Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter ss3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

bab ss3

SS: Lulu dan Belanja Bahan

"Hah? Lulu, kamu benar-benar datang lebih awal."
"Selamat pagi, Tuan."

aku menghentikan tangan aku untuk berganti pakaian, dan menyapa Guru.
Meskipun Guru mengatakan aku lebih awal, Guru tidak ada di tempat tidur ketika aku bangun di tengah malam, jadi mungkin dia tidak tidur malam ini juga.

aku tidak dapat membayangkan Guru pingsan karena terlalu banyak bekerja, tetapi bahkan ibu aku tiba-tiba pingsan.
Mungkin aku lancang, tetapi aku mengeraskan hati aku, aku harus memberitahu Guru untuk tidur!

"Menguasai–"
"Lulu, kamu sedang berganti pakaian kan? Aku bingung harus mencari kemana, jadi bisakah kamu setidaknya menaruh pakaian dalammu?"

–Eh?

Pakaian dalam?

Aku memindahkan pandanganku dengan canggung ke bawah.

Yaitu, barusan, yang aku coba kenakan, bra.

aku menutupi payudara aku dan berjongkok di lantai.
Ah, wajahku panas.

Untuk membiarkan Guru melihat tubuh seorang gadis jelek seperti aku. . . . Aku telah mengotori matanya.

"A-aku minta maaf. Untuk menunjukkan hal seperti itu kepada Guru."
"Ah, maaf. Reaksiku terlambat karena aku sedikit kurang tidur. Apalagi itu pemandangan untuk sakit mata, jadi kamu tidak perlu meminta maaf."

Guru yang telah membalikkan tubuhnya ke arah lain dengan lembut berkata demikian.

Aku memasang bra dengan tergesa-gesa. Tampaknya latihan payudara telah menunjukkan efeknya baru-baru ini, mereka telah tumbuh lebih besar dan ukuran bra menjadi salah.
aku harus meminta Arisa untuk menyesuaikan ukurannya lain kali.

“Lulu berikan paket ini pada Arisa ketika dia bangun. Ini berbahaya, jadi hati-hati anak-anak membuka paketnya oke.”
"Ya aku mengerti . "

aku memasukkan paket dari Guru ke dalam tas sihir aku sendiri untuk sementara.
aku ingin memasukkannya ke dalam tas sihir Arisa, tetapi mau bagaimana lagi karena kamu hanya bisa meletakkan dan mengeluarkan barang-barang dari tas sihir kamu sendiri.

Guru melambaikan tangannya kepada aku dan kemudian meninggalkan ruangan.

–Ah! Mungkin dia lapar.
Masih ada waktu sebelum pelayan komuter datang, jadi aku harus berhasil!

aku mengambil celemek dengan tergesa-gesa dan mengejar Guru.

"Apakah tidak apa-apa hanya dengan bubur nasi prem?"
"Ya, enak untuk perut, dan yang terpenting, masakan Lulu enak."

Ehehehee, aku dipuji.

"Benar, ada pembukaan pasar pagi di dekat gerbang ibukota kerajaan selama jam ini, apakah kamu ingin melihatnya?"

Untuk undangan Guru, aku memeriksa jam yang dibuat Guru digantung di dinding.
Masih ada dua jam sebelum semua orang bangun–tidak apa-apa kan?

"Ya! Aku ingin pergi."
"Kalau begitu kita akan pergi setelah aku selesai makan ini, jadi perbaiki pakaianmu oke."

–Eh?

aaa. . . . . Aku sudah melakukannya lagi.
Untuk hanya memiliki pakaian dalam aku di bawah celemek, ada batas untuk menjadi tidak pantas.
Seperti ini, aku hanya perempuan cabul.

Sambil merenungkannya, aku kembali ke kamar aku dengan tergesa-gesa untuk berganti pakaian.

"Seperti yang diharapkan dari ibukota kerajaan, ada banyak barang ya."
"Ya! Itu membuat sulit untuk memilih."

Ada banyak bumbu, ada banyak bahan yang belum pernah aku lihat, memikirkan cara menggunakannya saja sudah membuat aku pusing.
Jika memungkinkan, aku ingin belajar memasak bersama Guru seperti sebelum kami pergi ke kampung halaman elf. . . . Hal seperti itu terlalu mewah untukku.

"Ah, Tuan, meskipun mereka kecil, bukan tuna itu?"
"Itu benar, ayo kita lihat Lulu."

Guru menarik tangan aku sambil tersenyum bahagia.
Oh Guru, dia sangat suka tuna.

aku memegang pipi aku dengan tangan yang tidak terhubung agar tidak mengendur, dan menikmati kebahagiaan singkat.

Setelah kami selesai berbelanja, aku duduk bersama Guru di bangku di samping sebuah kios, menikmati makanan ringan.
Mungkin karena aku sudah banyak berjalan, aroma soba yang baru saja digiling merangsang nafsu makan aku.

"Ini pertama kalinya aku makan soba yang terbuat dari adonan soba, tapi ternyata sangat lezat bukan."
“Ya. Ini tidak keras seperti soba yang aku makan sebelumnya, tapi ini juga enak.”

Ini yang pertama bagi aku, tetapi tampaknya itu juga yang pertama bagi Guru yang memiliki pengetahuan luas.

Sepertinya masih banyak hidangan yang tidak aku ketahui di Royal Capital.
Uang yang aku terima di Kota Labirin telah terakumulasi begitu banyak sehingga aku tidak tahu apakah itu akan habis, jadi mungkin bagus untuk makan di berbagai tempat.
aku tidak akan meminta sesuatu yang mewah seperti menginginkannya bersama dengan Guru.
Menjelajahi banyak toko lezat dengan semua orang, itu akan menyenangkan.

Makan hidangan lokal di berbagai daerah, dan kemudian lain kali, aku akan mentraktir hidangan itu ke orang lain di wilayah lain.
Baru-baru ini, aku terkadang bermimpi seperti itu.

Ini mungkin mimpi yang tidak dapat dicapai dengan tubuh budak ini, tetapi suatu hari nanti aku akan menghemat cukup uang dan mewujudkannya.

Dan kemudian, pada saat itu, di sampingku akan– .

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar