Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 17 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 17: 17

13-17 . Tamasya Ibukota Kerajaan, Pusat Kota Arc (3)

Satou di sini. aku ingat atasan aku bersikeras, "Orang hanya melihat apa yang ingin mereka lihat" saat kami minum bersama. aku menjawab secara acak dan mengabaikannya pada saat aku mabuk, tetapi itu mungkin sangat dalam.

Makanan Jepang di toko masakan kreatif ternyata tidak buruk rasanya meskipun terlihat buruk.

Gorengan yang terlihat aneh berwarna hitam mungkin karena jarang mengganti minyak.

Tidak apa-apa sesekali tetapi makan di sini setiap hari akan membuat kolesterol kamu naik ke tingkat yang berbahaya.

Ketika kami makan sebentar, beberapa tamu baru muncul dari pintu masuk toko.

"Oy, Yui. Apakah restoran pinggiran ini benar-benar enak?"

"U ~ n, aku tidak tahu apakah itu bagus, tapi itu populer lho."

Orang yang masuk lebih dulu adalah seorang anak laki-laki gemuk berambut hitam.

Dia cukup tampan untuk lulus sebagai idola jika dia lebih ramping. Sebaliknya, dia terlihat seperti karakter dari beberapa game otome 2D.

Dan, gadis yang bergandengan tangan dengan anak laki-laki itu adalah seorang kenalan — idola yang memproklamirkan diri dari Uni Jepang Selatan yang dipanggil oleh kerajaan Putri Menea, Yui Akasaki.

Menurut AR, anak laki-laki berambut hitam di sampingnya tampaknya adalah anak laki-laki Souya, yang diisukan adalah bangsawan sekolah.

aku berpikir untuk bertemu dengannya cepat atau lambat untuk melihat apakah dia (Yang Mulia) yang dirujuk (Light of Liberty), jadi ini nyaman.

aku telah mengkonfirmasi keterampilan dan gelarnya tanpa masalah menggunakan pencarian Peta, tetapi aku ingin bertemu orang itu secara langsung untuk memastikan berbagai hal.

"Ah! Bukankah itu Satou-san dan Arisa!"

"Lama tidak bertemu~"

Arisa balas melambai pada Yui yang melambaikan tangannya sambil terlihat sangat bahagia.

Ekspresi Yui itu menjadi kabur.

"Ada apa Satou-san, kamu mengenakan pakaian yang terlihat buruk! Jangan bilang, bisnismu gagal?"

Sepertinya dia salah paham melihat pakaian kami.

"Apakah mereka kenalan Yui?"

"Y-ya."

"Jika kamu tidak memiliki pekerjaan, kamu dapat membantu di rumah kami. kamu tampaknya tidak memiliki kekuatan, tetapi jika kamu adalah seorang pedagang sebelumnya, maka kamu harus dapat melakukan pekerjaan akuntan. Kami juga akan memberikan cukup makanan untuk beastkin dan anak-anak di sana untuk setidaknya hidup jika mereka melakukan pekerjaan sambilan."

Dia cukup nakal, tapi bocah Souya ini sepertinya secara tak terduga tipe yang merawat orang lain dengan baik.

aku memiliki prasangka karena Arisa mengatakan bahwa dia menindas seseorang yang lebih lemah, tetapi dia mungkin hanya orang baik biasa.

Arisa dan yang lainnya memasang wajah sulit, jadi sudah waktunya untuk menghentikan penampilan sepihaknya.

"aku berterima kasih atas kebaikan kamu, tetapi pekerjaan kami sudah cukup–"

Jangankan 24, aku sudah bekerja 28 jam bahkan sekarang, jadi tidak perlu menambah pekerjaan lagi.

"Apa, kamu kenalan Yui. Tidak perlu dicadangkan."

"Kami hanya bepergian dengan penyamaran hari ini. Lihat ini, lihat."

Arisa mengambil label bangsawan perak, dan piring penjelajah mithril dari dadaku.

"Apa itu? Perak–Vi-viscount?!"

Anak laki-laki Souya berteriak dengan wajah terkejut ketika dia melihat label itu.

Tidak mungkin dia memiliki seorang bangsawan atas yang pergi ke restoran murah dengan pakaian biasa.

"Maaf. Aku tidak mencoba mengolok-olokmu, aku tidak bisa memanfaatkan waktu yang tepat untuk berbicara."

aku memperkenalkan diri kepadanya karena aku merasa telah melakukan sesuatu yang buruk.

"Senang bertemu denganmu, aku Viscount Satou Pendragon. Bolehkah aku menanyakan namamu?"

"Jadi-Souya. Aku tidak bisa memberitahumu nama keluargaku karena keadaan. Maafkan aku untuk itu."

Dalam kasus Kerajaan Shiga, jika anak haram seperti dia menyebut dirinya sebagai Souya Shiga, dia akan diseret ke penjara dengan alasan sakit dan dibuang.

Yui menyela dengan wajah ramah di antara kami.

"Maaf Satou-san. Sayangku bertingkah suka memerintah di sekitar semua orang, tapi dia bukan orang jahat jadi tolong maafkan dia."

"Aku tidak merasa tersinggung. Menawarkan pekerjaan hanya karena mereka adalah kenalanmu dari pacarmu bukanlah sesuatu yang akan dilakukan orang begitu saja."

"Ehehe~, dia bukan pacarku, dia tunanganku~"

Kalau dipikir-pikir, aku mendengar hal seperti itu dari bocah Aoi.

Saat itu aku berpikir, "Dia pasti lolicon untuk jatuh cinta dengan gadis berusia 13 tahun", tetapi jika pria itu sendiri berusia 14 tahun, itu tidak perlu dipertanyakan lagi.

Yui menutup mulutnya dengan malu-malu.

Sebuah cincin yang dipasangi berlian kecil berkilauan di tangan itu.

"Uwah, berhentilah memamerkan cincinmu dengan jelas."

“Ehehehe, tidak enak~ Sayang membuatkan ini untukku.”

–Hou?

Kualitas kerajinannya jelek, tapi itu cincin yang cukup bergaya.

Meskipun kamu tidak mungkin menjualnya kepada bangsawan atau pedagang kaya, tetapi itu cukup bagus untuk dijual di toko.

"aku berkesempatan melihat liontin buatan Mich-aelangelo. aku hanya meniru itu."

Kalau dipikir-pikir aku ingat membuat banyak jenis liontin menggunakan nama (Michaelangelo).

Pengucapan anak laki-laki Souya sedikit aneh, tetapi tidak perlu menunjukkan itu.

"Apakah kamu ingin menjadi pengrajin permata di masa depan?"

"…Aku tidak. Aku (bijih), tidak, aku (watashi) harus mengincar posisi supremasi. Itu adalah milik ibuku…."

Bocah Souya berbicara dengan menyakitkan tetapi kehilangan kekuatannya untuk melanjutkan di babak kedua. Satu-satunya yang mendengar bagian setelahnya (watashi) mungkin adalah aku dengan skill Attentive Ears-ku.

Sepertinya dia terbebani dengan berbagai hal juga.

aku tidak punya niat untuk menjulurkan leher aku untuknya, jadi mari kita awasi dengan suam-suam kuku.

Ketika aku bingung bagaimana mengubah topik pembicaraan, kereta lain berhenti di depan toko.

Ini adalah kereta mencolok yang suka dikendarai oleh bangsawan yang lebih rendah.

Seorang pria bermata tajam yang mengenakan pakaian kusir memasuki toko dan kemudian melihat sekeliling interior toko seolah mengevaluasinya.

Sepertinya dia pikir tidak ada masalah dengan itu, dia kembali memanggil bangsawan yang menunggu di luar toko.

Rambut merah muda berayun seperti menyebarkan aroma bunga, seorang gadis cantik menginjak toko dengan langkah ringan.

Gaun putihnya menutupi pergelangan kakinya, sepatu botnya mengintip dari ujungnya.

Meskipun pakaiannya terlihat seperti sesuatu yang tidak sesuai dengan TPO, sepertinya dia sadar bahwa dia akan pergi ke pusat kota.

"Hee, jadi ini toko dengan makanan Jepang."

"Ya, alangkah baiknya jika itu cocok dengan selera Aoi."

Seorang anak laki-laki yang terlihat seperti seorang gadis yang masuk kemudian melihat sekeliling toko dengan gelisah dengan penuh minat. Dia adalah peneliti dari Perusahaan Echigoya aku, orang lain yang dipanggil seperti Yui sebelumnya – Aoi Haruka dari Kekaisaran Jepang yang Sejahtera.

Putri bangsawan putri merah muda – Mata merah muda Putri Menea tampaknya akhirnya menangkapku, dia mendekatiku setengah berlari dengan gembira.

"Ya ampun, Satou-sama!"

"Sudah lama sekali. Putri Menea."

Sepertinya anak-anak lain di sekitar tidak bisa mengejar kemunculan Menea yang tiba-tiba.

"Ya ampun, tolong panggil aku Menea."

Putri Menea membungkus tanganku pada jarak yang aneh, dan mendorong dirinya sendiri.

Jika ini adalah manga, aku merasa matanya akan berubah menjadi berbentuk hati.

Arisa dan Mia akan menyatakan aku bersalah jika ini terus berlanjut, jadi aku dengan lembut memisahkan diri darinya.

"–Aku-Menea. Sudah lama."

Orang yang menjawabnya alih-alih aku adalah anak laki-laki Souya.

Sepertinya dia memiliki perasaan terhadap putri Menea, dia terlihat seperti contoh seorang anak laki-laki yang sedang jatuh cinta.

Yui sepertinya tidak menganggapnya lucu, tapi sepertinya dia tidak akan menegur Souya boy.

"Aku tidak ingat mengizinkanmu memanggilku tanpa kehormatan. Aku tidak akan menolak yang ini karena menghormati Satou-sama, tapi itu akan ditangani dengan tepat saat kamu melakukannya lagi."

–Menakutkan .

Putri Menea menolak bocah Souya dengan ekspresi yang membuatnya tampak seperti orang yang sama sekali berbeda dari yang kukenal.

Bocah Souya mengangguk setuju sambil gemetar dan terlihat pucat.

Putri Menea memiliki penampilan yang bagus tetapi kepribadiannya bermasalah, jadi aku ingin anak laki-laki Souya hidup dengan cinta murni Yui.

Kami akan pergi setelah selesai makan, tetapi karena Putri Menea ingin kami mendengarkan kekhawatiran bocah Aoi bersamanya, kami pergi ke ruang pribadi restoran bersama mereka.

Aku dikelilingi oleh Yui, Souya boy, dan Arisa agar Putri Menea tidak mendekat.

"Aku ingin tahu apa yang harus aku lakukan …"

Aoi menatap meja dan bergumam.

"Hei, jadi apa yang kamu khawatirkan?"

"Jika kamu diganggu oleh senpaimu di Perusahaan Echigoya, haruskah aku pergi dan menghentikan mereka?"

Arisa dan Yui menatap wajah bocah Aoi dan berbicara.

Kami sudah makan manisan di atas meja, jadi sudah waktunya untuk rasa yang serius.

"Bukan seperti itu. Manajer menyuruhku membawa ide baru untuk penemuan lusa, tapi aku tidak bisa memikirkan sesuatu yang bagus."

"Tapi seharusnya ada banyak untuk itu?"

Arisa memiringkan kepalanya dengan bingung.

Rupanya, bocah Aoi adalah tipe yang berpikir terlalu dalam.

"Itu benar! Aoi, buat smartphone, smartphone. Yang bekerja dengan sihir!"

"Tolong jangan absurd. aku sudah diberitahu untuk tidak membuat smartphone atau perangkat telekomunikasi. Juga, mobil dan rel kereta api juga tidak diperbolehkan."

"Mengapa?"

"Telekomunikasi jarak jauh dan transportasi massal melanggar tabu dewa, jadi aku tidak bisa melakukannya, kata Kuro-sama."

"Eh~, dewa pelit~"

Arisa tidak bergabung dengan percakapan keduanya, dan menempatkan dirinya di atas pangkuanku seolah-olah memaksa Putri Menea yang berkeliling meja untuk mencoba duduk di sampingku.

Arisa–jangan mengelus paha seseorang dengan santai.

"Apakah mobil termasuk kereta golem juga?"

"Kamu mungkin tidak mengerti, tapi ini tentang mobil yang bekerja dengan mesin pembakaran internal dan minyak yang terbakar."

"Begitu. Akan berbahaya jika mereka meledak."

"… Y-ya."

Sambil menghentikan pelecehan s3ksual Arisa, aku menjawab seperti penduduk asli.

"Hei, bagaimana dengan pompa?"

"Dengan pompa, maksudmu benda yang menarik air?"

"Ya itu . "

Arisa mungkin berbicara tentang pompa yang bekerja dengan tenaga manusia.

Orang-orang menggunakan ember untuk mengambil air dari sumur di Kerajaan Shiga, jadi memiliki pompa saja akan menghemat banyak tenaga kerja.

aku pikir itu ide yang cukup bagus, tetapi bocah Aoi menggelengkan kepalanya.

"Itu tidak bagus. Ibukota Kerajaan memiliki layanan air …"

Seperti yang dikatakan anak laki-laki Aoi, Ibukota Kerajaan dilengkapi dengan layanan air dan saluran pembuangan.

Namun– .

"Bukannya kamu harus menjualnya di Ibukota Kerajaan."

"Benar benar. Tidak ada saluran air selain di Ibukota Kerajaan, jadi aku pikir itu akan terjual dengan sangat baik."

Seperti yang Yui dan Arisa katakan, itu seharusnya berguna di daerah pedesaan.

Aneh bahwa itu belum disebarkan oleh orang-orang yang bereinkarnasi dan yang lainnya, tetapi itu seharusnya tidak melanggar tabu dewa.

"–Apakah benar begitu?"

"Bagaimana kalau menyajikan itu jika kelihatannya bagus?"

"Lagipula kamu tidak akan rugi apa-apa."

Didorong oleh Yui dan Arisa, bocah Aoi sepertinya juga termotivasi.

"Penemuan ya… Aoi atau apalah, kamu berasal dari kampung halaman yang sama dengan Yui kan?"

Sepertinya sedang memikirkan sesuatu, bocah Souya berbicara dengan bocah Aoi.

"Y-ya–tunggu, kamu membicarakannya, Yui-chan."

"Un, maaf. Aku tidak ingin merahasiakan apa pun untuk sayang."

Bocah Aoi menekan Yui yang mengkhianati rahasianya, tetapi Yui dengan ringan meminta maaf. Wajahnya sepertinya tidak merasa buruk tentang itu.

"Souya-san, jika memungkinkan, bisakah kamu merahasiakan asal usul kami–"

“Aku tahu. Aku tidak ingin membiarkan Yui menjadi seperti binatang percobaan.”

Bocah Souya dengan datar menegaskan demikian, jadi bocah Aoi menghela nafas lega.

"Nah, kembali ke topik, karena kamu berasal dari tempat yang sama, kamu harus tahu tentang hidangan sihir yang bisa dimakan segera setelah menuangkan air panas ke dalamnya, (Insutan) atau semacamnya? Bagaimana kalau membuatnya? Kamu harus tidak ada masalah mengenai pasar jika kamu memiliki hubungan dengan militer."

"Ramen instan atau kubus kaldu, sesuatu seperti itu… Membuat mie kering dan sup bubuk sepertinya bisa dilakukan. Aku akan mencoba melakukan presentasi tentang itu kepada manajer!"

Dia cukup pandai melihat sesuatu.

aku akan mengintai anak Souya ke perusahaan Echigoya jika dia menjadi gundukan.

aku akan menambahkan beberapa informasi saat melakukannya.

"Aku ingat melihat mie kering di kota Standell di Oyugock Dukedom. Akan sangat membantu jika kamu memesannya kan?"

"Terima kasih banyak, Satou-san. Aku akan menanyakannya begitu aku kembali!"

aku senang bahwa anak laki-laki Aoi menjadi energik lagi.

“Berkat Satou-san Aoi sembuh! Apa yang harus aku berikan sebagai ucapan terima kasih.”

"Tidak tidak, aku tidak melakukan apa-apa."

Putri Menea mendekati aku sambil terlihat terkesan, tetapi aku benar-benar hanya memberi referensi pada akhirnya, dan sebenarnya tidak melakukan apa-apa. aku pikir tiga orang selain aku adalah yang berjasa.

"Bukan itu masalahnya! Itu benar! Maukah kamu datang untuk hanami (melihat bunga sakura)? Kamu dapat melihat pohon sakura ibukota kerajaan dari taman asrama gadis dengan baik."

Yui langsung menerima saran Putri Menea.

"Hanami huh~, kedengarannya bagus! Menea-sama, bisakah aku pergi juga dengan sayang?"

"… A-mau bagaimana lagi. Jika Yui bersikeras, maka aku akan mengizinkan–"

"Aku tidak suka Sakura. Aku tidak akan pergi. Yui harus pergi jika kamu mau."

Putri Menea sepertinya akan menuruti permintaan ceria Yui, tapi Souya menolak dengan berat.

"–Sayang? Tunggu aku. Ayo pergi bersama jika kamu akan kembali. Maaf, Menea-sama. Ayo lakukan hanami untuk nanti."

Yui buru-buru mengejar bocah Souya yang menuju pintu keluar.

"Putri Menea…. Jangan dekat-dekat lagi dengan anak yatim piatu berambut putih itu. Dia— entah bagaimana menakutkan."

Sebelum melewati pintu keluar, bocah Souya meninggalkan peringatan yang juga terdengar seperti fitnah.

Selama hanami dengan Putri Menea, gadis-gadis dari asrama putri mengganggu ketika mereka menemukan Mia, jadi itu menjadi pesta yang cukup kacau.

Meskipun tidak ada minuman keras, ketegangan terasa seperti mereka akan mulai menelanjangi, aku tidak bisa mengikuti, jadi kami minta diri dengan mengatakan bahwa kami perlu mempersiapkan pesta malam.

"Semua orang harus pergi ke pesta malam sebelumnya setelah kamu bersiap, aku akan pergi setelah menyelesaikan bisnisku di Echigoya Firm."

"Dia? Kami akan menunggu."

aku mengatakan itu kepada Arisa yang menghentikan tangannya berganti pakaian sambil memiliki ekspresi penasaran di wajahnya.

"Aku ingin kamu melihat kondisi Karina-sama sebelum pesta malam."

"Baiklah kalau begitu, tapi jarang bagimu untuk mengkhawatirkan Karina-sama."

aku pikir tidak aneh bagi seseorang untuk mengkhawatirkan putri majikannya.

Nona Karina mungkin mendapat kesempatan untuk berteman di tempat itu, jadi aku ingin Arisa dan yang lainnya menghilangkan rasa takutnya.

Jika dia bersamaku, kami akan dikelilingi oleh bangsawan yang membawa lamaran pernikahan, itu akan memangkas waktu.

"Kalau begitu aku akan menyerahkannya padamu."

"Okey~"

Aku melambaikan tanganku, akan meninggalkan ruangan, tapi berhenti.

"Itu benar Arisa. Aku punya sesuatu untuk dibicarakan setelah pesta malam, jadi jangan terlalu main-main sampai kehabisan baterai seperti kemarin."

"Mungkinkah, YO・TO・GI?"

Sambil merasa sedikit tidak nyaman terhadap Arisa yang mengangkat teriakan kemenangan seperti 'Hyaho~i', aku pergi ke Echigoya Firm.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar