Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 16 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 16: 16

13-16 . Tamasya Ibukota Kerajaan, Pusat Kota Arc (2)

Satou di sini. Ke mana pun kamu pergi, selalu ada orang yang beralih ke kejahatan. Namun, bersikap bias terhadap orang-orang yang melakukan kegiatan jujur ​​karena kekacauan yang disebabkan oleh segelintir oknum itu terlalu menyedihkan.

"–Anak-anak lain juga hilang?!"

aku mendengar beberapa hal yang mengganggu dari Shin boy dan anak-anak yang diselamatkan ketika aku sedang mencari lokasi direktur jahat.

“U-un. Pon dan Chobi hilang. Ketika semua orang berpisah untuk mencari mereka, Noza dan Joi hilang dan kemudian kami ditangkap oleh orang-orang sebelumnya ketika kami bingung.”

"Apa yang harus kita lakukan, Shin-nii"

Fumu, penculikan kelompok ya. . . . Betapa jahatnya.

"Tenang. Kami akan melakukan operasi penyelamatan organisme muda. Tuan, izin!"

Nana sangat bersemangat.

"Benar! Tuan kita akan menemukan para penculik dan menyelamatkan anak-anak seperti berjalan-jalan di taman!"

"Jangan mengejekku hanya karena aku masih kecil! Bagaimana kamu mencari mereka di keramaian ini!"

Bocah Shin tersentak mendengar janji gegabah Arisa. Sepertinya dia akan menjadi emosional ketika dia ditekan.

Gadis-gadis kecil yang menjadi cemas mendengar kekesalannya menangis, lalu Pochi, Tama, dan Lulu buru-buru mencoba menenangkan mereka.

Sekarang, mari kita kendalikan situasi– .

aku mencari orang-orang yang termasuk panti asuhan di peta.

Sepertinya mereka dikurung di bengkel di area yang sama.

Sepertinya mereka bersama anak-anak lain dari panti asuhan lain.

Ada beberapa lusin orang guild kejahatan, satu pedagang budak, dan pria dan wanita level 20 dan 30 yang tampaknya menjadi pengawal.

Pria itu memiliki title (Berserker) dan skill (Frenzy), agak berbahaya.

aku menanyai pria yang ditangkap Nana yang bertindak sebagai estafet, dan mendapatkan informasi tentang lokasi bengkel.

aku sudah tahu tapi itu tindakan yang perlu.

"–Seperti yang aku katakan, itu akan baik-baik saja."

"Kami akan melakukannya sendiri. Kami akan menemukan mereka bahkan jika kami harus berjalan sampai kami benar-benar kelelahan."

Aku menempatkan diriku di antara Arisa dan anak laki-laki Shin yang sedang bertengkar sampai sekarang.

"Biarkan saja. Aku pernah mendengar tempat anak-anak ditahan dari pria ini."

"A-di mana itu!"

Anak laki-laki Shin terlihat seperti dia akan lari.

Actionnya memang seperti hero, tapi levelnya tidak cukup untuk akting solo.

"Berbahaya pergi sendiri. Ayo pergi bersama–"

aku menahan anak Shin dan menyarankan kepadanya bahwa kita harus pergi bersamanya.

"Serahkan para penjahat kepada kami, aku ingin mempercayakan penyelamatan anak-anak kepada kamu, apakah itu baik-baik saja?"

"Y-ya. Selama aku bisa menyelamatkan anak-anak, aku baik-baik saja dengan itu."

"Baiklah, kalau begitu. Arisa, Lulu, dan Mia, kalian bertiga tolong lindungi anak-anak ini. Setelah penjaga datang, serahkan penculiknya dan beri tahu mereka tentang situasinya."

"Oke."

aku menyerahkannya kepada Arisa yang dengan mudah menyetujui, dan kemudian kami menuju bengkel dengan bocah Shin.

aku akan mengesampingkan undangan penjara dari direktur jahat untuk nanti.

"Apakah itu bengkel yang ditinggalkan?"

"Sepertinya begitu–"

Kami tiba di bengkel yang ditutup dengan hutan lebat di pintu masuk tanpa tanda-tanda manusia.

Sambil menjawab Liza, aku melihat sekeliling dan menemukan papan nama bengkel, yang membuat aku menyadari alasan mengapa bengkel ini ditinggalkan.

"Lihat itu. Itu adalah lambang rumah Earl yang dihancurkan karena kejahatan pengkhianatan."

Dengan kata lain, tempat ini digunakan oleh orang-orang yang berhubungan dengan (Light of Liberty).

Para penculik di dalam mungkin menjalankan rencana yang (Mirage) perintahkan ketika dia masih hidup.

Jalan di depan bengkel sepi, sepertinya penduduk telah pergi ke festival di sekitar tempat lelang.

Jika sudah seperti ini, tidak ada yang akan melapor ke pihak berwenang bahkan jika beberapa pria mencurigakan keluar masuk bengkel.

"Tama, pergi menyusup dan cari tempat mereka menyimpan anak-anak."

"Ya ya pak~"

Tama menghilang dengan instruksi aku.

Bocah Shin dan Zena-san terkejut, tapi mari kita abaikan mereka untuk saat ini.

Setelah menunggu sebentar di bawah bayang-bayang bengkel, Tama kembali melewati pagar dengan suara 'nyurun'.

"Menemukan mereka~?"

"Cepat"

"Tidak mungkin"

Bocah Shin dan Lilio mengeluarkan suara terkejut melihat Tama yang menyelesaikan tugasnya dalam waktu kurang dari satu menit.

Zena-san terlalu terkejut tidak ada suara yang keluar darinya.

aku sudah memberi tahu Tama tentang penginapan karyawan bawah tanah tempat anak-anak ditahan sebelumnya, jadi hasil ini masuk akal.

"Aku akan menyerahkannya pada Shin untuk menyelamatkan anak-anak. Pochi dan Tama, tolong jaga dia."

"Roger~"

"Ya nanodesu."

Nana dan Zena-san menunjukkan ketidaksetujuan terhadap instruksiku.

"Tuan, izin untuk menemani misi penyelamatan."

"Mungkin ada anak-anak lain di dalam bengkel, jadi aku ingin Nana melindungi mereka."

"–Mengambil alih perintah Guru."

Nana mengangguk dan kemudian menarik kembali.

"Um, apakah tidak apa-apa membiarkan hanya anak-anak yang pergi?"

"Tidak apa-apa. Namun, itu benar–Lilio-san, maukah kamu menemani anak-anak?"

"Dimengerti. Jaga Zena-cchi 'kay."

"Ya, aku tidak akan membiarkan goresan padanya."

Lilio melambaikan tangannya dengan penuh semangat ke Zena-san yang pipinya diwarnai merah di sampingku, dan kemudian dia mengikuti di belakang Shin boy.

Mereka berempat menyeberangi dinding bengkel, menyusup ke dalamnya.

"Shiro dan Gagak, pergi ke atas pohon itu untuk melihat apakah ada orang yang mencoba melarikan diri. Bisakah kamu memberitahuku menggunakan flash Light Magic jika terjadi sesuatu?"

"Un."

"Ini 'ya'. Shiro."

"Ya . "

Shiro dan Gagak terbang ke atas pohon.

Sekarang, mari kita lakukan.

"–Siapa ya? Kamu tahu ini adalah tempat milik Earl-sama dan belum masuk?"

Saat kami pergi ke bengkel, tiga pria serikat kejahatan mendekati kami sambil mengancam.

"Apakah kamu orang-orang di bawah Earl-sama?"

"Huuh? Hal seperti itu tidak masalah! Tinggalkan wanita-wanita itu dan anakmu pergi. Ah, kamu bisa membawa kadal itu pulang bersamamu."

Telinga Zena-san bisa tercemar dari ucapan vulgar pria itu.

"Liza–"

"Dipahami . "

Liza menyerang dengan sinyalku.

Dia tidak memiliki tombak favoritnya, tetapi melawan kentang goreng kecil ini, hal seperti itu tidak akan menjadi cacat.

Dengan satu ayunan ekor Liza yang mendekat dengan cepat, para lelaki itu ditebang seperti pohon yang membusuk.

Tampaknya mendengar suara itu, pintu di belakang terbuka dan sekitar 10 pria yang tampak tangguh keluar.

"Cih, kupikir mereka adalah penjaganya."

"Sepertinya mereka kuat."

"Kalau begitu, serahkan pada dua pengawal–"

aku tidak bermaksud untuk menemani mereka lama, jadi mari kita selesaikan ini dengan cepat.

Aku diam-diam memesan Liza dan Nana.

Liza bergegas keluar seperti panah ketinggian rendah, tanpa tanding memukuli para pria.

Nana berlari di ruang yang dibuat Liza, mengirim orang-orang yang berdiri di jalannya terbang dengan perisai sihir menggunakan Force Arte, dan bergegas ke pintu.

aku tidak bisa melihatnya dari sini, tetapi sepertinya dia merobohkan pedagang budak di dalam dan menyelamatkan anak-anak.

Pria bayaran yang memiliki gelar Berserker itu menyerang Liza berulang kali sambil berteriak seperti binatang buas.

Tentara bayaran wanita lainnya lebih berkepala dingin, dia mencoba menyerang setiap kali ada celah pada pertahanan Liza sambil menggunakan pria lain sebagai perisai.

Mereka cukup kontras–

" . . . Perlindungan Angin》"

Sihir Zena-san menjentikkan belati beracun yang terbang entah dari mana.

Sepertinya itu dilempar oleh bos.

"Cih, mereka bahkan membawa seorang penyihir ya. Kalian, tangkap anak berambut hitam itu!"

"""Ya"""

Dengan sinyal dari bos, tiga pria datang untuk menyerang aku sekaligus.

"■■ Kipas Angin"

Sihir Zena-san menghalangi penglihatan para pria dengan debu, dan kemudian dia menebas para pria dengan cepat seperti angin.

Dia relatif tanpa ampun, tetapi sepertinya para pria tidak terbunuh.

Dia tidak bisa dibandingkan dengan gadis-gadis kita, tetapi kekuatannya tidak ada bedanya dengan ksatria suci rata-rata.

Meskipun mereka adalah anggota guild kriminal, melawan hooligan seperti mereka, hasil ini wajar.

aku melihat bayangan seorang pria yang sepertinya adalah bos yang berusaha bersembunyi.

Aku meraih kaki bos dengan (Tangan sihir) dan melemparkannya ke depan Liza yang sudah selesai berurusan dengan tentara bayaran.

"Uwah, apa? Apakah itu sihir–gueeh"

Ditusuk oleh tongkat Liza, bos pingsan kesakitan.

Ini terlihat sangat menyakitkan.

Nana kembali dari pintu tepat ketika kami selesai.

"Tuan, amankan tiga organisme muda."

"Bagus. Aku akan menjaga anak-anak itu, jadi pergilah bersama Liza untuk mencari yang selamat setelah kita mengikat orang-orang ini."

"Ya tuan . "

aku tahu tidak ada orang yang tersisa di bengkel ini, tetapi aku tidak bisa tidak melakukan apa pun di depan Zena-san.

"Zena-san, ayo evakuasi anak-anak untuk saat ini."

"Ya . "

Dengan Zena-san, aku pergi ke luar bengkel sambil membawa anak-anak.

"Siapa kau onii-chan?"

"Maukah kamu membawaku kembali ke panti asuhan?"

"aku lapar . "

Sambil memberikan permen kepada gadis-gadis kecil, aku memeriksa keterampilan mereka.

Rupanya, mereka dikelola secara terpisah karena mereka memiliki hadiah tipe sihir.

Mereka kemungkinan besar akan mendapatkan kontrak budak sebelumnya.

Ketika kami sampai di halaman bengkel, anak-anak yang dikurung di ruang bawah tanah keluar, dipimpin oleh bocah Shin.

"Pembebasan ~?"

"Selamatkan nanodesu lengkap."

"Kalian berdua melakukannya dengan baik."

aku menangkap dua orang yang melaporkan misi lengkap di tangan aku dan menepuk kepala mereka.

aku menginstruksikan Shiro dan Crow yang kembali dari puncak pohon untuk pergi ke tempat Arisa dan yang lainnya dan membawa para penjaga.

Nah, saatnya menanyai bos.

aku memerintahkan Liza untuk menuangkan air ke kepalanya untuk membangunkannya.

"Buwaah–, tch. Menyedihkan, semua orang ditangkap ya."

"Jawab pertanyaanku . "

"Cih, bawakan pahlawannya jika kamu ingin membuatku bicara."

Bos ini tampaknya memiliki kebiasaan mengklik lidah.

"Apakah kamu yang memerintahkan orang untuk menculik anak-anak dengan kain yang dililitkan di lengan mereka."

Bos berhenti berbicara ketika aku menanyainya.

Mari kita menggertak di sini.

"Diammu sudah menjadi jawaban. Orang lain sudah mengaku kamu lihat? Yang ingin aku dengar darimu adalah lokasinya."

"Hmph, aku tidak akan menjual Mirage-aniki bahkan jika kamu mengobrak-abrik tubuh ini. Jangan samakan aku dengan kentang goreng kecil lainnya."

. . . . Jadi orang ini benar-benar terhubung dengan Mirage juga.

aku sudah memikirkan ini sebelumnya, tetapi keterampilan Interogasi sangat efektif.

Setelah itu, aku menanyainya banyak hal, dan dia mengaku bahwa dia telah secara teratur mengumpulkan anak yatim dan menghancurkan orang-orang di daerah kumuh dan memberikannya kepada agen earl.

Orang-orang yang berkumpul mungkin adalah mayat yang tak terhitung jumlahnya yang berada di gua bawah tanah mansion earl.

Bos tidak secara langsung berkenalan dengan direktur jahat, tetapi mereka berhubungan melalui bawahan langsung Mirage.

Tampaknya mereka telah diperintahkan untuk mengumpulkan kurban setiap bulan ganjil setiap kali pelelangan dibuka sejak setahun yang lalu.

Yang terakhir adalah beberapa hari sebelum insiden akhir tahun.

aku juga mengkonfirmasi hal tentang Orb, tetapi jawabannya tidak relevan.

Rupanya, orang-orang ini tidak terkait dengan masalah Orb.

Fumu, maka ada kemungkinan besar bahwa mereka tidak terkait dengan plot rahasia iblis hijau.

aku telah mendengar hal yang ingin aku dengar dari bos, jadi aku berpisah dari semua orang dengan panggilan alam sebagai alasan.

Untuk jaga-jaga, aku memberi tahu Liza bahwa aku akan menangkap penjahat lainnya.

aku berganti ke Kuro, dan pindah ke tempat naik kereta kuda di gerbang timur ibukota kerajaan menggunakan Pengaturan Unit.

"Apakah kamu bepergian?"

"Apa yang kamu inginkan!"

aku menangkap bahu direktur panti asuhan yang membawa tas besar dan berbicara.

"Eey, lepaskan! Apakah kamu tidak tahu sopan santun!"

Direktur panti asuhan berjuang untuk melepaskan tanganku.

Sepertinya dia mencoba melarikan diri dari ibukota kerajaan dengan menaiki kereta pos.

Dia mungkin merasakan bahaya untuk dirinya sendiri dari pertanyaan Echigoya.

Dia memiliki beberapa intuisi yang baik.

"Apakah kamu tahu Mirage?"

"A-tentang apa? Bicaralah dengan orang lain jika kamu salah mengira aku dengan seseorang. Aku sedang terburu-buru."

Fumu, dia sepertinya tidak berpura-pura bodoh, jadi direktur jahat itu sepertinya tidak ada hubungannya dengan Mirage.

"–Lalu bagaimana dengan 'kain lengan'?"

Dengan itu, direktur jahat terguncang karena terkejut, dan mencoba lari ke kereta pos sambil mendorong penumpang lain.

Sepertinya dia terlibat dalam kasus penculikan.

Aku menangkap bahunya ketika dia akan naik kereta pos, dan melemparkannya ke belakang.

Dengan suara tabrakan, koin emas mengalir keluar dari tasnya.

"Direktur panti asuhan saat ini tampaknya cukup kaya."

Sambil melirik itu, aku cemberut pada direktur jahat.

"O, oy, ini koin emas."

"Wow"

Massa mulai membuat keributan ketika melihat koin emas, tetapi tidak ada yang mencoba mencurinya, mungkin karena ada pos penjagaan di dekatnya.

"Oy! Apa yang kamu lakukan di depan gerbang."

"Pengawal, tangkap orang ini."

aku menunjukkan belati dengan lambang Mitsukuni kepada para penjaga dan memerintahkan mereka.

Belati adalah hal yang aku dapatkan sebagai Nanashi.

Ada tiga direktur jahat termasuk yang satu ini. Dua lainnya ditangkap di panti asuhan mereka.

Setelah menanyai direktur jahat ketiga, aku mendorong mereka dan bos penculik ke biro agen rahasia perdana menteri.

Zena-san dan para penjaga panik ketika aku menangkap bos sebagai Kuro, tapi karena aku sudah memberi tahu Liza dan yang lainnya bahwa identitas Kuro adalah aku, seharusnya tidak ada masalah.

Setelah panggilan alam yang agak lama, aku kembali ke tempat semua orang berada.

Adapun perlakuan terhadap direktur jahat dan rekan–

Menurut perdana menteri, ketika mereka mengambil bagian dalam pemanggilan iblis yang lebih besar yang membahayakan ibukota kerajaan, mereka semua didakwa melakukan pengkhianatan untuk dihukum mati.

"Jadi, apakah kamu menanyai direktur panti asuhan?"

"Ya, mereka hanya mencari uang. Mereka berkenalan dengan earl yang dimaksud setelah dia menyumbang ke panti asuhan."

Untuk melakukan pembicaraan rahasia, aku meletakkan Arisa di pundak aku dan berparade di sekitar tempat lelang.

aku membiarkan penjaga untuk menangani anak yatim. aku memberi pemimpin penjaga satu koin emas sebagai bonus, jadi mereka pasti mengirim anak-anak kembali ke panti asuhan dengan benar.

"Namun, mendapat ucapan terima kasih dari seorang anak laki-laki tampan yang menantang dalam gumaman yang cukup pasti membuatmu bersemangat~"

Dia mungkin berbicara tentang ucapan terima kasih singkat dari anak laki-laki Shin ketika kita berpisah.

Sulit bagiku untuk setuju dengan ucapan Arisa, tapi bukannya aku tidak bisa mengerti jika aku menempatkan diriku pada posisi gadis nakal.

'Kyururuu', aku mendengar suara dari perut Zena-san.

Memiliki skill Attentive Ears, aku mungkin satu-satunya yang mendengarnya.

Tidak seperti gadis-gadis kami yang telah membeli dan makan, empat orang pasukan Zena belum makan apa pun sejak pagi, mereka pasti lapar.

Sudah lewat jam 2 siang ketika aku memeriksa jam.

Sepertinya kami melewatkan makan siang karena insiden penculikan.

"Aku merasa lapar. Ayo makan siang di toko di suatu tempat."

"Ya! Ya! Aku tahu toko yang bagus! Arisa-chan merekomendasikannya!"

Arisa bereaksi terhadap saran aku terlebih dahulu.

Tidak ada toko khusus yang ingin aku kunjungi, jadi kami pergi ke toko masakan kreatif yang direkomendasikan Arisa.

Itu agak jauh, jadi kami naik kereta.

Itu dekat sekolah ksatria dari akademi kerajaan—atau lebih tepatnya, itu dekat dengan bengkel Perusahaan Echigoya.

Tampaknya itu adalah toko Soba tempat Nell makan saat itu.

"Ini dia!"

Arisa menunjuk ke restoran berlantai dua sambil terlihat bangga.

"Gyuudonburi di sini adalah nodesu yang lezat!"

"Seperti gyuu gyuu~ penuh dengan kelezatan~?"

Sepertinya Pochi dan Tama juga datang ke sini untuk makan bersama teman sekelas mereka sepulang sekolah dan camilan di antara waktu makan.

"Baunya enak dari daging."

"Bukankah bau kecap dan miso lebih kuat?"

Lulu dan Liza juga tampak lapar, mereka peka terhadap baunya.

"Occha~n! Apakah kamar pribadi belakang tersedia?"

“Ou, kalau bukan nona muda yang mulia. Maaf, tapi ruang belakang sudah dipesan.”

Penjaga toko berusia tiga puluhan yang memiliki rambut tubuh tebal keluar dari dapur.

Hanya ada beberapa orang di konter di dalam toko, jadi kedelapan meja di dalamnya kosong.

"Eh ~, sungguh tidak biasa."

"Maaf karena tidak biasa. Semua meja tersedia, jadi kamu bisa duduk di mana pun kamu suka."

"Ho~ aku"

Kami mengamankan tiga meja enam orang di dalam dan duduk.

Zena-san dan pasukannya ada di meja dekat pintu masuk karena mereka bertindak sebagai pengawal.

"Kamu suka pesan apa?"

"Apakah kamu punya rekomendasi?"

Seperti yang diharapkan dari tingkat melek huruf negara ini, tidak ada menu di toko ini.

"Tentu saja gyuudonburi nanodesu!"

"Mwu, kakiage."

aku sebenarnya bertanya kepada penjaga toko, tetapi Pochi dan Mia dengan cepat memberi tahu aku rekomendasi mereka sendiri.

"Jika kamu baik-baik saja dengan sesuatu yang agak mahal, aku merekomendasikan karage sapi Oumi spesial."

"Kalau begitu aku akan pergi dengan itu. Bagaimana dengan semua orang?"

Sepertinya karage (makanan yang digoreng) sudah mulai menyebar di ibukota kerajaan.

aku mendorong semua orang untuk memesan.

"Suguhan Viscount-sama?"

"T-tunggu Lilio!"

Zena-san panik dengan ucapan tanpa pamrih Lilio.

"Tentu saja. Kamu dapat memesan apa pun yang kamu suka tanpa memikirkan harganya. Untuk jaga-jaga, minuman keras dilarang oke."

"Baiklah, seperti yang diharapkan dari bangsawan-sama!"

"Kalau begitu aku ingin hidangan yang paling mahal!"

"T-tunggu Ruu!"

"Ruu, mari kita bicara nanti."

Zena-san dan Nona Iona mengangkat alis mereka ke komentar Ruu.

"Oy oy, hidangan kita yang paling mahal adalah dua koin perak, kau tahu?"

"Aku tidak keberatan. Semuanya, pesan tanpa ragu-ragu!"

"Pochi adalah gyuudonburi nanodesu."

"Tama gyuudonburi juga~"

"aku ingin karage sapi Oumi spesial seperti milik Guru."

"Kakiage spesial."

Setelah Pochi, Tama, Lulu dan Mia, semua orang memberi tahu pesanan mereka kepada penjaga toko.

Dia yakin bisa menghafal dengan baik tanpa memo.

Terakhir, Arisa yang sedang merenung dengan wajah serius mengucapkan perintahnya.

"Aku akan pergi dengan set gyuudon, kakiage, dan tahu dingin dengan banyak daun bawang."

Arisa–Aku bisa mendengar teriakan diet, kau tahu?

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar