhan dengan Flash Drive, dan kemudian menendang sisiknya yang kokoh.

(GYURORORORONN)

Ups. Pengukur kesehatannya telah berkurang 20%.

Naga Surgawi secara tak terduga rapuh ya?

Matanya yang tidak fokus seperti dia kehilangan akal sehatnya berbalik ke arahku, aku menghindari tembakan (Napas Naga) dengan Flash Drive.

Dia akan menggerakkan kepalanya sambil menembakkan nafas, mengubah jalur tembak, tapi aku bergerak di sebelah kepalanya dengan Flash Drive, dan menendang wajahnya dari samping untuk mengarahkan nafas ke arah langit sehingga tidak akan ada korban.

Menurut pembacaan AR, status Naga Langit adalah (Frenzy), dan (Perambahan: Demon God).

–Garis Hitam itu adalah bagian dari (Dewa Iblis) ya!

Identitas Garis Hitam yang TIDAK DIKETAHUI menjadi jelas setelah merambah Naga Langit.

Ada 27 Garis Hitam yang merambah Naga Langit. Mayoritas berkumpul di tiga tempat, kepala, skala terbalik, dan ekor.

–Kemudian .

Ini akan menjadi penanganan yang kasar, tapi tolong maafkan aku.

Dengan Pedang Ilahi di tangan, aku mendekati Naga Langit.

Naga Langit yang kehilangan akal sehatnya menyerangku dengan ekornya yang bergerak lebih cepat dari kecepatan suara.

Ditulis dalam buku bergambar Raja Yamato Kuno bahwa sisik Naga Langit mengusir pedang suci.

Dikatakan bahwa timbangan itu bahkan menghalangi pedang sihir dari (Golden Wild Boar King).

Namun, itu tidak berbeda dengan secarik kertas di depan Pedang Ilahi.

Setelah memotong ekor Naga Langit, aku memusnahkan Garis Hitam yang melingkari ekornya.

Aku berlari di punggung Naga Langit, dan menghancurkan Garis Hitam, mencungkil tubuh bersama mereka.

Ini sedikit kasar, tetapi jika aku melakukannya dengan santai dan mengakibatkan gangguan total pada seluruh tubuhnya, itu bukan lelucon. Kerusakan yang muncul mungkin akan lebih tinggi dari raja iblis.

Bukannya aku tidak memperlakukannya seperti seorang wanita, tapi aku hanya merasakan sedikit rasa bersalah ketika itu dalam bentuk naganya.

Selain itu, kekuatan daya tahan Naga Langit harus cukup tahan lama.

Aku mengeraskan hatiku dan menghapus Garis Hitam dari Naga Langit.

Bahkan saat diwarnai dengan darah naga, aku bisa menghapus sebagian besar Garis Hitam hanya dalam 10 detik.

–Satu-satunya yang tersisa adalah pada skala terbalik dan kepala.

aku tidak bisa mencungkil mereka bersama-sama dengan tubuh dengan ini.

aku kira tidak ada pilihan selain mengambil Garis Hitam dan merobeknya. Tapi aku bisa dirambah sendiri jika sembarangan menyentuhnya.

aku membentuk baju besi sihir di tangan yang tidak memegang Pedang Ilahi.

Dan kemudian, ketika aku akan meraihnya begitu saja, pikiran aku berhenti.

–Lawan adalah dewa, meskipun itu hanya bagian. Tindakan ceroboh menyebabkan kehancuran.

Aku menegur diriku sendiri karena kesombonganku, dan mengubah armor sihir.

Jika pedang sihir bisa diubah menjadi pedang suci dengan mengubah komposisinya.

Dan jika magic edge memiliki sub-type seperti holy edge.

Kekuatan Dewa juga seperti itu, aku seharusnya bisa mereproduksinya, kan.

aku meminjam kekuatan Pedang Ilahi, dan mewarnai baju besi sihir dengan keilahian.

Warna merah dari armor sihir berangsur-angsur berubah menjadi hitam pekat seperti milik Pedang Ilahi.

–Ini seperti warna Garis Hitam.

Jangan memikirkan hal-hal yang tidak perlu, Satou.

Saat ini adalah–.

Aku meraih Garis Hitam yang tumbuh di kepala Naga Langit seperti seorang ahoge dengan tangan yang dilapisi dewa, dan mencabutnya.

aku mendengar teriakan yang sangat keras dari Naga Langit, tetapi sekarang bukan waktunya untuk memperhatikannya.

Aku memusnahkan Garis Hitam yang ditarik dengan Pedang Ilahi di tangan kananku.

Dan kemudian, ketika aku menarik Garis Hitam melingkar pada skala terbalik, aku secara tidak sengaja menarik skala terbalik bersama-sama dengan itu.

Tampaknya sangat menyakitkan, Naga Langit melolong memilukan dan kemudian pingsan.

Sambil memusnahkan Garis Hitam yang ditarik dari skala terbalik, aku meminta maaf kepada Naga Langit dalam pikiran aku.

> Dikalahkan (Cabang Jatuh dari Dewa Iblis)

> Dikalahkan (Cabang Jatuh dari Dewa Iblis)

> Dikalahkan (Cabang Jatuh dari Dewa Iblis)

>Keterampilan yang Diperoleh

>Judul (Roh Dewa) Diperoleh

>Judul (Orang yang Melanggar Tabu) Diperoleh

> Gelar (Raja Penyiksaan) Diperoleh

>Judul (Sadis) Diperoleh

>Judul (Musuh Alami Naga Langit) Diperoleh

Ada beberapa judul yang tidak menyenangkan, tetapi sudah terlambat untuk membalas kepada orang yang mengatur sistem setelah sekian lama.

Levelku telah menjadi 312, entah itu karena aku memburu Greater Demon, atau karena aku mengalahkan (Fallen Offshoot of Demon God).

Apakah keterampilan tanpa nama hanya bug dari indikator perolehan, itu tidak ada dalam daftar keterampilan.

Bahkan ketika merasa seperti akan pingsan karena kelelahan mental, aku menyembuhkan luka Naga Langit dengan obat-obatan pemulihan tingkat tinggi yang berharga dan sihir penyembuhan.

Ekor yang dipotong terhubung sendiri seperti yang diantisipasi, tetapi skala terbalik yang ditarik, dan taring, tanduk, dan cakar yang patah selama pertarungan tidak dapat dipulihkan.

Cakarnya tumbuh kembali setelah aku memberinya obat pemulihan tingkat tinggi yang telah diisi dengan kekuatan sihir hingga batasnya, jadi taring dan tanduknya harus tumbuh kembali jika bertahan.

Pikiranku lalai, aku bertanya-tanya apakah itu karena aku lelah.

Mungkin ini pertama kalinya aku lelah seperti ini sejak aku datang ke dunia yang berbeda.

Lebih-lebih lagi . . . . Tangan kiriku tidak bisa merasakan apa-apa sejak beberapa waktu lalu.

aku melepas tantangan baju besi emas untuk memeriksa kondisi tangan kiri aku.

aku kehilangan kata-kata ketika aku melihat tangan kiri yang muncul dari tantangan.

Tangan itu telah kehilangan warna kulitnya, diwarnai hitam pekat. . . .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar