Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 8: 8

12-8 . Di bawah Pohon Sakura

Satou di sini. Ada pepatah, "Mayat dimakamkan di bawah pohon Sakura", tapi aku tidak tahu apakah itu dari novel atau dongeng, apalagi judul sumbernya.

"Kelihatannya megah dilihat dari bawah bukan."

"Tentu saja. Sangat indah."

Aku bergumam sambil menatap pohon Sakura.

Seseorang menarik lengan bajuku. Ini Mia.

Gadis-gadis beastkin telah pindah ke kereta bagasi pinjaman sebagai penjaganya, jadi Mia dan Lulu telah pindah ke kursi kosong kereta ini.

"Sekali lagi . "

"–bagian (yang sangat indah)?"

"Ya . "

Mie dengan gembira menutup matanya dan mendorong mulutnya. Ketika aku mengalihkan pandangan aku ke sisi yang berlawanan, Arisa juga mengambil pose yang sama.

Kaget, aku mencari bantuan untuk Lulu yang duduk di depanku, tapi dia diam-diam menutup matanya setelah memerah warna sakura untuk sesaat.

–Kalian, apakah kalian bersekongkol untuk ini sebelumnya?

Kereta tiba di tempat Baron Muno tetap tidak terpengaruh dengan barang sepele di dalamnya.

Kami kehilangan satu gerbong.

Rupanya, kereta bagasi yang ditunggangi beastkin telah masuk melalui pintu belakang.

"Selamat datang di Ibukota Kerajaan."

Dipandu oleh jalan yang terbentuk dari pelayan yang berdiri dalam barisan, kami memasuki mansion.

Sepertinya pelayan ini bukan pelayan Baron Muno, tapi rumah besar ini.

Sebagai buktinya, pelayan ini tidak mengenakan seragam pelayan, tetapi seragam tipe one-piece yang elegan.

Pina yang berseragam pelayan sedang menunggu di aula masuk.

“Kami telah menunggumu. Chevalier-sama, Karina-sama.”

"Sudah lama sekali. Aku senang melihatmu sehat."

"Berita tentang aktivitas Chevalier-sama juga telah mencapai wilayah Muno."

Kami akan menghalangi pekerjaan pelayan jika kami mengobrol terlalu lama, jadi aku memotongnya dengan tepat.

Berbeda dengan battle maid yang pernah kulihat di wilayah Muno dan Ibukota Kadipaten, Pina bertingkah anggun seperti biasa, "Aku sudah lama menjadi maid", sambil membimbingku ke ruang tamu.

Memeriksa peta, Baron Muno dan Konsul Nina tampaknya berada di ruang konferensi utara kastil kerajaan. Tampaknya konferensi yang cukup melelahkan, stamina Baron telah sangat berkurang.

Ini pertama kalinya aku melihat status abnormal, (Terlalu banyak bekerja).

"Baron-sama dan Konsul-sama saat ini sedang keluar untuk pertunangan sebelumnya, jadi silakan bersantai di ruangan ini sampai mereka kembali."

Para pelayan meletakkan beberapa set teh dan kue teh di atas meja. Kue teh terbuat dari manisan panggang yang masih hangat dan permen putih seperti yang diletakkan di mangkuk kecil.

Lonceng di atas meja mungkin untuk memanggil pelayan. aku membiarkan pelayan yang menunggu di dekat pintu masuk kamar jatuh kembali.

Setelah beberapa saat, gadis-gadis beastkin yang telah masuk dari pintu belakang mansion bertemu dengan kami.

"Mumwu~? Pekerjaan ilegal~?"

"Pertama datang pertama dilayani . "

Tama bertujuan untuk merebut kembali putaran yang telah diambil Mia.

Hari ini, posisi keduanya terbalik. Tapi, aku tidak berpikir itu adalah sesuatu yang perlu dikompetisikan. Pochi mencoba memanjat dan duduk di sampingku, dia sepertinya tidak tertarik dengan pangkuanku.

Saat mataku bertemu dengan mata Pochi yang duduk di sampingku, dia tersenyum, "Dia".

Itu terlalu imut, tanpa sadar aku menepuk kepalanya.

Nah, aku ingin berbicara tentang kebijakan kami mulai sekarang, tetapi karena Lady Karina secara alami ada di dalam ruangan, sulit untuk melakukannya.

Kurasa aku akan membicarakannya begitu kita sampai di rumahku sendiri yang sudah aku siapkan di ibukota kerajaan.

aku telah menyiapkan sebuah rumah besar untuk digunakan Chevalier Pendragon saat bertindak sebagai seseorang bernama Akindou ketika aku mengirimkan kapal udara dan pedang sihir di sini. aku telah mengumumkan bahwa Akindou adalah pemasok rumah Pendragon sebelumnya sehingga cukup nyaman. Echigoya adalah untuk hal-hal besar seperti kapal udara ketika aku bertindak sebagai Nanashi atau Kuro, jadi aku memanfaatkan Akindou untuk bisnis Satou.

"Tetap saja, meskipun aku mengira kamu kuat, aku tidak akan pernah menduga bahwa kamu bahkan akan menang melawan Julberg-shi dari Shiga Eight Swords."

(Itu benar-benar luar biasa.)

"Aku merasa terhormat."

Lady Karina dan Raka memuji Liza.

Pochi dan Tama terlihat senang seperti sedang membicarakan mereka.

Mia yang memenangkan pangkuanku dari Tama bersenandung dalam suasana hati yang baik, tidak ada hubungannya dengan itu.

Padahal menurutku tempat itu tidak senyaman itu. . . .

"Tapi kau tahu, meskipun kita telah menghindarinya dengan hal Pendragon Seven Braves, bukankah Liza-san atau Master bisa menjadi Shiga Eight Swords seperti ini?"

Sambil meminum cangkir di sampingku, Arisa bertanya dengan cemas.

Oh bagus . Hal (Pendragon Seven Braves) itu tidak serius. aku yakin itu ketika aku melihat wajah yang tampak bangga itu.

"Pendragon Seven Braves nanodesu!"

"Tujuh pemberani~? ​​Karina juga termasuk~?"

Pochi dan Tama berkata begitu tanpa mempedulikan, apakah mereka tidak malu dengan nama itu?

Lady Karina memiringkan kepalanya setelah mendengar Arisa.

"Liza pasti akan, tapi mereka tidak akan merekomendasikan Sa, Satou kan? Jika itu ilmu pedang, bukankah Pochi dan Tama lebih kuat?"

"Itu sama sekali tidak benar nodesu!"

"Tuan lebih kuat ~"

Pochi dan Tama menyangkal itu sambil menggelengkan kepala.

"Tapi", dan Lady Karina terlihat tidak yakin.

Dia telah dipukuli habis-habisan oleh Pochi dan Tama di mansion Kota Labirin.

Dari sudut pandang Lady Karina, aku mungkin tidak sebanding dengan keduanya.

"… A-begitukah."

Aku ingin tahu apa?

Persepsi krisis aku muncul ketika aku melihat Lady Karina yang tampaknya telah menyetujui sesuatu sambil melihat ke bawah.

Aku tidak bisa melihat wajahnya, tapi sudut bibirnya terasa seperti milik Arisa saat dia tertawa "Guheguhe". Meskipun ada beberapa perbedaan dengan miliknya yang terlihat sedikit lebih halus.

"Satou! Aku mengerti betul apa yang kamu rasakan!"

Dia menyatakan demikian sambil menatapku dengan gembira.

Itu pasti salah paham.

Aku tidak bisa mengatakan itu karena seluruh wajahnya tersenyum gembira.

"H-hei. Bukankah Oppai-san salah paham?"

"Nn."

"Sepertinya begitu."

Arisa berbisik ke telingaku.

Sepertinya Mia dan Lulu berpikiran sama.

aku bertanya kepada Nana siapa yang memberi makan Shiro dan Gagak, dan dia memberikan pendapatnya, "Daripada salah paham, itu salah pengenalan dari revisi perdananya, jadi aku menduga."

Ada kemungkinan besar bahwa Lady Karina salah paham bahwa aku akan, "kalah dengan sengaja", dalam pertarungan untuk menyembunyikan kekuatan aku yang sebenarnya.

Sepertinya akan merepotkan jika aku tidak segera menghilangkan kesalahpahaman.

"Ini meuniere sakura salmon ala kerajaan."

Seseorang yang mengenakan pakaian seperti kepala pelayan mengatakan itu setelah meletakkan beberapa hidangan meuniere salmon yang tampak halus di piring di depan kami.

Salmon ini memiliki sisik berwarna pink seperti sea bream sehingga orang menyebutnya (Sakura Salmon).

Tampaknya sering dimakan selama musim mekarnya sakura sebagai jimat keberuntungan di Ibukota Kerajaan.

"Pochi-chan, jangan mulai dengan menusuknya dengan garpu. Gunakan pisau dengan benar."

"Aku bisa makan sebanyak ini dalam satu gigitan, nodesuyo?"

"Tidak apa-apa bahkan tanpa pisau~?"

"Tidak apa-apa!"

Mengajarkan cara Pochi dan Tama tampaknya sulit bagi Lulu dan Arisa.

"Shiro, kamu memegangnya seperti ini."

"Seperti ini? Gagak?"

"Betul sekali . "

Shiro diajari cara meja oleh Crow, mereka menguasainya tanpa kesulitan besar.

Sudut mata Nana terlepas saat dia melihat keduanya. Mereka terlihat seperti seorang ibu dan putrinya, tetapi dari segi usia, Nana sebenarnya yang lebih muda.

Sambil melirik mereka, aku berbicara dengan Mia yang melihat meuniere dengan wajah muram.

"Kamu juga mencoba memakannya Mia."

"Aku benci ikan."

"Tulangnya sedikit, makanlah sambil berpikir kamu ditipu."

"Mumwu."

Mia cemberut pada meuniere.

Mengerang sambil memegang garpu di mulutmu adalah pelanggaran tata krama, tetapi sulit untuk menunjukkannya karena itu terlihat lucu.

"Mia, garpu."

"Nn."

Setelah menghargainya sebentar, aku menunjukkannya kepada Mia.

Baron dan yang lainnya belum kembali bahkan setelah kami makan malam dan mandi.

Parameter Baron yang ditampilkan di peta terlihat berbahaya. Staminanya menjadi nol dan bergantian antara pingsan dan terbangun.

aku ingin memberinya ramuan sihir pemulihan nutrisi dan stamina. Sayangnya, aku tidak dapat dengan mudah muncul di sana karena hanya bangsawan atas dan rekan mereka yang diizinkan menghadiri konferensi.

aku menyerahkan beberapa ramuan penyembuhan ke Pina. aku ingin dia memberikannya selama istirahat konferensi.

Pada saat itu aku menyampaikan kepadanya bahwa kami ingin pergi hari ini, tetapi dia dengan air mata memohon kepada aku, mengatakan bahwa Konsul Nina telah menginstruksikannya untuk benar-benar menahan kami di sini.

Mau bagaimana lagi, jadi aku akan mengajak semua orang dalam tur malam pohon sakura, tetapi itu juga dihentikan.

Karena mereka tidak memiliki sarana untuk menghubungi kami.

"Sato."

"Ada apa Mi."

"Ditelepon . "

aku pergi ke balkon untuk menikmati pohon sakura malam di sana, tetapi Mia yang sudah ada di sana mengatakannya kepada aku.

Mia sedang melihat pohon sakura yang besar.

"Apakah kamu ingin pergi ke dasar pohon sakura yang besar?"

"Nn."

Mia terlihat sangat serius.

"Arisa, maaf tapi bisakah kamu menghubungiku dengan Telepon ketika Baron telah kembali."

"Okekey. Aku akan bergabung dengan sesi tidur bersama Mia sekali."

" . . . . Oke . "

aku meletakkan Papan Segel Berukir untuk sihir (Kembali) di salah satu sudut ruangan.

Berbagi tidur ya, Arisa tidak egois. Pelecehan s3ksual tentu saja dilarang.

Meninggalkan Pochi dan yang lainnya yang sepertinya ingin ikut, aku pergi bersama Mia menuju pangkal pohon Sakura.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar