Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 21 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 21: 21

13-21 . Pesta Teh Putri

Satou di sini. Bahkan seseorang yang biasanya pendiam dapat berbicara dengan lancar ketika itu tentang hal favorit mereka. Jika kamu ingin bergaul dengan seseorang yang sulit untuk menyenangkan, aku pikir kamu harus mulai dengan mengetahui hal favorit mereka.

"Terima kasih telah mengundangku ke pesta teh hari ini–"

Aku membungkuk seperti seorang punggawa di hadapan Putri Shistina, putri keenam Kerajaan Shiga.

Yang datang ke pesta teh hanya Arisa, Mia dan aku.

Tiga gadis beastkin dan Nana telah pergi ke labirin. Mereka menginginkannya karena mereka tidak menggerakkan tubuh mereka untuk sementara waktu, jadi aku mengirim mereka ke wilayah laut jauh di lapisan pertama. Tentu saja, Lulu yang membawa peralatan memasak juga ikut bersama mereka.

Selain itu, Crow dan Shiro menghadiri akademi kerajaan seperti biasa, dan Hikaru sedang menonton Shin boy.

aku menyelesaikan salam aku, dan melihat sekeliling ruangan sambil berhati-hati agar tidak membuatnya tampak kasar.

Seperti yang diharapkan dari kamar putri kerajaan besar, delapan pelayan dan pelayan wanita dikemas di dalam.

Setiap salah satu karyawan adalah keindahan.

"Selamat datang Viscount Pendragon. Arisa dan Mia-sama juga, selamat datang."

"Selamat siang Shistina-sama. aku telah membawa makanan ringan yang aku bicarakan tempo hari. Itu telah dimasukkan ke dalam penyimpanan kulkas sihir, jadi silakan dan nikmatilah."

"Pagi . "

Arisa sedang berbicara tentang crepes.

Itu atasnya dengan es krim stroberi dan buah lulu, jadi aku akhirnya membuat kulkas sihir untuk itu juga. aku membuatnya atas nama salah satu alias aku, Trismegistus.

Ini adalah pertama kalinya aku diundang ke pesta teh oleh sang putri, jadi aku membawa beberapa hadiah yang datang dari Viscount.

Menambahkan preferensi sang putri yang aku dengar dari Arisa, aku membawa barang-barang seperti alat tulis dengan wewangian bunga, kertas buatan sendiri yang terasa enak untuk ditulis, pena yang terbuat dari batu air yang tidak membutuhkan tinta, dan sebuah kotak dengan kunci untuk meletakkan surat.

Masing-masing dari mereka dihiasi dengan dekorasi cantik yang sesuai dengan sang putri, dibuat atas nama Michaelangelo. Mereka cukup bagus mengingat mereka dibuat dalam waktu setengah jam.

Selain itu aku juga memberikan label kertas enam warna. Mereka adalah favorit Arisa dan Mia, jadi seorang peneliti harus senang dengan mereka.

aku juga memberikan hal-hal seperti kue dan parfum kepada pelayan pribadi sang putri.

Mereka telah merawat Arisa dan Mia, jadi ini baik-baik saja.

"Ini pertama kalinya aku melihat kulkas sekecil itu. Mungkin, Viscount Pendragon yang membuatnya?"

Sang putri bertanya dengan mata penuh harapan, tapi aku tidak bisa mengatakannya dengan pasti YA.

"Tidak, ini karya Trismegistus-shi."

"Itu adalah nama dari insinyur alat sihir misterius yang sedang naik daun, bukan. Jika aku tidak salah, dia dikontrak secara eksklusif untuk Perusahaan Echigoya."

"Sang putri tahu betul, itu dibawa oleh pedagang pribadi aku. Ini cukup berguna ketika aku perlu membawa kue."

Setelah mendengar percakapan aku dengan sang putri, salah satu pelayan sang putri tampak agak sedih.

Kulkas sihir berukuran kecil memang nyaman, jadi dia mungkin ingin memilikinya di dekatnya.

Tidak seperti pena dan kotak surat yang menggunakan kekuatan sihir pengguna, kulkas sihir menggunakan harta merah yang dibuat dari batu filsuf sebagai sumber sihirnya, jadi aku tidak bisa memberikannya.

Dipanggil oleh sang putri, kami duduk di sofa dan kemudian musisi pribadinya mulai memainkan nada lembut yang elegan.

Mia tampaknya tertarik dengan para musisi, tetapi dia duduk di sampingku dengan bunyi gedebuk setelah Arisa mendesaknya.

Ketika sang putri menyentuh alat sihir seperti pilar kristal di samping sofa, angin mulai bersirkulasi di sekitar kami dan penampilan para musisi tidak terdengar lagi.

"aku telah menggunakan perangkat anti-pendengaran, sehingga kamu dapat berbicara dengan mudah."

"Terima kasih, Tina-sama."

"Nn."

"Kamu juga Viscount Pendragon, tolong lebih santai."

Cara bicara sang putri berubah.

Begitu, jadi ini pesta yang gratis dan mudah.

Sepertinya Arisa dan Mia berteman baik dengan Putri Shistina.

Rupanya, bahkan musik khusus tidak lebih dari cara untuk memeriksa fungsi alat sihir itu.

"Jadi, Viscount Pendragon–"

"Kamu bisa memanggilku hanya dengan Satou."

Nama rumah aku agak sulit untuk dikatakan, jadi aku katakan padanya untuk menggunakan yang lebih mudah.

Untuk beberapa alasan, Mia dan Arisa yang duduk di sampingku menggiling lenganku dan menggosok kepala mereka, tetapi mereka berhenti bertingkah aneh setelah aku melepaskan lenganku dan menepuk kepala mereka.

"Kalau begitu, Sir Satou. Bisakah kamu memberi tahu aku tentang kembang api dan <<Firework Illusion>> yang kamu buat di Oyugock Dukedom?"

"Ya, tidak apa-apa. Awalnya aku bertanya tentang kembang api yang dibuat dari bubuk mesiu dari Hero Hayato–"

Skill Deception bekerja dengan baik setelah lama absen, jadi aku berhasil menceritakan kisah palsu tentang pembuatan mantra kembang api tanpa masalah–

–Atau begitu seharusnya . . . .

"Kalau begitu! Satou-sama benar-benar membuat kembang api!"

Sang putri mengaitkan jari-jarinya di depan dadanya terlihat sangat bahagia, menatapku dengan tatapan penuh kekaguman

. . . . Ups.

Mungkin aku seharusnya memberitahunya bahwa aku menemukannya di dokumen kuno dari era Raja Yamato Kuno dan membuatnya kembali.

Tidak, sudah diketahui secara luas bahwa kembang api adalah ciptaanku di Ibukota Kadipaten, jadi berbohong akan membuatnya terungkap.

"Nn, jenius."

Miya mengangguk.

Setelah itu, kami istirahat ketika pelayan membawa makanan ringan dan teh, dan kemudian kami berempat berdiskusi tentang sihir dengan hidup.

Dia menyatakan pengetahuannya tentang sihir dan mantra dengan sangat lancar sehingga aku tidak pernah mengira dia adalah orang yang pendiam yang sama seperti ketika dia berada di Perpustakaan Terlarang, dia berdebat dengan Arisa dan Mia tentang sihir.

Sudah dua jam, tetapi keaktifan mereka sepertinya tidak memudar.

Mereka terlihat seperti prajurit Akiba ketika mereka berbicara tentang anime dan game yang mereka sukai.

aku ragu apakah aku harus menunjukkan mantra yang diminta melalui Arisa atau tidak, tetapi berpikir bahwa sang putri mungkin tidak akan menggunakannya untuk sesuatu yang aneh, aku mengeluarkan dokumen tentang mantra yang aku bawa.

Bahkan jika aku terjebak dalam sesuatu yang menjengkelkan karena ini, aku mungkin bisa melakukan sesuatu melalui Nanashi.

"Ini, jangan bilang!"

"Aku telah menemukan mantra yang tepat, jadi aku mengubahnya sedikit dan membuatnya memenuhi permintaan."

aku menuangkan air ke nampan perak dan kemudian menuangkannya dengan jus buah berwarna kental.

Setelah mengaduknya dengan tongkat pengaduk kayu, aku meminta Mia untuk menggunakan mantranya.

"■■■■ ■ ■ Hapus Air yang Berbeda"

Cairan campuran pada baki secara bertahap memisahkan.

Akhirnya, air berada di sisi kiri, dan konsentrasi jus buah dikumpulkan di sisi kanan. Mereka akan bercampur lagi jika dibiarkan, tapi ini sudah cukup untuk eksperimen mantra.

aku tidak tahu untuk apa dia ingin menggunakan ini, tetapi ini mungkin berguna untuk memasak dan semacamnya.

"Luar biasa! Satou-sama, kamu luar biasa!"

Putri yang bersemangat itu memegang tanganku di atas meja.

Sebaliknya, dia telah menambahkan "sama" untuk memanggil namaku sejak beberapa waktu yang lalu.

"Warnanya sedikit berbeda dari jus buah asli kan."

"Nn, kental."

Arisa dan Mia melipat tangan mereka sambil mengkritik efek sihir.

aku juga telah membuat mantra lain, yang menggunakan sihir luar angkasa dan yang lainnya menggunakan sihir petir, tetapi yang pertama telah menjadi sihir tingkat lanjut karena menghabiskan kapasitas untuk mengambil molekul secara berlebihan, sedangkan yang terakhir menggunakan ionisasi. kecenderungan sehingga tidak memenuhi syarat pemisahan sari buah.

Pada akhirnya, keajaiban air yang memanfaatkan tekanan osmotik memiliki rasio biaya terhadap kinerja terbaik.

"Yang Mulia, untuk apa kamu berencana menggunakan mantra ini?"

"–Bisakah kamu berjanji untuk tidak menertawakanku?"

Sang putri menjawab dengan serius pertanyaan acuh tak acuh aku.

"Ya, tentu saja . "

aku segera menjawab, tetapi sang putri tampaknya ragu-ragu tentang sesuatu.

"Tidak apa-apa, Tuan tidak akan menertawakan orang yang bersungguh-sungguh."

"Nn, tidak masalah."

Arisa dan Mia mendukung sang putri ketika mereka melihatnya seperti itu.

Tampaknya sang putri mengambil keputusan dengan itu, dia memutuskan sendiri dan berbicara.

"Aku sedang meneliti metode untuk mengembalikan monster menjadi makhluk normal."

Sang putri mulai berbicara dengan pernyataan yang begitu mengejutkan.

"Apakah kamu tahu bahwa monster lahir dari konsentrasi racun?"

"Ya, aku bersedia . "

"Sejak aku mendengarnya sebagai seorang anak, aku memiliki pertanyaan ini, (Jika miasma mengubah makhluk menjadi monster, tidak bisakah kebalikannya terjadi juga?)–"

Aku juga memikirkan itu.

Di setiap buku yang aku baca sampai tahu, mereka menyimpulkan bahwa prosesnya tidak dapat diubah, tetapi aku telah berpikir bahkan sekarang bahwa mungkin untuk mengembalikan monster kembali dengan sihir.

Faktanya, manusia yang mulai berubah menjadi monster setelah mengkonsumsi Fiend Drug benar-benar menghentikan transformasi mereka ketika kekuatan sihir mereka diekstraksi.

Paling tidak, aku pikir jika segera setelah transformasi, mereka dapat kembali ke makhluk asli dengan mengeluarkan racun di dalam tubuh mereka.

Ada sihir kegelapan yang bisa mengendalikan miasma dan menciptakan monster, jadi kupikir itu mungkin jika aku mendapatkan mantra itu.

aku tidak melihatnya di Perpustakaan Terlarang Kerajaan Shiga, aku pikir meminta Larangan Leluhur Sejati atau Mayat yang berpengetahuan luas di lapisan bawah Labirin mungkin sepadan.

Tampaknya sang putri sedang meneliti sihir pemisahan seperti ini untuk menghubungkannya dengan penelitiannya (Mengubah monster kembali menjadi makhluk normal).

“–Kupikir jika racun pada monster dapat ditarik keluar, mengubahnya kembali menjadi makhluk normal, ruang hidup orang akan lebih terbuka, dan bahkan orang-orang di pusat kota akan dapat hidup sejahtera.”

aku setuju dengan sang putri sampai setengah jalan, tetapi aku tidak bisa benar-benar setuju dengan bagian terakhir.

Jika orang menjadi penguasa dunia, perang besar antar manusia pasti akan terjadi.

Terlebih lagi, jika monster diciptakan oleh para dewa untuk menjadi penghalang perang, maka mau tak mau aku merasa bahwa membuat mereka menghilang berarti melanggar tabu para dewa.

Lebih jauh lagi, bahkan jika kamu dapat mengubah monster kembali menjadi makhluk normal, aku tidak berpikir kamu akan dapat membuat monster di seluruh dunia menghilang.

Sebaliknya, jika kamu ingin memperbesar ruang hidup, meneliti penghalang pengusir monster akan memberi kamu hasil yang lebih baik.

"Itu cara berpikir yang bagus."

Namun demikian, aku membaca suasana hati, dan menegaskan keinginan mulia sang putri.

aku setuju dengan babak pertama setidaknya.

Juga, akan merepotkan jika dengan aneh menyangkalnya akan membuat sang putri maju ke jalan yang menyimpang.

Jika tidak ada orang yang bersimpati dengannya, aku khawatir sisa (Wings of Liberty) akan mengambil keuntungan darinya, membuatnya mendukung rencana iblis setelah ditipu.

"aku senang–"

Setelah mendengar kesan aku, sang putri bergumam dan mengendurkan bahunya.

Jadi dia benar-benar takut pandangannya akan ditolak.

"aku pikir mewujudkannya akan sulit, tetapi hasil penelitian akan ditinggalkan untuk masa depan. Melanjutkan penelitian sambil menjaga harapan bahwa itu akan berkembang suatu hari nanti tidak apa-apa."

"Ya! Satou-sama!"

Secara tidak langsung, aku telah mengatakan kepadanya, "Ini mungkin tidak berguna, tetapi penelitian kamu mungkin berguna untuk seseorang di masa depan", tetapi tampaknya sanubarinya telah tersentuh, sang putri menatapku dengan mata berbinar.

Untuk beberapa alasan, Arisa dan Mia melotot.

Tatapan para pelayan di luar perangkat anti-pendengaran menusuk.

Nah sekarang, ada apa dengan tempat ini. . . .

●Karakter

(Shistina)

Putri keenam Kerajaan Shiga. Berusia 18 tahun . Diizinkan masuk dan keluar dari perpustakaan terlarang kastil kerajaan. Ibunya adalah putri Duke Bishtal. Seorang teman Arisa dan Mia.

(Shin)

Seorang anak laki-laki tampan dengan rambut putih yang Arisa temui di Royal Academy. Dia tampaknya menjadi pahlawan lokal.

(Trismegistus)

Salah satu alias Satou. Digunakan saat membuat ramuan sihir dan alat sihir.

(Michaelangelo)

Salah satu alias Satou. Digunakan saat membuat karya seni dan aksesoris.

(Melarang)

Orang yang bereinkarnasi yang dulunya orang Jepang. Seorang vampir Leluhur Sejati yang tinggal di lapisan bawah labirin bawah tanah Selbira.

(Mayat)

Orang yang bereinkarnasi yang dulunya orang Jepang. Seorang pria otaku militer mumi yang tinggal di lapisan bawah labirin bawah tanah Selbira. Pernah menjadi ilmuwan kerajaan Furu. Pernah mengancam para dewa menggunakan senjata nuklir.

(Hayato)

Pahlawan Saga Empire yang dipanggil dari Jepang. Saat ini mengejar raja iblis di labirin kekaisaran kulit musang.

(Pejuang Akiba)

Relawan veteran. Kemungkinan untuk berganti pekerjaan menjadi penyihir ketika mereka berusia lebih dari 30 tahun.

Dikhususkan untuk melakukan pelatihan citra kebiasaan untuk mempersiapkan ketika mereka diteleportasi ke dunia lain.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar