Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 10 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 10: 10

13-10 . Menangkap

Satou di sini. Kejar-kejaran seru antara detektif dan pencuri hanya terjadi dalam fiksi. aku pikir pada kenyataannya, beberapa polisi membentuk tim untuk melacak penjahat.

aku berbicara sepanjang malam dengan Hikaru, dan meninggalkan Kuil Naga Surgawi saat matahari terbit.

Rencananya adalah Hikaru pergi ke Ibukota Kerajaan setelah menenangkan Tenryu.

Kuil diperlakukan sebagai areanya sendiri, jadi aku tidak bisa langsung berteleportasi ke sana melalui Pengaturan Unit, aku bisa melakukan teleportasi jarak pendek ke sana.

Aku telah memasang papan segel berukir untuk Return Teleport di mansion Hikaru, jadi kita bisa bertemu kapan saja.

aku ingin berdamai dengan naga sebelum keluar dari kuil, tetapi mereka lebih ketakutan daripada yang aku kira dan tidak ingin mendekati kuil, jadi aku meminta perawatan mental kepada Hikaru.

aku berpikir untuk membawa beberapa hadiah untuk mereka di lain hari.

aku berpikir untuk pergi ke Hutan Boruenan tetapi pada jam di mana hanya Lulu yang seharusnya bangun, jadi aku pergi ke Ibukota Kerajaan terlebih dahulu untuk melenyapkan para pencuri.

aku pindah ke Pendragon Mansion dengan Unit Arrangement, dengan cepat mengaktifkan skill Anti Magic Essence Camouflage, dan kemudian memperhatikan satu hal saat aku membuka menu.

–Lawan seharusnya tidak mengaktifkannya secara permanen jika itu adalah keterampilan dengan konsumsi bahan bakar yang buruk.

Jadi aku berpikir dan memeriksa peta, ternyata Ropo ada secara normal di daerah yang merosot.

Sepertinya harapan aku tepat sasaran.

aku menyelidiki tempat persembunyian pencuri di mana Ropo berada di peta, dan pindah ke kamarnya dengan Unit Arrangement.

Tepat sebelum itu, aku berubah menjadi bentuk Kuro seperti kemarin dari bentuk Nanashi.

Dua wanita setengah telanjang sedang tidur di kedua sisi tempat tidur.

Mereka belum memperhatikan aku. Mungkin karena aku menggunakan skill Magic Essence Camouflage dan skill Hiding.

Kedua wanita itu tampaknya juga pencuri, jadi aku bisa menangkap mereka tanpa syarat.

Aku sedikit mengangkat Ropo yang masih tidur dengan (Tangan sihir) lalu mengikatnya dengan tali yang terbuat dari ivy (Thorn Foot).

Sepertinya dia bangun, dia mengeluarkan teriakan serak.

Mendengar teriakan itu, para wanita menyiapkan belati di tangan mereka di atas tempat tidur.

Ini merepotkan, jadi aku menetralisir para wanita dengan (Remote Stun) .

Aku menjatuhkan wanita yang dinetralkan dari tempat tidur, dan kemudian dengan ringan memotong pipi Ropo dengan belati.

Berbeda dengan kemarin, darah yang tumpah tidak menjadi asap, hanya menodai tempat tidur menjadi merah.

"Siapa sih yaaaaa"

–Dia sudah lupa meskipun kita baru bertemu kemarin?

Tanpa menjawabnya, aku memukul perutnya dengan (Remote Stun) seperti dengan para wanita.

aku mengira dia akan melawan, tetapi status Ropo dengan cepat menjadi 'Pingsan'.

. . . . Aneh . Ini terlalu mudah .

Ketika aku melihat Ropo dengan skill Anti Magic Essence Camouflage diaktifkan, aku merasakan sesuatu yang aneh di lehernya.

Menurut pembacaan AR, itu adalah artefak tipe penghambat pengenalan yang disebut (Thief God Harness).

aku tidak bisa melepasnya, jadi aku menyimpannya langsung ke Storage.

–Siapa lelaki ini?

Orang yang aku pikir adalah Ropo berubah menjadi orang lain.

Ini adalah pria berjanggut paruh baya level 30.

Rupanya, dia adalah tubuh ganda yang menyamar dengan menggunakan artefak.

aku mengumpulkan pencuri lain di samping Ropo palsu dan membawa mereka ke tentara ibukota kerajaan.

aku kembali ke tempat persembunyian pencuri dan memulihkan Ropo palsu yang pingsan untuk menanyainya.

"Nah, kamu akan memberitahuku hubunganmu dengan Ropo."

"Hmph, seperti aku akan berbicara denganmu bajingan–"

aku bisa memanggil Pochi-sensei dan Tama-sensei di sini, tapi mari kita ancam dia secara normal.

aku memotong baju besi baja yang ada di ruangan menjadi dua dengan pedang sihir di tangan aku.

"Aku ingin tahu apakah kamu masih mengucapkan hal yang sama setelah kehilangan anggota badanmu?"

Aku sebenarnya tidak berniat untuk melakukannya, meskipun itu bisa dipulihkan dengan ramuan sihir yang tinggi.

"–Wajah berdarah dingin itu serius ya."

Rupanya, keterampilan Poker Face melakukan pekerjaan dengan baik.

"Aku lebih baik dibunuh di sini daripada menjual Kepala."

Ropo palsu berpura-pura tegar dengan suara gemetar.

"Apakah kamu memiliki sejarah panjang dengan Ropo?"

"Ya… Karena aku adalah seorang pencuri kecil di Parion Kerajaan Suci, itu sudah lebih dari 10 tahun ya–"

Meskipun mengatakan bahwa dia lebih suka dibunuh, dia mulai membocorkan informasi seperti biasa, mungkin itu karena keterampilan Negosiasi dan Menanyakan.

Rupanya, orang itu sendiri sepertinya tidak memperhatikan fakta itu.

"–Propor-aniki akan melakukan sesuatu yang besar di Kerajaan Shiga, jadi kami datang ke sini untuk mempersiapkan pekerjaan pendahuluan kalian–"

"Hou, Mirage yang terkenal itu ya."

"Hehee, Aniki luar biasa."

Ropo palsu dengan lancar menceritakan situasi di sekitarnya seperti orang mabuk.

aku mendapatkan skill (Confession Inducement) sebelum aku menyadarinya. aku mengalokasikan poin untuk itu karena tampaknya berguna.

Item yang digunakan orang ini diberikan kepadanya oleh Mirage Propor katanya.

. . . . Tunggu, ceritanya sebelumnya agak aneh.

Posisi Ropor dan orang ini seharusnya seperti subkontraktor Mirage.

aku mengerti jika Ropor melihat Shinkiro sebagai aniki (kakak laki-laki/senior), tetapi bukankah orang ini harus menyebutnya sebagai ojiki? <TLN: Semacam versi "paman" dari aniki kurasa. >

Kebiasaannya mungkin berbeda, tetapi mari kita coba konfirmasikan.

"Mirage Propor bukan ojikimu tapi anikimu?"

“Bukankah itu sudah pasti? Dia anikiku yang membawaku keluar dari perkampungan kumuh.”

"Bukankah itu Ropor?"

"Tapi tentu saja—Kepala adalah seorang dermawan."

"Penolong dari apa?"

"Apa, kamu bertanya… Aku ingin tahu apa?"

Ropor Palsu terdiam dengan wajah ragu.

Dia terlihat mirip dengan Baron Muno dan yang lainnya yang dimanipulasi oleh sihir pikiran iblis.

–Persepsi Krisisku sedang bereaksi.

Cahaya perak terbang, membidikku dan Ropor Palsu.

aku menangkap itu dengan (Tangan sihir) dan memasukkannya ke dalam Penyimpanan aku, dan menyerang balik penyerang tak terlihat tanpa persiapan.

"Bagaimana kau tahu lokasiku zamasu?"

Ropor yang terbang dari tendanganku mengangkat kepalanya dari puing-puing.

–Zamasu?!

Mengabaikan Ropor palsu yang berteriak di belakang, aku menendang Ropor yang berdiri lagi.

Melanggar pertahanan yang dia bentuk dengan menyilangkan tangannya, aku menendangnya lagi ke puing-puing.

Sepertinya dia berkamuflase dari esensi sihir, informasinya telah menghilang dari pembacaan AR.

Kalau begitu mari kita menggertak di sini.

"–Apa yang dilakukan iblis hijau di tempat seperti ini?"

Mendengar kata-kataku, wajah Ropor menjadi seperti topeng Noh.

Di lengan kiri kanannya, aku menemukan gelang yang sama dengan yang dikenakan Ropor palsu.

"Ditemukan oleh anak berambut putih level 50 seperti ini, sungguh menyedihkan zamasu."

Aku mengeluarkan pedang suci Durandal dari Storage dan menebas Ropor yang terkekeh seperti katak, atau tepatnya, iblis hijau bersamanya.

Tentu saja, tujuannya adalah gelang di lengan kirinya.

Aku menghancurkan pedang es yang tak terhitung jumlahnya yang muncul di sekitar iblis dengan (Break Magic) tanpa nyanyian, dan memotong lengan kirinya dengan Durandal di tanganku.

Aku mencoba menyatukan gelang itu dengan lengan kiri yang jatuh ke dalam Storage, tetapi gelang itu ditolak.

–Kemudian .

Aku membakar lengan kirinya dengan sihir (Forge).

Panas dari ledakan itu menghancurkan tempat persembunyian pencuri bawah tanah itu menjadi berkeping-keping.

aku tidak berniat menjadi pembunuh manusia, jadi aku dengan enggan melindungi Ropor palsu dengan sihir (Flexible Shield) dan (Shelter).

Anehnya, gelang itu tetap ada bahkan saat tertutup api.

aku menangkap gelang di dalam api dengan (Tangan sihir), dan memasukkannya ke dalam Penyimpanan kali ini.

Dan kemudian, iblis hijau membelah asap, menyerangku.

Sesuai dengan namanya, ia memegang pedang sihir hijau di tangannya.

Aku hanya menekuk tubuhku untuk menghindari serangan pedang sihir, dan kemudian mengayunkan pedang suci dalam posisi tidak wajar, memotong tubuhnya menjadi dua.

aku merasa sedikit tahan untuk memotong lawan yang terlihat persis seperti manusia, tetapi karena di dalamnya adalah iblis, menahan dengan sembarangan akan membawa peluang untuk itu, jadi aku mengeraskan hati aku.

Sama seperti kemarin, darah yang tumpah darinya menghasilkan asap putih.

Dari antara celah asap putih, aku melihat tubuh tiruan yang telah terbelah berdiri. Rasanya tidak nyata karena terlihat seperti manusia.

Saat aku menatap tubuh tiruan yang hancur, informasinya ditampilkan pada pembacaan AR seperti biasa.

Namanya telah menjadi, (Ropor(Palsu)), dan rasnya adalah (Manusia(Iblis)) .

Sepertinya masih bisa menyamar meski tanpa gelang, tapi keadaan aslinya tidak bisa menipu Menuku.

aku merekam informasi di AR sebelum menghilang bersama dengan asap hitam.

Tampaknya ia memiliki keterampilan menyamar, bersembunyi, kamuflase, bersama dengan (Sihir Pikiran) dan (Sihir Es).

"–Mari kita akhiri aksi pembukanya. Kita akan kembali dengan penobatan Yang Mulia. Nikmati kedamaian singkatmu selagi bisa zamasu!"

Tubuh tiruan itu benar-benar menghilang setelah meninggalkan ancaman perpisahan seperti itu.

. . . . Rupanya, itu tidak bisa menyembunyikan kata penutupnya ketika sudah selesai.

Penanda tubuh tiruan telah menghilang dari peta.

Sepertinya tubuh tiruan itu diperlakukan seperti mati ketika menghilang, jadi hilang dari kolom penanda.

Ketika aku memeriksanya, gelang (Thief God Harness) yang aku kumpulkan dari iblis hijau dan Ropor palsu adalah satu set tiga item.

Selain memiliki efek menghambat pengenalan dan memanipulasi informasi kamu sendiri, itu juga dapat membiarkan orang yang melengkapinya untuk bertukar lokasi mereka dengan teleportasi.

Karena aku tidak akan rugi apa-apa, aku mencoba mencari yang terakhir, dan menemukan pemiliknya di panti asuhan di lingkar luar Ibukota Kerajaan.

Nah, aku kira aku akan menyelesaikan ini sebelum sarapan–

"Wah. Apakah bandana itu milikmu?"

aku bertanya kepada anak laki-laki berambut putih yang mengambil air dari sumur air panti asuhan.

Bocah itu memiliki nama Shin seperti orang Jepang, tetapi wajahnya terlihat seperti orang bule.

"–Betul sekali . "

Bocah Shin memukul bandana dengan tangannya setelah sedikit goyah.

Bandana ini adalah yang terakhir dari (Thief God Harness) . Ada gambar mata tertutup yang digambar di bagian dahi.

"Di mana kamu mendapatkannya?"

"Aku mendapatkannya dari seorang pengemis tua yang mati yang terjepit di bawah puing-puing selama serangan monster sebelumnya."

. . . . Fumu, jadi lelaki tua itu adalah pemilik aslinya ya.

Tidak, ada kemungkinan bocah Shin sedang menyamar.

"Biarkan aku meminjamnya sebentar."

"Ah–"

aku merebut bandana anak laki-laki Shin dengan (Tangan sihir).

Bocah Shin mengeluarkan suara terkejut karena sepertinya dia tidak pernah berpikir bahwa aku akan merebutnya sambil menyilangkan tanganku.

Nama dan rasnya tidak berubah bahkan tanpa bandana. Levelnya masih 3 juga.

Tempat-tempat yang berubah adalah kolom Skill dan kolom Detail. Keterampilan (Pedang Satu Tangan) miliknya menghilang dan keterampilan (Perlawanan Rasa Sakit) muncul, informasi detailnya berubah menjadi kosong.

Oh tunggu, gelarnya juga meningkat — ini?!

aku mencegah terlihat terkejut dengan keterampilan Poker Face, dan bertanya pada bocah yang memprotes.

"Apa yang kamu lakukan sebelum datang ke panti asuhan ini?"

"Entah."

"Tidak mungkin kamu tidak tahu kan?"

"Itu benar. Aku tidak punya ingatan sebelum aku dijemput oleh direktur di sini."

Bocah Shin berteriak di ambang kemarahan.

Dilihat dari penampilannya, dia sepertinya tidak berbohong.

Mempertimbangkan detailnya yang kosong, kehilangan ingatannya mungkin adalah fakta.

"Pahlawan, raja iblis, Yang Mulia – Apakah kamu mengenali kata-kata itu?"

"Aku pernah mendengar tentang pahlawan dan raja iblis dari cerita bibi yang datang ke panti asuhan. Adapun 'Yang Mulia', sang putri dan pria montok di akademi disebut demikian."

aku meminta detail lebih lanjut dari anak laki-laki Shin, sepertinya tentang putri Menea dan Souya-kun anak haram.

Kalau dipikir-pikir, nama Shin muncul di cerita Arisa juga.

"Pertanyaan terakhir. Apa hubunganmu dengan pengemis yang sudah mati itu?"

"Dia adalah seorang lelaki tua yang sering membicarakan sesuatu yang tidak aku mengerti setiap kali dia menemukanku."

"Pembicaraan macam apa?"

Bocah Shin sepertinya tidak menyukai lelaki tua itu, dia terlihat muak.

"'Apa pendapatmu tentang kebebasan, atau penobatan, atau pengorbanan', omong kosong itu."

Dengan bebas menawarkan pengorbanan untuk penobatan ya.

Orang tua itu mungkin adalah anggota Light of Liberty.

"… He-hei, jika kamu menginginkan bandana itu, aku akan menjualnya padamu seharga satu koin perak—tidak ada satu pun."

Bocah Shin berbicara begitu, sungguh anugerah.

aku ragu untuk mengambil kenang-kenangan, tetapi jika itu bisa diselesaikan dengan uang, maka itu masalah sederhana.

Bagaimanapun, meninggalkan item ini sendirian terlalu berbahaya.

"Baiklah, aku akan membelinya."

aku memberinya koin perak bersama dengan bandana hitam dari Storage aku.

" . . . . Ini adalah?"

"Pakai itu sebagai gantinya. Itu barang murah tapi lebih baik daripada tidak sama sekali kan?"

"Y-ya … aku akan mengambilnya."

Bocah Shin mencoba bersikap ketus, tetapi mulutnya mengendur.

Sepertinya dia senang dengan bandana hitam penghambat pengenalan buatannya.

"Perpisahan. Nak."

Aku memunggungi Shin Boy–Hero Shin, dan meninggalkan tempat itu.

Ya, dia menyembunyikan gelar (Pahlawan).

aku memberinya bandana penghambat pengakuan untuk menyembunyikan gelarnya.

Mungkin bagus untuk memberinya pedang kayu suci untuk latihan saat kita bertemu lagi nanti.

aku akan berkonsultasi tentang dia dengan pahlawan sejati, Hikaru.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar