Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 22: 22

13-22 . Pesta Teh Putri (2)

Satou di sini. aku telah melihat harpa dalam cerita dan acara tv, tetapi aku belum pernah melihatnya secara langsung. aku memiliki gambar seorang wanita mengenakan toga bermain kecapi, tapi itu cukup berat bukan.

aku diselamatkan oleh pengumuman bahwa adik perempuan Putri Shistina akan datang.

Menghentikan perangkat anti-pendengaran, kami membersihkan dokumen mantra dan kembali ke keadaan pesta teh normal.

Sementara merasa agak seperti kekasih rahasia seorang wanita yang sudah menikah, entah bagaimana, mataku melihat seorang gadis kecil yang muncul di pintu masuk ruangan.

"Shistina nee-sama!"

Putri kecil itu memeluk Putri Shistina.

Namanya Doris, lahir dari ibu yang sama dengan Putri Shistina, dia putri kedua belas yang baru berusia 10 tahun. Dia dua tahun lebih muda dari Arisa, tetapi fisiknya tidak berbeda dengan Arisa.

Putri Doris bertingkah seperti anak manja dengan kakak perempuannya untuk sementara waktu, setelah itu dia berbalik ke arah Mia dan berbicara dengan ketegangan tinggi.

"Mia-sama! Aku membawa harpa dan Hisui yang tidak biasa hari ini untuk Mia-sama!"

'Hisui' yang dibicarakan Putri Doris bukanlah batu giok tetapi burung penyanyi kecil dengan bulu seindah batu giok. <TLN: Hisui=giok>

Ia bernyanyi dengan indah dari dalam sangkar yang mewah.

–Aku ingin tahu apa ini? aku mengalami deja vu seperti aku mengenal burung ini.

"Mia-sama, tolong mainkan ini!"

Mia menerima harpa, menjentikkan senar dengan jarinya dan mengkonfirmasi skala musik.

Kecapi terlihat mistis yang cocok untuk menjadi benda seorang putri kerajaan besar.

Senar yang terlihat seperti terbuat dari emas disusun di badan utama yang seperti batu giok harpa.

Selain itu, pada bagian penyangganya terukir relief wanita berambut panjang.

Patung perempuan ini sepertinya bukan hanya hiasan belaka tetapi juga berfungsi sebagai pipa gema, Mia melakukan trial and error dengan wajah serius, mencoba memahami karakteristik harpa.

Sepertinya Putri Doris bosan sekarang karena Mia tidak menemaninya, dia melangkah ke arahku.

"Aku mengizinkanmu untuk memberikan namamu."

Putri Doris berbicara seperti memerintahku yang masih duduk.

Cara dia mencoba yang terbaik untuk terlihat bermartabat sangat menghangatkan hati.

“Senang bertemu dengan kamu, Yang Mulia. aku Viscount Satou Pendragon, punggawa Earl Muno.”

Setelah itu, aku membungkuk dengan gaya seperti bangsawan muda.

Biasanya aku hanya akan melakukan ini pada seorang wanita, tetapi sapaan seperti ini seharusnya membuat seorang gadis kecil yang berusaha keras untuk terlihat seperti orang dewasa bahagia.

"Ya ampun! Salam yang luar biasa, Tuan Pendragyon–Viscount-sama. aku putri kedua belas Kerajaan Shiga, Doris Shiga. aku lahir dari ibu yang sama dengan nano-desuwa Shistina nee-sama."

Putri Doris membalas salam bahkan sambil meraba-raba kata-katanya dan menggunakan ucapan yang salah.

Setelah melihat dengan gelisah ke sisiku, dia berbalik ke arah Arisa.

"Arisa, tinggalkan ruang itu."

"Tidak mungkin . "

Arisa dengan kasar menolak perintah itu meskipun itu melawan seorang putri dari kerajaan besar.

Tampaknya sang putri tidak berpikir bahwa dia akan ditolak, pandangannya berkeliaran dengan gelisah.

Mia duduk di seberang Arisa.

Setelah terlihat bermasalah untuk beberapa saat, sepertinya tidak bisa menyuruh Mia pergi, dia tersenyum seolah dia menyadari sesuatu dan kemudian dia memegang kedua tangannya ke arahku.

–Apa yang dia ingin aku lakukan?

"Biarkan aku duduk di pangkuanmu, Pendra – Satou."

Begitu, dia ingin duduk di pangkuanku ya.

"Doris, kamu tidak sopan."

"Putri, duduk di samping Putri Shistina."

Putri Shistina dan ajudan dekat Putri Doris menegurnya, tetapi dia mengalihkan pandangannya yang seperti menempel ke arahku.

"–Aku tidak bisa?"

"Dimengerti, Putri Doris."

Aku meraih pinggangnya dan meletakkannya di pangkuanku.

Mia dan Arisa tampak tidak puas, tapi tolong biarkan aku pergi hanya karena memanjakan anak yang lucu.

Setelah Mia selesai menyesuaikan senar, dia mulai memainkan harpa.

Tampaknya burung berwarna giok menyukai penampilan Mia, ia berkicau dengan musik.

–Tidak? Aku bisa merasakan gelombang kekuatan sihir.

Menurut informasi dari pembacaan AR, pohon kristal yang terbuat dari harpa memiliki efek pada emosi penonton.

Sederhananya, item tersebut memiliki efek ekstra yang membuat pendengar lebih mudah terkesan.

Faktanya, orang-orang di sini, selain aku yang menolaknya, mendengarkan penampilan Mia dengan ekstasi.

Bukan berarti itu karena kepekaanku menjadi buruk.

Yah, sepertinya itu tidak membahayakan, aku hanya akan mendengarkan penampilan Mia dengan tenang–.

Tepat pada saat itu, aku mendengar jeritan burung, dan kemudian suara logam meledak bergema di ruangan itu.

Itu diikuti oleh teriakan para pelayan, membuat ruangan menjadi kacau.

Di depan pandanganku, ada monster yang melebarkan sayapnya di atas sangkar yang rusak.

Monster tipe burung berwarna hijau zamrud membuka mata merahnya yang cerah.

Lingkaran sihir pola tali merah muncul dari permukaan bulunya yang seperti permata.

–Monster tali merah?

"Kandang Hisui!"

"M-monster!"

"K-Yang Mulia, tolong evakuasi!"

Aku melempar ketiga gadis kecil itu ke sudut ruangan, dan membawa Putri Shistina ke sudut itu.

"Yang Muliasssss!"

aku merasa kasihan pada pelayan yang terlihat seperti akan pingsan, tetapi aku hanya memiliki dua tangan.

aku meletakkan Putri Shistina ke titik jatuh dari tiga gadis kecil, dan menerima gadis-gadis kecil yang akan datang satu per satu.

aku pikir Arisa adalah kesempatan besar untuk mencoba membidik bibir aku dalam situasi ini.

aku merasakan kehadiran monster yang mencoba bertindak ketika aku menerima Arisa, jadi aku menendang salah satu sofa berat ke arah monster itu.

"Mwo."

"Kenapa ada pola tali merah di tempat ini?"

"Mari kita kalahkan untuk saat ini."

Pertanyaan Mia dan Arisa masuk akal, tetapi ada terlalu banyak non-pejuang di sini.

Menghapus monster dengan cepat mungkin yang terbaik.

"Kamu tidak bisa! Jangan bunuh Hisui!"

Ketika aku akan melenyapkan monster itu, Putri Doris menghentikan aku dengan seluruh tubuhnya.

Jadi itulah yang tersisa dari burung penyanyi Putri Doris.

"Maafkan aku Yang Mulia."

aku meminta maaf kepada Putri Doris kecil dan bergegas menuju monster itu.

Sayangnya, aku kurang persiapan.

–KYURYEEEEEEE .

Aku memblokir napas ultrasonik burung itu dengan sihir (Tirai Udara) tanpa nyanyian, dan memukul tubuh monster itu dengan telapak tanganku.

"HISUIIIIII!"

Jeritan putus asa Putri Doris memukul punggungku.

–aku sedang merenung.

Bahkan jika itu tidak masuk akal, aku seharusnya tidak mudah menyerah.

Tidak ada ruginya mencoba, aku merampok kekuatan sihir monster itu dengan (Mana Drain) melalui telapak tanganku.

Lingkaran sihir tali merah yang melindungi tubuh monster itu menghilang.

Sejauh ini seperti yang direncanakan, aku akan menyerahkannya pada keberuntungan mulai sekarang.

aku mencari inti sihir di dalam tubuh monster dengan pencarian peta.

Sungguh tidak mungkin ya. . . .

–Tunggu, mungkin!

aku secara sadar menggunakan (Persepsi Distribusi Esensi Sihir) yang telah aku pelajari baru-baru ini.

–Baik!

Aku bisa merasakan distribusi esensi sihir di dalam tubuh monster itu.

Tampaknya indra magis itu kental di sekitar pembuluh darah dan permukaan tubuh.

Yang paling tebal di antara mereka mungkin adalah inti sihir.

Aku menusuk tubuh monster itu dengan tanganku dan mengeluarkan inti sihir di dalamnya.

Namun, intuisi aku memberi tahu aku bahwa melakukan hanya sebanyak ini sama dengan membunuh monster itu.

Lalu apa yang harus aku lakukan selanjutnya?

Mungkin aku harus menghilangkan esensi sihir yang mengalir di tubuhnya?

aku mengeksekusi pemikiran itu.

Jika aku bisa merobek penghalang sihir dengan tangan aku, maka aku harus bisa menangkap esensi sihir juga.

aku memahami esensi sihir bersama dengan darah yang keluar dari luka yang terbuka dari mengambil inti sihir, dan kemudian dengan hati-hati menariknya keluar seperti mencabut akar dari tanah.

aku merasa seperti beberapa jam telah berlalu, tetapi mungkin hanya beberapa detik dalam kenyataan.

aku menarik sekitar 70% esensi sihir dari tubuh monster itu.

Tubuh monster itu menyusut, berubah kembali menjadi burung.

"Hisui!"

"Putri, kamu tidak bisa."

"Tidak! Lepaskan!"

–Namun, kerusakannya mungkin terlalu berat untuk ditanggung oleh burung kecil.

Api kehidupan burung penyanyi menghilang.

aku mengkonfirmasi stok ramuan sihir di penyimpanan aku.

Obat-obatan tingkat rendah tidak diragukan lagi. aku pikir obat kelas menengah seharusnya bisa melakukannya, tetapi aku tidak memiliki keyakinan bahwa itu akan berhasil.

Mari berhati-hati di sini dan gunakan yang terbaik.

aku mengeluarkan sebotol kecil ramuan sihir kelas atas dari penyimpanan.

Itu sudah dicampur dengan darahku jadi aku tidak bisa menggunakannya untuk orang lain, tapi seharusnya tidak ada yang mengeluh jika itu untuk seekor burung.

aku menaburkan ramuan sihir pada luka burung penyanyi, dan memasukkan sisanya ke paruh kecilnya.

–Pi, pi, pu, piru, piru, pipirururuu .

Suara menyakitkan dari burung itu berangsur-angsur berubah menjadi energik.

"Hisui! Terima kasih Dewa!"

Seperti yang diharapkan dari ramuan sihir tingkat atas.

Efeknya luar biasa meskipun sudah bercampur dengan darahku!

"M-monster telah… berubah kembali menjadi makhluk aslinya?"

aku merasa sedikit bersalah ketika aku mendengar suara demam Putri Shistina, tetapi karena ini berakhir tanpa Putri Doris mengalami trauma aneh, aku kira kamu dapat menyebut ini luar biasa.

Nah, alasan macam apa yang harus aku gunakan.

"Yang Mulia, obat yang aku gunakan barusan disebut Nectar, item yang ditemukan di lantai terendah dari labirin tertentu–"

Lakukan yang terbaik (Penipuan) keterampilan kamu.

Kedamaian besok tergantung pada kamu!

●Karakter

(Doris)

Putri kedua belas Kerajaan Shiga. 10 tahun. Lahir dari ibu yang sama dengan Putri Shistina.

Hewan peliharaannya muncul dalam sekejap (12-18. Penyusup Pesta Teh).

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar