Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 29 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 29: 29

Bab ini dalam berbagai sudut pandang.

Bab ini secara kronologis terjadi antara Bab 13-27 dan 13-28.

13-29 . Dibalik Orb (1)

POV Mito◇

"Tidak ada hubungannya sama sekali~"

Duduk di atas menara air di pusat kota, aku melihat ke bawah.

Ichirou-nii menjemputku pagi ini, jadi aku sudah mengawasi panti asuhan tempat Shin-kun berada, tapi tidak ada yang terjadi.

Iblis hijau yang datang ke Ibukota Kerajaan tadi malam juga tidak menghubungi Shin-kun, jadi kupikir anak ini mungkin tidak terkait dengan rangkaian peristiwa baru-baru ini.

–Ups, menemukan kontak!

Beberapa pria berwajah jahat mendekati Shin-kun dan anak-anak panti asuhan yang datang ke sumur untuk mengambil air.

Aku tidak bisa mendengar mereka. . . . aku akan mencoba menggunakan sihir (Peningkatan Pendengaran).

"–Transportasi ini."

"Dan hadiahnya?"

"Aku akan memberimu makan setelah kamu selesai mengangkutnya. Tidak apa-apa kan?"

"Aku ingin sesuatu yang bisa dibawa kembali ke panti asuhan."

Arara, bukankah dia anak yang baik. Tidak heran Ichirou-nii akan ikut campur.

Sepertinya mereka sudah mencapai kesepakatan, Shin-kun meninggalkan anak-anak untuk mengambil air dan kemudian mengikuti para pria.

aku mengenakan mantel persembunyian tubuh, dan mengejar mereka dengan melompat ke atap.

"Aku hanya harus mengangkut ini kan?"

"Ya, bawa ke gudang melewati kuburan. Kamu pernah ke sana sebelumnya, jadi kamu tahu kan?"

Shin-kun dan beberapa anak seusia sedang menarik kereta.

Orang-orang yang memberi mereka pekerjaan itu berasal dari perusahaan abu-abu bernama (Stolen Goods Fox). Seperti namanya, mereka mungkin berurusan dengan barang curian.

Tanpa dipanggil oleh penjaga, Shin-kun dan yang lainnya membawa gerobak ke pemakaman tepat sebelum tujuan.

Dan di sana, tiga pria dengan pakaian pendeta ungu menghalangi jalan mereka.

Tidak ada pakaian pendeta dengan warna ungu.

Tapi ada orang seperti mereka ketika aku bekerja sebagai raja.

–Demon god percaya, (Kesetaraan Lengkap) .

aku memeriksa mereka dengan keterampilan Penilaian, tetapi mereka bukan orang-orang itu.

Sepertinya mereka adalah bagian dari klub okultisme riang bernama (Wind of Liberty) yang pernah kudengar dari Ichirou-nii sebelumnya.

Tapi, ada yang aneh. Status para pendeta itu aneh. Ketika aku periksa lebih lanjut, mereka dalam keadaan (Saran) .

"Apa? Oy, para pendeta? Kalian menghalangi, bisakah kalian menyingkir?"

Salah satu anak laki-laki yang mengangkut barang-barang itu mengancam ketiga pendeta itu.

"Geng pencuri. Ketahuilah bahwa ada barang yang perlu kita tawarkan kepada Yang Mulia di dalam gerobak itu."

"Tinggalkan di sini dan pergi."

"Jika kamu melakukannya, kami tidak akan mengambil nyawamu."

Ketiganya mengumumkan bahwa dengan acuh tak acuh, anak-anak lelaki itu menghunus pedang mereka, dengan marah.

"Jangan bercanda! Kami akan bertanggung jawab jika kami meninggalkan gerobak. Datang jika kamu tidak menghargai hidup kamu!"

"Sangat baik . "

Mencibir pada ancaman kekanak-kanakan itu, para pendeta mengeluarkan rapier.

Fu~mu, akan bermasalah jika Shin-kun terluka, aku akan mencoba menanyakan apa yang mereka inginkan.

aku melompat keluar dari hutan, dan mendarat di depan para pria.

Aku menangkis rapier yang berayun dengan sapu, dan memblokir rapier yang mengayun dengan perisai kecil (Pertahanan Otomatis).

"Siapa kamu!"

"Hai~ aku cantik yang lewat~"

Para lelaki meringis melihat senyumku, dan para lelaki terlihat lelah.

Ini adalah beberapa orang yang sangat kasar. aku ingin membiarkan mereka minum kotoran dari kuku Ichirou-nii. <TLN: Pepatah Jepang, artinya sama dengan 'mengambil daun dari buku seseorang'. >

"Langkah itu—wanita! Kamu pastilah Ryouna si (Mower) dari Shiga Eight Swords!"

"Tidak kusangka mereka akan mencium rencana kita secepat ini!"

"Kita tidak bisa ragu lagi."

Para pendeta melompat mundur dan meletakkan rapier mereka.

"Apakah kamu akan menyerah?"

Mereka mengabaikan aku meskipun aku menyarankannya dengan baik.

Ketiga pendeta mengambil sesuatu yang merah dari dada mereka, meletakkannya di dahi mereka, dan kemudian mengatakan sesuatu secara bersamaan.

""" O Tanduk Pendek, beri makan pada keinginan kami untuk memberi kami kekuatan kekerasan"""

Bersamaan dengan teriakan para pendeta, sesuatu menembus pakaian pendeta mereka, dan kemudian mereka berubah menjadi iblis kecil seperti gorila.

"Kalian, melarikan diri!"

Saat aku memesannya, anak-anak lelaki itu mencoba melarikan diri sambil dengan putus asa menarik kereta.

"Buang saja kopernya!"

–GROUWWWN .

Seolah mengganggu peringatanku, gorila menghancurkan sekitarnya dengan sihir badai.

Gerobak terbalik, dan anak laki-laki jatuh ke batu nisan.

Bagus, bocah Shin baik-baik saja.

Anak-anak lain bangun dan melarikan diri dalam kelompok dua dan tiga.

Aku menuangkan kekuatan sihir ke dalam pedang suci yang diambil dari Inventory dan melafalkan ayat suci.

"<<DANCE>> Claiomh Solais, jadilah 13 bilah, menari di langit."

Pedang suci mengubah iblis yang lebih rendah menjadi debu hitam satu demi satu.

Aku melihat sekeliling untuk menemukan penarik kawat yang memanipulasi mereka sambil melihat pedang suci yang dapat diandalkan di sudut pandanganku.

–Di sana .

Beastfolk pendek menghilang ke semak-semak yang mengelilingi kuburan.

aku khawatir tentang anak laki-laki Shin dan barang bawaannya, tetapi aku akan mengejar orang itu terlebih dahulu.

Aku seharusnya mengontrak familiar baru setelah bangun di reruntuhan.

POV Shin

Apa ini?

Apa?

Apa ini!

Tepat ketika beberapa pendeta memblokir pekerjaan aku mengangkut kereta, seorang bibi yang aneh memotong, dan pada akhirnya orang-orang berubah menjadi monster.

Bukankah itu aneh?

Ini terlalu aneh!

"Oy! Ayo lari! Berhenti berlama-lama!"

Jeje si Lizardfolk yang biasanya pendiam mendesak semua orang.

Aku buru-buru mulai mendorong kembali gerobak.

"Buang saja kopernya!"

Bibi berteriak dari belakang, tetapi kita tidak bisa melakukan itu.

Pekerjaan portage ini adalah pekerjaan dari guild kriminal.

Jika kita merusak atau mencuri barang bawaan, kita akan diperlakukan lebih keras daripada berubah menjadi budak.

–GROUWWWN .

Badai mengamuk dari belakang, kami terpesona bersama dengan kereta.

"D-setan!"

"Lari!"

Semua orang berebut pergi.

aku juga mati-matian merangkak di bawah gerobak yang terbalik.

Ketika aku mendorong beberapa kotak penghalang, patung dewi jatuh dari dalam.

Untuk beberapa alasan aku tidak bisa mengalihkan pandanganku meskipun pada saat seperti ini.

Badai kedua mengamuk ketika tanganku meraih patung dewi itu.

Aku berguling-guling di tanah sambil memegang patung dewi.

aku melihat pedang cahaya biru ditarik oleh bibi mengubah iblis yang lebih rendah menjadi debu hitam.

Bibi berteriak, "Tunggu!", dan kemudian dia melompat ke sisi lain kuburan.

–Apakah aku diselamatkan?

aku merasakan sesuatu yang aneh di tangan aku sambil merasa lega.

Patung dewi telah hancur menjadi pasir.

Sebuah bola ungu muncul dari dalam.

Aku menyendok bola yang memancarkan cahaya tak menyenangkan dari interior, dan menahannya di atas sinar matahari.

POV Arisa

–Ini buruk .

"Aku ingin tahu bagaimana Sir Pendragon akan menafsirkan formula ini."

Seperti begitu.

"Kue ini dibuat oleh Sir Pendragon kan. Dia benar-benar serbaguna bukan."

Atau begitulah, reaksi Putri Shistina buruk.

Melihat reaksi dan alirannya, dia terlalu mirip seorang gadis yang sedang jatuh cinta.

Berkat itu, masalah (Nectar) atau Hisui tidak banyak dibicarakan, jadi kami terselamatkan.

Astaga, dia terlalu mudah.

Mungkin Guru kita memiliki kualifikasi sebagai arsitek bendera kelas satu?

Tuan kita itu baru saja menghubungiku dengan sihir (Pesan Singkat), mengatakan bahwa dia telah memperoleh (Penyanyian Orb) dengan selamat.

Dia mungkin mengirim surat karena aku tidak mengangkat (Telepon).

Gaya penulisannya sangat meriah sehingga kamu tidak akan mengira itu adalah Guru yang biasa.

Terlalu frustasi bahwa aku tidak bisa melestarikannya.

Di akhir pesan itu, dia menulis bahwa untuk menguasai mantra dan mendaftarkan sihir ke dalam kolom sihir, dia akan pergi ke, "Tempat di mana aku tidak akan khawatir tentang kerusakan manusia."

Dia mungkin bereksperimen di gurun yang luas di sebelah barat Kota Labirin Selbira.

Ketegangan aku meningkat hanya dengan membayangkan tontonan itu.

Mungkin aku harus mempersingkat pesta teh dan pergi mengunjunginya bersama Mia.

Mia yang sepertinya akan muntah gula melihat Shistina mengoceh sayang Guru, bergumam, "Mwu?"

Aku bisa mendengar langkah kaki pitter-patter dari arah di mana dia melihat.

"Onee-sama!"

Putri Loli Doris yang melompat ke kamar memeluk Shistina.

Petugas Doris yang mengejarnya dari belakang meminta maaf atas kekasarannya dalam kepanikan.

Tampaknya kesopanan diperlukan jika kamu adalah putri saudara perempuan dari kerajaan besar.

"Itu Hisui yang kamu lihat, meskipun dia telah kembali ke kandangnya dan memakan makanannya sebelum aku menyadarinya kemarin, dia pergi lagi sekarang!"

"Betapa misteriusnya–"

Burung itu telah meminum Nektar, aku ingin tahu apakah dia mendapatkan kemampuan aneh atau semacamnya?

aku harus melapor kepada Guru dan bertanya apakah kita perlu melakukan sesuatu tentang hal itu.

Jika memungkinkan, di tempat tidur sambil meringkuk wajah kita bersama–guhehehe .

Khayalan aku yang menyenangkan terganggu oleh kicauan pirupiru.

"Hisuiiii!"

Hisui yang muncul di ruangan sebelum ada yang tahu menarik rambut dan pakaian Doris, mencoba membawanya ke suatu tempat.

"Tidak! Hentikan, Hisui!"

Namun, sepertinya Putri Doris tidak memahaminya.

Kali ini, dia terbang di sekitar Shistina, melakukan yang terbaik untuk membawanya keluar.

aku terganggu dengan keputusasaan penasaran Hisui.

Apakah dia mendapatkan kemampuan untuk mendeteksi bencana setelah meminum Nektar?

"Nn, piru, piru, piru."

Ketika Mia menirukan tangisan Hisui, Hisui membalas, "pipirupirupiru" juga.

"Seperti yang diharapkan dari elf-sama, dia mengerti bahasa burung!"

Salah satu pelayan berbicara dengan kagum.

Mia terus pirupiru dengan wajah tenang, tapi dia hanya bermain-main dengan meniru kicau.

Jika ini adalah manga, tidak diragukan lagi akan ada bekas keringat di wajah Mia.

Sambil juga membantu Mia, aku akan pergi memeriksa ibukota kerajaan dari atas pohon sakura besar.

"Aku akan pergi ke kamar kecil sebentar."

Setelah mengatakannya, aku membawa Mia ke toilet pribadi yang mewah.

"Tuan belum menghubungi kami dengan apa pun jadi aku pikir tidak apa-apa, tapi mari kita periksa keluar sebentar."

"Nn."

aku tidak bisa berteleportasi ke lokasi yang tepat tanpa papan segel berukir, jadi aku berteleportasi ke langit di atas pohon sakura besar.

Sinar matahari menjadi gelap meskipun hari ini seharusnya cerah.

"Arisa, di atas."

"Ugeh, sih taaaaat!"

Setelah berteleportasi ke puncak pohon sakura besar dan duduk, aku melihat ke atas didesak oleh Mia, dan berteriak ke pemandangan abnormal di depan mataku.

"Sebuah batu?"

aku melihat batu besar mencoba keluar dari celah di langit di atas istana kerajaan.

Ini sebesar seluruh istana kerajaan.

Jika itu jatuh, akan ada banyak korban dari kastil.

aku segera memanggil (Telepon Dunia), tetapi aku tidak dapat terhubung ke Master .

Tidak terhalang, reaksinya terasa seperti ketika sihir Telepon tidak dapat mencapai target yang terlalu jauh.

"Arisa."

–Mau bagaimana lagi, mari kita putuskan dengan cepat.

"Lebih dari Peningkatan"

Cahaya ungu menyelimutiku.

aku mengambil pose yang terlihat paling keren, dan kemudian meneriakkan nama sihir dengan semangat juang.

"(Gerbang terbuka!"

Mengendarai semangatku, efek Unique Skill meningkat.

Gerbang teleportasi dengan ukuran yang bisa menelan rumah pribadi dibuka di langit.

Tapi itu terlalu kecil untuk mengarahkan batu itu.

"Ramuan sihir."

Dengan semangat juang, aku meneguk ramuan sihir yang diberikan Mia kepadaku.

Ini sangat manis. Cukup manis gigiku terasa seperti meleleh, tetapi kekuatan memancar keluar.

Kasih Guru memulihkan kekuatan sihir aku dalam sekejap.

"Over Boost aaaand, (Gerbang) terbuka!"

Dengan tumpang tindih sihir, gerbang teleportasi melebar.

Cahaya ungu menggulung celah dimensi, memperlebar gerbang teleportasi.

Tapi, itu masih agak pendek.

Kastil kerajaan harus diselamatkan hanya dengan sebanyak ini, tetapi kerusakan besar akan muncul di sekitar kastil.

Tempat parkir tempat Zena-tan dan teman-temannya berdiri dan wisma tempat Karina berada seharusnya dalam bahaya.

"Darah . "

Pembuluh darah di jari aku robek dan darah menyembur keluar darinya, mungkin karena aku berulang kali memaksa.

aku akan mengucapkan terima kasih nanti kepada Mia yang membungkusnya dengan saputangan.

aku minum ramuan sihir kedua, dan menggunakan Keterampilan Unik untuk ketiga kalinya hari ini.

Lebih dari Peningkatan.

Kedalaman jiwaku menjerit seperti suara berderit.

Rasa sakit yang kira-kira tiga kali lebih menyakitkan daripada gigi bungsu menyerang tubuhku.

aku pikir Guru memperingatkan aku tentang hal itu saat itu.

Jika kamu menggunakan Keterampilan Unik secara berlebihan, wadah jiwa kamu akan pecah, dan kamu akan jatuh ke dalam raja iblis.

–Tapi, jika aku lari ke sini, itu akan menjadi aib sebagai seorang wanita!

aku akan kalah jika aku tidak memaksakan diri di sini!

"Gooooooooo!"

aku menempatkan semua kekuatan sihir aku, dan kemudian (Gerbang) melebar meskipun itu tidak stabil.

aku tidak dapat mengontrol gerbang teleportasi dengan kemampuan aku.

(Kering! Pinjamkan kekuatanmu! Pemohonnya adalah Misanalia! Pengguna roh Hutan Boruenan yang memiliki Mata Roh!)

(Oke ~, pohon sakura akan hilang jika aku tidak membantu di sini.)

Mia meneriakkan sesuatu dalam bahasa elf, dan kemudian seekor dryad berwarna merah muda muncul dari pohon sakura besar.

(Nona muda, aku akan menghubungkan tongkat kamu dengan pohon sakura sebagai bantuan, lakukan yang terbaik setelah itu.)

aku tidak mengerti kata-katanya, tetapi kontrolnya tiba-tiba terasa lebih mudah.

(Gerbang) yang akan larut setiap saat menjadi seperti permukaan air yang tenang.

Dan kemudian, batu besar itu akhirnya jatuh dari langit.

Tidak! Posisinya agak buruk.

–Menyenangkan.

aku menyalakan diri aku dan menggeser (Gerbang) ke tempat di mana batu besar itu jatuh.

Sepertinya pembuluh darah dahiku pecah, pandanganku diwarnai merah.

Namun, itu layak berlebihan!

Batu besar jatuh dari (Gerbang) ke dataran pinggiran. Setiap kali batu besar itu menyentuh tanah, gempa berkekuatan sekitar 3 SR mengguncang ibu kota kerajaan.

Batu besar itu jatuh begitu saja, membelah gunung di dekatnya, dan kemudian berhenti.

"Huu, ini berkat Hisui. Mengesampingkan kita, jika anak itu tidak memberi tahu kita, orang-orang di istana kerajaan tidak akan diselamatkan."

"Arisa."

Sambil meminum ramuan sihir yang diberikan Mia kepadaku, aku mengalihkan pandanganku ke alat sihir alarm darurat yang telah berdering sejak beberapa waktu lalu.

Ini adalah alat untuk memberi tahu kami ketika sesuatu terjadi dengan grup kami.

Lampu yang menunjukkan Liza sedang bersinar.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar