Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 23 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 23: 23

13-23 . Hasil dari Pesta Teh

Satou di sini. Siapapun bisa gagal. aku pikir pertanyaan sebenarnya adalah apakah kamu dapat pulih dari kegagalan itu.

Setelah memberi tahu Shistina bahwa Nectar adalah item yang tidak dapat diperoleh lagi, aku mengatakan kepadanya untuk merahasiakannya untuk mencegah beberapa kontes buruk untuk itu.

Selain itu, dia mungkin tidak stabil sejak Hisui berubah kembali menjadi burung baru saja terjadi, jadi dia menerima cerita yang dibuat-buat dengan mudah.

Aku menunjukkan padanya kemoceng mewah yang aku buat dari Orichalcum sebagai lelucon, mengatakan bahwa itu adalah senjata sihir untuk menyebarkan kekuatan sihir, menambahkan kredibilitas pada cerita yang dibuat-buat.

aku merasa tidak cukup hanya dengan itu, jadi aku mengutip sebuah buku terkenal sebagai referensi untuk dasar pembatalan fiksi monster sebagai cerita palsu lainnya.

"–Atau begitulah yang tertulis dalam dokumen kuno."

"Satou-sama benar-benar berpengetahuan."

Putri Shistina mengangguk pada apa pun yang aku katakan dengan tanda hati di matanya seperti Putri Menea, mungkin karena aku telah benar-benar mewujudkan tujuannya di depan matanya.

Pembantu wanita pertama Putri Shistina tampaknya memperhatikan ketidakteraturan situasi, tetapi tampaknya dia akan menghormati keinginan tuannya, dia tidak menanyaiku sama sekali.

Sebagian besar ajudan berjongkok di sudut ruangan sambil menutup mata mereka selama amukan monster tadi, jadi satu-satunya orang yang melihat tontonan sebelumnya adalah dua orang ini, Putri Doris kecil, dan pengasuhnya.

"Hisuii. Terima kasih Dewa."

"Doris, terima kasih juga kepada Satou-sama."

"Ya, onee-sama. Terima kasih, Satou."

"Terima kasih kembali . "

Putri Doris fokus pada fakta bahwa Hisui diselamatkan sehingga tidak ada masalah dengannya, tapi dia mungkin akan menjadi pusat gempa setelah ini.

aku berharap Putri Shistina menanganinya dengan baik.

"Putri, kita tidak tahu apakah Hisui akan berubah menjadi monster lagi. Tolong biarkan aku menjaganya."

"Tidak-!"

Pengasuh Putri Doris mencoba menjauhkan Hisui, yang pernah berubah menjadi monster, menjauh dari Putri Doris, tetapi Putri Doris dengan keras menolaknya.

Dipeluk oleh Putri Doris, burung penyanyi berkicau, 'piru piru', meminta bantuan dalam penderitaan.

>Nama unit (Hisui) ingin bergabung dengan kamu. Apakah kamu menyetujui? (YA TIDAK)

Sebuah jendela pop up di atas Hisui muncul.

–Apa-apaan ini?

Untuk saat ini aku akan memilih tidak karena terlihat berbahaya.

Ditolak olehku, Hisui terlihat sedih dengan air mata di matanya, tapi aku akan mengeraskan hatiku.

Maksudku, firasatku kesemutan karena masalah.

"Hei, putri loli. Burung yang baru saja diselamatkan akan mati jika kamu memeluknya sekuat itu, tahu?"

"Nn, berbahaya."

Diperingatkan oleh Arisa dan Mia, sang putri yang melihat kondisi Hisui melonggarkan pelukannya.

Menggunakan kesempatan itu, Hisui menyelinap keluar dari pelukan sang putri dan terbang keluar jendela.

"Aaa, Hisui terbang."

Sang putri menangis sedih atas kegagalannya.

aku menaruh spidol di Hisui agar aku bisa menangkapnya nanti.

Seharusnya berhenti terbang di tengah malam, aku bisa menangkapnya saat itu.

Perawat basah Putri Doris mengkhawatirkannya, tetapi Hisui mungkin tidak akan berubah menjadi monster lagi. Lagipula aku telah mengeluarkan begitu banyak esensi sihir, jadi itu akan baik-baik saja selama burung itu tidak dimanipulasi secara artifisial.

"Zadou, tangkap Hisui"

Putri Doris menggenggam lengan bajuku sambil meratap.

"Putri, bahkan jika itu adalah viscount, tidak mungkin menangkap burung yang terbang di langit."

"Tidak! Bizuii"

Kemudian pengunjung baru muncul.

"Ada apa, Doris. Apa Hisui kabur?"

"Soltrick-niisama, tolong tangkap Hisui."

Yang muncul adalah pangeran pertama Kerajaan Shiga yang berusia 32 tahun.

Dia kakak dari Putri Shistina dari ibu yang sama.

"Tentu saja. Kalian, tangkap burung itu dengan beberapa jaring. Bawa juga Penyihir angin yang terampil."

Pangeran memerintahkan salah satu ajudannya, membuat pengaturan untuk menangkap Hisui.

Berbeda dengan pangeran ketiga Sharlick yang terlihat seperti playboy, pangeran pertama terlihat seperti pria militer yang jujur. Aku ingin tahu apakah itu karena alisnya yang kuat?

Dia melihat sekeliling dengan heran pada ruangan yang telah disia-siakan oleh Hisui yang berwujud monster.

"Tina. Apa yang terjadi dengan ruangan ini?"

"Nii-sama, sebenarnya monster telah muncul di ruangan ini."

Putri Shistina dengan jelas menjawab pertanyaan pangeran.

Seperti sekarang, Hisui yang telah diselamatkan akan dibunuh.

Putri Shistina mungkin juga menyadarinya.

Dia buru-buru mencoba mengubah arah cerita.

“B-namun! Dengan upaya Viscount Pendragon, monster itu telah ditekan dan menghilang seperti kabut.”

–Dipaksa! Itu terlalu dipaksakan, Putri Shistina!

"Monster yang kalah menghilang seperti kabut?"

Pangeran menoleh padaku dengan mata curiga.

Aku tahu . aku tahu perasaan itu dengan baik.

Mau bagaimana lagi, aku akan meminta Deception skill-sensei untuk melakukan pekerjaan itu lagi.

"Tolong izinkan aku untuk menjelaskan. aku pikir itu kemungkinan besar monster dengan tubuh kabut yang disebut (Mirage). (Mirage) dapat membaca pikiran orang dan mengubah bentuknya. Itu mungkin berubah menjadi burung kesayangan Putri Doris karena itu akan membuat kita ragu untuk melakukannya. menyerangnya."

"Hmph, konyol."

Oh, pangeran itu tangguh.

"Bahkan jika kamu mengatakan yang sebenarnya, tidak ada monster yang bisa melewati penghalang Raja Kuno-sama yang melindungi istana kerajaan."

"Yang Mulia, pola tali merah muncul dari monster itu."

aku memberikan informasi lain kepada pangeran yang menyangkal.

"Apa! Apakah itu kelompok iblis yang lebih besar!"

"Tidak aneh jika tali merah yang bisa muncul di mana saja muncul di sini!"

"Tidak mungkin… Jadi tali merah itu belum hilang dengan kekalahan iblis yang lebih besar."

"Lalu, apakah itu berarti hal seperti itu akan terjadi lagi."

Orang-orang yang bereaksi tidak hanya sang pangeran, para pembantunya juga.

"Diam, bodoh. Kakak perempuanku khawatir."

Seperti yang diharapkan dari raja berikutnya, dia memiliki keberanian baja.

Pangeran menyentakkan dagunya, mendesakku untuk melanjutkan.

"Seseorang mungkin membawanya ke dalam istana kerajaan untuk menggulingkan kerajaan."

"Menurutmu apa tujuan mereka?"

“Dengan melukai sang putri, itu mungkin peringatan bahwa insiden kemarin belum berakhir – tidak, mungkin, mereka ingin menanam benih kecemasan di istana kerajaan.”

Sepertinya sang pangeran puas dengan jawabanku, dia sedang memikirkan sesuatu.

aku mengatakannya seperti itu untuk membuatnya mengerti, tetapi sebenarnya, aku pikir insiden ini hanyalah salah satu jebakan untuk serangan iblis yang lebih besar saat itu yang diaktifkan terlambat.

Melihat bukti tidak langsung, biasanya kamu akan menilai bahwa penjahatnya adalah Marquis Kelten yang memberikan Hisui kepada Putri Doris.

Kemungkinan besar itu adalah plot oleh orang-orang yang ingin membuatnya, yang disebut patriot, jauh dari militer.

Ada kemungkinan bahwa itu dilakukan oleh seseorang yang berhubungan dengan ini (Yang Mulia) dari plot rahasia iblis hijau, tapi aku pikir kemungkinan itu rendah.

Orang-orang itu mencari bola untuk (Menetas) (Yang Mulia).

Tindakan mereka terlalu jauh satu sama lain, oleh karena itu mengapa aku berpikir begitu.

"Benih kecemasan ya–"

Setelah menggumamkan itu, sang pangeran mengamati orang-orang di ruangan itu, dan mengangguk sekali.

“–Ini pasti efektif sepertinya. Atas nama putra mahkota Soltrick Shiga, aku perintahkan. aku melarang kamu untuk mengungkapkan kejadian yang terjadi di sini. Ambillah dalam hati kamu karena orang yang melanggarnya akan dihukum.”

Orang-orang di ruangan itu berlutut dan tunduk pada kata-kata bermartabat sang pangeran.

Seperti yang diharapkan . Berkat itu perbuatanku tidak akan bocor ke luar.

"Viscount. Kehidupan saudara perempuanku tidak akan ada lagi jika bukan karena kamu. Jika kamu mau, kamu bisa menikahi salah satu dari mereka. Bagaimana dengan itu?"

Matamu tidak tertawa, Pangeran!

Dan juga, Putri Shistina, tolong jangan terlihat begitu bahagia!

"aku sangat tersanjung dengan tawaran itu, tetapi aku hanyalah seorang bangsawan pemula. Kehormatan seperti itu di luar posisi aku."

"Kalau begitu, haruskah aku menaikkan gelar bangsawanmu?"

Seorang pangeran tidak memiliki otoritas seperti itu kan?

"Tidak, posisiku saat ini sebagai viscount sudah terlalu berlebihan–"

"Lalu bagaimana dengan pos pemerintahan? Penerus Kelten saat ini agak tidak kompeten lho. Seharusnya kamu bisa bekerja dengan baik kan?"

Oy oy, penerus Marquis Kelten adalah otoritas militer kan?

Untuk memberikan posisi seperti itu kepada bangsawan pemula, itu terlalu tidak wajar bahkan jika itu untuk menaikkan posisiku.

"Yang Mulia, kamu bercanda. Posisi resmi untuk bangsawan atas yang duduk paling rendah tidak ada."

"Benar … Kalau begitu biarkan aku mendengar keinginanmu. Aku akan mengabulkannya dengan otoritasku sebagai putra mahkota."

Tidak ada yang khusus, tetapi aku tidak bisa mengatakan "tidak ada."

Sesuatu yang hanya bisa diberikan oleh seorang pangeran, sesuatu yang cukup berharga.

Apalagi, sesuatu yang tidak akan membebani kerajaan.

. . . . Yup, aku baru saja mendapat ide yang tepat untuk itu.

"Kalau begitu izinkan aku menerima tawaran itu – bolehkah aku memiliki surat pengantar untuk Perusahaan Echigoya?"

"Perusahaan Echigoya?"

Arisa dan Mia yang mengetahui kebenaran mungkin melihatnya sebagai sandiwara, tetapi mereka dengan hati-hati tetap diam.

aku pikir aku harus mengabaikan mereka yang menatapku dengan mulut setengah terbuka.

“aku telah mendengar bahwa perusahaan itu membuat pedang sihir yang sangat bagus, tetapi aku tidak dapat memesannya karena aku tidak memiliki surat pengantar. Dengan surat pengantar dari Yang Mulia, Perusahaan Echigoya seharusnya tidak dapat menolak secara blak-blakan.”

"Tapi aku bisa memberimu pedang sihir itu sendiri?"

“Tidak, pedang sihir kerajaan seharusnya hanya digunakan oleh para ksatria kerajaan. Memiliki surat pengantar sudah cukup bagiku.”

aku bisa membuat 10 dari mereka secara paralel jika aku hanya punya waktu 30 menit.

“Baiklah. Perdana Menteri dan Duke Oyugock memberitahuku tentang itu, kamu benar-benar tidak egois.”

"aku merasa terhormat . "

aku menjawab pangeran yang kagum dengan sopan.

"Aku tidak memujimu. Lebih serakah keinginanmu jika kamu seorang bangsawan. Kamu akan digunakan oleh orang bodoh jika kamu terlalu tidak egois."

"Aku akan mengukirnya di hatiku."

aku menjawab pangeran yang dengan ramah menasihati dengan busur punggawa terbaik.

Dengan skill Attentive Ears-ku, seharusnya aku menjadi satu-satunya yang mendengar Arisa bergumam "Pangeran Tsundere".

aku meninggalkan kamar sang putri setelah berjanji untuk bertemu dengannya di pesta malam.

Hisui ada di pohon sakura besar. Karena bawahan putra mahkota tampaknya bekerja keras untuk itu, sepertinya aku tidak perlu keluar pada malam hari untuk menangkap burung itu.

Arisa bertanya saat kita naik kereta.

"Hei, hei, apakah kamu menggunakan sihir untuk mengembalikan monster tadi?"

"Itu bukan sihir. Mungkin juga bukan keterampilan menurutku?"

aku menjawab demikian, dan kemudian Arisa dan Mia bertanya bersama dengan wajah kagum.

"Lalu apa itu?"

"Aneh . "

"Aku juga tidak tahu. Aku mencoba melakukannya karena aku merasa aku bisa melakukannya, dan aku melakukannya."

"Entah bagaimana, katamu."

"Mwo?"

Tidak puas, keduanya mendekat dan aku mendorong mereka kembali.

"Aku pikir itu alasan yang sama mengapa aku bisa memahami dan menghancurkan sihir dan penghalang, tapi aku tidak tahu alasan itu."

Itu mungkin efek dari banyak skillku, tapi terlalu banyak untuk diperiksa.

"Lalu bagaimana dengan Nektar aneh itu?"

"Itu hanya ramuan sihir kelas atas."

aku mengeluarkan sebotol kecil ramuan sihir atas dari laras di penyimpanan.

–Hah?

"Apa masalahnya?"

"Tidak, tidak apa-apa. Ini obatnya."

"Hee, kelihatannya agak kemerahan ya."

Arisa membuka tutup botol kecil dan menaruh sedikit cairan di telapak tangannya.

Tepat pada saat itu, Mia membuka matanya lebar-lebar dan mengeluarkan suara terkejut.

"Roh-roh itu sudah berkumpul. Mereka sudah berkumpul, itu benar lho? Ada banyak dari mereka."

Terkejut dengan Mia yang berbicara dalam kalimat panjang setelah waktu yang lama, aku juga mengaktifkan skill Spirit Seer.

Anehnya, banyak roh berkumpul di telapak tangan Arisa, cukup sampai aku tidak bisa melihatnya.

"Hee, bertanya-tanya apakah itu efek obat ini? Bagaimanapun, ini adalah Nektar ya."

Arisa mengatakan demikian dan tertawa.

Namun, aku tidak memiliki kepercayaan diri untuk tertawa bersama dengannya.

Maksudku, ramuan sihir tingkat atas yang telah dicampur dengan darahku ditampilkan sebagai (Nectar) pada pembacaan AR sebelum aku menyadarinya. . . .

Kereta kami melewati jalan Mulia, dan kemudian kembali ke mansion dengan Pasukan Zena sebagai penjaga.

Hari ini kami pergi ke pesta teh sampai malam.

Aku tidak bisa benar-benar membawa Arisa dan Mia ke pesta teh, jadi aku membiarkan mereka bergabung dengan Liza dan yang lainnya di labirin dengan Unit Arrangement.

Lulu telah memasak beberapa bahan yang baru ditangkap, tetapi karena aku harus makan berbagai hal di pesta teh, aku pergi setelah hanya mencicipi hidangan Lulu yang luar biasa.

Pesta teh sore hari semuanya dengan bangsawan atas, jadi menyiapkan hadiah untuk mereka itu merepotkan.

aku harus mengubah hadiah sesuai dengan masing-masing posisi mereka, jadi menyeimbangkannya sulit.

aku berkeliling menghadiri pesta teh dengan Zena Squad sebagai penjaga, dan mendengar berbagai rumor.

Perdana menteri yang juga menjabat menteri yang baru dibentuk (Kementerian Pariwisata) itu tampaknya sedang berselisih soal posisi wakil menteri.

Banyak bangsawan silsilah yang cakap mencalonkan diri, tetapi tampaknya perdana menteri tidak setuju.

Kata tidak menyenangkan, "Lulus", dari perdana menteri dari makan siang aku dengannya melayang di benak aku dengan keras.

. . . . Tidak apa-apa.

Dengan begitu banyak kandidat yang mencalonkan diri, pasti ada satu yang bisa memenangkan hati perdana menteri, tidak diragukan lagi.

Adapun rumor lain yang aku dengar, itu tentang tren penurunan pencurian yang dimulai dengan pencurian bola.

aku juga mendengar bahwa para korban bangsawan dapat memperoleh kembali pusaka keluarga mereka melalui Perusahaan Echigoya.

Ini mungkin tentang pembuatan koneksi yang dibicarakan Manajer.

Seperti biasa dia bertindak cepat, betapa andalnya.

Setelah pesta teh selesai, aku bertemu anak-anak di labirin, dan menerima inti sihir yang tak terhitung jumlahnya dan setiap jenis bahan.

"Batu Es ya, kamu punya hal yang tidak biasa."

"Un? Itu dari peti harta karun POP. Itu ada di peti dengan (Bell) di sana."

Aku memeriksa bel tangan yang ditunjuk Arisa.

Lonceng ini adalah alat sihir yang disebut (Magic Sealing Bell), tampaknya memiliki kekuatan untuk mengusir hantu yang kerasukan.

Meskipun aku tidak tahu seberapa efektif itu, itu adalah item yang cukup menarik.

"Tubuh, sayap, sebar~ pon~?"

"Pochi melakukan banyak hal hari ini nodesu!"

"Kerja keras"

Semua orang memberi tahu aku peristiwa di labirin.

aku memuji aktivitas semua orang.

"Kami membuat nabe kepiting hari ini."

"Luar biasa lho. Kami menggunakan cangkang kepiting raksasa sebagai panci nabe, dan membuat daging kepiting sepuasnya!"

"Itu enak, jadi aku melapor ke Guru."

Lulu, Arisa, dan Nana berbicara tentang makan siang seafood yang mereka makan.

Awalnya aku hanya ingin mencicipinya sedikit, tetapi aku pasti ingin berpartisipasi juga lain kali.

"Kerenyahan ikan berlian bakarnya segar, rasanya transparan."

"Hanya Liza-san yang bisa memakannya."

"Gigi tidak tahan~?"

"Berlian itu keras nodesu."

aku tidak ingat ikan yang sulit.

Mungkin mereka menemukan monster pop yang langka.

Aku akan mencarinya di labirin nanti.

Tapi sebelum itu, mari kita nikmati makan malam bersama semua orang dan Zena Squad yang telah bekerja keras.

Seorang mantan koki kerajaan yang telah disiapkan kepala pelayan akan menunjukkan keahliannya untuk makan malam hari ini, jadi aku mengantisipasinya bahkan sekarang.

"Benar-benar bekerja ke depan untuk itu, Tuan."

"Ya, ayo makan banyak hal lezat, dan curi rasanya."

"Ya tuan!"

Saat berbicara dengan Lulu, aku membuka pintu ke ruang makan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar