Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 26 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 26: 26

13-26 . Hari Lelang Ketiga

Satou di sini. Untuk ujian, untuk kencan pertama, ketika aku membuat persiapan untuk mereka, aku sering merasa lebih cemas semakin aku lakukan. aku merasa bahwa kecemasan itu mereda begitu aku belajar bagaimana membuang sedikit antusiasme aku.

"Selamat pagi, kami datang untuk bertemu denganmu."

Zena-san yang senyumnya memiliki jejak bayangan datang untuk melakukan salam pagi.

aku terlalu sibuk, aku merasa bahwa aku jarang berbicara dengan Zena-san akhir-akhir ini.

Setelah aku mendapatkan Orb Nyanyian, aku akan mengundang Zena-san dan pergi piknik di Ibukota Kerajaan. Gadis-gadis kita juga akan senang.

Hari ini Zena Squad akan mengawal Arisa dan Mia ke istana kerajaan.

aku sebenarnya diundang juga, tetapi hari lelang ketiga di mana (Nyanyian Orb) dipamerkan lebih penting, jadi aku tidak akan hadir dengan kesehatan yang buruk sebagai alasannya.

Arisa yang datang ke aula masuk dengan gaun seperti putri yang imut berpose sambil terlihat bangga.

Setelah memujinya dengan ringan, aku memberi tahu dia apa yang harus dilakukan ketika dia ditanya tentang masalah ini kemarin.

"–Kalau begitu, kita harus mempertahankan bahwa kita tidak tahu detailnya kan?"

"Ya, itu cukup bagus."

Aku mengangguk pada Arisa.

"Siap . "

Dan kemudian, Mia yang telah berdandan datang ke aula masuk.

Ketika matanya bertemu dengan mataku, dia berputar di tempat.

Ketika aku mengatakan kepadanya bahwa dia imut, dia dengan puas menjawab, "Nn".

"Kalau begitu kita akan pergi. Apakah kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada Yang Mulia?"

“Tidak ada yang khusus – katakan padanya permintaan maafku atas ketidakhadiranku.”

"Un, oke. Kamu bekerja keras juga oke!"

Aku mengangguk pada dorongan Arisa, dan mengirim mereka pergi setelah meminta Zena-san dan teman-temannya untuk menjaga Arisa dan Mia.

"Semuanya, apa rencanamu hari ini?"

Kembali ke ruang tamu, aku memeriksa rencana gadis-gadis lain.

Arisa dan Mia tidak ada di sini hari ini, jadi tidak akan ada ekspedisi labirin.

"Aku akan tinggal di dapur karena aku ingin meninjau hidangan dari kemarin."

Lulu menegaskan dengan wajah penuh semangat.

Sepertinya dia sedang mengayunkan pisau dapur di dapur rumah pohon Desa Boruenan tadi malam.

"Pochi ingin pergi ke sekolah hari ini nodesu."

"Hemu datang~"

"Itu benar nanodesu. Kami memiliki latihan dengan guru hebat Hemu nodesu."

aku memberi tahu dua orang yang mengayunkan pedang kayu dengan wajah penuh kegembiraan, "Jangan gunakan Magic Edge Cannon karena itu berbahaya, oke."

Mereka mampu menembakkan Magic Edge Cannon dengan pedang kayu biasa baru-baru ini, jadi aku tidak boleh ceroboh.

"Aku akan menemani mereka dan mengawasi agar mereka tidak melakukan kesalahan."

"Aku lega mendengarnya dari Liza. Aku mengandalkanmu."

"Aku akan mengerahkan kemampuanku yang buruk."

aku merasa Liza akan berakhir melawan Sir Heim sebagai gantinya, tetapi dia mungkin akan menahan diri.

"Kami (boku-tachi) akan pergi ke sekolah seperti biasa."

Sepertinya Crow dan Shiro suka pergi ke sekolah, mungkin lebih baik membiarkan mereka pergi ke akademi Royal Capital mulai sekarang.

Mungkin baik untuk membiarkan mereka mengajar anak-anak di sekolah pelatihan Kota Labirin nanti di masa depan.

"Gagak, kata-katamu."

"–Kami (watashi-tachi)."

Ditunjukkan oleh Shiro, Crow mengoreksi kata-katanya.

Putri bangsawan yang bergaul dengan keduanya mungkin menunjukkan bahwa gadis yang menggunakan (Boku) itu aneh.

"Apa yang akan kamu lakukan Nana?"

“aku berharap untuk melakukan kunjungan kelas. Guru, mohon izinnya.”

–Kunjungan kelas?

Apakah ada acara seperti itu di Kerajaan Shiga?

aku tidak tahu apakah pihak sekolah akan menerimanya, jadi aku mengkonfirmasinya dengan kepala pelayan yang sepertinya tahu.

"aku tidak akrab dengan istilah kunjungan kelas, namun, mereka harus menerima kunjungan orang tua."

"Apa yang harus aku lakukan untuk mendapatkan izin?"

"Tidak masalah jika kita mengirim mereka pemberitahuan sebelumnya. Kita bisa mengirim pelayan dengan surat yang memberi tahu mereka jika Guru menginginkannya hari ini."

"Tolong . "

Seorang karyawan yang bijaksana seperti biasa.

Kepala pelayan adalah orang yang menulis surat itu.

aku melihat anak-anak, dan kemudian sepucuk surat datang dari kuil Sera of Tenion ketika aku kembali ke kamar untuk mempersiapkan penyakit pura-pura.

Ini mungkin tentang ramalan yang kudengar di istana kerajaan tadi malam.

Sera biasanya akan datang mengunjungi dirinya sendiri, tetapi tampaknya dia ada di ruang audiensi kastil kerajaan dengan petinggi kuil Tenion lainnya.

Aku membuka surat itu dengan pisau kertas dan membaca isinya–

(Cincin api mengelilingi dunia, bulan bangun)

–jadi ayat nubuatan Sera ditulis.

Melihat kata kunci (Bulan) dan (Bangun), aku membayangkan ini tentang kebangkitan dewa iblis, tetapi artinya terlalu berbeda dari (Pecahan gelas pecah, Raja Palsu lahir) yang aku dengar kemarin.

Di atas segalanya, jika dewa iblis benar-benar akan dihidupkan kembali, semua dewa seharusnya mengeluarkan peringatan yang sama.

Ini mungkin banyak basa-basi tentang apa-apa, mungkin sesuatu seperti gerhana matahari cincin.

Itu normal bagi dunia tanpa kemajuan ilmiah untuk memperlakukan gerhana matahari dan bulan sebagai bencana alam.

aku menulis surat untuk berterima kasih kepada Sera dan memberikannya kepada seorang pelayan, mengatakan kepadanya bahwa aku tidak dapat bertemu siapa pun yang datang dan tinggal di kamar.

Sekarang, aku harus segera keluar.

"Kuro-sama, aku sudah menunggumu!"

Manajer menemui aku dengan suara manis.

Hari ini dia tidak mengenakan gaun gaya sutradara tajam yang biasa, tetapi gaun putri bangsawan normal yang tampak halus.

Ini mirip dengan gaun yang dibanggakan oleh seorang putri earl di pesta teh kemarin.

Mengkonfirmasinya, sepertinya dibuat dari bengkel yang sama.

Harganya tidak masuk akal pada 30 koin emas, tapi itu mungkin tidak banyak mengingat pendapatan tahunan manajer.

"Sekarang! Ayo pergi!"

"Mohon tunggu–"

Suara bijak Tifaliza menghentikan manajer yang akan mengaitkan lengannya yang terbungkus sarung tangan putih ke tanganku.

"–Manajer, kamu lupa melaporkan informasi dari perdana menteri."

"Aku tahu."

Di bawah tatapan Tifaliza yang seperti es, manajer berdeham dengan batuk.

"Aku akan melaporkannya begitu kita duduk di kursi bangsawan aula lelang."

"Sebenarnya, kamu lupa karena kamu bisa berkencan dengan Kuro-sama kan?"

Seorang gadis eksekutif yang muncul dari pintu masuk ruangan menggoda manajer yang membuat alasan.

Ketika manajer mengirim pandangan tajam padanya, dia pergi ke ruang keuangan di sebelah sambil berkata, "menakutkan menakutkan."

Manajer terlihat malu dengan wajah merah.

. . . . Sheesh.

Kami akan pergi ke medan perang (pelelangan), namun tidak ada keseriusan yang cukup.

"Lakukan itu setelah kamu menyelesaikan tugasmu."

"Y-ya! aku akan melayani dengan sepenuh hati!"

Untuk beberapa alasan, wajah manajer itu memerah lebih keras dari sebelumnya meskipun aku memarahinya.

Sepertinya dia salah paham dengan bagian (Tugas).

"Kuro-sama, maafkan aku atas keberanian aku, tetapi izinkan aku untuk melaporkan diri aku sendiri. Tadi malam, perdana menteri–"

Tanpa memberi manajer kesempatan untuk berbicara, Tifaliza dengan lancar memberi tahu aku tentang ramalan itu.

Dia bahkan memberi tahu aku tentang interpretasi ramalan dan siapa yang mengatakan apa.

Sayangnya, sepertinya tidak ada informasi baru.

Setelah berterima kasih kepada Tifaliza, aku menuju ke aula lelang bersama manajer.

Para eksekutif yang bertanggung jawab atas pelelangan seharusnya sudah menunggu di tempat pertemuan.

"Kami sudah menunggumu. Kami sudah mendengar cerita dari perdana menteri yang mulia. Tolong kirimkan bola untuk pameran."

aku mengambil bola dari Penyimpanan aku dan memberikannya kepada pengawas aula lelang.

Tentu saja tiga bola berbahaya seperti Pemanggilan Iblis bukan untuk pameran, jadi aku masih membawanya.

–Tunggu aku. Kamu akan menjadi milikku siang ini.

aku berbicara dengan bola (Nyanyian) yang ada di tangan pengawas.

Tentu saja tidak mungkin itu akan menjawab.

Untuk orang yang memiliki keterampilan penilaian di samping supervisor–

"A-apa yang kamu"

Wajah pengawas menjadi kaku ketika dia melihat penilai telah tenggelam ke dinding.

Fumu, diperlukan penjelasan ya.

"Pria itu adalah pencuri. Aku akan melepas alat sihir kamuflase dari dadanya, biarkan pria di sana yang menilainya."

Sambil meragukan kata-kata aku, supervisor mengarahkan penilai lain.

"I-ini adalah alat sihir (Penyamaran Pekerjaan). I-seperti yang dikatakan orang dari Duke Mitsukuni, pria ini adalah pencuri."

"Tidak mungkin! Kami hanya mempekerjakan orang-orang dengan kelahiran dan keturunan yang dapat dipercaya…"

Berbeda dengan supervisor yang membuat alasan, orang lain di ruangan itu mengikat pencuri yang telah berubah menjadi berantakan dan membawanya pergi.

aku merasa aku sudah bertindak terlalu jauh, tetapi tidak ada belas kasihan terhadap pencuri.

Benar, mungkin ada yang lain juga.

Meremas area di sekitar aula lelang, aku mencari di peta.

–Satu dua tiga . . . .

–Sialan kamu hama (pencuri).

aku akan membiarkan kamu menyesal melangkah ke tempat ini dengan tujuan (Chant Orb) aku.

aku tidak akan mengambil nyawa mereka, tetapi aku akan membuat tubuh mereka tidak dapat mengambil apa pun selain makanan cair selama setengah bulan.

“Aku akan membuang hama (pencuri) yang lain.”

Setelah menyatakan demikian, aku memeriksa rute ke target. aku membuka pintu yang tertutup dengan sihir (Clairvoyance) dan (Tangan sihir), mengamankan rute.

Aku menembak (Remote Stuns) dengan dummy chant, menyapu aula lelang.

Untuk mencegah korban selain target, aku memilih jalur untuk berada di dekat langit-langit.

aku tahu dari peta bahwa peluru Stun Jarak Jauh telah mengenai target satu demi satu.

Tampaknya dua dari mereka telah menghindari peluru pertama, tapi itu tidak lebih dari perlawanan yang tidak berguna.

Faktanya, para pencuri kehilangan kesadaran setelah terkena peluru berturut-turut.

Fuffuffuu, kejahatan dihancurkan.

"Kuro-sama?"

“Tidak apa-apa. Ini sesuai harapanku dayo (kamu tahu).”

aku menunjukkan senyum lega ke arah manajer yang terlihat khawatir.

"Day?"

<TLN: Ini membuatnya terdengar agak gembira. >

Manajer memiringkan kepalanya dengan heran.

Ups–cara bicara asliku yang tidak seperti Kuro keluar.

"Jangan khawatir tentang hal-hal kecil."

"Y-ya …."

Aku harus lebih keren– .

Aku melihat sekeliling pada orang-orang yang tercengang.

Pengawas terus membuka dan menutup mulutnya, karena dia tampaknya tidak berguna, aku berbicara dengan pengawas situs yang terlihat bertanggung jawab.

"Untuk apa kamu linglung. Ada dua di lantai dua, dua di gudang, dan satu di depan brankas bawah tanah. Tangkap mereka dengan cepat."

"Y-Ya!"

Pengawas situs mengarahkan bawahannya untuk menangkap mereka, dan berlari ke ruang bawah tanah sendiri.

Astaga, aku akan suka jika mereka menguasai diri mereka sendiri sebelum penyapuan.

Setelah memastikan dengan mataku sendiri bahwa Orb Nyanyian telah disimpan di ruang bawah tanah, kami menuju ke ruang tunggu peserta bangsawan atas yang dipimpin oleh seorang pengantar.

Selain itu, aku diperingatkan oleh petugas untuk tidak menggunakan sihir di tempat pertemuan.

"–Itulah semua prosedur penawaran dalam pelelangan."

Penjelasannya panjang, tapi tidak terlalu istimewa.

Satu hal yang menurut aku tidak biasa adalah kamu harus melaporkan jumlah uang yang layak kamu miliki untuk penawaran sebelumnya, (kamu tidak dapat menawar jika harga penawaran lebih dari jumlah itu).

"Apakah ada pertanyaan?"

"Bisakah kamu mendapatkan item yang berhasil kamu tawar dengan segera?"

Ada banyak hal yang ingin aku dengar, tetapi aku akan mengkonfirmasi yang paling penting.

"Tidak, itu akan dikirimkan saat jam istirahat di lantai pertama. Penjaga yang bertanggung jawab atas pengiriman akan berdiri di samping penawar yang berhasil, jadi harap diperhatikan."

Sepertinya mereka tidak membawa barang yang dimenangkan ke ruang tunggu untuk mencegah kejahatan.

Lelang akan memiliki tiga waktu penawaran dua jam dan waktu istirahat masing-masing satu jam, total sembilan jam.

aku pikir waktu istirahat terlalu lama ketika aku pertama kali mendengarnya, tetapi sepertinya ada alasan untuk itu.

Pintu diketuk dan kemudian seorang wanita bersama dengan penjaga masuk.

"Sepertinya penilai resmi telah datang. Kalau begitu, maaf atas ketidaknyamanannya, tapi tolong tunjukkan uang untuk penawarannya."

Didesak oleh pengantar, aku membuka Kotak Barang dan mengeluarkan tas dengan koin emas di dalamnya.

aku mengaturnya di atas meja satu per satu. Masing-masing memiliki 100 koin emas di dalamnya.

"Luar biasa . . . . "

"Seperti yang diharapkan dari rumah adipati meskipun mereka baru saja muncul."

Keterampilan Attentive Ears mengambil pelayan yang menunggu di dekat dinding berbicara dengan suara rendah.

aku terus meletakkan tas koin emas di atas meja tanpa mempedulikannya.

"Eh …"

"U-um …"

Pembawa acara dan bahkan penilai terlihat terkejut.

Mereka seharusnya sudah terbiasa melihat hanya sebanyak ini – orang yang aneh.

Meja itu tidak bisa lagi menampung kantong koin emas, jadi aku memanggil keduanya.

"Sepertinya kaki mejanya patah. Apakah kamu keberatan jika aku meletakkan sisanya di lantai?"

Pengantar, penilai dan bahkan penjaga di belakang mereka tidak menjawab dengan mulut ternganga.

Mohon segera dijawab dengan YA atau TIDAK.

aku menafsirkan kesunyian itu sebagai YA, jadi aku meletakkan tas koin emas satu demi satu di lantai, dan kemudian usherette akhirnya bergerak.

"T-tolong tunggu!"

"Ada apa? Apakah lantainya menyerah?"

"Tidak, bukan itu!"

Pembawa acara yang suasananya terasa seperti dia dari masyarakat kelas atas mengayunkan tangannya dengan penuh semangat dengan wajah yang sesuai dengan usianya.

Ini lucu, tapi bukankah itu buruk untuk pekerjaannya?

"Berapa banyak koin emas yang sudah kamu siapkan ?!"

"Untuk saat ini, sekitar 300.000 keping?"

Jika itu tidak cukup, sekitar 10 juta koin emas Kekaisaran Furu sedang menunggu di penyimpananku, tahu?

"A-apakah kamu ingin menawar seluruh kota!?"

–Betapa dilebih-lebihkan.

"Tenang. Kamu tidak sopan."

"T-tolong maafkan aku…."

Pengantar terkulai setelah dibujuk oleh penilai.

"Bagaimanapun, tidak mungkin bagiku untuk menilai sebanyak itu. Aku akan memeriksa beberapa sampel secara berurutan, setelah itu tolong ambil catatan untuk jumlah uang yang ditunjukkan."

Penilai berkata demikian dan kemudian menilai sekitar tiga tas.

Pada akhirnya, meskipun aku hanya menunjukkan kepada mereka 300 tas untuk 30. 000 koin emas, mereka memberi aku 30 catatan untuk penawaran yang menunjukkan 10. 000 koin emas masing-masing.

Tampaknya jumlah uang untuk penawaran diumumkan melalui pengeras suara saat catatan ini sedang diposting.

Karena penilai hanya membawa lima 10 . 000 koin emas, 25 sisanya dikirim ke kamar nanti.

Dan kemudian, setelah menunggu sekitar satu jam.

Pengumuman pembukaan hari lelang ketiga disiarkan.

"–Kalau begitu, ayo pergi."

"Ya, Kuro-sama."

aku memimpin manajer dengan tangan, berjalan menuju kursi mulia aula lelang sambil bergandengan tangan.

Lelang (pertempuran) akhirnya dimulai!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar