Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter Int2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 2

Istirahat: Ucapan Tahun Baru

"Semoga kamu selamat tahun baru."
"Satou! S-semoga tahun barumu menyenangkan!"

Menerima kejutan ucapan selamat tahun baru aku, Aze-san menyapa kembali seperti dia terkejut.

Memanfaatkan perbedaan waktu antara ibukota kerajaan dan pedesaan Boruenan, aku datang ke Boruenan untuk mengucapkan selamat tahun baru.
aku telah menyiapkan dalih menggunakan Unique Skill [Unit Arrangement] baru, tetapi semua orang tertidur lelap karena mereka bersenang-senang sampai larut malam saat pesta malam dan pesta setelahnya kemarin.

Hari ini Aze-san bahkan lebih manis dari biasanya.
Tidak, aku harus mengatakan bahwa dia cantik dengan pakaian mikonya ya.

"Aku suka pakaianmu yang biasa, tapi pakaian miko itu juga cantik kan."
"T-terima kasih yu–"

Dia mengatakan bagian terakhir dengan memalukan dan malu-malu aku tidak bisa mendengarnya, tapi karena aku bisa melihat Aze-san yang memerah, aku menganggapnya bagus.

"Apakah kamu tidak menggunakan ilusi gadis kecil hari ini?"
"I-itu! I-bukan seperti itu! Itu–"

Saat aku bermain-main dengan Aze-san, Lua-san datang mengenakan pakaian miko.

"Ara, Satou-san. Apakah tidak apa-apa bagimu untuk pergi dari Kerajaan Shiga?"
"Ya, untungnya."

aku telah memberi tahu mereka tentang iblis yang lebih besar dan bagian yang dipanggil dari Dewa Setan di depan dengan sihir [Telepon].

"Sudah waktunya untuk upacara, ayo pergi ke pohon dunia."
"Satou juga akan datang kan?"
"Ya, tentu saja aku akan mengamati."

Lagipula aku datang ke sini demi itu.
Mereka mengatakan kepada aku bahwa mereka akan melakukan tarian persembahan pada saat matahari terbit di observatorium pohon dunia, sehingga mereka perlu mempersiapkan berbagai hal.

Altar seperti yang ada di kuil Shinto telah disiapkan di observatorium, dan termasuk Aze-san, ada lebih dari 100 miko dan peramal yang menyiapkan sesuatu.
Lampu dimatikan ketika semua orang telah mengambil posisi mereka, ruangan itu diselimuti keheningan.

Ketika sinar matahari pertama mulai terlihat di cakrawala yang jauh, suara seruling melintang dan organ mulai menyebar.
Suara 'shan-shan' yang terkadang aku dengar mungkin berasal dari lonceng kagura yang dibawa oleh miko dan para peramal.

Dan kemudian ketika sinar matahari menyinari observatorium, Aze-san yang berdiri di samping mulai menari Tarian Kagura dengan ekspresi bermartabat.
Miko lainnya mulai menari satu demi satu, sementara suara menghibur dari para peramal memenuhi altar dengan suasana khusyuk.

Gerakan mereka akurat seolah-olah mereka telah memprogramnya.
Namun, mereka tidak terlihat mekanis. Melihat dari sudut pandang para elf, itu mungkin tarian yang telah mereka lakukan selama ratusan, ribuan tahun, jadi itu mungkin menjadi sealami bernafas bagi mereka.

Tarian berlanjut selama sekitar 30 menit, dan aku telah merekamnya dengan sempurna dari awal hingga akhir.
aku akan menunjukkannya kepada Mia dan yang lainnya nanti.

Ketika aku sedang menatap mode utama dan tepat Aze-san, dia sepertinya memperhatikan aku dan datang sambil membawa Lua-san.

"Sato."
"Kerja bagus Aze-san. Itu adalah tarian yang sangat indah."

Aku menyerahkan handuk lembut ke Aze-san.
Sambil menatapnya yang menyeka keringatnya dari samping, aku menanyakan pertanyaan yang ada dalam pikiranku.

"Aze-san, aku lupa bertanya sebelumnya, tapi untuk Dewa mana tarian itu didedikasikan?"
"Ini untuk Dewa Naga-sama."

–Dewa Naga Akon Kagura?

"A-apakah elf itu memuja Dewa Naga?"

Jika itu masalahnya, maka aku harus mengakui bahwa aku telah membunuh dewa mereka. . . .

"Tidak, bukan seperti itu. Sebaliknya, para elf hanya menghormati kita dan Dewa Pencipta yang menciptakan tujuh dewa pilar."

Ups, beberapa nama seperti bos terakhir keluar dari mulut Aze-san.

"Ini pertama kalinya aku mendengar tentang Dewa Pencipta–"
“Itu wajar saja. Bagaimanapun, itu adalah Dewa yang datang dari dunia yang jauh jauh bersama dengan tujuh dewa pilar.”

Lua-san menjawab keraguanku.
Kalau dipikir-pikir, hal yang sama tertulis di buku bergambar tentang mitos sebelumnya.

"Itu mandiri?"
“Ya, sekitar 100 ratus juta tahun telah berlalu sejak mereka datang ke dunia ini, tetapi bahkan oracle datang dari Dewa Pencipta. Ada banyak dewa yang meninggalkan dunia mereka, dan Dewa tertentu itu memiliki kebijakan tanpa campur tangan.”

Rentang waktunya aneh.
Sebaliknya, jadi ada banyak dewa di dunia lain ya.

Ups, ceritanya telah dialihkan.

"Tapi, lalu mengapa tarian itu didedikasikan untuk Dewa Naga?"
"Itu karena–"

Hal yang Aze-san katakan padaku dekat dengan isi dari buku bergambar mitos yang aku baca sebelumnya.
Sebagai ucapan terima kasih kepada Dewa Naga yang menyambut para dewa yang datang ke dunia ini, mereka telah melakukan tarian persembahan selama beberapa generasi dalam rentang 100 juta tahun.

100 juta tahun ya. . . .
Maka diam tentang akan terlalu tidak jujur ​​padaku.

aku menguatkan diri, meminta untuk bertemu dengan mode setengah dewa Aze-san yang terkait dengan arsip pohon dunia, dan mengaku bahwa aku telah membunuh Dewa Naga.

"… kepada Dewa Naga?"

Mode demi-dewa Aze-san terlihat bingung untuk pertama kalinya.

"Rupanya, kamu tidak berbohong."

Setelah beberapa saat, dia menghela nafas dan mengalihkan pandangannya yang tenang kepadaku.

"Satou, aku telah dikejutkan olehmu berkali-kali, tetapi ini adalah pertama kalinya aku terkejut dalam 100 juta tahun setelah aku datang ke tanah ini."

Aku ingin menundukkan kepalaku dari suaranya yang agung, tapi aku menenangkan diri dan menatap wajah bermartabat dari mode setengah dewa Aze-san.

"Namun, tidak ada masalah jika kamu hanya membunuh Dewa Naga."

kan

"Ketika para dewa baru saja datang ke dunia ini, Dewa Zaikuon dan Dewa Garleon menantang Dewa Naga dan membuat diri mereka terbunuh, tetapi mereka dihidupkan kembali dalam waktu 1000 tahun. Jika itu adalah Dewa Naga maka itu mungkin akan dihidupkan kembali dalam 100 tahun."

Seperti yang diharapkan dari Dewa.

Atau lebih tepatnya, apakah itu berarti akan membalas dendam dalam 100 tahun?

. . . . Yah aku kira tidak apa-apa. Tidak ada perbedaan besar karena hidupku akan habis dalam 100 tahun.

"Fufufu, Satou benar-benar memikirkan beberapa hal menarik."

Ups, mode setengah dewa Aze-san hanya bisa membaca pikiranmu di ruangan ini.

“Dewa Naga benci kalah, tetapi tidak keberatan dengan metode bertarungnya. Jika kamu tidak ingin bertarung dengan kekuatan, maka kamu bisa bertarung dengan kecerdasan atau permainan.”
"–Jadi begitu . "

Kemudian aku harus mengembangkan PC dan konsol game dalam 100 tahun sebelum Dewa Naga dihidupkan kembali.
Lebih baik lagi, membidik game VR sepertinya juga menyenangkan.

"Tolong biarkan aku berpartisipasi ketika itu terjadi."
"Ya, tentu saja . "

aku mengucapkan terima kasih kepada mode setengah dewa Aze-san, dan kemudian aku kembali ke rumah pohon yang biasa bersama dengan Aze-san yang biasa.

"Oh benar, aku sudah membawa hidangan tahun baru sejak aku berpikir untuk memakannya dengan semua orang."

"Ara, kalau begitu kita harus memanggil Nea."

Lua-san yang mengikuti kami meminta peri yang terbang di dekatnya untuk menjadi pembawa pesan.
Nea-san adalah peneliti masak elf yang mempertaruhkan nyawanya untuk mereproduksi masakan Jepang yang diceritakan oleh mendiang pahlawan.

"Hei, Daisaku bilang kamu makan hidangan tahun baru bersama keluargamu, benarkah itu?"
"Ya itu benar . "

Tentu saja, kamu juga mentraktir teman-teman kamu yang mengunjungi kamu dengan hidangan, tetapi kebanyakan dimakan bersama dengan keluarga kamu bukan?

"–Apakah begitu . "

Sepertinya Aze-san senang dengan jawabanku, dia duduk dengan gembira di sampingku.
Hanya ada cukup ruang bagi Mia untuk duduk di antara kami.

. . . . kamu bisa duduk lebih dekat kamu tahu?

"Ya ampun! Apakah itu hidangan tahun baru?"

Ketika aku menyebarkan kotak makanan enam tingkat, Nea-san yang datang dari jendela dengan sihir angin bertanya dengan pengucapan yang aneh.

"Selamat tahun baru, Nea-san."
"Ara, aku dari semua orang–"

Nea-san meminta maaf atas sikap buruknya.
Tidak tidak, ketegangan Nea-san selalu seperti ini jika berhubungan dengan makanan.

"Satou-san, selamat tahun baru. Tolong jaga aku tahun ini juga."

Nea-san menjaga penampilannya seperti wanita anggun, tapi matanya bersinar berapi-api seperti dia menemukan mangsa, mengamati hidangan tahun baru.

aku diam-diam menyerahkan koleksi resepnya tanpa suap.
Dia seharusnya bisa menyempurnakan hidangan tahun baru "palsu" yang aku dan Lulu buat.

"Kalau begitu mari kita makan."
"Wa~ aku"

Untuk sinyal Lua-san, Aze-san menyetujuinya seperti anak kecil.
Sepertinya dia lemah untuk hal-hal lezat seperti biasanya.

"Telur dadar ini enak!"
"Yang itu disebut datemaki."

aku menjelaskan hidangan itu hanya kepada Aze-san yang mengisi mulutnya dengan datemaki.
Aze-san mendengarkan dengan gembira, "uh-huh", tapi karena dia asyik mencicipi makanannya, dia mungkin akan melupakannya besok.

"Kata Daisaku. Jika kamu meneriakkan cintamu saat kamu makan datemaki, kamu akan belajar gaya enam pedang kan?"

–Pahlawan Daisaku! Harap lebih moderat saat bermain-main dengan Aze-san!

aku mengeluh kepada pahlawan yang terlambat dalam pikiran aku.

"Apakah sup ini sup bening?"
"Itu disebut Ozouni."
"Eh~. –Mochi ini! Ada pasta kacang merah di dalamnya! Ozouni manis, aku menyukainya."

–Cinta!

Tolong ulangi!

"Aze-san, apakah Ozouni cocok dengan seleramu?"
"Ya, itu sangat manis, aku sangat menyukainya."

–Suka banget.

aku akan mengkompilasi rekaman suara mulai saat ini, dan menjadikannya sebagai alat pendengaran ketika aku merasa sedih.
Aku ingin memuji diriku di masa lalu yang memutuskan untuk membuat bukan miso ozouni coklat muda yang diminta Arisa, tapi ozouni yang disukai Aze-san.

Biasanya Lua-san akan terlihat seperti dia akan memuntahkan gula, tapi hari ini sepertinya dia sibuk dengan hidangan yang dia lihat untuk pertama kalinya, sepertinya dia tidak memperhatikanku dan Aze-san yang menggoda.

Daripada menyebutnya menggoda, itu lebih terasa seperti hubungan antara tamu dan pelayan, tapi itu tidak benar.
Subjektivitas penting di saat seperti ini.

"Kulit udang adalah …."
"Jika kamu memegangnya seperti ini dan melakukan ini, kamu bisa melepasnya dengan mudah lho."
"Itu benar! Seperti yang diharapkan dari Satou."

Sambil mengajari cara memecah ikan air tawar menjadi beberapa bagian, aku mengajari Aze-san yang kesulitan dengan udang cara mengupasnya, kami menghabiskan waktu sambil membicarakan berbagai cerita.

Seperti yang aku pikirkan, Mengunjungi pedesaan Boruenan benar-benar menyembuhkan aku.

Saat kotak makanan bertingkat dikosongkan, Aze-san menggumamkan "Aku tidak bisa makan lagi" dengan gembira sambil meringkuk di pangkuanku terlihat puas.

aku ingin menikmati kebahagiaan ini sedikit lebih, tetapi karena Arisa menghubungi aku "Sudah waktunya untuk berangkat ke Konferensi Kerajaan" melalui [Telepon Dunia], aku mengucapkan selamat tinggal kepada Aze-san dan yang lainnya.

aku akan menyimpan udang segar di ibukota kerajaan, dan membuat kari udang.
Hidangan tahun baru memang enak, tapi kari juga enak bukan.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar