Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 15: 15

13-15 . Tamasya Ibukota Kerajaan, Pusat Kota Arc

Satou di sini. Untuk beberapa alasan (Kelompok parade yang membagikan brosur) yang jarang muncul di manga abad terakhir tetap ada dalam ingatanku. aku ingat kenangan pahit dimarahi oleh OSIS ketika aku mencoba melakukan hal yang sama untuk mengundang orang ke lingkaran kami selama tahun kuliah aku.

Membersihkan pamflet dan confetti itu sulit. . . .

aku tidur nyenyak setelah waktu yang lama.

Cahaya dari matahari pagi mengintip melalui tirai kanopi.

Sepertinya aku tidur nyenyak, aku tidak memperhatikan Lulu yang membuka tirai, dan gadis-gadis kecil yang menyelinap ke tempat tidur menempel padaku.

. . . . Atau lebih tepatnya, aku seharusnya menjadi satu-satunya yang tidur di rumah Ibukota Kerajaan untuk mengawasi iblis hijau, mengapa semua orang ada di sini?

Mereka seharusnya tidak bisa berteleportasi ke Ibukota Kerajaan dengan kekuatan sihir Arisa, jadi Aze-san mungkin mengirim mereka.

"Selamat pagi, Tuan."

"Ah, pagi."

Lulu yang membuka tirai menyapaku dengan suara menyegarkan ketika dia melihatku bangun.

"Unyu~"

"Memotong, nanoresu."

Pochi dan Tama yang terbangun dari suara itu, berguling di perutku, meletakkan dagu mereka di dadaku dan menyapa juga.

"Tuan, selamat pagi, jadi aku menyapa."

"Selamat pagi, Masita."

"Masita, pagi."

Nana yang tidur dengan Shiro dan Crow di tepi tempat tidur menyapa.

Shiro yang setengah tertidur tampaknya telah menarik lengan baju Nana, pesona baju ditarik Nana sepenuhnya berlaku.

"Mwo."

Mia yang menarik telingaku membuatku menolak efek pesona, dia melepaskan telingaku ketika aku menoleh padanya.

"Pagi . "

"Selamat pagi Mia. Dan juga, Arisa–"

Aku memukul kepala Arisa yang mencoba memasukkan bajuku.

"–Kamu tidak akan mendapatkan sarapan jika kamu tidak menghentikan pelecehan s3ksual sekarang."

"Aku kekurangan Masternium. Tolong beri aku pengisian."

Arisa yang terbangun melakukan seiza di depanku dan mengatakan hal bodoh.

"Tama juga, pendek~"

"Pochi juga pendek dari Masternium nanodesu."

"T, pendek."

Tiga rombongan pemuda berbaris di samping Arisa, melakukan seiza.

"U-um—aku juga, um…kependekan dari Masternium."

Lulu juga dengan malu-malu bertanya, mereka berempat memohon sambil melakukan seiza.

aku tidak terlalu peduli pada mereka sejak tahun baru, jadi sepertinya mereka kesepian.

aku memeluk semua orang secara bergantian untuk memasok Masternium atau sesuatu, yang juga bertindak sebagai permintaan maaf.

"Mwu, tidak adil."

"Waktunya berbeda dalam urutan ukuran payudara."

"–Itu hanya imajinasimu."

Untuk melihat perbedaan detik koma, seperti yang diharapkan dari penjelajah Mithril.

"Selamat pagi, Satou-sama."

Zena-san yang mengenakan seragam militer rapi menyambutku dengan sikap sopan.

Lambang Seryuu Earldom dibordir di dada dan bahu seragamnya.

Semua orang terkejut melihat Zena, yang dibawa ke ruang tamu oleh kepala pelayan, mengenakan pakaian yang tidak biasa.

Adapun aku, aku lebih terganggu dengan kenyataan bahwa dia memanggil aku dengan kehormatan.

"Selamat pagi, Zena-san."

Gadis-gadis kami yang datang setelah aku menyambutnya dengan suara bulat.

"Ada apa dengan Zena-san?"

Arisa menarik pakaianku, dan bertanya di dekat telingaku.

aku memberi tahu semua orang tentang makan siang dengan Earl Seryuu saat kami berjalan menuju ruang makan.

"Jadi Earl Seryuu adalah penyerang~. Sepertinya dia mencoba berkelahi dengan Earl Muno."

"Dia mungkin akan membuat kesepakatan untuk memprioritaskan pasokan inti sihir untuk wilayah Muno kan?"

“Ah, itu mungkin saja. Bahkan di Kerajaan Kubooku perdana menteri sering menggerutu bahwa kilang tambang tidak akan berfungsi tanpa pasokan inti sihir.”

Kami tiba di meja saat aku sedang mengobrol dengan Arisa.

Untuk beberapa alasan Zena berdiri tegak di dekat pintu tampak seperti dia tidak akan duduk, jadi aku memanggilnya.

"Apakah ada yang salah?"

"Bukan apa-apa, aku sudah sarapan di rumah Earl Seryuu, jadi aku akan berjaga-jaga di sini."

Karena Earl Seryuu memerintahkannya untuk bertindak sebagai pelayanku, Zena-san menjawab seperti seorang prajurit.

aku menghormatinya karena setia pada misinya, tetapi jujur ​​​​saja canggung ketika dia seserius ini.

"Kalau begitu mari kita siapkan teh untukmu."

"H-namun …"

"Tidak apa-apa. Bahkan jika iblis menyusup ke ruangan ini di sini dan sekarang, kita bisa membalas serangan sambil tetap duduk."

Saat itu, Liza mencegat pemboman dengan pisau makan, dan gadis-gadis lain tidak kalah dari Liza dalam kecepatan reaksi, jadi itu seharusnya baik-baik saja.

"Selanjutnya, sulit untuk berbicara denganmu pada jarak ini."

"Ya, kalau begitu tolong permisi."

Zena-san duduk di kursi kosong, dan kemudian seorang pelayan menaruh teh dan kue teh di depannya. Seperti biasa, pelayan di sini terampil.

"Aku sedang berpikir untuk berkeliling pusat kota hari ini."

Saat sarapan, aku memberi tahu mereka, dan semua orang bersorak seperti suara kerupuk.

"Tapi pelelangan dimulai hari ini, tidak apa-apa? Tidakkah kamu perlu menyiapkan berbagai hal."

"Ya, bisnisku hanya pada hari ketiga."

"Begitu, kebutuhan pria ada pada hari ketiga, kan."

. . . . Apa yang kamu katakan Aris?

"Sekolah~?"

"Ah!… Itu benar nanodesu. Ada sekolah nodesu."

"Kamu bisa mengambil cuti."

Lagipula mereka hanya siswa sementara, jadi tidak masalah mengambil cuti selama sehari.

"A-apa tidak apa-apa nodesu?!"

"Ya, aku izinkan sebagai walimu jadi tidak apa-apa."

"Wa~ aku"

"Nanodesu!"

Untuk jaga-jaga, aku memberi tahu mereka bahwa siapa pun yang masih ingin pergi ke sekolah dapat pergi, tetapi tidak ada orang yang memilih itu.

"Uwaah, ramai sekali~"

Setelah turun dari kereta, Arisa bergumam sambil terlihat tercengang.

Hari ini Arisa mengenakan pakaian gadis kota biasa.

"Mwu, penuh."

Mia yang depresi memiliki pakaian yang serasi dengan Arisa, hanya berbeda warna.

"Baunya enak~"

"Banyak bau yang enak nanodesu."

"Ada banyak bau soba bukan."

Tama dan Pochi yang mengenakan kemeja dan kulot mengendus-endus sambil memejamkan mata dan digendong di bawah lengan Liza yang mengenakan seragam militer.

"Baunya sedikit gurih, jadi sepertinya ada beberapa warung dengan gallete juga."

Busana gadis kota sangat cocok dengan Lulu.

Kelucuannya akan terus menyala sampai akhir jika dia berada di acara cosplay.

"Menantikannya jadi aku laporkan."

"Baunya enak bukan Crow."

"Shiro, jangan pisahkan tanganmu dari tangan Nana-sama, oke."

"Oke . "

Nana yang mengenakan pakaian istri muda memiliki tangannya memegang tangan Shiro dan Crow yang mengenakan kemeja dan kulot seperti Pochi dan Tama.

Sesuai saran Arisa, hari ini kita semua mengenakan pakaian biasa.

Ngomong-ngomong aku memakai tunik dan celana panjang.

Hanya empat orang Zena Squad yang menemani kami yang bersenjata, Liza hanya memiliki tongkat perunggu yang dia letakkan di pinggangnya, dan yang lainnya dengan tangan kosong.

Empat orang Zena Squad melihat sekeliling dengan waspada.

"Bangunan besar yang bisa kamu lihat di luar adalah aula kedua dari pelelangan yang kamu lihat."

"Eh~, jadi di situlah rampasan dari para floormaster ditampilkan?

“Tidak, barang-barang mahal ada di aula pertama di dalam istana kerajaan. Yang ada di sini seharusnya barang-barang yang dipajang untuk rakyat jelata.”

Ada kurang dari 1000 kios yang ditujukan untuk para tamu yang pergi ke aula lelang di jalan tempat kami berada.

Mayoritas kios hanyalah lembaran yang diolesi dengan sampah, tetapi ada juga beberapa yang menjual ramuan sihir, salep, dan bahkan peralatan yang terbuat dari bagian monster.

Ini benar-benar kaya variasi, aku tidak bosan melihatnya.

"Oyaki ini enak, nodesu. Pochi juga akan berbagi dengan Tuan nodesu."

"Katayaki ini juga enak~"

"Ooh, gallete palsu ini cukup bagus."

"Kesemek kering."

"Tusuk sate di Royal Capital lembut bukan. Kekenyalannya tidak cukup."

"Tuan, apakah kamu tahu bahan rahasia untuk rasa Tsutsumi-Yaki ini? Sepertinya kecap, tapi sedikit panas, namun ada rasa manis yang samar juga."

"Ada kemungkinan organisme muda itu adalah anak yang hilang. aku menganggapnya layak untuk dilindungi. Tuan, izin untuk mengumpulkan."

Gadis-gadis kami memprioritaskan untuk membeli dan makan, mereka membeli berbagai makanan ringan yang mereka bawa di kedua tangan mereka, berjalan di sekitar kios-kios yang ramai.

Tentu saja aku menolak permintaan Nana.

"Vro~?"

“Luar biasa nodesu. Api keluar dari mulut nanodesu.”

Ada beberapa orang yang melakukan pertunjukan jalanan di antara kios-kios, jadi aku membuang sejumlah uang untuk orang-orang yang menghibur kami.

"Ada Rotasi Kelinci di sana."

"Nn, kisah heroik."

Rotasi Kelinci adalah tempat kulit kelinci yang menunggangi monster kelinci jinak seukuran kuda melakukan beberapa teknik.

Mereka tertutup di dalam pagar karena akan berbahaya jika monster itu mengamuk.

"Tidak nyoronyoro~?"

"Tidak ada orang ular nodesu."

–Orang ular?

"Kalau dipikir-pikir, meskipun kami melihat banyak dari mereka selama tur tahun baru kami, sekarang tidak ada satu pun."

"Ular yang dipekerjakan mungkin telah dimakan oleh monster selama gangguan saat itu, jadi kurasa."

Nana menceritakan tebakannya kepada Arisa yang melihat sekeliling bertanya-tanya.

Ah, pawang ular ya–

aku mencoba mencari di peta, tetapi aku tidak dapat menemukan satu pun (Pawang Ular).

Aku ingin tahu apakah itu atraksi musiman seperti barongsai?

Mia dan Arisa sepertinya lelah berjalan, jadi kami mencari ruang terbuka untuk istirahat sejenak.

"Zena-san dan yang lainnya juga, kamu harus istirahat."

"Tidak, kami sedang bertugas."

–Mereka cukup keras kepala.

Ini bisa dimengerti karena ada titik bercahaya merah yang secara teratur muncul di radar.

aku akan merasa tidak enak jika aku menghentikan mereka dengan paksa, jadi aku membagikan minuman dingin air apel dengan madu kepada mereka berempat.

Selain itu, segera setelah aku menemukan siapa pun yang memiliki niat jahat terhadap kami, aku menangkap mereka dengan selalu aktif (Tangan sihir) dan membuangnya ke gang belakang, jadi tidak ada salahnya.

"A A———–!!"

Arisa berteriak sambil juga menghancurkan kesemek kering yang dia dapatkan dari Mia di tangannya.

"Arisa. Berhenti berteriak tiba-tiba."

"Itu! Lihat itu."

Arisa yang mengabaikan omelanku menangkap bahuku dan melompat.

–Apa itu?

aku menurunkan pinggang aku dan mencocokkan garis pandangnya, dia berbicara kepada aku dengan suara rendah tanpa melakukan pelecehan s3ksual yang cukup luar biasa.

"Rambut abu-abu itu! Lihat judul anak itu."

aku melihat tempat di mana Arisa menunjuk.

Seperti yang aku duga entah bagaimana, bocah Shin yang bekerja mengumpulkan sampah ada di sana.

"Ah, bukankah aku sudah memberitahumu."

"K-kau tahu? –Atau lebih tepatnya, gelar itu tidak ada saat aku bertemu dengannya di sekolah saat itu kau tahu? A-apakah dia mungkin orang yang bereinkarnasi?"

"Warna rambutnya seharusnya tidak seperti itu jika dia benar?"

"Ah, itu benar. Itu benar bukan."

aku dengan ringan memberi tahu Arisa yang sedikit tenang tentang Pahlawan Shin.

Kami berbicara dengan suara rendah di antara kerumunan yang berisik dan musik dari artis jalanan, jadi tidak perlu khawatir didengar oleh Zena-san dan teman-temannya.

"Hm~m, pahlawan lokal yang kehilangan ingatan ya…"

Setelah merenung sambil menyilangkan tangannya sebentar, Arisa bertanya dengan mata ungunya yang berkilauan padaku.

"Hei, apakah kamu akan membesarkan anak itu cukup untuk melawan raja iblis?"

“Tidak, sudah ada Hayato dan sejenisnya, pahlawan yang dipanggil untuk pekerjaan itu, aku berpikir untuk membiarkan Sir Julberg membesarkan anak Shin.”

"Begitu, bagaimanapun juga dia bukan perempuan~"

Arisa mengangguk seperti dia mengerti.

. . . . Tidak tidak, aku tidak memutuskan apakah akan membesarkannya atau tidak berdasarkan jenis kelamin, kamu tahu?

"Biarkan aku pergi–"

aku mengambil suara seorang anak kecil dengan keterampilan Attentive Ears tepat ketika aku merasa lelah dari ucapan sembrono Arisa.

Sepertinya sumber teriakan itu berasal dari ransel pria mencurigakan yang akan menghilang ke gang belakang.

Ketika aku menggerakkan garis pandang aku, aku melihat Pochi dan Tama sudah mengambil postur untuk berlari keluar.

Tubuh keduanya menoleh ke arah anak yang berteriak, hanya mata mereka yang terkunci padaku.

Rupanya, mereka sedang menunggu pesanan aku.

"Pergi! Pochi!"

"Ya nanodesu!"

"A~ kamu–"

Dalam sekejap, Pochi dan Tama menghilang dengan Gerakan Berkedip.

Keduanya muncul di depan pria itu seperti anime dengan bingkai yang dijatuhkan.

Tama yang telah memperhatikan bahwa aku hanya memerintahkan Pochi kembali ke tempat dia sebelumnya dalam sekejap, dengan sopan mengambil kembali posturnya ke posisi siap berlari, dan memalingkan wajahnya ke arahku.

"–. Tama tidak dibutuhkan~?"

"Tidak ada yang seperti itu sama sekali."

Aku mengarahkan jariku ke tempat kejahatan lain ke arah Tama yang menatapku dengan mata basah.

Ada dua tempat kejahatan.

"Tama pergi ke sana."

"Aye aye sir~, nyan"

Sambil meninggalkan bayangan dan suara ceria, Tama pergi untuk menangkap penculik lainnya.

aku juga meminta Liza dan Nana untuk pergi sebagai pendukung mereka.

"E-eh? Um, apa yang terjadi?"

"Zena-cchi, itu!"

Lilio menunjuk Zena, yang bingung karena dia tidak mengerti situasinya, pada pria yang ditangkap Pochi.

Dua pasukan Zena lainnya – Nona Iona dan Ruu tampaknya waspada terhadap orang jahat yang akan mengambil kesempatan selama keributan.

"Ini penculikan. Zena-san, maaf, tapi bisakah kamu mendapatkan penjaga di sini?"

"Y-ya–"

"Aku akan pergi dengan Ruu. Zena-san dan Lilio, tolong jaga Viscount-sama."

Setelah menghentikan Zena-san yang akan lari, Nona Iona dan Ruu berlari menuju pos penjagaan sementara di depan jalan kios.

"Menangkap orang jahat nodesu."

"Tama juga menangkap satu~?"

"Tuan, aku melindungi korban, jadi aku laporkan."

"Aku juga sudah melindungi mereka."

Pochi dan Tama membawa orang-orang yang pingsan itu dan menggulingkannya di bawah kakiku.

Nana dan Liza masing-masing membawa anak korban.

Yang diselamatkan dari ransel adalah gadis kecil sekitar usia sekolah dasar yang tampaknya tidak kaya, melihat pakaian mereka.

Kedua anak itu memiliki kain putih yang dililitkan di lengan mereka, aku tidak tahu apakah itu sedang tren atau apa.

"Oy, kamu! Lepaskan Sina dan Olna!"

"Shin-nii."

"Shin-niichan."

Sepertinya mereka kenal dengan Shin boy.

Gadis-gadis kecil yang memperhatikan anak laki-laki itu melompat ke arah anak laki-laki Shin sambil menangis.

Memeriksa pembacaan AR, aku mengerti bahwa gadis-gadis kecil itu berasal dari panti asuhan yang sama dengan anak laki-laki Shin.

"Apakah kamu mengenal anak-anak ini?"

"Ya itu betul . "

Shin boy berdiri di depanku untuk melindungi anak-anak.

"Kalau begitu aku akan menyerahkan anak-anak ini padamu. Aku akan menanyai orang-orang ini."

"A-apakah kamu menyelamatkan anak-anak ini?"

"Tentu saja~"

"Itu benar nanodesu."

“T-terima kasih. Maaf karena meragukanmu. Oy, kamu juga, terima mereka.”

"Terima kasih telah menyelamatkanku."

"Terima kasih . "

Didesak oleh Shin boy, anak-anak mengucapkan terima kasih kepada Pochi dan Tama.

"Bukankah aku mengatakan untuk tidak datang karena kerumunan itu berbahaya?"

aku menanyai para pria saat anak laki-laki Shin memarahi anak-anak yang hampir diculik sebagai BGM.

"Namun, direktur-sensei bilang kita bisa pergi."

"Direktur melakukannya?"

"Un, sutradara membungkus kain putih ini kepada kita."

"Dia mengatakan bahwa itu agar kita dapat ditemukan bahkan jika kita tersesat di festival."

"Sutradara pelit itu melakukannya?"

Kalau dipikir-pikir, direktur panti asuhan anak laki-laki Shin dicurigai melakukan perdagangan budak ya.

"Nah, kriminal-kun. Ada dua hal yang ingin aku tanyakan padamu–"

Keduanya bukan orang dari guild kriminal, tetapi orang miskin dari daerah kumuh, jadi mereka mengaku dengan mudah setelah aku sedikit mengancam mereka.

"I-itu benar. Kami hanya disuruh menculik anak-anak dengan kain putih yang dililitkan di lengan mereka."

–Bersalah ya.

Sepertinya direktur panti asuhan adalah dalang, atau mungkin dia mengambil bagian dalam rencana dalang.

"Mereka bilang mereka akan memberi kita satu koin tembaga besar jika kita membawa anak-anak ke tempat pria di luar gang belakang …."

Menculik anak-anak untuk perubahan kecil seperti itu – tunggu, itu bukan untuk orang-orang di daerah kumuh ya.

aku mendapat banyak uang mudah dari masalah yang berkaitan dengan lelang kali ini, jadi mungkin aku akan mendirikan kantor pekerjaan umum atau sesuatu.

Merencanakan detailnya menjengkelkan, aku akan menyerahkannya kepada para eksekutif perusahaan Echigoya.

Dua orang akan bebas setelah pelelangan selesai, jadi itu tepat.

aku mengoreksi pikiran aku yang sedikit tersesat, dan terus menanyai para pria.

"Apakah kamu tahu orang yang memerintahkan kamu untuk melakukan penculikan itu?"

"Ya. Aku tidak bisa melihat wajahnya karena dia mengenakan tudung hitam, tapi suaranya seperti seorang pemuda."

Fumu, kurasa ini sebanyak yang bisa aku dengar dari orang-orang yang disewa dengan uang.

"Tuan, tangkap orang jahat di tempat pria ini bersaksi, dan melindungi organisme muda itu, jadi aku laporkan."

Nana, menggendong seorang anak laki-laki yang lengannya terbungkus kain kuning di bawah lengannya, kembali sambil menyeret penculik yang kotor.

Seperti yang diharapkan, perhatian publik berkumpul di sini, tidak nyaman.

Sepertinya anak laki-laki ini berasal dari panti asuhan yang berbeda dari anak laki-laki Shin.

Rupanya, tidak hanya ada satu direktur jahat yang berkolusi dengan para penculik.

Sekarang, aku harus mengirim undangan ke penjara kepada direktur jahat itu–

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar