Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 19 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 19: 19

Dalam sudut pandang Arisa kali ini.

13-19 . Nanashi dan Arisa

"Arisa, kamu benar-benar terlihat sangat ceria hari ini."

"Kau pikir begitu?"

Dehehe, aku mengerti sendiri bahwa wajah aku telah pecah menjadi senyuman.

aku tidak berpikir sesuatu yang indah seperti Yotogi mungkin akan terjadi, tetapi dipanggil oleh orang yang kamu cintai di tengah malam pasti membuat kamu bersemangat.

Jika aku tidak menahan diri untuk mendapatkan tiga bantuan lagi di pesta hari ini, jika aku menelanjangi dan menunjukkan perut aku yang membuncit, hati gadis aku akan dalam keadaan darurat.

Ah tapi, hidangan di istana kerajaan berbeda dari yang biasa dibuat Lulu dan Guru, jadi aku tidak bisa berhenti~

–PYWEEEE

aku mendengar suara bernada tinggi ketika kereta baru saja akan tiba di tempat parkir istana kerajaan.

"Daging ayam~?"

"Burung pemangsa nanodesu."

Burung pemangsa? Apakah itu seperti elang atau elang?

"–Coachman! Hentikan keretanya!"

Liza yang melihat ke luar berbicara dengan keras.

Aku ingin tahu apa itu?

Waktu untuk sihir!

(Pencarian Area) aktifkan!

Di atas adalah– .

"Arisa, tenangkan dirimu."

Liza menampar pipiku.

Di rerimbunan pohon–kereta terbalik di semak-semak.

Rupanya, aku pingsan.

"A-apa yang terjadi?"

"Kuda-kuda itu bertindak kasar dan membalikkan kereta."

Kuda-kuda itu–?

"–Benar! Aku ingat sekarang!"

Tepat ketika aku berteriak, aku mendengar panggilan dari Tama dan Pochi.

Sepertinya mereka sudah pergi kepanduan.

"Banyak gerbong jatuh~"

"Akan buruk jika kita tidak menyelamatkan mereka dengan cepat nanodesu."

Benda itu terbang di atas rerimbunan pohon seperti, 'gouu'.

–PYWEEEE

Di luar hutan, aku melihat banyak gerbong terguling dan sesuatu berputar-putar di langit.

Elang sebagai bagian atas tubuhnya, dan singa sebagai bagian bawah.

Binatang mitos yang menguasai langit–Griffon.

Siapapun yang melihat sosok itu hanya bisa memilih untuk kabur.

–PYWEEEE

Namun, aku akan mengatakan ini dengan berani!

"Seharusnya tangisan Griffon (Guruu)!!!"

"Arisa–apa yang kamu katakan?"

Liza terlihat sangat mengkhawatirkanku.

Maafkan aku . aku tahu bahwa ini bukan waktu yang tepat untuk membuat lelucon, tetapi aku tidak dapat menahan diri untuk tidak melakukannya apa pun yang terjadi.

Aku ingin tahu apakah menjadi otaku itu berdosa. . . .

"Tapi, bagaimana monster itu menyerang istana kerajaan?"

aku tiba-tiba menyadarinya ketika aku mendengar Lulu.

Kalau dipikir-pikir, istana kerajaan memiliki penghalang Raja Kuno Yamato, jadi itu bahkan aman selama serangan iblis yang lebih besar saat itu, bagaimana yang ini bisa masuk, aku bertanya-tanya?

"Hah~?"

"Ini Tuan nanodesu!"

Eh? Di mana?

"■■■■ Penglihatan Jauh. Pakaian dan wig ungu itu pasti milik Guru, jadi aku laporkan."

aku juga mengeluarkan teleskop dari tas sihir aku, dan melihat bagian belakang Griffon yang berputar.

aku melihat sosok kecil seseorang di punggungnya.

Jika sosok itu benar-benar Tuan, maka Griffon tampaknya memiliki tubuh besar sepanjang sekitar 10 meter.

"Tapi, aku tidak berpikir Guru akan melakukan sesuatu yang menyusahkan orang yang kamu kenal?"

"Nn, setuju."

Seperti yang dikatakan Lulu dan Mia, ini tidak seperti Guru.

–Lebih-lebih lagi .

"Semuanya, bersiaplah untuk pertempuran!"

Semua orang terlihat terkejut mendengar perintahku.

"A-Arisa?"

"Itu penipu!"

Maksud aku daerah dada membengkak.

Guru yang membenci cross-dressing tidak akan pernah cross-dress sendirian.

"Untuk saat ini, mari kita menarik perhatian mereka. Aku akan mengurung mereka dalam sihir luar angkasaku begitu mereka datang ke sini!"

"Dimengerti. Pochi, Tama, gunakan Magic Edge Cannon. Lulu, jaga Mia dan Arisa. Nana, berikan serangan balik."

Semua orang mulai bertindak mengikuti instruksi Liza.

Bola cahaya merah yang ditembakkan oleh ketiganya terbang menuju Griffon.

Namun, tepat sebelum mereka mengenai, tembakan itu meleset dari Griffon seolah-olah mereka menghindarinya sendiri.

"–Penghalang angin."

Aku mendengar Mia bergumam di sebelahku.

Namun, kita seharusnya berhasil menggodanya pergi ke hutan.

Maksud aku, garis pandang musuh Griffon diarahkan ke sini.

Griffon meluncur ke arah kami dengan kecepatan luar biasa!

Aku menatap Griffon dan berteriak.

"Hanya penghalang yang bisa menang melawan penghalang!"

Bukan itu masalahnya, tetapi suasana hati itu penting!

Ketegangan MAX aku bisa melakukannya!

Tanpa skill unik, tidak mungkin ini bisa dilawan!

–Mengaktifkan sihir luar angkasa (<<Dimension Labyrinth>>)!

Ruang di depan Griffon berputar, menelan tubuh besarnya.

Mereka mencoba menghindar dengan tergesa-gesa, tetapi kecepatan mereka menjadi kehancuran mereka, mereka menghilang ke dimensi lain yang diciptakan oleh sihirku.

"Seperti yang diharapkan dari Arisa."

"Belum! Tiga menit. Aku akan memanggil bala bantuan, jadi semuanya tolong bantu orang yang terluka di tempat parkir!"

Setelah aku memberi tahu, semua orang mulai bertindak segera.

aku mengeluarkan ramuan sihir penyembuhan Mana terus menerus, yang dibuat Guru, dari tas sihir dan meminumnya.

aku masih memiliki kekuatan sihir yang cukup, tetapi itu untuk memastikan dua kali lipat.

Selanjutnya aku mengaktifkan sihir luar angkasa (Telepon), memanggil Guru.

(Ya, ini Satou di sini.)

"Tuan, ini darurat. Kemarilah."

aku terus terang melaporkan.

"Apa yang terjadi?"

Seperti yang diharapkan dari cheat Master, untuk datang pada saat berikutnya, dia terlalu hebat–mu?

"Tunggu, jangan datang dengan sosok itu."

"Ah maaf–"

Master tidak dalam sosok seperti shota berambut hitam seperti biasanya, tetapi dalam sosok Kuro Perusahaan Echigoya dengan wajah aktor asing dan rambut putih.

Mungkin tampan dan semuanya, tapi aku lebih suka wajahnya yang biasa daripada topeng kamuflase.

Setelah memastikan bahwa tidak ada yang melihat, Guru berubah kembali ke sosok Satou yang biasa.

"Dan, apa yang terjadi?"

"Penipu Master dan Griffon muncul."

"Apa? Di sini juga?"

Guru mengungkapkan keterkejutannya.

"Eh? Apakah Griffon juga muncul di sana?"

"Tidak, itu Satou palsu dalam kasusku."

Jadi, objek yang begitu indah muncul.

aku ingin melihatnya sedikit.

"Jadi, di mana si penipu dan Griffon?"

"Mereka ada di sana."

Kami kehabisan waktu sebelum aku bisa menjelaskan.

Langit pecah, dan paruh muncul.

"Kalau begitu, aku akan pergi ke depan dan melenyapkan–"

Setelah menyatakan dengan sangat andal, Guru tidak akan bergerak karena suatu alasan.

"–Idiot itu."

Tuan yang sangat marah berubah menjadi bentuk Nanashi, menghilang, dan muncul kembali di samping Griffon.

Mereka mengatakan sesuatu di kejauhan, tetapi aku tidak bisa mendengarnya di sini.

Saat berikutnya, Griffon menghilang bersama dengan Guru.

. . . . Aku ingin tahu apa yang terjadi?

Penjelasan pulsa!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar