Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: 3

12-3. Perjalanan ke Ibukota Kerajaan (3)

Satou di sini. aku suka hamparan bunga milkvetch yang mekar sebelum tanam padi. Pedesaan aku menanam kedelai hijau alih-alih bunga milkvetch, jadi aku hanya pernah melihat pemandangan yang begitu elegan dari jendela kereta.

"Haa, ini luar biasa."

"Cantik."

"Lapangan~?"

"Banyak, banyak bunga biru kecil nanodesu!"

aku telah membawa semua orang ke kubah observatorium karena aku telah diberitahu bahwa pemandangannya menakjubkan setelah pesawat melewati tempat yang kasar.

Benar saja, itu penuh sesak, tetapi rombongan pemuda kami menyelinap melalui celah di antara orang-orang dan tiba di depan jendela.

"Hei, Tuan Pendragon. kamu bisa berganti pakaian dengan kami karena kami sudah menikmatinya."

"Tunjukkan juga pada gadis-gadis itu. Ini tontonan yang cukup langka, tahu."

Penjelajah laki-laki yang aku bantu dengan latihan menari kemarin membuka tempat untuk kami.

aku berterima kasih kepada mereka dan membawa Lulu dan yang lainnya ke depan.

"Ini luar biasa."

"Benar-benar indah. Aku ingin tahu apakah itu padang rumput?"

"Ini mungkin tanah yang dibudidayakan, jadi aku menduga. Warna biru di permukaannya adalah bunga milkvetch biru, jadi aku laporkan."

"Cantik~"

"Haa"

Liza dan Nana tenang, tetapi anggota lain mengagumi pemandangan begitu mereka melihatnya. Gagak jarang bertingkah seperti usia mereka.

Semua area luas yang dapat dilihat dari pesawat ditutupi dengan bunga biru.

Ada beberapa hutan dan dusun di sana-sini juga tentu saja, namun mereka tidak terlihat apa-apa selain benda seni yang menghiasi karpet biru tua.

Adegan ini berlanjut sampai kami mencapai Ibukota Kerajaan. aku tahu bahwa ini adalah daerah penghasil biji-bijian terbesar di kerajaan, tetapi aku bahkan tidak yakin mereka akan menanam bunga dan tidak pernah berpikir bahwa ini akan berbeda dari yang aku harapkan.

Area ini berwarna kuning kecoklatan ketika aku melewati sini dengan Flash Drive, jadi aku sewenang-wenang berpikir begitu.

Beberapa band sudah mulai memainkan musik khusyuk di panggung dekat tembok di kubah observatorium, sepertinya mereka sedang melakukan pertunjukan.

aku menyerahkan telinga aku ke nada dan menikmati pemandangan yang hanya bisa dilihat sekarang.

Sebelum aku menyadarinya, Lulu yang terpesona telah mempercayakan dirinya ke lenganku.

Kedua pelayan Lady Karina saat ini sedang berjuang keras untuk mendandani Lady Karina, jadi mereka bertiga tidak ada di sini.

Pemandangan ini akan berlanjut untuk sementara waktu, jadi mereka mungkin tidak akan melewatkan dan menyesalinya.

"Berkilau~?"

Tama berkata begitu ketika kami sedang bersantai di sudut minum di kubah observatorium.

"Apa yang salah?"

"Ini (Berkilau) di sana~"

aku melihat ke mana Tama menunjuk, tetapi hanya sayap keseimbangan dan mesin sihir besar yang memanjang dari lambung kapal yang ada di sana.

Itu mungkin hanya refleksi dari sesuatu, tapi karena orang yang mengatakan itu adalah Tama, aku merasa terganggu.

aku mengoperasikan peta untuk memeriksa tempat yang ditunjuk Tama.

Ada beberapa penyihir dan insinyur di dekat mesin sihir besar, tapi itu seperti biasa.

Yang tidak biasa adalah pada interkoneksi sempit sayap ekuilibrium.

–Untuk beberapa alasan, ada punggawa Duke Bishtal di sana.

"Kali ini, itu berkilau di sana nodesu!"

"Tuan, aku juga melihatnya. aku merasakan semacam kehadiran yang mengganggu meskipun itu mungkin kebetulan."

Kali ini bukan hanya Tama, Pochi dan Liza sepertinya juga melihatnya.

Padahal arahnya sama sekali berbeda.

Keduanya melihat ke arah pesawat itu menuju.

aku mengoperasikan peta dan memeriksa tempat yang ditunjukkan gadis-gadis beastkin.

Gadis-gadis beastkin sepertinya tidak bisa melihatnya, jadi aku meletakkan tanganku seperti pelindung dan melihat pemandangan di luar jendela.

Jendela pesawat ini transparan, tapi dibuat dengan bahan konduktif misterius dari monster, jadi bahkan aku sendiri tidak tahu komposisinya.

Meskipun tidak bisa digunakan untuk armor, ternyata kokoh, dan tidak menjadi bagian yang tajam saat patah, jadi aku menggunakannya selama konstruksi pesawat.

Ada struktur yang terlihat seperti kombinasi kastil Prancis dan benteng di tempat yang ditunjuk gadis-gadis beastkin.

Ketika aku memeriksa detailnya, itu dikatakan sebagai rumah berburu Marquis Lloyd. aku ingat tentang tempura yang kami makan bersama di Ibukota Kadipaten ketika aku melihat namanya.

Ups, daripada itu, ada yang aneh.

Rumah berburu tepat di tengah lahan budidaya sudah cukup aneh, tetapi orang-orang di dalam mansion bahkan lebih asing lagi.

Pelayan berperingkat rendah seperti pelayan dan pelayan berada di bawah Marquis Lloyd, tetapi untuk beberapa alasan, ada juga beberapa pengikut Duke Bishtal.

Bahkan ada monster di ruang bawah tanah mansion.

Judul mereka adalah (Dijinakkan) jadi mereka mungkin antek-antek orang Tamer di dekatnya, tetapi susunannya aneh, ada Lance Beetles tingkat atas 20-an, Canon Toads dan Rocket Trees tingkat 20-an yang lebih rendah.

Seolah-olah mereka telah dipersiapkan untuk pertempuran anti-pesawat.

Apalagi jumlahnya hampir 30, mereka mungkin bisa mengepung negara kecil yang hanya memiliki satu kota. Itu tidak cukup untuk menyebabkan kudeta di Kerajaan Shiga, tetapi itu harus bisa menembak jatuh sebuah kapal udara belaka.

Namun, ada sesuatu yang lebih berbahaya di lapisan bawah tanah lainnya–

"Satou, Raka menemukan beberapa desuwa cahaya yang mencurigakan."

(Umu, kuharap itu hanya ketakutan yang tidak berdasar, tapi pantulan cahayanya sepertinya digunakan sebagai sinyal.)

Lady Karina dan Raka yang terkena angin di dek membawa informasi tersebut kepada aku.

aku sudah mengetahuinya, tetapi tidak perlu menunjukkannya.

"Aku juga melihatnya. Tuan Duke mengendarai pesawat ini, ada yang bau terbakar."

<TLN: Dia bilang 'Kinakusai'>

Seorang penjelajah Mithril yang muncul dari belakang Lady Karina—seorang pria paruh baya bernama Marmot si pengintai atau semacamnya, berkata demikian.

aku merasa aneh mendengar kata, (Kinakusai) di dunia yang ditinggalkan bubuk mesiu.

"Arisa, bawa semua orang untuk memakai peralatan."

Untuk mempersiapkan skenario terburuk, aku memerintahkan semua orang untuk memakai peralatan publik mereka.

"Okkey. Yang tipe-B baik-baik saja kan?"

"Ya, kamu bisa memakai yang biasa atau yang cantik mana pun yang kamu mau."

"Aye aye Pak. Ayo pergi semuanya!"

"Aye~" "Nanodesu!"

Hal tipe B yang Arisa bicarakan adalah yang terbaik di antara peralatan publik. Karena ini bukan waktunya untuk menggunakan peralatan tipe-A yang digunakan selama pertarungan dengan master lantai dan peralatan tersembunyi yang tidak digunakan, aku telah memberi mereka izin untuk menggunakan yang terbaik berikutnya.

Omong-omong, yang (Indah) adalah perlengkapan pawai untuk pawai. Performanya tidak berbeda dengan equipment tipe B biasa.

Marmot-shi berlari ke jembatan bersama teman-temannya.

Liza dan aku tidak kembali untuk berganti pakaian.

Jika dalang di balik monster jinak sebelumnya bertujuan untuk menembak jatuh pesawat ini, kita akan segera memasuki jarak tembak monster yang dijinakkan.

Pohon Roket tampaknya adalah monster yang terlihat seperti monster anti-pesawat, jadi kita tidak boleh gegabah.

Meskipun aneh bagi para pengikut Duke Bishtal untuk menembak jatuh pesawat yang ditunggangi Duke sendiri, ada kemungkinan bahwa kita telah digulung dalam perseteruan keluarga.

Dalam hal itu, meskipun bukan berarti aku tidak mengerti alasan mengapa Marquis Lloyd yang merupakan lawan politiknya berpartisipasi dalam serangan itu, orang yang riang itu sepertinya bukanlah seseorang yang akan mengambil bagian dalam pembunuhan.

Yah, lebih baik aku menunda memikirkan ini untuk nanti.

Saat ini aku harus memprioritaskan cara mengatasi krisis yang mungkin semakin dekat. Itu akan berakhir sebagai cerita lucu jika itu hanya ketakutan yang tidak berdasar, tapi mari kita lanjutkan persiapan untuk saat ini.

aku memulai sihir (Sinyal) sambil duduk di kursi.

Titik-titik bercahaya di atas Hunting Mansion yang kukunci sudah mulai bergerak.

Sepertinya mereka bersalah seperti yang dituduhkan.

–Mengirim kode ringkas.

Ini adalah pesawat yang aku buat sendiri.

aku memiliki asuransi dalam keadaan darurat.

–aku mengamankan hak superlatif untuk mengoperasikan pesawat melalui pintu belakang.

aku ingin mengakhiri ini tanpa menggunakannya jika memungkinkan, tetapi sepertinya tidak.

aku mengirim informasi tentang monster yang dijinakkan dari peta aku ke kristal pencarian Airship. Radar kapal ini seharusnya belum menemukannya.

Beberapa saat kemudian, sirene kubah observatorium mulai bergema.

Gadis-gadis kami memasuki ruangan sambil dikejutkan oleh suara sirene yang keras.

Persepsi krisis aku bereaksi ringan pada saat itu.

Di tanah, lima titik merah bercahaya mulai bergerak.

Dilihat dari kecepatannya, itu mungkin Pohon Roket.

Pesawat tampaknya berputar dalam upaya untuk menghindari monster, tetapi ada kemungkinan besar bahwa itu tidak bisa.

Siaran mendesak datang dari tabung berbicara.

(Menyampaikan kepada semua anggota, tolong lakukan manuver darurat–)

(–ambil pegangan terdekat jika kamu tidak ingin mati!)

Suara marah seorang pria yang tampaknya menjadi kapten mengubur suara gemetar seorang wanita.

Lambung pesawat mulai tergelincir bersamaan dengan suara marah itu.

Dengan (Tangan sihir), aku mendukung setiap anggota yang tidak berdaya mulai dari Arisa.

"Ukkya"

"Jatuh~?"

"Ini sangat berbahaya nodesu!"

"Tutup mulutmu. Kamu akan menggigit lidahmu."

Mulai dari Arisa, semua orang dengan suara bulat mulai membuat keributan, tapi Liza dengan cepat mengekang mereka.

Lulu dan Mia menempel di lenganku tanpa mengeluarkan suara. Di sisi kami, ada Nana yang terlihat sangat senang memeluk Shiro dan Crow.

Pada awalnya, orang-orang di kubah observatorium dapat menanggung penyaradan, tetapi kemudian beberapa orang telah dipisahkan dari pegangan setelah akselerasi tiba-tiba disertai dengan suara ledakan.

Mereka mungkin telah menggunakan tabung akselerasi yang telah aku siapkan untuk melakukan penghindaran mendadak.

aku memilih rakyat jelata yang tampaknya akan terluka jika mereka menabrak dinding di antara orang-orang yang terbang seperti mereka berada dalam gravitasi nol di ruang observatorium, dan menggunakan (Tangan sihir) di dekat dinding untuk membunuh momentum mereka.

Penjelajah Mithril hanya akan merasakan sakit sebanyak ini, jadi aku meninggalkan mereka sendirian.

Lima Pohon Roket terbang jauh di luar jendela.

Sepertinya pesawat telah berhasil dihindarkan, tetapi propulsi jet musuh seharusnya hanya bertahan selama 30 detik. Musuh mungkin akan mengubah arah dan menyerang lagi.

aku berharap menara senjata di kedua sisi kapal perang melakukan peran mereka, tetapi tampaknya pria bersenjata kanan pingsan karena manuver tiba-tiba barusan. Dia mungkin terbentur di suatu tempat.

Port gunman masih baik-baik saja, tapi dia seharusnya tidak bisa mengenai Rocket Trees mengingat lokasinya, lambung kapal menghalangi mereka.

aku menggunakan hak superlatif yang telah aku amankan dan memutar menara senjata kanan.

aku ingin menyerang mereka dengan menghubungkan menara senjata dengan peta seperti dengan Aegis, tapi sayangnya aku belum membangun sistem seperti itu.

<TLN: https://en.wikipedia.org/wiki/Aegis_Combat_System>

aku menghitung lintasan menggunakan peta dan sudut meriam dan memulai pemboman jarak jauh.

Artileri bertenaga sihir yang dapat menembakkan tiga tembakan setiap detik mengejar lima Pohon Roket, mengecat langit menjadi merah.

aku bisa menembak jatuh kelima monster sebelum laras senapan terbakar.

aku membuat menara meriam port untuk melepaskan tembakan ke arah Pohon Roket yang belum lepas landas dan Kumbang Lance.

Tampaknya jaraknya terlalu jauh, mereka semua nyaris terkena tembakan.

Burung-burung yang telah lepas landas dari peringkat yang lebih rendah bergabung bersama menjadi satu peringkat untuk mencegat musuh. Mereka semua hanya orang-orang level 10 atas yang dilengkapi dengan tongkat api, jadi aku tidak yakin mereka bisa mencegat Lance Beetles.

Pesawat miring telah memperbaiki posisinya, jadi aku melepaskan Lulu dan yang lainnya yang memelukku.

Suara pria dari sebelumnya mengalir keluar dari tabung berbicara.

(Ini adalah Kapten yang berbicara. aku meminta kerja sama para penyihir di kapal udara ini. Tolong cegat monster yang mendekati kapal udara ini.)

Nah, sepertinya sudah waktunya giliran kita.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten tidak standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar