Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 28 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 28: 28

Bab ini menggunakan sudut pandang orang ketiga

13-28 . Bola

Bocah itu menarik kembali bola yang dia angkat ke langit.

"Begitu… aku ingin ingatanku terhapus sendiri."

Saat bocah itu melihat cahaya matahari terpantul pada bola itu, ingatan yang terkunci itu diputar kembali di benak bocah itu seperti lentera yang berputar.

–Kenangan dari dunia sebelumnya.

–Kenangan ketika dia dipanggil selama ritual kerajaan kecil.

–Seorang wanita cantik yang melampaui manusia.

–Dan kemudian orang-orang yang menyelamatkannya yang diculik dengan dalih 'memanggil'.

"Aku ingat . . . . "

Bocah itu mencengkeram tangannya yang lain tidak memegang bola itu cukup keras untuk menumpahkan darah.

"Aku ingin mencoba hidup sebagai manusia di dunia ini, dan melihat apakah aku masih akan berpikiran sama seperti sebelum ingatanku disegel… ya."

Bocah itu menghela nafas sekali pada dirinya sendiri karena cara memutarnya untuk menyegel ingatannya sendiri.

Dan kemudian, kali ini dia memilih untuk menggunakan orb.

"Untuk mendapatkan kekuatan dari bola ini, aku harus melakukannya seperti ini."

Anak laki-laki mengerti bagaimana menggunakan bola hanya dengan mengalirkannya dengan kekuatan sihirnya; dia menelannya.

Tenggorokan bocah itu bergerak, dan kemudian kekuatan berkah berdiam di dalam bocah itu sebelum bola itu bisa mencapai perutnya.

"■■■ Angin"

Angin sepoi-sepoi kehidupan mengguncang rambut bocah itu.

"Kukkukku, ini sihir–"

Bocah saat ini dapat menggunakan sihir apa pun.

Karena dia bisa menelusuri semua sihir seperti membalik kamus.

"–Karena aku adalah raja yang menguasai sihir."

Bocah itu tersenyum dengan mulutnya yang terlihat seperti bentuk bulan sabit.

Dan kemudian bencana terjadi seolah-olah menanggapi senyum itu.

–Api menyelimuti dunia.

Di luar cakrawala, nyala api naik ke langit kosong seolah-olah ditiup dari bumi.

Itu terjadi pada arah 360 derajat, ada dinding api di mana-mana yang kamu lihat.

"Sepertinya dunia menyambut akhir—"

Bocah itu tertawa terbahak-bahak dengan tangan terulur ke langit.

Seolah menunggu tawanya berakhir, dinding api yang mengelilingi dunia tiba-tiba menghilang.

Tanpa mempertanyakan dinding api yang tidak diketahui, bocah itu bergumam pada dirinya sendiri.

"Seorang raja yang sendirian tidak terlihat baik… Benar, aku akan memanggil seorang pelayan."

Dengan hanya memikirkan itu, lingkaran sihir yang memancarkan cahaya ungu muncul di tanah.

Dua lingkaran melayang ke udara, lalu lingkaran atas memproyeksikan sebuah silinder ringan.

Noda hitam tercipta di dalam silinder, dan kemudian menghasilkan sosok aneh tak lama.

Sosok itu mendorong monumen batu pemakaman bersama ke tempat bocah itu berdiri, satu demi satu.

(Yang Mulia, iblis yang lebih besar (Tiga Hitam) telah datang sebelum kehadiran kamu, aku bahagia.)

<TLN: Iblis menyebut dirinya sendiri dengan 'wagahai'>

Bocah itu mengerutkan alisnya ke arah iblis hitam yang lebih besar yang muncul.

"Aku adalah raja. Panggil aku yang mulia."

(Seperti yang kamu inginkan, Yang Mulia. aku setuju.)

Ditemani oleh iblis yang lebih besar, bocah lelaki yang tersenyum lebih keras merasakan vertigo yang hebat.

"… Guh, a-apa?"

(Tubuh manusia rapuh, tidak bisa menahan mundur dari pemanggilan, begitu juga pendapat aku yang sederhana.)

Seperti yang dikatakan iblis yang lebih besar, tubuh bocah itu diserang oleh serangan sihir terlarang yang digunakan untuk memanggil iblis yang lebih besar dan kekurangan kekuatan sihir yang tiba-tiba.

"Jika lemah, maka aku bisa merombaknya saja, ya, merombaknya lebih kuat."

Seolah menunggu gumaman bocah itu, kekuatan sihir tanpa nyanyian mengubah tubuh bocah itu dengan suara berderak.

–Tulang memanjang, otot bertambah, sosok berubah menjadi orang dewasa.

"Gugagagaga"

Anak itu berteriak dengan mulutnya.

Pertumbuhan fisiknya berhenti ketika dia menjadi sosok besar setinggi dua meter.

Namun, transformasi tidak berhenti.

–Sebuah tanduk tipis berwarna ungu muncul di dahinya, dan rambutnya memanjang sampai pinggang.

"Haa, hah, hah"

Mengulangi terengah-engah pendek, rambut anak laki-laki itu bersinar perak, poninya diwarnai dengan warna ungu.

Bocah itu menjentikkan jarinya sekali, dan kemudian pakaian dan mantel muncul dari udara tipis, membungkus tubuh bocah itu.

Seseorang memanggil anak laki-laki yang tercengang dengan transformasi tubuhnya.

(Sungguh sosok zamasu yang luar biasa. Dengan ini, Yang Mulia (Raja Onifolk) akan senang juga zamasu.)

"Jadi itu kamu–"

Bocah itu melihat ke sumber suara.

Ada iblis hijau di tubuh tiruan naga hijau sepanjang 30 meter, dan bawahan iblis yang lebih rendah.

(Maafkan aku untuk berada dalam bentuk yang pernah memamerkan taringnya kepada raja. aku telah membawa barang untuk memberi selamat kepada Yang Mulia zamasu.)

Boom, tanah bergetar, dan kemudian di tempatnya adalah gumpalan pilar kristal sihir yang memiliki efek pemulihan Mana.

Itu bukan item yang bisa didapat dengan mudah bahkan untuk iblis senior yang lebih besar.

"Itu adalah?"

(Ini adalah item untuk memulihkan kekuatan sihir yang disebut pilar kristal sihir zamasu.)

"Aku mengerti, serahkan."

Bocah itu menggunakan sihir (Tangan sihir) untuk menggerakkan pilar kristal sihir.

Saat dia menyentuhnya, kekuatan sihir bocah itu yang hampir habis pulih dalam sekejap.

"Ini luar biasa."

(aku sangat senang melihat bahwa Yang Mulia menyukai zamasu.)

"Panggil aku Yang Mulia."

(Mengerti zamasu–)

Meskipun iblis hijau menggunakan ucapan sopan terhadap bocah itu, mungkin kesetiaannya tidak membohongi bocah itu.

Setan hijau tiba-tiba mengangkat leher naganya ke bagian langit dan cemberut padanya.

(–Sepertinya orang yang mengganggu telah memperhatikan kita zamasu. Serahkan padaku zamasu.)

Setelah mengatakan itu, iblis hijau itu menendang tanah dan terbang ke langit.

Iblis rendah yang menemani iblis hijau juga menghilang tanpa meninggalkan bayangan seperti saat mereka muncul.

Mereka mungkin familiar untuk penggunaan antar-jemput.

(Perintah Yang Mulia, aku tunggu.)

"Benar. Pertama aku akan menghukum para penculik–"

Bocah itu memerintahkan iblis yang lebih besar untuk membawa salah satu orang kerajaan yang menculiknya.

Mengabaikan iblis yang lebih besar yang menunjukkan ketidaksenangannya dengan tetap diam, bocah itu berbicara pada dirinya sendiri dalam delirium.

"Hukuman macam apa yang harus aku lakukan? Hukuman biasa itu tidak baik. Membuat putri cantik itu menangis karena takut dan menyesal itu baik…. Benar. Aku punya rencana yang bagus…"

Anak laki-laki itu terkekeh atas ide bagusnya sendiri.

Tak lama, iblis yang lebih besar kembali sambil membawa seorang gadis yang tidak sadarkan diri.

"Bangun . "

Menggunakan sihir pikiran tanpa nyanyian, dia membangunkan gadis itu—Putri Menea.

"Dia-ini dia?…Setan!"

Putri Menea segera berjaga-jaga, dan kemudian melemparkan alat sihir untuk pemanggilan darurat ke tanah.

Seekor anjing seperti kabut yang diselimuti kabut putih menggeram ke arah bocah itu dan iblis yang lebih besar.

"Sia-sia . "

Bocah itu menjentikkan jarinya, dan kemudian anjing kabut putih menghilang ke udara dengan rengekan.

"… T-tidak mungkin. . . . Nyanyian tanpa mantra."

Putri Menea berbicara dengan suara gemetar.

Gadis itu mungkin sadar.

–Lawan yang bisa menggunakan sihir tanpa nyanyian, yaitu .

" . . . . Raja Iblis . "

Putri Menea mundur ketakutan.

"Ada apa? Bukankah biasanya kamu sendiri yang datang kepadaku?"

Bocah itu menjentikkan jarinya, dan kemudian ivy yang tumbuh dari tanah menahan Putri Menea dan mengangkatnya.

“Jangan khawatir, putri kerajaan orang berdosa. Aku tidak akan membunuhmu segera.”

Bocah itu mengayunkan lengannya, dan kemudian pohon-pohon tebal terbelah ke samping, memperlihatkan kastil kerajaan dan pohon sakura besar di luarnya.

“Pertama, aku yang dipanggil olehmu bajingan akan menghancurkan ibu kota kerajaan asing. Saksikan pembantaian teman-temanmu dan orang-orang yang tidak bersalah, dan menangislah.”

Putri Menea yang dicemooh oleh bocah gila itu gemetar sampai kehilangan kesadarannya.

Tidak, setiap kali dia akan pingsan, dia secara paksa dibangunkan dengan sihir anak laki-laki itu.

"Setelah selesai, aku akan membawa kepalamu ke Kerajaan Rumooku dan menculik saudara perempuan raja yang cantik itu."

Bocah itu tertawa dengan sedikit kekaguman di antara kegilaannya.

" . . . . Yuriko-sama sudah . . . . . "

Gumaman Putri Menea tidak pernah sampai ke anak laki-laki itu.

"Pertama, aku akan mulai dengan pohon sakura yang penuh kebencian itu."

Putri Menea melihat wajah seseorang sebelum transformasi aneh dari wajah anak laki-laki itu.

"…K-kau!"

Tanpa memperhatikan gadis itu, anak laki-laki itu memulai mantra mantra sejak yang pertama (Breeze).

Kekuatan sihir yang sangat besar berkumpul pada bocah itu, mantra mantra itu membentuk sebuah bentuk.

Langit di atas kastil kerajaan terbelah, ujung meteorit raksasa muncul dengan sendirinya.

"Fuhahahahaha, lihat meteorku! Ini kekuatan–"

Anak laki-laki yang tadinya akan tertawa terbahak-bahak dengan tangan terentang menoleh ke arah Putri Menea.

"–Apa yang sedang kamu lakukan?"

Di depan mata bocah itu, seorang bocah lelaki gemuk sedang berjuang untuk melepaskan Putri Menea dari ivy.

Bocah itu menjentikkan jarinya, dan kemudian tanaman merambat yang mengikat Putri Menea melemparkan bocah gemuk itu.

"Uwaaaa"

"Souya-dono!"

Bocah itu berguling-guling di kuburan sambil berulang kali mengangkat debu.

Bocah itu mengenali bocah Souya yang montok, tetapi saat ini dia adalah eksistensi yang tidak berbeda dengan sampah, dia kehilangan minat setelah meliriknya sekali.

Bocah itu mengklik jarinya, dan kemudian seikat bola api muncul.

"Badut pergi."

Bola api meledak di atas bocah itu, nyala api membungkus sosok bocah itu.

Tidak ada jejak sisa hangus anak laki-laki itu setelah nyala api menghilang.

"Hmph, menguap tanpa meninggalkan tulang ya …"

Meskipun dia agak bingung, bocah itu tampaknya menganggapnya tidak penting, dia mengalihkan perhatiannya ke penciptaan meteorit.

Meteorit raksasa mengeluarkan suara menderu saat diciptakan di langit, namun hanya 50% yang muncul.

Bocah itu tiba-tiba melihat sekeliling, iblis yang lebih besar cemberut di bagian kuburan.

"–Seperti yang diharapkan dari iblis yang lebih besar, kamu tidak meninggalkan celah apa pun."

Seorang pendekar pedang muncul dari balik hutan.

"Yang Mulia, tolong tinggalkan aku untuk membersihkan gorengan kecil juga. aku rajin."

"Kecil goreng ya… Sudah lama sejak aku dipanggil seperti itu. Kursi kedua dari Shiga Eight Sword, Heim the (Weed), datang!"

Dia bergegas dengan Gerakan Berkedip, iblis yang lebih besar juga mempercepat dan melakukan serangan balik sambil meninggalkan bayangan hitam.

Iblis itu memblokir pedang besar dengan cakarnya, dan kemudian Heim menendang cakar serangan balik itu.

Heim dengan bebas menggunakan pedang besar yang seharusnya berat dan lambat, dia menangani cakar iblis yang lebih besar dengan menendang ekornya.

"Fushururuu, kamu manusia yang baik! Aku senang."

"Aku akan mati dari serangan pertama jika aku tidak menggunakan obat akselerasi terlarang …"

Iblis yang lebih besar bernafas dengan kasar, mengambil postur menyerang dengan kedua cakarnya di tanah.

Untuk menghadapinya, Heim mengambil posisi atas dengan pedang besar.

"Heim-sama! Orang yang menciptakan meteorit itu adalah raja iblis berambut perak itu!"

Putri Menea berteriak begitu kepada Heim, tetapi perlindungan iblis yang lebih besar itu kuat, sepertinya Heim tidak bisa mendekati bocah itu.

Ketika meteorit raksasa itu akhirnya mulai jatuh, bocah itu berbicara pada dirinya sendiri sementara matanya mengejarnya.

"Sekarang, ini adalah awal dari akhir–"

"Aaa! Pohon sakura yang besar itu–"

Jeritan Putri Menea bergema di seluruh kuburan.

Dan kemudian, saat meteorit akan menyentuh pohon sakura besar, ruang di sana tampak seperti terbelah dan kemudian meteorit itu menghilang.

"A-Tidak mungkin!"

Tidak ada yang menanggapi kejutan anak laki-laki itu.

Saat meteorit itu menghilang sepenuhnya, tanah ibukota kerajaan bergetar.

Jeritan tunggal Putri Menea bergema di seluruh pekuburan.

"Bantuan~?"

"Bantuan untuk asisten nanodesu!"

Pendekar pedang kecil yang terbungkus kilau emas menerobos masuk ke tempat itu.

"Saingan yang layak! aku menyambutnya."

Pendekar pedang dogfolk – Pochi menyerang iblis yang lebih besar sambil meninggalkan cahaya biru di belakang.

Cakar iblis yang lebih besar yang terbungkus dalam bentrokan lampu merah dengan pedang suci kecil, menyebarkan percikan merah dan biru.

Pendekar pedang catfolk – Tama yang bergegas dari samping diserang balik oleh ekor iblis.

Ekor dengan cepat memotong perut pendekar pedang, sesosok kecil jatuh di kuburan.

–Namun, benda yang jatuh adalah batang kayu yang terbungkus mantel merah muda.

"Utsusemi~?"

<TLN: Buang cangkang jangkrik. >

Tergelincir sebelum ada yang menyadarinya, kucing ninja Tama melepaskan Putri Menea, dan kemudian membawanya pergi ke tepi kuburan.

Bocah Souya yang seharusnya kehilangan nyawanya dalam api juga ada di sana.

Kelangsungan hidupnya adalah karena tindakan rahasia kucing ninja Tama.

"Tidak sopan, siapa kamu bajingan!"

Seolah menunggu anak laki-laki itu menanyakan identitas mereka, beberapa gadis berbaju zirah emas mendarat di kuburan.

"Bukankah sudah jelas! Kami adalah sekutu keadilan!"

Seorang gadis berbaju zirah emas yang rambut ungunya tertinggal di belakang – Arisa tertawa riang.

"Ayo sekarang! Biarkan pertandingan itu—ya? Kenapa kamu ada di sini?"

Arisa terguncang ketika dia melihat wajah mantan anak laki-laki dewasa itu.

"K-kenapa kau… Jawab aku!"

Bocah itu melempar mantelnya, dan kemudian dia cemberut pada Arisa dengan wajah sombong.

"Kamu pelayan, kamu angkuh terhadap orang yang menguasai sihir, raja yang mahakuasa, aku!"

Anak laki-laki itu menegur Arisa dengan segala martabatnya.

Namun, tanpa gentar karenanya, Arisa mengajukan pertanyaan lain.

"Jawab aku, kamu yang seharusnya jadi pahlawan, kenapa?!"

"Aku tidak peduli tentang aku yang ingatannya disegel."

Bocah itu menjentikkan jarinya, beberapa tombak kekuatan muncul menyerang Arisa.

"Tidak berguna tidak berguna tidak berguna, jadi aku menyatakan."

Seorang wanita cantik yang terbungkus baju besi emas – Nana mengumpulkan tembok pertahanan yang tak tertembus di hadapan Arisa.

Tombak kekuatan menghilang tanpa hasil saat mereka menyentuh tembok pertahanan.

"Apakah kamu menghalangi aku, kentang goreng kecil!"

Tepat pada saat itu, boom, sosok aneh yang terbungkus sisik hijau dijatuhkan.

"Terima kasih sudah menunggu, ini penampilan pemain bintang! Pahlawan Nanashi Kedua, datang!"

Seorang wanita yang dilindungi oleh 13 pedang suci yang bersinar biru mengambil pose kemenangan di atas naga hijau.

"Ara~? Penampilanmu benar-benar berubah."

Mito memiringkan kepalanya ketika dia melihat wajah bocah itu.

"H-hei, Mito, kamu terlambat."

"Maaf sekali. Setan hijau yang lebih besar ini ulet, tahu."

Ketika Mito mengangkat bahunya, iblis yang lebih besar yang berbentuk naga hijau menghilang seperti kabut.

Itu mungkin tidak dapat mempertahankan tubuh tiruan (avatar) .

"Nah, ayo bertarung."

"Tunggu sebentar. Orang itu–"

"Aku tahu. Namun, aku seorang pahlawan, dia adalah raja iblis. Itu alasan yang cukup untuk bertarung."

Mito menahan Arisa yang masih berusaha menghentikan bocah itu.

"Nah, ayo pergi–"

Dia memutar tongkat suci yang diambil dari Inventory-nya sekali, dan kemudian melotot pada bocah itu.

"–Raja Iblis Shin!"

Dengan demikian tirai terbuka untuk pertarungan antara raja iblis dan seorang pahlawan–.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar