Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter 29 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 29: 29

12-29 . Lengan Kiri Hitam

Satou di sini. "Karakter utama yang menggunakan kekuatan terlarang telah kehilangan salah satu bagian tubuhnya sebagai kompensasi."

Ini adalah situasi yang sering terjadi di manga dan novel shounen dengan protagonis berdarah panas, tetapi ketika itu terjadi pada aku dalam kenyataan, itu bukan sesuatu untuk bercanda.

aku mengabaikan tangan kiri yang diwarnai dengan warna hitam pekat yang tidak berkilau.

aku mungkin akan senang dan menyambut ini sambil berkata, "Diam! O lengan kiriku!" jika aku masih menderita Chuunibyou, tetapi sekarang aku benar-benar merasa bingung.

aku bisa menggerakkan jari aku tanpa masalah, tetapi aku tidak bisa merasakan apa pun dengan lengan aku.

Seperti ini, memasok kekuatan sihir ke Nana tidak akan menyenangkan, dan aku tidak akan bisa menikmati berbagai hal dengan onee-san yang cantik saat aku mengunjungi toko.

–Wonder jika lengan baru akan tumbuh kembali jika aku memotongnya?

Sebuah ide bodoh melayang di benakku, mungkin karena aku lelah.

Biasanya aku tidak akan pernah memilih ini, tetapi saat ini aku merasa itu adalah ide yang bagus seolah-olah aku telah menerima wahyu ilahi.

Aku memasukkan Pedang Ilahi yang telah memenuhi tujuannya ke dalam Penyimpanan, dan mengeluarkan pedang suci Durandal.

Memegang Durandal dengan tangan kananku, aku dengan ringan mengetuk-ketuknya di tangan kiriku yang gelap.

aku merasakan sensasi seperti logam keras darinya.

Bagian yang digelapkan adalah sampai bagian antara pergelangan tangan dan siku.

aku menghindari bagian itu dan membidik bagian berwarna daging.

Aku mengambil keputusan dan mengayunkan Durandal ke lengan kiriku.

Clank, ada suara ringan, dan kemudian terbelah menjadi dua.

–Pedang suci Durandal adalah .

Mematahkan pedang suci hadiah surgawi, Durandal, betapa sulitnya itu.

Pikiran lelahku membalas dengan diam.

Kekuatan sihir bocor dari bagian pedang suci yang patah, menjadi angin kencang yang mengamuk di sekitarnya.

Aku menangkap pedang yang diterbangkan dengan (Tangan sihir) yang biasa dan mengendalikan pedang di tanganku agar kekuatan sihir tidak bocor.

aku memasukkan bilah yang patah ke dalam sarungnya dan kemudian aku juga memasukkan bagian Durandal lainnya yang tersisa ke dalam sarungnya.

Ketika aku mencoba kitab sucinya sebelumnya, beberapa goresan kecil dari pertarungan dengan (Golden Wild Boar King) dipulihkan.

aku memutuskan untuk membaca kitab suci karena tidak ada ruginya melakukannya.

"<<HANG ETERNALLY>> Durandal"

Cahaya biru meluap dari sarungnya.

Setelah cahaya reda, aku mengeluarkannya dari sarungnya, dan Durandal telah kembali ke bentuk aslinya sebelum rusak.

aku berbohong jika aku tidak mengharapkan ini, tetapi aku benar-benar tidak percaya bahwa itu akan pulih dari kerusakan.

Seperti yang diharapkan dari pemain pembuka yang stabil. Aku akan terus mengandalkannya mulai sekarang.

Sekarang, mari kita coba memotong tanganku sekali lagi.

Ketika aku mencoba menyentuh bagian yang aku potong sebelumnya, rasanya sama dengan bagian yang gelap meskipun berwarna daging.

Aku meletakkan bagian lengan armor emas ke penyimpanan, dan setelah memeriksa bahwa itu adalah bagian lunak dengan tangan kananku di lengan atas, aku memotong bagian antara bahu dan siku dengan Durandal.

Darah merah tumpah, dan lengannya jatuh ke tanah.

Tidak ada rasa sakit berkat Pain Resistance, tapi itu bukan sesuatu yang menyenangkan untuk dilihat.

Aku memasukkan lenganku ke dalam Storage saat jatuh, dan memblokir lukanya dengan (Magic Hand).

Darah menetes sedikit demi sedikit ke tanah dari pangkal lenganku.

–Saat berikutnya.

Swoosh, bundel tanaman merambat berwarna hijau tumbuh ke arah langit dari tanah.

aku mengambil jarak karena aku berpikir bahwa monster tipe tanaman telah muncul, tetapi benda yang telah tumbuh setinggi 10 meter adalah tanaman merambat dari ubi jalar.

Tidak termasuk skala abnormalnya, itu adalah tanaman yang benar-benar normal.

Jangan bilang, itu karena darahku?

aku dapat mencoba bereksperimen ketika aku punya waktu luang, tetapi sekarang bukan waktunya untuk melakukan hal seperti itu.

aku menyembuhkan luka sayatan dengan (Aqua Heal) untuk mencegah darah menetes lebih dari ini.

Darahnya telah berhenti, tetapi sepertinya lenganku tidak akan tumbuh kembali.

Aku sudah berharap sebanyak ini.

Selama percobaan aku dengan tikus, (Aqua Heal) juga tidak dapat memulihkan anggota tubuh yang hilang.

Sebelum aku mengeluarkan ramuan sihir tingkat atas, aku menggunakan tangan kanan aku untuk mencabut kentang dan memasukkannya ke dalam Storage.

Akan menjengkelkan jika kentang ini menjadi benih masalah baru.

aku mengeluarkan ramuan sihir atas yang telah terisi penuh dengan kekuatan sihir sebelumnya dan meminumnya sekaligus.

Dalam percobaan aku dengan tikus, ini memulihkan lengan dan kaki yang hilang.

Namun, lenganku tidak tumbuh kembali bahkan setelah aku menunggu beberapa saat.

Jadi rencana aku gagal. . . .

aku berduka atas pikiran aku yang mati rasa karena kelelahan.

aku juga berhenti menghubungkan tangan yang dipotong dari belakang sebelumnya.

–Apa?

Sesuatu tersangkut di sudut kesadaranku.

Untuk beberapa alasan, aku mendapat kilas balik tentang ketika aku menyelam ke dalam bayangan pramuka.

–Betul sekali .

Mengapa aku bisa mengganggu ruang bayangan dengan roh, menghancurkannya. <TLN: Spirit seperti dalam Fighting Spirit, bukan 'spirit being' (Seirei)>

Iblis sakuramochi berkata (Sihir Purba) atau semacamnya. . . .

<TLN: aku awalnya TL-ed sebagai sihir Asal, tapi aku pikir itu seharusnya 'Primitif' sebagai gantinya. Sunting: Diubah ke Primeval sekarang>

Ada banyak kasus dalam karya fiksi di mana sihir semacam ini entah bagaimana melakukan sesuatu dengan (Spirit) dan (Image) .

Seharusnya cukup jika ada bahan.

Aku mengeluarkan tong ramuan sihir yang berharga dari Storage, dan merendam lenganku yang terpotong di dalamnya.

aku berteriak keras dengan semangat juang sambil mengingat adegan dari anime lama di mana karakter dibangkitkan dari tulang yang memutih.

"WOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO!!!"

aku tidak tahu apakah sesuatu yang disebut (Sihir Primitif) benar-benar ada, atau keterampilan (Self-Healing) menunjukkan potensi penuhnya.

Namun, daripada itu–

Tangan yang aku tarik dari laras, yang telah dipulihkan dengan benar, berkali-kali lebih penting.

Sepertinya lukanya terbuka kembali selama pemulihan, ramuan sihir kelas atas di dalam tong telah hancur dengan darahku bercampur, tapi aku bisa membuat lebih banyak ramuan.

aku punya banyak Bola Darah, yang diperlukan untuk membuat ramuan sihir kelas atas, dari Larangan Leluhur Sejati.

Sekarang, kurasa aku akan kembali ke Ibukota Kerajaan. . . .

aku menghubungi Arisa dengan sihir (Telepon).

(Arisa aku sudah membersihkan sisi ini. Mari kita berkumpul kembali di mansion.)

(A-apa sudah selesai? Aku bisa mendengar suara keras dari luar ibukota kerajaan, apa kamu baik-baik saja? Apakah kamu terluka di mana saja?)

(Ya aku baik-baik saja . )

Aku memberitahunya begitu dan memutuskan panggilan.

Sebelum menggunakan sihir teleportasi, aku memusnahkan monster yang tersisa di ibukota kerajaan dengan (Panah Jarak Jauh) dan (Stun Pendek).

Ada beberapa yang tersisa di bawah tanah dan di dalam ruangan, tetapi tidak ada orang di sekitar sana, ada kekuatan yang berlawanan dan itu tidak mendesak, jadi meninggalkan mereka untuk nanti tidak apa-apa.

"Sepuluh-cha~n"

aku mendengar suara Mito datang ke sini terbang sambil mengepakkan sapunya.

Ada homonculus Ten-chan di samping Mito juga.

Jika identitas Mito seperti yang aku duga, maka aku ingin memberitahunya bahwa aku Suzuki Ichirou dan berbagai hal lainnya.

Namun, ada hal lain yang perlu dilakukan saat ini.

aku dapat bertemu Mito sebanyak yang aku inginkan jika aku hanya menempelkan spidol padanya.

aku meninggalkan naga surgawi yang pingsan, dan berteleportasi kembali ke rumah aku di ibukota kerajaan.

"Tuan~?"

Setelah kembali ke Pendragon Mansion, orang pertama yang datang menyambutku adalah Tama.

Aku menangkap Tama yang melompat langsung ke kepalaku dengan (Tangan sihir) dan memberinya tumpangan.

"Aku pulang, Tama."

"Tidak terluka~?"

"Ya tentu saja . "

aku berbohong kepada Tama yang khawatir.

Tidak, itu kebenaran dalam kondisi aku saat ini.

"Sato."

Mia memelukku dengan bunyi gedebuk.

Persenjataan kita saling menghalangi, jadi reuni tidak terlihat bagus.

Mengikuti keduanya, gadis-gadis lain senang dengan keselamatanku.

"Semuanya, terima kasih atas kerja kerasmu. Aku akan memintamu melakukan pekerjaan lain ketika fajar tiba, jadi tidurlah selama tiga jam."

aku melepas helm baju besi emas aku, dan mengatakannya kepada semua orang.

Topeng penyamaran aku dilepas bersama dengan helmnya.

"Dipahami . "

"Iya!"

"Ya nanodesu."

Semua orang menjawab dengan suara bulat untuk instruksi aku, dan mencocokkan itu, perut kosong mereka juga bernyanyi dalam paduan suara.

Sepertinya mereka lapar setelah bertarung lama.

aku mengeluarkan gerobak dengan makanan ringan yang sudah jadi dan minuman buah untuk camilan tengah malam di belakang semua orang.

"Kalau begitu, aku akan membuat sesuatu yang ringan sebelum kita tidur."

"Tidak, aku sudah menyiapkannya, bagi mereka yang lapar, makanlah dan kemudian tidur siang. Kamu dapat melepas baju besi emas karena kamu akan bertindak dalam kondisi biasa setelah tidur."

Aku menghentikan Lulu dan menunjuk gerobak di belakang semua orang.

"Wa~ aku"

"Roasto beefu-san nanodesu!"

"Mengumumkan keberadaan karage dengan tulang."

"Mereka terlihat sangat lezat."

"Parfait."

"Arisa, ada kentang juga."

" . . . . Sejak kapan . "

Kecuali Arisa yang sepertinya membutuhkan penjelasan, semua orang mulai menangkap sandwich dan karage.

Lulu yang biasanya memikirkan sikapnya tampaknya juga sangat lapar, dia memiliki makanan di kedua tangannya, memasukkannya ke dalam mulutnya dengan tergesa-gesa.

"Tidurlah setelah kamu makan ringan oke. Kamu harus tidur lebih awal karena aku akan membangunkanmu dengan paksa begitu fajar."

Semua orang mengangguk sambil terus mengunyah makanan mereka, keheningan datang ke ruangan itu.

"–Apakah kamu tidak membutuhkan penyihir luar angkasa?"

Namun, Arisa yang diteleportasi ke koridor di depan berdiri.

"Jadi, ke mana Tuan akan pergi sendirian?"

"Aku tidak akan keluar untuk bertarung. Aku hanya akan membantu orang-orang yang terperangkap di bawah puing-puing yang kamu lihat."

"Kalau begitu, semua orang harus bersama–"

Aku menggelengkan kepalaku sebelum Arisa menyelesaikan kalimatnya.

“Jangan memaksakan diri. Setiap orang telah melampaui batas kelelahan mereka setelah terus menerus melawan iblis yang lebih besar. Mereka akan pingsan karena terlalu banyak bekerja jika mereka tidak mengistirahatkan saraf mereka sekali pun.”

"Tapi bukankah Tuan juga sama."

Memang benar bahwa aku lelah secara mental, namun aku merasa tidak enak meninggalkan orang-orang yang perlu diselamatkan sendirian.

"Tidak apa-apa, aku akan bertukar tempat dengan semua orang dan tidur ketika pagi."

Aku membujuk Arisa sambil menepuk kepalanya, dan aku kembali ke langit Ibukota Kerajaan melalui atap Bengkel Echigoya.

aku telah melengkapi kembali topeng penyamaran, tetapi aku menggunakan topeng penyamaran mirip Mito yang akan aku gunakan untuk pesta malam di area sekitar mata aku di mana helm emas tidak menutupi.

Sebelum memulai operasi penyelamatan, aku akan melapor ke setiap tempat yang terkait dengan aku.

aku menghubungi raja di istana kerajaan dengan (Telepon), dan melaporkan bahwa aku telah selesai memusnahkan iblis yang lebih besar dan tiga baris yang muncul kemudian – aku mengatakan kepadanya bahwa itu adalah senjata sihir yang disiapkan oleh iblis.

Selain itu, aku juga memberi tahu dia lokasi dan jumlah monster yang tersisa, dan meminta Shiga Eight Swords dan para ksatria suci untuk dikirim.

Untuk jaga-jaga, aku memintanya untuk memberi tahu warga untuk tidak makan daging dari monster pola tali merah ketika dia mengumumkan penyelesaian insiden dengan (Ruang Informasi Publik). Meskipun aku pikir tidak apa-apa, itu akan merepotkan jika ada beberapa efek samping yang aneh.

Selanjutnya, aku menghubungi manajer Echigoya dengan sihir (Telepon), memberitahunya bahwa pertempuran telah berakhir, dan menginstruksikannya untuk mempersiapkan pengaturan yang diperlukan untuk menghidupkan kembali ibukota kerajaan mulai sekarang.

Meskipun dia seharusnya hanya mengalami malam tanpa tidur dalam ketakutan, manajer menjawab dengan normal, "Tentu saja", dan mulai bertindak.

Ini benar-benar dapat diandalkan darinya, tapi harap berhati-hati terhadap workaholic oke.

Selanjutnya, aku juga memberi tahu Porina manajer bengkel yang berlindung di bengkel bawah tanah Echigoya untuk memulai persiapan membantu para korban.

aku tidak punya banyak waktu, jadi aku hanya mengucapkan kata terima kasih kepada setiap anggota Echigoya Firm mulai dari Tifaliza dan Nell.

Ada sekitar 8.670 orang yang perlu dibantu.

Ada banyak, tapi mungkin itu yang bisa diharapkan dari kota terkemuka di benua dengan 200 . 000 penduduk.

Sebagian besar dari mereka adalah orang-orang yang terluka yang melarikan diri ke luar ibukota kerajaan. Sepertinya ada pendeta dan pendeta, tetapi sepertinya penyembuhan mereka tidak cukup.

Di antara mereka, sekitar 1000 adalah orang-orang di bawah bangunan yang runtuh, dan orang-orang yang tertinggal di gedung-gedung yang terbakar.

Ada banyak yang berasal dari daerah kelas berpenghasilan rendah. Para korban dari daerah kaya dan bangsawan juga berjumlah dua digit, tetapi mereka secara keseluruhan sedikit, jadi aku pergi ke daerah kelas berpenghasilan rendah terlebih dahulu untuk membantu.

aku melihat sepasang adik laki-laki dan perempuan dengan panik mencoba memindahkan puing-puing di atas gedung yang runtuh.

"Seseorang! Tolong bantu! Ibu dan yang lainnya ada di bawah sini!"

"Tidak ada yang datang. Bantu bersihkan bahkan satu puing pun jika kamu punya waktu untuk berteriak minta tolong."

"Onii"

Memeriksa peta, ada ibu anak-anak ini dan beberapa orang lain di bawah gedung ini.

–Cara membantu aku cukup sederhana.

Saat mendarat di atas gedung, aku menentukan jangkauan di peta dan memasukkan puing-puing dan bahan bangunan ke dalam Storage aku.

Setelah memasukkan puing-puing ke dalam Penyimpanan aku dalam sekejap, begitu saja, orang-orang yang berada di bawah gedung itu telanjang.

Kakak beradik yang tiba-tiba kehilangan pijakannya berteriak saat jatuh, tapi aku menangkap mereka dengan (Tangan sihir) dan meletakkannya di pundakku.

Ada banyak orang yang terluka, jadi aku menyembuhkan mereka semua dengan (Aqua Heal), dan membawa mereka ke tempat yang aman di sisi jalan dengan (Tangan sihir).

Tangan kakak beradik yang dipindahkan dari pertemuan dengan ibu mereka juga dalam kondisi buruk, jadi aku juga menyembuhkan mereka.

aku dengan ringan mengangkat tangan aku ke arah kata-kata terima kasih mereka, dan segera menuju ke orang lain yang membutuhkan bantuan.

aku melakukan penyelamatan dengan kecepatan 16 orang per menit, menempatkan mayat monster yang aku temukan di sepanjang jalan.

aku tidak ingat meninggalkan mayat apa pun, tetapi aku akan memprioritaskan menyelamatkan orang yang masih hidup untuk saat ini.

Sepanjang jalan, raja memulai siaran, dan kemudian orang-orang yang panik mulai terlihat tenang. Seperti yang diharapkan dari raja sebuah negara besar.

aku menyelesaikan operasi penyelamatan lebih cepat dari yang aku rencanakan. Bahkan tidak butuh satu jam karena aku mengabaikan kehati-hatian.

Biasanya biasa saja, tetapi efek dari skill unik sangat besar.

Selanjutnya, aku pergi ke luar ibukota kerajaan, dan menyembuhkan orang yang terluka dengan (Aqua Heal) saat masih mengambang di udara.

aku mengharapkan orang-orang berterima kasih dan menyemangati aku, tetapi bahkan ada orang yang jatuh bersujud dan berdoa kepada aku.

–Tolong lakukan hal semacam itu terhadap Dewa.

Ini dua jam sebelum fajar.

Kali ini aku menghilangkan puing-puing yang menghalangi jalan ibukota kerajaan dengan memasukkannya ke dalam Storage.

Melakukan semuanya itu merepotkan seperti yang diharapkan, jadi aku memprioritaskan jalur yang digunakan orang untuk evakuasi seperti jalan utama dan taman.

Ada tempat-tempat yang telah runtuh, jadi aku menghubungi perdana menteri yang berurusan dengan ibukota kerajaan untuk memprioritaskan pengiriman penyihir bumi ke sana.

Sekarang unit kereta perbekalan prajurit dan ksatria yang melakukan bantuan bencana dan bantuan korban harus bisa bergerak.

Terakhir, aku mengumpulkan mayat-mayat itu, dan menyerahkan upacara peringatan untuk mereka kepada penduduk tetangga.

aku memeriksa memo menu jika aku meninggalkan sesuatu.

Baiklah, tidak masalah. Apa yang harus dilakukan pahlawan Nanashi di ibukota kerajaan sudah selesai.

Dan kemudian aku mengumpulkan sekitar 202 life magician dan 11 priest dari kota-kota tetangga sebelum fajar menyingsing.

aku telah meminta raja di istana kerajaan untuk mengeluarkan surat otorisasi sebelumnya, jadi aku dapat merekrut orang-orang dari raja muda dan gubernur setempat tanpa masalah.

Tentu saja, aku hanya bisa mengumpulkan orang-orang ini begitu cepat dalam waktu seperti itu mungkin karena transportasi dengan teleportasi, dan hadiah 10 koin emas untuk masing-masing dari mereka.

aku ingin mengintai beberapa orang ini ke Echigoya, jadi aku telah menginstruksikan Porina manajer bengkel dan Nell sang Penyihir kehidupan untuk memeriksa yang sesuai.

aku membiarkan mereka tinggal di asrama lampiran Workshop Echigoya, aku telah mengumpulkan mereka untuk mempertahankan sanitasi orang-orang yang kehilangan rumah mereka selama kejadian ini.

Ditutupi lumpur di atas karena lapar dan lelah, mereka seharusnya merasa di bawah sekarang.

aku tidak perlu menyediakan makanan, raja telah mengeluarkan tabungan darurat perbendaharaan dan memobilisasi perdana menteri, para jenderal, unit gerobak pasokan, dan birokrat dan pejabat yang lebih rendah.

Dengan ini, hanya ada pembangunan kembali dan penyelenggaraan pemakaman bagi para korban yang tersisa untuk dilakukan.

Pesta dansa malam ini mungkin masih akan digelar dalam rangka menunjukkan harkat dan martabat kerajaan terhadap negara asing.

Ini adalah momen besar bagi gadis-gadis kami, jadi aku ingin dapat menikmatinya tanpa kecemasan di masa depan.

. . . . Tetap saja, aku lelah.

Dengan matahari pagi yang terbit di belakangku, aku berteleportasi kembali ke Pendragon Mansion tempat semua orang tidur.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar