Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter Int1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 1

Istirahat: Hidangan Tahun Baru

"Lulu Onee-sama, aku mohon padamu."

….Apa yang harus aku lakukan, Arisa bertingkah lebih aneh dari biasanya.

"Apakah kamu ingin sesuatu yang ingin kamu makan untuk makan malam?"
"Banba~gwu~?"
"Meninggalkan karage paus juga sulit nodesu."

Pochi-chan dan Tama-chan datang dari belakang Arisa yang menjawab pertanyaanku.
Liza-san pasti akan meminta yakitori.
Nana-san suka makan siang anak-anak.
Mia-chan akan menjadi kari aku pikir?

"Lulu~"
"Ah, maafkan aku, Arisa."

Aku secara tidak sengaja melupakan Arisa saat kesadaranku mengembara tentang makan malam.

"Jadi, apa permintaanmu? Jangan menjadi sesuatu yang terlalu aneh atau sesuatu yang tidak disukai Guru oke?"
"Tuan tidak akan menyukainya, mon."

Arisa merajuk seperti anak kecil, memalingkan wajahnya ke arah lain dengan pipi bengkak.
Dia jarang merajuk seperti ini.

"Tolong Arisa, maukah kamu berbicara dengan Onee-chan?"
"….Oke."

Ketika aku mencocokkan mata kami dan bertanya padanya, Arisa dengan malu-malu mengangguk.
–Ah, sudah lama sejak aku merasa seperti seorang kakak perempuan.

"Hidangan tahun baru? Hidangan macam apa itu?"

Arisa meminta hidangan yang disebut (Hidangan Tahun Baru).
Namun, aku belum pernah mendengar hal seperti itu.

"Ini hidangan dari kampung halaman Guru."
"Kalau begitu mari kita tanyakan cara membuatnya dari Guru–"
"Tidak!"

–Aku berpikir untuk bertanya pada Guru, tapi Arisa menghentikanku dengan kedua tangannya terbuka.

"Kenapa kita tidak bisa?"
"Kami selalu mendapat kejutan dari Guru, jadi terkadang aku ingin memberinya hadiah kejutan."
"Oke. Serahkan pada Onee-chan."
"Un, aku mencintaimu Lulu!"

Arara, sudah kembali ke 'Lulu'.
Sangat disayangkan, tapi aku tidak akan bisa tenang jika dia terus memanggilku Onee-sama, jadi mungkin akan baik-baik saja sesekali.

Aku menggulung lengan bajuku dan kemudian pergi ke dapur.

Namun, masalah sebenarnya adalah dari sini ….

"Gulungan rumput laut, telur dadar ikan gulung, gulung belut …"
"Apakah mereka semua hidangan dengan roti gulung?"

Aku memiringkan kepalaku dengan bingung, dan kemudian Arisa menyangkal dengan kata aneh, "Nein."
Rupanya, dia tidak ingat nama hidangan itu.

"U~n, aku biasanya hanya memakannya, jadi aku tidak ingat namanya. Kamu merebus wortel, talas, akar teratai, dan kuwai, ada juga irisan kamaboko dan ham kurasa."

Arisa memberitahuku tentang itu terlalu sembarangan, aku tidak bisa membayangkan hidangan macam apa itu.
aku ingin tahu apakah itu seperti Nabe di mana kamu meletakkan banyak barang di dalamnya?

"Ups, aku tidak boleh lupa, kacang kedelai hitam dan Kurikinton! Ubi rebus yang dimaniskan juga makanan pokoknya kan."

….Bahkan jika kamu memberitahu aku bahwa itu pokok.
Apakah itu barusan untuk pencuci mulut setelah makan malam?

"Benar, benar, udang! Udang rebus di atas boudara sea bream disajikan utuh! Dan kemudian, dan kemudian, telur ikan haring! Bagaimanapun juga pasti ada telur ikan haring. Dengan katsuboshi di atasnya, kamu memasukkan sedikit kecap …. U ~n, itu tak tertahankan~"

Arisa menyeringai lebar seperti saat dia berfantasi tentang Guru.

"Ini benar-benar tak tertahankan nodesu."
"Bebas-beruang~"

Pochi-chan dan Tama-chan yang membayangkan hidangan dari kata-kata Arisa memiliki mulut terbuka lebar seperti mereka akan ngiler.

"Jadi, apakah kamu tahu cara membuatnya?"
"Sama sekali tidak."
"Arisa?"
"….Tidak bisakah keterampilan memasak transendental Lulu melakukan sesuatu?"

Oh kamu Arisa. Dia terlalu tidak masuk akal.

"aku bukan Tuan, jadi tidak mungkin. Karena belut dijual di pasar, aku pikir kita bisa melakukan sesuatu jika kamu memberi tahu seperti apa rasa sayuran rebus itu."
"Benarkah?! Seperti yang diharapkan dari Lulu. Murid favorit dari phantom chef!"
"Bahkan jika kamu memuji aku. aku pikir kita bisa mengganti udang dengan udang sungai atau udang karang, tapi aku rasa kita tidak bisa mendapatkan ikan air tawar. Kami memiliki katsuboshi dan kecap dalam stok, tapi apa itu telur ikan herring? ?"

Untuk pertanyaanku, Arisa menyilangkan tangannya dan mengerutkan kening.

"Sesuatu yang memiliki telur di dalamnya. Sesuatu yang kuning, kental dan lezat!"

Aku menunggu penjelasan Arisa untuk melanjutkan, tapi Arisa hanya terus menyilangkan tangannya dan bernapas dengan kasar.

"U~n, kurasa aku belum pernah melihat mereka bahkan di pasar ibukota kerajaan dan kota perdagangan. Jika aku hanya tahu jenis ikannya, aku bisa meminta orang-orang pasar untuk mendapatkannya… "
"Kalau begitu, tidak bisakah kita bertanya pada pak tua penjual ikan di pasar untuk itu?"
"Benar. Itu mungkin bagus."

Arisa dan aku, dengan Pochi-chan dan Tama-chan sebagai penjaga, pergi ke pasar ibukota kerajaan.
Kalau dipikir-pikir, mengapa dan apa bahan gulungan rumput laut gulung, telur dadar ikan gulung, dan gulung belut aku bertanya-tanya.

"Aku bisa mendapatkan ya ikan sungai, cod kering dan asap, gurita dan udang sungai, tapi ikan laut tidak mungkin. Bahkan jika pedagang pemegang Item Box berlari dengan kuda tercepat, sama sekali tidak mungkin untuk menjaga mereka tetap segar."

Orang tua dari pedagang grosir ikan terbaik di ibukota kerajaan memberi tahu kami ketika kami bertanya kepadanya.

"Hei ~, tidak bisakah kamu melakukan sesuatu?"
"Seperti yang aku katakan itu tidak mungkin. Seorang petugas pos udara falconkin dapat melakukan perjalanan pulang pergi ke kota perdagangan dalam satu hari, tetapi tidak mungkin kamu membayar 10 koin emas untuk membeli ikan kan?"

Uang saku yang aku dapatkan dari Guru setiap kali kami kembali dari labirin sudah cukup.
Namun, menggunakannya seperti ini terasa sia-sia.

"Oh benar, aku punya salmon sakura jika kamu mau? Aku tidak tahu bijih herring, tapi telur salmon sakura memiliki sensasi popping, aku merekomendasikannya, tahu?"

Orang tua penjual ikan menunjukkan salmon sakura sepanjang Pochi-chan, mencoba menjualnya.
Telur salmon sakura adalah kumpulan biji-bijian berwarna merah tua.

"Ini telur salmon! Menuangkan ini di atas nasi lalu memakannya enak kan~"
"Oh, nona kecil, kamu berasal dari pantai? Tidak banyak orang yang makan 'ini di sekitar sini. Aku akan memberi mereka secara gratis, jadi sebarkan ke orang-orang di sekitarmu."
"Serahkan padaku. Kami memiliki dua juru masak yang sangat baik, aku akan membuat orang-orang ibukota kerajaan tergila-gila dengan telur salmon asin!"
"Betapa bisa diandalkan~"

Arisa menemukan roh yang sama pada orang tua itu, pergi gahaha bersama.
….Oh Arisa. aku harus menanamkan lebih banyak perilaku seperti wanita ketika kita kembali.

"Bagaimanapun juga, teleportasi empat orang itu sulit."

Beberapa menit setelah meninggalkan pasar, kami telah tiba di bukit yang menghadap ke kota perdagangan.
Arisa meminum ramuan sihir dengan sangat senang.
Bau manis adalah rasa persik baru bukan.

"Sekarang, mari kita lakukan semburan terakhir."
"Faighto~"
"Nanodesu!"

Setelah sedikit sensasi mengambang, kami tiba di sudut blok gudang di ambang kota perdagangan.
Ini adalah gudang Perusahaan Echigoya yang digunakan Guru setiap kali dia membeli ikan segar.

"Sekarang, ayo pergi semuanya!"
"Au~"
"Nanodesu!"

Tama-chan dan Pochi-chan menjawab perintah Arisa dengan pose Shupin, lalu kami pergi ke pasar bongkar muat sambil mereka menarik tanganku.

"Ini ikan air tawar yang bagus bukan."
"Sangat besar"
"Besar~"
"Sepertinya layak makan nanodesu."

Arisa terlalu terkejut, tapi ikan laut sebesar lenganmu seharusnya menjadi norma.

"Nona-nona muda, kamu memiliki mata yang tajam. Ikan air tawar itu adalah tiga koin emas."

U~n, ini agak terlalu mahal.
Harga pasarnya sekitar empat koin perak, kurasa?

"Ya, ini tiga koin emas."

Arisa dengan cepat membayar sebelum aku bisa bernegosiasi.
Pialang pasar-san yang membongkar itu menyeringai seperti dia menemukan tanda yang mudah untuk mengabaikan dunia, tapi Arisa membalasnya dengan senyum yang lebih buruk, dan terus berbicara.

"Hei, aku punya beberapa bahan yang kuinginkan, tidak apa-apa denganmu?"

Rupanya, koin emas sebelumnya adalah untuk pertukaran informasi.
Hanya sekitar bel-bunyi panjang, broker-san menemukan bahan-bahan yang diminta oleh Arisa.

"Menemukan kepiting~?"
"Bahkan ada lobster yang berkerumun di piring nodesu."

Tama-chan dan Pochi-dapat menemukan mereka lezat.
Broker-san bahkan membawanya ke gudang, dan dari sana tidak ada masalah karena kita memiliki tas sihir dan sihir luar angkasa Arisa.

Nelayan-san tempat kami membeli telur ikan hering mengajariku cara memasaknya, jadi sepertinya itu bisa dilakukan.

"….■■ Menyusup"

Mia-chan menggunakan sihir memasak untuk mempersingkat waktu air untuk merendam kacang hitam.
Ini adalah sihir air yang diciptakan oleh Guru, tetapi karena tidak ada gunanya selain untuk memasak, semua orang dengan setengah bercanda menyebutnya sihir memasak.

"….■■■ matang"

Nah, aku akan menyerahkan proses yang memakan waktu untuk Mia-chan, masalahnya adalah telur dadar ikan gulung yang resepnya aku tidak tahu.

"Salah, ini hanya telur dadar."

aku sudah membuat begitu banyak jenis, tetapi tidak pernah seperti yang diinginkan Arisa.
aku bisa mendapatkan petunjuk yang tepat jika Guru atau Liza-san ada di sini pada saat seperti ini….

"Tetaplah~~"
"Nanodesu yang sebenarnya. Serahkan pembersihan pada Pochi dan Tama nodesu!"

Tama-chan dan Pochi-can yang memegang telur gulung di kedua tangan mereka memakan telur yang gagal dengan antusias.

"Kamu tidak akan bisa makan malam jika kamu makan terlalu banyak, tahu?"
"Perut lagi~?"
"Tidak apa-apa asalkan rasanya berbeda nanodesu."

Rasa ya – benar! Bumbu!

"Arisa, beri tahu aku bumbu dari kampung halaman Guru."
"Uumm, bumbunya disebut (Sashisuseso). Sato (gula), Shio (garam), Su (cuka), Se… Se, Seabura (lemak punggung), So, kecap–Shoyu!" <TLN: http://justhungry.com/2003/12/japanese_basics_2.html>

Lemak punggung, itu sesuatu yang tidak pernah aku pikirkan untuk digunakan sebagai bumbu.

"Lulu~ Ini, bukan~?"

Tama-chan mengambil botol kecil dengan Mirin di dalamnya dari antara bumbu di dapur.
aku mencoba semuanya secara bergantian, dan ternyata Mirin yang ditemukan Tama-chan adalah jawaban yang benar.

"Benar benar, ini rasanya! Sekarang Lulu! Mari kita membuat gulungan rumput laut berikutnya! Memasukkan ikan haring ke dalam gulungan itu bagus, tapi karena kita punya salmon sakura, mari kita buat gulungan rumput laut sakura salmon!"

–Menempatkan salmon di gulungan rumput laut?!

Bagian dalam dari Hidangan Tahun Baru tampaknya cukup dalam.

Dikatakan bahwa mochi diperlukan untuk Hidangan Tahun Baru, jadi Pochi-chan dan Tama-chan membuat mochi di kebun, pound pound.
Mia-chan, Nana-san dan yang lainnya juga berpartisipasi, aku bisa mendengar suara ceria mereka.

Ayo selesaikan ini sebelum Tuan dan Liza-san kembali dari perjamuan dan mengejutkan mereka!
Dan kemudian, aku akan dipuji "Ini enak Lulu."!

M-mungkin, dia bahkan mungkin berkata, "Pria yang menjadikan Lulu pengantinnya adalah pria yang beruntung."

Saat menghancurkan chestnut untuk membuat Kurikinton, aku secara tidak sadar memiliki khayalan seperti itu.
Besok adalah pesta dansa, dan lusa adalah Konferensi Kerajaan.

Ini adalah panggung besar Guru, dan ada upacara Pendewasaan aku di sore hari.
Ehehe~, cocok dengan Guru.

Berpesta, lalu mengucapkan selamat, mari kita buat tahun baru yang menyenangkan.
Ufufu, itu akan menyenangkan ketika Guru kembali.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar