Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter 7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 7: 7

12-7. Penantang

Satou di sini. Saat game pertarungan populer, aku suka bermain dengan pemain yang aku tahu tidak bisa aku lawan. aku dapat mempelajari berbagai hal meskipun aku dipukuli secara sepihak.

Pendeta itu bergegas ke Julberg-shi dan menyembuhkan tangannya.

Efek sihir penyembuhan tinggi luar biasa, tangan yang patah dipulihkan dalam sekejap.

"Liza-dono, kekuatanmu asli."

"aku merasa terhormat."

Julberg-shi yang telah disembuhkan berbicara dengan Liza.

Liza menjawab sambil terlihat tenang, tetapi ekornya berayun-ayun. Ekornya jujur.

"Shiga Eight Swords adalah tombak yang melindungi kerajaan."

Julberg-shi tiba-tiba mulai menceritakan sebuah cerita kepada Liza.

"Untuk alasan itu, aku pikir ras atau garis keturunan seseorang tidak ada hubungannya dengan itu selama seseorang memiliki kekuatan dan hati yang sangat memikirkan kerajaannya."

Rupanya dia mengundang Liza untuk menjadi Shiga Eight Swords meskipun dia tidak secara langsung mengatakannya padanya.

"Saat ini ada tiga kursi kosong di Shiga Eight Swords, di antaranya, dua telah menjadi sarana untuk perselisihan faksi di antara para bangsawan. Namun, kursi terakhir adalah untuk aku nominasikan."

Apakah kamu tidak memelototi aku ketika kamu mengatakan bagian "perselisihan faksi"?

"aku ingin menyerahkan kursi itu kepada kamu. –Maukah kamu menerimanya?"

Dia berkata kepada Liza dengan wajah serius.

Gadis-gadis di sekitarku melihat ke arah Liza sambil terlihat tegang. Hanya Nana yang berada di 'langkahku' yang bermain dengan bulu Shiro dan Gagak.

"aku menolak."

Liza menolak undangan Julberg-shi dengan suara yang kuat.

Arisa dan Pochi kehilangan kekuatan mereka setelah merasa lega. Tidak apa-apa, tapi berhenti menggosok wajahmu di kakiku selama kebingungan, Arisa. Kamu juga Mia, berhenti meniru Arisa.

"Kenapa. Kamu mungkin budak Sir Pendragon sekarang, tapi keluarga kerajaan akan melepaskanmu jika kamu menjadi Shiga Eight Swords dan bahkan memberimu gelar kehormatan, tahu? Itu adalah status dan kehormatan yang biasanya tidak bisa didapatkan oleh seorang demi- manusia, mengapa kamu menolak"

Liza menghentikan Julberg-shi yang berbicara sambil terlihat tidak percaya.

"Tentu saja, aku pikir itu adalah kehormatan besar bagi aku."

"Kemudian–"

"Namun, kesetiaan aku tidak terletak pada Kerajaan, tetapi kepada Guru. aku tidak memiliki kualifikasi untuk menjadi Pedang Delapan Shiga yang harus menyerahkan kesetiaan mereka kepada Kerajaan."

Itu adalah beberapa garis yang sangat berbahaya.

Saat itu, Arisa pembuat suasana hati masuk.

"Itu benar! Kami adalah (Pendragon Seven Braves)! Bersama dengan Guru, kami akan menunjukkan kepadamu bahwa kami akan menjadi penjaga dunia baru yang menyaingi (Shiga Eight Swords)!"

Apa sih itu (Pendragon Seven Braves). Apakah kamu menghormati Sanada Ten Braves?

<TLN: https://en.wikipedia.org/wiki/Sanada_Ten_Braves>

Arisa mungkin hanya mengatakannya untuk melunakkan suasana di tempat ini, tapi melihat wajahnya yang terlihat bangga, aku takut dia serius.

"Ooh! Mereka telah menyatakan bahwa mereka setara dengan Shiga Eight Swords, kau dengar?"

"Namun, mereka memang mengalahkan Julberg-shi the (Unfalling). Mereka memang memiliki kualifikasi."

"Ya, menggunakan serangan tombak ringan, ini adalah kelahiran penjaga Kerajaan Shiga yang baru!"

"(Tombak Hitam), bukan, itu Liza (Tombak Cahaya Penghancur Sihir)!"

"Kemuliaan bagi (Pendragon Seven Braves) dan Kerajaan Shiga!"

Entah bagaimana, nama yang Arisa nyatakan menyebar di kalangan galeri kacang seperti resminya.

Alur acaranya sedemikian rupa sehingga aku mulai curiga bahwa seseorang telah menyiapkan beberapa tepuk tangan yang disewa, tetapi suasana galeri kacang aneh.

Apakah Liza mengalahkan Julberg-shi sesuatu yang signifikan?

Sepertinya Liza mendapat julukan baru karena ada beberapa orang di antara mereka yang bisa melihatnya menggunakan Magic Edge Cannon.

aku tidak berpikir bahwa pernyataan Arisa telah menghentikan Liza memasuki Shiga Eight Swords, tetapi tampaknya berhasil menundanya. aku akan berkonsultasi dengan Nina-san untuk sisanya.

Ngomong-ngomong, aku hanya tahu hal (Pendragon Seven Braves) yang dibicarakan Arisa sebenarnya, nama yang muncul dalam novel yang ditulis Pochi, lama setelah ini.

Sudah waktunya bagi kita untuk bertemu dengan Baron Muno yang menunggu di istana kerajaan, tetapi keributan galeri kacang sepertinya tidak akan segera berhenti.

aku bisa menyapa kenalan yang datang untuk menyambut kami, tapi aku terganggu dengan barisan orang yang memberi selamat kepada Liza.

Yang melanggar itu adalah dua sosok manusia.

"Kamu yang menang melawan orang tua itu?"

"Ryouna-dono, jangan lupa sopan santun. Kami adalah orang-orang yang duduk di kursi Shiga Eight Swords."

"Kau terlalu kaku Bauen."

Seorang wanita seperti liar membawa sabit besar di bahunya yang disebut Ryouna, dan seorang pria yang memakai pedang bermata satu datang.

Mereka adalah peringkat ke-8 Shiga Eight Swords, Nona Ryouna (Mower) dan peringkat ke-6, (Wind Blade) Bauen-shi.

Keduanya level pertengahan 40-an, mereka jauh lebih lemah dibandingkan dengan Julberg-shi.

Bauen-shi yang berusia sekitar empat puluh tahun mengenakan pakaian ksatria biasa, tetapi setengah dua puluh tahun terakhir Ms. Ryouna mengenakan beberapa pakaian liar dengan celana selutut, dan mantel yang terlihat seperti rompi. Ngomong-ngomong, meskipun eksposurnya tinggi, dia relatif tidak merasa seksi karena perutnya yang matang.

Alasan mengapa aku tidak menyebut pedang Bauen-shi sebagai katana adalah karena dibuat dengan gaya barat. Aku bisa saja menyebutnya pedang, tapi karena Bauen-shi mengeluarkan suasana seperti samurai, aku menyebutnya seperti itu.

Pochi dan Tama sangat senang dengan penampilan para pejuang baru.

Mereka mulai memainkan permainan Lihat-ke-arah, mungkin untuk memutuskan siapa yang lebih dulu. Tindakan mereka pasti terlihat tidak masuk akal oleh orang-orang di sekitar kita.

"Bertarunglah denganku."

"Aku menolak. Kita–"

"Ryouna-sama, maafkan aku, tapi Liza kelelahan karena pertarungannya dengan Julberg-shi. Silakan bertanya lagi lain kali jika kamu ingin menantangnya."

Aku menyela mereka karena Liza sepertinya akan mengatakan "yang lemah".

"Siapa kamu?"

"aku Chevalier Pendragon, tuannya."

"–Pendragon?"

"Apakah kamu lupa, Ryouna-dono. Dia adalah kandidat rekan baru kita."

"Ah…. Lalu, kamu melawanku?"

Aku menggelengkan kepalaku ke arah Ryouna yang terlihat seperti kucing yang baru saja menemukan tikus.

Atau lebih tepatnya, pertama kali aku mendengar tentang hal ini (calon kolega baru).

"Tolong tanyakan kepada orang-orang di sana apakah kamu ingin berkelahi."

Aku mengarahkan tanganku ke arah otot-otak–penjelajah Mithril yang telah melirik ke sini.

"Semua orang adalah pejuang yang tidak akan tertinggal dari Liza. Ini pasti akan menjadi pertarungan yang menyenangkan."

"Benar…. Oke, pria pembunuh wanita di sana! Sepertinya kamu yang terkuat. Lawan aku!"

"Aku, Jeril, tidak akan menahan diri bahkan terhadap wanita, tahu?"

"Itulah pejuang! Sekarang, beri ruang! Ini adalah awal dari pertarungan yang menyenangkan!"

Itu berjalan dengan baik.

Aku tertarik dengan pertarungan antara Mithril explorer dan Shiga Eight Swords, tapi ayo segera bubar dari sini.

Aku menarik Lady Karina yang menempelkan dirinya di barisan depan bersama gadis-gadis kita dan pergi ke kereta.

Pochi yang memenangkan permainan Lihatlah ke sana merasa sedih tetapi karena tampaknya Baron Muno akan mengadakan resepsi untuk kita hari ini, dia mungkin akan segera melupakannya.

"Apakah itu pesawat?"

"Ya, itu galangan kapal yang bersebelahan dengan bandara."

Arisa menunjuk ke sebuah pabrik kapal udara.

Mereka sedang membangun bagian lambung yang akan dihubungkan ke mesin aerodinamis yang aku bawa sebagai Nanashi. Desain pesawat itu dariku, tapi karena itu bukan tipe yang memiliki tungku sihir yang ditenagai oleh Batu Bertuah, itu seharusnya yang tradisional yang menggunakan batang bahan bakar yang terbuat dari alkimia bubuk inti sihir untuk tungku sihir.

Setiap negara menyembunyikan teknologi yang digunakan dalam tungku sihir jenis ini jadi aku juga tidak tahu cara membuatnya.

aku tidak terlalu tertarik karena outputnya lebih rendah daripada mesin yang menggunakan Batu Bertuah, dan sepertinya secara teoritis tidak mungkin untuk dirampingkan.

aku juga sudah memiliki silinder sihir untuk menggerakkan kapal udara kecil selain dengan batu Filsuf, jadi aku mungkin tidak membutuhkannya untuk saat ini.

aku telah diberi izin untuk mengakses perpustakaan terlarang di bawah istana kerajaan, dan perpustakaan akademi kerajaan, jadi aku akan memeriksanya ketika aku punya waktu luang.

Tetap saja, apakah tidak apa-apa jika galangan kapal terlihat dari luar?

aku pernah mendengar bahwa dahulu kala negara-negara berusaha keras untuk menyembunyikan pembangunan kapal perang, kereta api, atau mobil yang berjalan di jalan raya nasional.

Meninggalkan kekhawatiran aku, gerbong terus melewati area bengkel di samping galangan kapal ke jalan mulia dan kemudian melanjutkan di jalan utama.

Omong-omong, kami naik empat gerbong karena tidak cukup dengan satu gerbong.

Yang pertama untuk Lady Karina dan yang lainnya, yang kedua untukku, Arisa, dan para gadis beastkin, yang ketiga untuk barang bawaan kami, dan yang terakhir untuk Lulu, Mia, Nana dan yang lainnya. Pembagian diputuskan secara adil dengan batu-kertas-gunting.

"Rattle-rattle~?"

"Pochi juga ingin merattle-rattle nodesu!"

Tama dan Pochi telah menemukan orang-orang bermain kickboard di gang.

Itu tidak populer di kota labirin karena jalan kota memiliki banyak belokan dan tikungan, tapi aku sudah membiarkan Pochi dan yang lainnya mengujinya di lorong lurus di labirin sekali.

Kendaraan semacam itu sepertinya yang pertama bagi mereka, semua orang, termasuk Liza dan Lulu, bersenang-senang mengendarainya.

"Ini menyebar dengan baik ya."

Arisa bergumam dengan sungguh-sungguh ketika dia melihatnya.

Kickboard adalah produk yang dirancang Arisa, diproduksi di bengkel perusahaan Echigoya di Royal Capital.

Produknya laris manis Porina sehingga manajernya hampir bekerja terlalu keras sampai mati.

aku akan meluangkan waktu dan muncul di bengkel tidak lama lagi.

Jalanan ramai dan semarak seperti yang diharapkan dari ibu kota seluruh kerajaan.

Jalan utama cukup lebar untuk menampung empat gerbong, tapi karena tidak ada rambu lalu lintas, jarang terjadi kemacetan di persimpangan. Ini adalah hal yang baik bahwa ada sedikit lalu lintas dibandingkan dengan daerah modern.

–Titik merah menyala di radar.

"Serangan musuh"

"Arah mereka?"

"Oh tidak! Nanodesu!"

Tama memperingatkan semua orang tentang hal itu hampir bersamaan dengan radar.

Tama memberi tahu Liza siapa yang menanyakan arah dengan pandangannya sambil mengeluarkan senjata rahasia tongkat. Pochi juga mengambil tusuk gigi panjang dari tasnya dengan tergesa-gesa.

Ke-12 bayangan yang terpantul di radar tampaknya adalah kelompok dari guild kriminal (Gibbon).

Seorang pria di paruh kedua 20-an yang bisa menggunakan sihir air dan api tampaknya menjadi pemimpinnya. Orang ini berada di atap gedung tiga lantai di dekatnya.

Pencuri menyerang ketika aku telah memeriksa sebanyak itu. Kami berada di tengah persimpangan.

Empat gerbong tertutup yang bergerak seperti akan menabrak mengelilingi gerbong belakang yang memiliki barang bawaan kami di depan dan belakang.

Beberapa pria turun dari kereta tertutup dan melemparkan beberapa benda seperti suar ke tanah, menghalangi pandangan. Itu mungkin sama dengan bola asap yang sering digunakan di labirin.

"Pochi dan aku akan mengalahkan orang-orang yang mencurigakan. Tama kamu melindungi kereta."

"Ya, nanodesu!"

"Roger~?"

Liza dan Pochi menyerang ke dalam asap putih, mengalahkan para penyerang. Tama yang naik ke atap kereta juga melemparkan tongkat shuriken ke arah pemimpin yang mengucapkan mantra untuk mendukung pencuri dari atap.

aku menggunakan Tangan sihir untuk menarik kaki pemimpin yang kehilangan keseimbangan dari shuriken tongkat Tama, menjatuhkannya ke tanah. Sepertinya kereta di belakang sedang diurus oleh Nana.

Mereka mungkin mengincar gerbong ketiga.

Biasanya itu adalah tempat penyimpanan peralatan explorer yang mahal. Dalam kasus kami, itu bukan masalah besar bahkan jika mereka dicuri karena hanya menampung peralatan tiruan, tetapi jika diketahui di antara kelompok kriminal bahwa mencuri barang dari kami itu mudah, berkeliling ibukota akan sulit, jadi kami menangani ini dengan serius.

Tampaknya kecepatan reaksi kami di luar dugaan mereka, mereka bekerja untuk mencuri kereta bagasi lebih lambat dari yang aku harapkan.

Orang-orang guild kriminal menaiki kereta bagasi, menyeret kusir ke bawah, dan mencoba melarikan diri dengan cepat.

"Aku tidak akan membiarkanmu lari!"

Liza menembakkan tombak pendek di antara roda kereta, membalikkannya.

Aku, yang berlari di sampingnya sambil menangkap kusir si pencuri, hampir saja terguling di dalamnya.

aku juga dengan ringan mendorong seorang pria, yang hampir terlindas oleh kereta yang terguling, dengan kaki aku untuk membuatnya jatuh ke tanah, dan kemudian memeluk beberapa gadis yang mengenakan pakaian seperti pelayan yang akan dipukul juga, pada keduanya. senjata, membawa mereka ke tempat yang aman.

Aku menjatuhkan gadis-gadis itu ke tanah dan menginjak-injak punggung pencuri yang mencoba lari dariku, menangkap pencuri itu.

aku telah memperlakukan pencuri ini dengan kasar, tetapi sepertinya itu seorang wanita.

Yah, kurasa tidak apa-apa. Dia pencuri.

"Tuan, di sana~"

Tama yang bertugas menjaga kereta bergegas ke arahku dan menunjuk ke atap terdekat.

Di sana ada seorang wanita mencurigakan dengan pakaian hitam. Berbeda dengan pencuri yang kuinjak-injak, payudaranya besar jadi aku sadar bahwa dia perempuan bahkan dari kejauhan.

Wanita yang menyadari bahwa dia telah merasakan tiba-tiba berbalik.

"Lari~?"

Aku menangkap tengkuk Tama yang akan menggunakan Gerakan Berkedip untuk mengejar wanita itu, menghentikannya.

Aku memegang Tama, yang berbalik dengan wajah bertanya-tanya, di lenganku dan menepuk kepalanya.

Wanita tadi sepertinya tidak satu geng dengan pencuri ini, tapi karena dia curiga, aku menaruh penanda peta padanya untuk berjaga-jaga.

Sepertinya dia memakai peralatan yang menghambat pengenalan, jadi informasinya ditampilkan dua kali. Dia mungkin mengincar harta karun karena gelarnya adalah (Phantom Thief).

Phantom Thief-san memiliki beberapa skill yang tidak biasa seperti (Disguise), jadi aku meninggalkan penanda pada dirinya sendiri.

"Keributan apa ini!"

Seseorang memaksa masuk dengan suara arogan.

Itu adalah seorang pria yang menunggang kuda. Dia tidak mengenakan baju besi tetapi menilai dari lambang yang dicat, dia tampaknya menjadi bagian dari penjaga Ibukota Kerajaan.

"Kami diserang oleh pencuri. aku Chevalier Pendragon. aku sedang membawa putri tuanku ke istana kerajaan."

Aku memberi isyarat, dan garis pandangnya beralih ke Lady Karina yang menunjukkan wajahnya untuk melihat ke luar.

Lady Karina membuat wajah kecewa karena dia tidak bisa bergabung, tapi sepertinya dia khawatir dari sudut pandang seseorang yang tidak mengetahui situasinya.

Wajah pria itu memerah dan dia akan menuju Lady Karina, tapi aku membuatnya memanggil pasukannya untuk membawa pencuri ke penjara.

Memperbaiki kereta sepertinya akan memakan waktu, jadi aku bernegosiasi dengan toko terdekat untuk menyewa kereta mereka.

Setelah beberapa saat, prajurit yang dibawa oleh pasukan kavaleri membawa para pencuri pergi.

Menurut para prajurit, serangan yang mencolok ini sangat jarang bahkan di Ibukota Kerajaan.

Mungkin ada beberapa orang yang mendengar tentang penjelajah Mithril yang datang ke sini dengan kapal udara, dan datang dengan rencana untuk mencuri alat sihir mahal mereka.

Harta karun yang didapat dari Floormaster telah dikirim ke kastil oleh pejabat yang memiliki skill Item Box dan bekerja langsung di bawah keluarga kerajaan, jadi tidak apa-apa. Penanda bola nyanyian ada di ruang harta bawah tanah kastil, jadi tidak ada kesalahan tentang itu.

Pencuri yang menargetkan kami di kota labirin meningkat, jadi aku akan berasumsi bahwa mereka juga akan datang berbondong-bondong selama kami tinggal di rumah Ibukota Kerajaan.

Setelah merobek pasukan kavaleri yang terus-menerus membisikkan kata-kata cinta ke kereta Lady Karina, kereta kami melanjutkan ke istana kerajaan.

Tampaknya Baron Muno tidak memiliki rumah besar di Ibukota Kerajaan, jadi mereka meminjam rumah tamu dari istana kerajaan.

Melewati para penjaga gerbang yang mengenakan pelindung seluruh tubuh yang mempesona (Plate Mail) dan memegang Halberds, kami akhirnya tiba di istana kerajaan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten tidak standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar