Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 12 – Chapter ss4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab ss4

SS: Tama dan Penindasan Orang Jahat

"Jalan-jalan malam~?"

Tama menemukan Guru yang sedang keluar, jadi ini adalah penangkapan nano darurat.
Maksudku, Arisa dan Mia bertanya padaku.

"Ah, kamu menemukanku. Rahasiakan itu dari semua orang, oke?"
"Iya"

Guru memakaikan Wing Boots pada Tama, dan kemudian kita pergi bersama.

Mia dan Arisa berkata, "Tangkap Tuan saat dia pergi sendirian."
Tapi, saat ini dia bersama Tama, jadi tidak apa-apa.

–Tidak apa-apa kan?

Dari atas mansion tetangga, Tama terbang pyo~n pergi!
Mantel hitam Tuan berkibar, dia terlihat sangat bahagia. Topeng putih juga tertawa.

Tama tidak bisa terbang dengan baik, jadi Tuan memeluknya.

"Ke mana~?"
“Sedikit lagi – lihat, itu ada di sana.”

Kami mendarat di puncak menara dengan bunyi gedebuk.
Meskipun mantelnya terguncang oleh angin, Guru tidak bergoyang sedikit pun.

–Seperti yang diharapkan, nano.

"Lihat di sana, aku akan menekan orang-orang jahat itu."
"Orang jahat~?"

Ketika Tama melihat ke tempat yang ditunjuk Guru, ada orang-orang berpakaian hitam penuh senjata bersembunyi di gang belakang.

“Sepertinya mereka akan menyerang rumah karyawan kita – tunggu, kita bisa membicarakannya nanti.”

Guru datang di depan wajah Tama.
Ketika kamu menatap begitu keras, itu memalukan, nyan.

"Dengar sekarang, mereka jauh lebih lemah dari monster labirin, jadi jangan lupa untuk menahannya oke."
"Iya!"

Tama membalas dengan pose shutan.

"Sekarang, mari kita mulai waktu ninja."

Tama mengangguk untuk menjawab Guru.
Maksudku, Ninja tidak bicara.

Sambil memegang Tama, Guru mendarat di depan orang-orang berpakaian hitam.

"Siapa kamu!"
"Musuhmu."

Tama bersembunyi di balik bayangan begitu kami mendarat.

"Apa? Benjolan merah muda itu menghilang?"
"Daripada itu, bunuh topeng mencurigakan ini!"
"""Au!"""

Orang-orang berpakaian hitam menyerang Guru sekaligus.
Tama tidak bisa pergi membantu.

Maksudku, tidak perlu.

–Menakjubkan!

Master meningkat menjadi enam, dan kemudian menyerang orang berpakaian hitam yang menyerang dari enam arah!
Masing-masing dari mereka jatuh ke lantai bahkan tanpa sempat mengayunkan pedang mereka.

Tama harus mempelajarinya juga!
Maksudku, dia seorang ninja.

Tama akan dimarahi jika dia hanya menonton. Dia harus bekerja juga–

"Itu berisik di sisi itu."
"Mungkin mereka ketahuan oleh para penjaga."
"Bahkan jika hanya kita, ayo cepat menjarah, membunuh, dan melarikan diri."
"Benar . "

Orang jahat yang ditemukan.
Shuriken, shu, shu, shu~?

–Hah?

"Hmph, kamu tampaknya cukup terampil, tapi itu tidak cukup melawan aku yang hebat ini yang merupakan mantan Besi Merah, tahu?"

Tama menahan terlalu banyak.
Paman-san menyerang dengan kapak besar.

Iai flash nano.
Ketika seorang Ninja 'shupan', menggambar, dan kemudian 'shushut', sarung, sesuatu seperti kapak besar dipotong dua.

"Wo, apa? Pedang merah terbang?"

Unyu, Magic Edge Cannon keluar.
–Ah, Master menangkap Magic Edge Cannon di sisi lain.

Tama melambaikan tangannya, terima kasih Guru.

Hah? Tapi bukankah Guru berkelahi di sana?

Ketika dia berbalik, Guru juga berdiri di sana.

Gambar belakang! Arisa sering berkata, "Itu bayangan!" ketika dia bermain sebagai raja iblis nyan!
Seperti yang diharapkan dari tuan Tama.

"Senjata sihir ya. Dasar penipu!"

Paman-san marah, punpun.

Tama bukan penipu.
Selain itu, yang mengatakan penipu adalah penipu itu sendiri nano.

Maksudku, Ninja adalah sekutu keadilan.

Tama juga, akan afterimage.

"Kuh, Gerakan Berkedip ya!"

Paman-san mengambil jarak sambil memblokir kunai dengan kapaknya.
U~n, ini agak salah.

Saat menghindari belati yang dilemparkan oleh Paman-san, Tama melihat Guru yang bertarung di sana.

U~n, itu sulit.
Apakah Tama bergerak sedikit seperti, gyun, mungkin~?

"Tsk, mereka mudah dihindarkan, lalu bagaimana dengan ini! [Api]"

Paman-san mengarahkan tongkat pendek dengan batu api di sini.
Sebuah bola api kecil datang terbang.

Tidak ada gunanya nyan.
Jika Tama saja, potong-ini–selesai.

"APA! Orang ini memotong sihir!"

Selanjutnya giliran Tama.

Bergerak sedikit, seperti, gyun.

"Ap, orang ini bertambah?!"

Sepertinya itu sukses.
Tapi, Tama memukul perut Paman-san terlalu antusias.

Paman-san yang menyemburkan darah seperti sedang sekarat disembuhkan oleh sihir Guru.
Guru, terima kasih nano.

"Sepertinya Tama sudah membersihkan bagiannya juga. Para penjaga sepertinya datang ke sini, ayo kembali setelah aku memberikan orang-orang ini kepada mereka."
"Iya!"

Setelah Guru memberikan orang-orang jahat kepada orang-orang penjaga, kami kembali ke mansion.
Kami menghapus penyamaran kami di sepanjang jalan dan makan [Yonakisoba] di warung yang berbunyi [pipuu].

"Siapa yang mengira ada warung ramen di sini."
"Enak~"

Tama ingin makan [Yonakisoba] dengan Pochi dan semua orang lain kali.

"Itu benar, ayo pergi dengan Pochi dan yang lainnya lain kali."
"Iya!"

Oleh karena itu, sangat senang dengan kata-kata Guru, Tama menjawab dengan pose shutan yang energik.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar