Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 14 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 14: 14

13-14 . Pesta Malam di Ibukota Kerajaan (2)

Satou di sini. Berbicara tentang bangsawan, ini semua tentang pesta dansa yang mewah. Adalah penting bahkan bagi bangsawan muda untuk mengadakan pertemuan yang indah dengan lawan jenis, dan memperluas hubungan pribadi mereka.

Tidak ada biaya peserta di Kerajaan Shiga, jadi ini adalah acara yang meresahkan bagi orang yang memegangnya, dipaksa untuk membayar biaya besar sendiri.

Setelah beberapa saat, bayangan berwarna merah muda muncul dari balkon venue

Ninja Tama yang muncul dalam pose shutan dilaporkan (Mission Complete) dengan isyarat tangan.

Sepertinya dia menangkap teman pencuri di luar tanpa masalah.

aku mengirim sinyal jari, (Kerja bagus, kembali ke pangkalan.)

Setelah melakukan pose shupin, Tama menghilang seolah melebur ke dalam bayangan.

aku merasa bahwa keterampilan ninja Tama telah diambil secara ekstrim setelah mendapatkan keterampilan (Ninjutsu) dari level atas setelah bertarung dengan iblis sakuramochi saat itu.

Kelihatannya cukup berguna, aku harus memintanya untuk mengajari aku keterampilan Ninjutsu ketika aku punya waktu luang.

"Aku kembali~?"

"Kerja bagus. Kamu melakukannya dengan baik."

"Selamat datang kembali nanodesu."

Liza dan Pochi yang datang untuk mendapatkan sapi panggang utuh menyajikan daging di piring besar kepada Tama.

aku ingin menantang seluruh sapi panggang juga, tetapi aku berada dalam situasi yang sulit karena aku telah ditangkap oleh istri tua yang mencoba mempromosikan putri dan cucu perempuan mereka.

Meskipun aku akhirnya menolaknya, aku akan menyukainya jika pihak lain untuk pertemuan pernikahan setidaknya adalah wanita dewasa.

Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, paruh pertama dari angka satu digit terlalu dini.

Ngomong-ngomong, Marquis Lloyd dan Earl Haku telah dipanggil oleh Duke Oyugock karena keributan sebelumnya, jadi party tempura telah dibubarkan.

Para bangsawan lainnya masih ingin makan lebih banyak, tetapi Marquis Lloyd dan Earl Haku menyatakan bahwa mereka tidak menginginkannya jika mereka tidak bisa makan.

Mereka agak berpikiran sempit, tapi aku tidak mengeluh karena aku keluar dari tugas tempura berkat itu.

Secara tidak sengaja, aku melihat seorang gadis yang gelisah seperti dia mencoba menelepon aku, di belakang para istri.

aku tidak dapat mengingat namanya tetapi wajahnya terlihat familier, jadi aku memanggilnya setelah memeriksa namanya di pembacaan AR.

"Permisi, teman aku telah datang, jadi aku akan menyapanya. Mari kita bicara tentang pesta teh nanti–"

aku dengan lancar melewati para istri yang terlihat kecewa, menuju putri Viscount Emlin.

Ayahnya, Viscount Emlin, adalah seseorang yang menjalankan kebun buah Lulu di pinggiran ibukota Kadipaten. Sepertinya dia mendirikan kebun di satu bagian kota Muno baru-baru ini.

"Selamat malam, Lina-sama. Apakah Viscount Emlin tidak bisa datang?"

"V-viscount Pendragon-sama! K-kau ingat namaku?!"

kamu tidak perlu terkejut–sebenarnya, aku memang lupa .

aku pikir dia terlihat kekanak-kanakan ketika kami bertemu sebelumnya, tetapi mungkin karena dia meninggalkan rumahnya untuk menjadi pelayan wanita magang di kota Muno, dia terlihat lebih dewasa daripada usianya yang berusia 13 tahun.

"Apakah kamu sudah terbiasa dengan pekerjaan seorang pelayan wanita?"

"Y-ya. Meskipun aku masih banyak gagal, aku diajari berbagai hal oleh Soruna-sama dan Pina-senpai, dan aku menjadi bisa melakukan lebih banyak hal sedikit demi sedikit."

aku hampir ingin menepuk kepala gadis pemalu itu, tetapi aku menahannya karena terlalu akrab dengan seorang wanita muda tidak baik.

"U-um, Viscount-sama. A-jika kamu mau–"

"Satou-sama~~"

Suara energik terbang seolah menenggelamkan putri Viscount Emlin yang akan mengatakan sesuatu.

Ketika aku melihat ke sumber suara, ada seorang wanita muda yang mengayunkan tangannya sambil berdiri.

Setelah dia merasakan bahwa aku telah memperhatikan suaranya, dia berlari ke arahku dengan senyum di seluruh wajahnya sambil mengangkat ujung gaunnya.

"Ririna-sama, kamu terlalu vulgar!"

"Tunggu aku, Ririna."

"Mou, kamu akan dimarahi oleh ibu lagi."

Lingkaran teman-teman wanita energik – Ririna, putri raja muda Kota Gururian, mengikutinya dari belakang sambil mengeluh.

"Satou-sama!"

Seiring dengan suara energik yang tidak cocok untuk pesta malam yang tenang, sensasi lembut melompat di antara lenganku.

"Sudah lama Ririna-sama."

"Selamat malam, Viscount-sama. Meskipun kami sering berpapasan sejak aku datang ke Ibukota Kerajaan, kami tidak pernah bertemu sekali pun. Jadi aku datang ke sini karena aku tidak bisa menunggu lebih lama lagi."

Seperti anak kucing, dia meletakkan pipinya di dadaku dengan mata tertutup.

Meskipun dia setahun lebih tua dari putri Viscount Emlin sebelumnya, dia terlihat lebih muda karena rambutnya yang pendek sebahu dan gerakannya yang ceria.

Meskipun mereka tidak terkait, nama keduanya – Lina dan Ririna membingungkan.

aku harus berhati-hati untuk tidak menyebut mereka salah.

"Ah, Ririna-samaa"

"Sial, Viscount pemula… Sangat membuat iri"

"Ririna, manis"

aku mendengar beberapa jeritan dan kecemburuan dari anak-anak di sekitarnya, jadi aku dengan lembut meletakkan tangan aku di pundaknya dan memisahkan kami.

Kenapa dia begitu terikat secara emosional — itu mengingatkanku, aku memang mengalahkan iblis yang lebih rendah di depan mata mereka dan menguliahi mereka tentang sihir saat itu.

"Seorang wanita tidak boleh melekat pada pria selain keluargamu di depan umum, oke?"

"Ara! Apakah kamu mengatakan aku seorang wanita? Sangat senang!"

"Ririna-sama, itu sudah cukup."

Dia akan memelukku lagi, tetapi pelayan pribadinya menahannya.

Tidak, aku salah mengira itu karena pakaiannya yang biasa, tapi dia juga seorang bangsawan—sepertinya seorang baroness.

"Viscount-sama, tolong maafkan kekasaran nona muda itu."

"Tidak tidak, tolong jangan pedulikan itu–"

Ketika aku menyapa dan melakukan beberapa layanan bibir yang tidak berbahaya, titik bercahaya biru terpantul di radar.

Titik biru–dengan kata lain, teman .

"Bagaimana kabarmu, Satou-san."

Pelanggan membanjiri hari ini–tunggu, tidak, itu bukan ungkapan yang tepat. Lagipula akulah yang diundang.

"Selamat malam, Sera-sama."

"Kamu populer seperti biasanya bukan."

Aku berbalik dan melihat Sera seperti yang diharapkan, yang bersama dengan wanita lain.

aku tidak ingat pernah melihat wanita di sekitarnya, tetapi menurut AR dan catatan memo, mereka tampaknya adalah putri Marquis Lloyd dan Earl Houen.

Bukan cucu perempuan, tapi anak perempuan ya. . . . Seperti yang diharapkan dari dunia yang berbeda. Tak heran jika obat malam laris manis.

"Apakah kamu suka tarian?"

"Ya, aku akan senang."

Sera yang mendengar nada ceria dari musik yang diputar mengundang aku, jadi aku dengan sukarela menyetujuinya.

"–A A"

Di sana, putri Viscount Emlin mengeluarkan teriakan kecil, dan aku melihat tangannya sedikit terulur.

Aku tidak menyadarinya sejak dia didorong ke latar belakang sejak putri Gururian Viceroy, Ririna, datang, tapi sepertinya dia sudah berada di sampingku selama ini.

"Ara? Mungkin kamu sudah berjanji untuk berdansa sebelumnya?"

"T-tidak–"

Putri Viscount Emlin dengan malu-malu menyangkal pertanyaan Sera.

aku merasa kasihan melihatnya tampak sedih, jadi aku memutuskan untuk menindaklanjutinya.

Mungkin tidak apa-apa karena Sera juga membuat sinyal mata.

"–Aku lupa bahwa aku membuat janji dengannya di ibukota kadipaten saat itu. Itu adalah, 'Aku akan menemanimu bernyanyi ketika kita bertemu lagi di pesta malam'."

"Mau bagaimana lagi jika itu adalah janji. Aku akan menyerahkan giliranku."

aku mengambil tangan putri Viscount Emlin yang mengangkat wajahnya dengan mekar penuh, dan menuju ke tengah aula dansa.

Kami telah menari selama tiga lagu meskipun aku mengatakan satu.

"Kamu benar-benar meningkat."

"T-terima kasih banyak. Aku melakukan yang terbaik karena aku ingin berdansa dengan Viscount-sama sekali lagi!"

Aku tersenyum kembali ke putri Viscount Emlin yang terlihat bangga.

Ini bukan lip service tentunya. Dia sangat meningkat dibandingkan dengan ketika kita menari di kastil ibukota kadipaten saat itu.

Garis pandang para bangsawan muda di sekitarnya dikumpulkan ke putri Viscount Emlin, jadi aku katakan itu padanya.

"Keindahan dan keanggunanmu telah memonopoli tatapan para bangsawan muda di sini."

"A-aku… A-jika hanya satu orang itu yang melihatku, maka…"

aku merasa aku akan salah paham bahwa putri Viscount Emlin jatuh cinta dengan aku ketika dia menatapku sambil tersipu dan menjawab seperti itu.

"Akan lebih baik jika orang itu memujimu."

"… A-Aku sudah mendapat pujian, tidak apa-apa."

"Begitukah, aku senang untukmu."

"Ya . . . . "

Putri Viscount Emlin tersenyum sedikit malu-malu.

Kecenderungan protektif aku dirangsang melihat kepolosannya. Sambil berdoa agar cintanya berjalan dengan baik, aku melakukan bagian aku sebagai pasangan tariannya sambil bertukar pembicaraan konyol dengannya.

aku berpisah dengan putri Viscount Emlin yang sesak napas, dan kali ini aku membawa Sera ke ruang dansa.

"Satou-san."

"Ada apa? Sera-san."

Kalau dipikir-pikir, aku belum menari dengan Sera setelah ibukota kadipaten.

Seperti biasa dia baik meskipun dia seharusnya memasuki kuil sejak dia masih kecil.

"Satou-san, umm–"

Tidak biasa bagi Sera untuk meraba-raba kata-katanya.

"Benarkah kau jatuh cinta pada sang putri?"

Desas-desus menyebar jauh mengingat itu Toruma, aku ingin tahu apakah dia mendengar sesuatu di antara para wanita muda?

"Itu rumor yang tidak berdasar."

"Betulkah?"

Meskipun aku dengan tegas menyangkal, ekspresi Sera masih mendung.

Mari kita tambahkan sedikit lagi.

"Ya, Putri Mitia dari Kerajaan Nooroku dan Putri Menea dari Kerajaan Rumooku hanyalah kenalan, dan putri keenam, Shistina-sama hanya bersahabat dengan Mia dan Arisa, aku belum pernah bertemu langsung dengannya."

"… Satou-san pasti punya banyak kenalan putri kan."

–Ups.

Aku seharusnya mengecualikan Putri Noja Mitia dan Putri Menea berambut merah muda.

"Lalu–Siapa putri asing di hatimu?"

Aku memiringkan kepalaku dengan bingung setelah mendengar Sera.

Tidak salah lagi kalau yang dia maksud adalah Aze-san, tapi kurasa aku hanya mengatakan itu pada Nona Karina.

Kemudian, ketika aku melihat Lady Karina yang tidak berpartisipasi dalam pertunjukan, mata kami sangat cocok. Rupanya, dia sudah menonton di sini, tetapi bahkan sebelum matanya bertemu dengan mataku, dia memalingkan wajahnya dengan penuh semangat.

Rupanya, aku sekarang dibenci oleh Lady Karina karena masalah saat itu.

aku mengubah posisi dengan Sera karena tariannya, jadi aku kehilangan pandangan terhadap Lady Karina, tetapi aku melihat para wanita dan pria bangsawan muda dari Kadipaten Capital mencoba berbicara dengannya untuk sesaat.

Akan lebih baik jika dia membuat satu teman dengan kesempatan di pesta malam ini. . . .

Sepertinya Sera merasakan sedikit keheningan, dia bertanya dengan suara yang sedikit kaku.

"–Apakah itu, rahasia?"

"Tidak, itu tidak seperti rahasia."

Sebenarnya, aku tidak bermaksud menyembunyikannya.

"Dia adalah High Elf bernama Aialize-sama."

"… Tinggi, Elf?"

Sera mengangkat wajahnya yang terkejut.

Sepertinya dia benar-benar tidak menyangka bahwa dia berasal dari ras lain.

"Sungguh-sungguh?"

"Ya . "

Ketika aku setuju, untuk beberapa alasan Sera mengeluarkan napas lega.

–Hmm? Seorang gadis remaja benar-benar sulit.

Seolah keraguanku mencapainya, Sera berbicara.

"Dengan kata lain, Satou-san menggunakannya sebagai sarana untuk melarikan diri dari pernikahan?"

"Tidak, bukan seperti itu."

–Mengapa menjadi seperti itu.

"Kupikir Satou-san mungkin benar-benar menyukai High Elf itu, tapi… Seorang anak tidak bisa dilahirkan antara manusia dan High Elf, tahu?"

"Ya, tentu saja aku tahu itu."

"Kalau begitu, aku pikir kamu harus hati-hati menyimpan cinta itu di hatimu, dan menikahi seorang gadis dari ras yang sama untuk menjadi ahli waris."

–Brutus, kamu juga ya.

aku bisa mengerti itu melihat dari rasa nilai Sera dan yang lainnya.

Itu normal di dunia ini untuk mendorong pasangan yang tidak kamu cintai ke kepala rumah.

Namun, saat ini aku tidak ingin menyesuaikan pola pikir pernikahan aku dengan dunia ini.

Meskipun meninggalkan penerus adalah tugas makhluk apa pun, tidak perlu bagi semua orang untuk mengikuti aturan dengan benar.

Aku akan hidup untuk cinta.

aku tidak mungkin mengatakannya karena aku pergi ke rumah bordil sesekali setelah kehilangan keinginan aku. . . .

"Jika ini tentang pewaris–"

aku ragu-ragu ketika aku akan mengatakan bahwa aku akan mengadopsi seorang anak.

Mungkin saja akan ada bangsawan yang akan menghalanginya jika aku mengatakannya sebelumnya.

"Kamu benar. Aku harus memikirkan pewaris."

"Betul sekali . "

Sera membalas dengan nada yang lebih ceria dibandingkan sebelumnya setelah berhasil membujukku.

Untuk beberapa alasan, Sera menari lebih dekat denganku daripada sebelumnya.

Aku tidak bisa tenang karena payudara Sera yang lebih besar untuk usianya memukulku sejak beberapa waktu yang lalu.

"Aku senang Satou-san tidak seperti pahlawan-sama dalam kisah itu."

"Pahlawan-sama?"

aku tidak bisa mengikuti Sera yang tiba-tiba mengubah topik.

Bagaimana menjadi hero dari alur percakapan tadi?

"Ara? Apakah punggawa Earl Muno-sama tidak mengetahuinya? Ini adalah kisah (Pahlawan Desa Peri), adegan di mana dia menjanjikan cinta abadi kepada ratu peri yang terkenal."

aku kemungkinan akan rukun dengan pahlawan itu.

Ketika aku mencari di peta, buku itu ada di perpustakaan kastil kerajaan, aku akan meminjamnya segera.

Setelah berdansa dengan Sera-san, aku menikmati berdansa dengan para wanita yang sedang mengantri.

Tentu saja, dengan gadis-gadis beastkin juga.

Tarian dengan Pochi dan Tama seperti pertunjukan jalanan, tetapi karena diterima dengan baik oleh bangsawan penyayang binatang dan wanita kecil, aku menganggapnya sebagai hal yang baik.

Tarian Liza lebih seperti pertunjukan pertarungan, tetapi berkat band cerdas yang dengan cepat berubah menjadi nada cepat, sekitarnya menerimanya seolah-olah sudah diatur sebelumnya dari awal.

Setelah pesta malam, kami bertemu dengan Arisa dan yang lainnya yang kembali dari pesta teh putri dan kami semua pergi ke Desa Boruenan.

Sebelum tidur, aku menelepon Arisa dan Liza untuk membicarakan nama asliku dan soal pembunuhan dewa.

"Arisa, Liza, bisakah aku punya waktumu sebentar?"

"Apa? Apakah kamu tertarik, lelah, pada pesona Arisa-chan?"

Apa yang kamu ingin aku menjadi lelah untuk.

"A-Arisa, jangan tidur di lantai."

"Aku fai~ne, aku tidak tidur. Aku awaje. Aku tidak sless~ing."

Lulu mengangkat Arisa yang mengantuk yang menghancurkan posturnya, di lengannya.

Sepertinya dia sangat menikmati berdiskusi tentang sihir dengan sang putri, dia terhuyung-huyung sambil terlihat sangat mengantuk.

"Tuan, Arisa sepertinya tertidur, jadi aku akan menerima perintah apa pun sendiri."

"Tidak, ini tidak terlalu mendesak, aku akan membicarakannya besok malam."

Arisa kemungkinan akan merajuk jika aku berbicara dengan Liza terlebih dahulu.

Setelah memastikan anak-anak sudah tidur, aku pergi ke Echigoya Firm.

"Kuro-sama, kami sudah menunggumu."

Di belakang Manajer, ada 10 gadis muda yang tidak dikenal, dan 12 pria muda selain para eksekutif.

Ruangan terasa sempit ketika ada banyak orang.

"Seperti yang sudah aku laporkan ke Kuro-sama. 22 orang ini adalah budak sebagai staf tambahan yang aku bicarakan tempo hari."

Para budak dengan hormat membungkuk dan menyapaku dengan isyarat Manajer.

aku tidak memperhatikannya karena itu merepotkan, tetapi budak-budak ini memiliki sopan santun.

"Mereka tampaknya budak yang cukup terpelajar, bukan?"

"Ya, itu karena mereka sebelumnya bekerja di rumah bangsawan."

Menurut pembacaan AR, sepertinya mereka adalah mantan karyawan bangsawan yang dituduh makar selama masalah iblis sakuramochi tadi.

Para pengikut yang merupakan bangsawan dieksekusi bersama dengan tuan mereka, jadi budak ini semuanya adalah rakyat jelata.

"Aku berencana membuat para pria bekerja di toko, gudang dan manajemen di pusat kota, dan para wanita bekerja di mansion."

"Aku akan menyerahkan masalah itu kepada Manajer."

"Tentu . "

Setelah budak pergi, aku menerima laporan tentang pemantauan anak laki-laki Shin dari para eksekutif.

"Dia melakukan kontak dengan dua orang yang mencurigakan. Salah satunya adalah seorang anak laki-laki berambut hitam, dan yang lainnya adalah seorang gadis berambut merah muda–"

Bocah Souya bertengkar dengannya dan kemudian putri Menea membantunya, seperti itu.

Itu mirip dengan apa yang Arisa katakan padaku sebelumnya.

"Itu saja?"

"Ya, jika kita mengecualikan orang-orang panti asuhan, mereka berdua adalah satu-satunya orang yang berhubungan dengannya. Namun, sehubungan dengan panti asuhan, direktur memiliki sedikit masalah–"

Menurut gadis eksekutif, secara ringkas, meskipun direktur menerima anak yatim yang jauh melebihi skala panti asuhan, jumlah anak yatim tidak berubah.

Ada desas-desus yang mengatakan bahwa anak-anak yatim dijual kepada pedagang budak secara teratur, tetapi penyelidikan dari pihak berwenang tidak menemukan hal yang mencurigakan, dan disimpulkan bahwa anak-anak kadang-kadang melarikan diri.

Selama cerita, aku mencari nama direktur panti asuhan.

Tidak ada yang sangat mencurigakan. aku pikir dia terhubung ke (Light of Liberty), tetapi aku tidak menemukan yang seperti itu.

Untuk jaga-jaga, aku memberikan lebih banyak perintah kepada gadis-gadis eksekutif.

"Selidiki latar belakang direktur panti asuhan dan orang-orang yang berhubungan dengannya."

"Ya!"

"Dan juga, periksa jejak anak-anak yang melarikan diri. Aku tidak keberatan jika kamu menambah personel jika kamu kekurangan."

"Ya aku mengerti!!"

Gadis eksekutif yang terlihat bahagia meskipun beban kerjanya meningkat pasti seorang workaholic, tidak diragukan lagi.

"Mulai besok, pelelangan yang disponsori oleh kerajaan akan dibuka selama tiga hari. Kami akan berhenti pergi ke labirin untuk periode pelelangan. Peras uang dari peserta lelang tanpa ampun. Jangan menahan diri."

"""Tentu saja, Kuro-sama"""

Aku mengangguk kembali ke gadis eksekutif yang menjawab dengan suara yang kuat.

Benar-benar dapat diandalkan.

Kecuali untuk hari terakhir, mempercayakan pelelangan kepada gadis-gadis ini seharusnya baik-baik saja.

aku telah bekerja tanpa tidur akhir-akhir ini, aku akan beristirahat sebelum hal yang nyata.

aku akan membiarkan anak-anak istirahat dari sekolah, dan kemudian kita harus pergi menikmati hidangan lokal ibukota kerajaan dengan pakaian biasa bersama dengan semua orang.

Sepertinya aku bisa tidur nyenyak malam ini setelah lama tidak– .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar