Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: 3

Kali ini dari sudut pandang Arisa

13-3 . Akademi Kerajaan

"Senang bertemu denganmu Chevalier Tachibana. aku kepala sekolah Akademi Kerajaan, Litou Maiya."

Seorang wanita tua yang bermartabat menyambut aku dari sisi lain meja kerjanya.

aku telah mengunjungi Royal Academy di Noble Street sambil membawa anak-anak.

Namanya tampak aneh dari Kerajaan Shiga.

aku pikir nama itu adalah salah satu yang sering ditemukan di bagian barat benua.

aku menyampaikan surat yang telah diberikan oleh Guru aku tercinta kepada kepala sekolah.

Surat pengantar berasal dari Duke Oyugock jadi aku pikir tidak akan ada hambatan, tetapi aku tidak pernah berpikir kita akan bertemu langsung secara tiba-tiba.

"Aku diberitahu bahwa kamu akan memasuki akademi kami, tetapi bukan hanya kamu, tetapi juga anak-anak di belakangmu?"

Kepala sekolah mengangkat alisnya ketika dia melihat anak-anak di belakangku.

"Akademi kami mengharuskan siswa untuk dapat membaca dan menulis, dan melakukan aritmatika dasar untuk terdaftar di sini. Bahkan jika rekomendasi datang dari Duke-sama, jika mereka tidak memiliki kemampuan ilmiah sebanyak itu …"

"Tama, bisa berhitung dan membaca dan menulis juga~?"

"Pochi juga, dia menulis novel dan dia bisa menghitung nanodesu dengan sempurna."

"Aku juga~"

"Aku juga bisa."

Tama, Pochi, Shiro dan Crow menjawab kepala sekolah secara bergantian.

Sepertinya Mia tidak tertarik dengan percakapan itu, dia asyik melihat lukisan di dinding.

"Apakah sama dengan orang di sana?"

"Mwo?"

Mia yang dipanggil menoleh, dan tudungnya jatuh kembali dari kelembaman twintailnya.

"E-elf-sama?! Apakah kamu mungkin Elf-sama dari Hutan Boruenan?"

"Nn, Mia."

Mia mengangguk ke arah kepala sekolah yang membungkukkan tubuhnya ke depan meja karena terkejut.

Para bangsawan yang kami temui selama dua hari terakhir semuanya sopan tetapi mereka bertindak normal, orang ini pasti pecinta peri, tidak diragukan lagi.

Bersama dengan Mia, kami dapat mendaftar di Royal Academy tanpa masalah.

"–Dengan cara yang sama, ada berbagai mata pelajaran selain dasar di akademi kita. Mata pelajaran mana yang ingin kamu ikuti?"

Meringkas penjelasan panjang kepala sekolah, akademi ini memiliki enam sekolah utama; sekolah menengah atas, sekolah bangsawan, sekolah gadis, sekolah ksatria, sekolah sihir, dan sekolah masa kanak-kanak, bersama dengan 12 mata pelajaran.

Ini akan menjadi cerita yang berbeda jika kami tinggal di Ibukota Kerajaan sebagai penduduk tetap, tetapi karena kami hanya mendaftar untuk waktu yang terbatas, kami memutuskan untuk mengganggu tiga sekolah setelah berkonsultasi dengannya.

Diputuskan bahwa Mia dan aku akan berada di sekolah sihir, Pochi dan Tama di sekolah ksatria, dan Shiro dan Crow berada di sekolah masa kanak-kanak.

aku berpikir untuk mendaftar ke sekolah gadis untuk pelatihan pengantin, atau sekolah tingkat tinggi untuk belajar ilmu politik dan ekonomi, tetapi minat aku terletak pada tempat di mana aku dapat meneliti sihir.

Karena cheat Master kami dapat membuat kerajaan atau kerajaan sendiri jika dia mau, mempelajari manajemen wilayah dan bagaimana menjadi seorang kaisar mungkin lebih baik, tetapi aku tidak melakukannya karena melakukannya selama pendaftaran terbatas akan setengah matang. .

Melempar Pochi dan Tama sendirian ke sekolah ksatria terasa seperti semacam bendera, jadi aku memutuskan untuk menemani mereka di hari pertama.

aku harus berkonsultasi dengan Guru besok.

aku membawa Pochi dan Tama ke sekolah ksatria yang dipandu oleh seorang guru.

Hanya orang yang direkomendasikan oleh bangsawan yang dapat mendaftar ke tempat ini.

"Maaf, tapi untuk jaga-jaga, tolong lakukan tes sederhana."

"Iya!"

"Pochi bagus dengan tes nanodesu!"

"Tes macam apa itu?"

aku bertanya kepada guru otot.

"Itu hal yang sederhana untuk seseorang yang bercita-cita menjadi seorang ksatria. Cukup ambil pedang dan lakukan latihan mengayunkannya. Silakan coba mengayunkannya sepuluh kali—aku?!"

Swoosh swoosh, Pochi dan Tama mengayunkan pedang dengan kecepatan di mana ujung pedang tidak terlihat saat duduk.

Guru sangat terkejut rahangnya terlihat seperti akan jatuh.

aku memberi tahu keduanya untuk berhati-hati dan menerima pedang Pochi.

–Oh, ternyata beratnya tak terduga meskipun kelihatannya.

aku ingin tahu apakah pusat gravitasi ada di ujung?

Statistik aku telah ditingkatkan ke level ksatria normal melalui naik level, tetapi sepertinya aku tidak bisa menjaga postur aku saat mengayunkannya.

aku diam-diam menggunakan sihir (Power Assist) tanpa nyanyian.

Ini adalah sub-tipe dari (Penguatan Fisik) yang lebih tinggi untuk penggunaan mata-mata yang telah dibuat oleh Guru kita.

Aku mengayunkan pedang seperti latihan mengayunkan kendo.

Ketegangan aku berangsur-angsur naik setiap kali aku mengayunkan pedang.

Pedang pasti memiliki pesona misterius yang kemungkinan akan membuatmu berteriak "Wooooo" ya.

aku mengerti betul bagaimana perasaan keduanya barusan.

"Baiklah, Dame Tachibana telah lulus juga."

"Terima kasih . "

aku mengembalikan pedang ke guru dengan wajah tenang.

Terasa seperti aku akan menderita sakit otot jika aku tidak mendapatkan pijatan ketika kami kembali.

Oh benar! aku akan meminta Guru memijat aku dengan lekat.

Tentu saja, aku harus memijat Guru kembali setelah selesai!

Guhehehe, melakukan sesukaku pada tubuh shota ya.

Aku mendidih~ .

"Arisa~?"

"Wajah, nanodesu."

Dua orang yang melihatku dari bawah menyodok bibirku.

Ups, tidak baik, sopan dan tepat, sopan dan tepat.

"Tama Kishresgalza."

"Pochi Kishresgalza nanodesu!"

"aku Arisa Tachibana. Semuanya, tolong rukun dengan kami."

Ruang kelas penuh dengan anak-anak.

aku kira sebagian besar berusia sekitar 13 tahun?

Seperti yang diharapkan dari murid ksatria, semua anak memiliki otot yang besar meskipun mereka berwajah bayi, tidak ada yang menarik perhatianku.

Ada sekitar 30 orang, tetapi hanya ada dua gadis. Salah satunya adalah gadis lembut yang terlihat seperti wanita muda, terlihat tidak pada tempatnya di sini, tetapi yang lainnya adalah gadis yang lebih baik daripada laki-laki.

Perbedaan level adalah dari 3 hingga 7 . Ada juga anak-anak non-standar yang levelnya 11 dan 15.

Sebagian besar anak bangsawan menempati 7, sehingga mereka memiliki keterampilan yang relatif lebih banyak.

Setengahnya memiliki keterampilan seni bela diri, dan sekitar 20% memiliki keterampilan sihir.

“Fuhn, demi-human dan wanita ya. Standar sekolah ksatria benar-benar telah jatuh.”

Seorang anak laki-laki tampan yang suasananya terasa seperti seorang bangsawan muda melemparkan beberapa sarkasme seperti template.

Dan ada seseorang yang langsung bereaksi.

"Apa katamu! Coba katakan lagi. Atas nama Kelten House, aku menantangmu untuk berduel!"

Itu adalah gadis yang tampak halus dari sebelumnya.

Sebaliknya, mengapa kamu yang marah.

"Berkelahi itu buruk~"

"Itu benar nanodesu! Kita harus bergaul satu sama lain nodesuyo. nanodesu yang buruk."

Tama dan Pochi memotong diri mereka di antara kedua anak itu dengan Gerakan Berkedip, mengepakkan tangan mereka untuk menengahi keduanya.

"…. O, oy."

"Bukankah keduanya tiba-tiba bergerak?"

"Jangan bilang, Gerakan Berkedip?"

"Jangan bodoh. Jika mereka bisa menggunakan Gerakan Berkedip, mereka akan dibina ke ordo ksatria alih-alih sekolah ksatria."

Teman-teman sekelas kehilangan ketenangan mereka ketika mereka melihat teknik seperti transendental keduanya.

aku melihat guru otot itu berpikir bahwa dia harus segera menghentikan mereka, tetapi dia tampaknya menganggap kemandirian siswa itu menarik sambil melipat tangannya.

–Astaga. Betapa merepotkan.

"Tolong biarkan di situ kalian berdua."

aku menengahi mereka di tempat Tama dan Pochi sebagai orang dewasa sendiri.

"Bangsawan muda di sana. Aku tidak keberatan jika kamu mengklasifikasikan orang berdasarkan jenis kelamin, tapi tolong berhenti membedakan mereka dengan itu. Bahkan wanita bisa menjadi ahli ilmu pedang yang luar biasa seperti Ryouna-sama dari Shiga Eight Swords."

aku membesarkan bibi six-pack dari sebelumnya melawan seorang anak yang tampaknya lemah terhadap otoritas seperti dia sehingga dia tidak bisa membantah.

Selanjutnya, aku berbalik ke arah wanita muda yang mendidih seketika.

"Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada nona muda Sir Kelten karena telah membela kami."

Gadis ini seharusnya ditegur demi dirinya sendiri, tapi itu tugas guru.

Membawa itu sekarang akan membuatnya malu, aku bisa menunjukkannya padanya nanti ketika kita sendirian.

"R-Ryouna-sama adalah pengecualian! Pria lebih kuat, dan mereka unggul dalam pertarungan! Bukankah kebanyakan dari Shiga Eight Swords juga pria!"

Bocah itu mengambil belokan yang salah lagi, dan menggigit kembali.

Namun, orang yang menjawabnya adalah gadis yang lembut.

"Ara, orang yang mematahkan Julberg-sama dari Shiga Eight Swords itu, (Tombak Hitam) Liza-sama adalah seorang wanita lho."

Pochi dan Tama yang mendengar kata-kata pujian untuk Liza-san mulai memasang ekspresi bahagia di wajah mereka.

"Liza kuat~"

"Itu benar nanodesu. Liza adalah nodesu yang kuat!"

"Tunggu, kalian! Tambahkan kehormatan 'sama'! Wanita itu seharusnya dianugerahi pangkat earl kehormatan yang setara dengan Shiga Eight Swords sekarang juga."

Wanita muda itu menegur keduanya yang memuji Liza-san.

"Bukan itu~?"

"Bukan itu nodesu."

"Bagaimana apanya!"

Keduanya mungkin ingin mengatakan bahwa Liza-san telah menolak untuk menjadi Shiga Eight Swords, jadi dia bukan seorang earl kehormatan tetapi seorang baronetess kehormatan, tetapi tampaknya mereka tidak dapat menyampaikannya dengan baik.

"Tolong tenang. Liza Kishresgalza-sama telah menolak undangan untuk menjadi Shiga Eight Swords. Dia telah diberi pangkat kehormatan baronet di (Upacara Audiensi Hebat) tempo hari."

"Sepertinya kamu pernah melihatnya secara langsung—Kishresgalza?"

<TLN: Kesalahan TL di chapter sebelumnya, Liza adalah Baronetess, bukan Baroness. >

Oh, sepertinya dia memang mendengar perkenalan Pochi dan Tama sebelumnya.

"Ya, kami bertiga hadir pada kesempatan itu. kamu mungkin telah memperhatikannya, tetapi keduanya seperti adik perempuan bagi Kishresgalza-sama."

"… Adik perempuan Liza-sama?"

Astaga, aku mungkin akan menggigit lidahku jika aku tidak serius ketika aku menyebut nama keluarga Liza-san.

Suara anak laki-laki tampan yang keberadaannya terlupakan terpotong di sana.

"Kalian para gadis, lawan aku! Aku akan meminta maaf atas kata-kataku sebelumnya jika aku kalah. Guru, tolong pengaturan untuk pusat pelatihan."

"Sangat baik . "

Guru otot mengangguk pada kata-kata arogan bocah itu, memberi tahu semua orang, "Kelas pertama adalah belajar dengan mengamati duel", dan kemudian membimbing teman-teman sekelasnya ke tempat latihan.

–Sialan sekelompok otot-otak ini.

"Sekarang, ayo! Kalian bertiga bisa datang sekaligus."

Anak laki-laki yang dilengkapi dengan helm penyerap goncangan dan bantalan memegang pedang kayunya ke arah kami dan berteriak.

Ada lima anak laki-laki di belakangnya yang cemberut pada kami.

"Private Tama. Aku menunjukmu untuk menjadi garda depan."

"Roger~"

"Dengar oke? Bidik senjatanya. Mia tidak ada di sini, jadi biarpun kamu membuat kesalahan, jangan sakiti dia oke."

"Ya ya pak~?"

aku meminta Tama yang cekatan untuk menyelesaikannya dengan menghancurkan senjata lawan.

Tentu saja dengan suara rendah yang tidak bisa didengar oleh pihak lain.

"Ke depan! Ambil sikapmu."

Anak laki-laki itu memegang pedang dengan gaya ksatria.

Tama dalam postur alami.

"Mulai!"

Dengan sinyal guru otot, bocah itu menikam ke arah Tama sambil berteriak.

Itu pasti terlihat berbahaya~ . kamu akan mendapatkan cedera besar bahkan dengan pedang kayu seperti itu.

"Wooooo!"

Tusukan anak laki-laki itu tajam. Gerak kakinya sangat cepat sulit untuk berpikir itu anak yang sama.

Anak-anak dari sekolah pelatihan penjelajah tidak bisa dibandingkan dengannya. aku kira itu seperti yang diharapkan dari level 11.

–Namun, lawannya terlalu buruk.

"Tama penari yang menawan~?"

Tama menghindari tikaman bocah itu ke kiri dan ke kanan dengan langkah luar biasa.

Jika itu Tama, dia mungkin bisa melakukan hal yang sama bahkan terhadap anggota Shiga Eight Swords.

"Tama, lakukan yang terbaik nanodesu!"

"Ya~"

Menjawab dukungan Pochi, Tama mengiris pedang anak laki-laki itu dengan pedang kayunya sendiri.

"Apa"

"Pedang rahasia, tarian irisan bundar~?"

Tama yang berlari melewati bocah itu mengambil pose kemenangan yang aneh.

Sepertinya bocah itu kehilangan kekuatannya dari teknik yang sangat tidak masuk akal yang memotong pedang kayunya menjadi irisan, dia duduk di tempat.

"Pemenang, Tama."

Teman-teman sekelas bersorak dengan pernyataan guru otot.

Hanya seorang anak laki-laki yang tampak sinis yang meninggalkan pusat pelatihan di belakang teman-teman sekelasnya sambil tersenyum puas seperti "Hmph". Ini anak level 15.

Dia akan menjadi saingan jika ini adalah cerita sekolah, tapi sayangnya, itu tidak diminta.

Para pengikut bocah itu menantang kami satu per satu setelahnya, tetapi Tama dan Pochi secara bergantian melemparkan senjata mereka, meraih kemenangan.

Guru otot meminta kami untuk tidak merusak peralatan, jadi mereka menahan diri untuk tidak mengirisnya.

Setelah semua pengikut jatuh, gadis besar itu menantang, dan kemudian berubah menjadi sesuatu seperti pertandingan kelas.

"Selanjutnya ~?"

"Giliran Pochi kali ini nanodesu!"

Pochi yang memegang pedang kayu melihat ke arah teman-teman sekelasnya dengan wajah bahagia, tapi tidak ada yang menantang balik.

Wanita muda dan anak laki-laki pertama masing-masing menantang tiga kali, tetapi itu adalah kemenangan yang mudah.

"Baiklah, kelas hari ini selesai."

Begitu guru otot menyatakan demikian, beberapa orang dengan napas terengah-engah memukul tanah sambil terlihat frustrasi.

Ah, wajah frustrasi anak laki-laki itu bagus ya~ .

Gunakan frustrasi ini untuk tumbuh! Aku mendukungmu!

“Semuanya, sekarang kalian harus mengerti bahwa ada seseorang yang lebih tinggi di atas kan? Namun, jangan berkecil hati oke? Keduanya spesial. Mereka adalah penjelajah sejati yang telah mempertaruhkan nyawa mereka di labirin sejak mereka kecil. . "

Rupanya, guru otot memanfaatkan kesempatan itu dengan baik.

Sekarang anak-anak mungkin akan lebih rajin dalam pelatihan mereka dengan citra ideal namun tidak maju dari diri mereka sendiri.

Bagaimanapun juga, penting untuk memiliki target yang jelas.

Tapi, dengan ini keduanya seharusnya dikenali dan tidak akan menjadi sasaran bullying, ada juga beberapa anak yang sepertinya akan cocok dengan keduanya juga, jadi aku tidak akan mengeluh.

Selain itu, bocah tampan yang bertengkar dengan keduanya juga meminta maaf kepada keduanya dengan benar.

Melihat emosinya yang kacau saat meminta maaf, aku merasa itu cukup untuk membuatku makan tiga kali.

Oh tidak~ Aku tidak bisa bosan dengan arc sekolah~

"Hanya ada hidangan aneh di toko itu, tapi rasanya sangat lezat."

"Terkadang mereka jahat tho'"

"Tapi hal mayo itu pasti akan menjadi kebiasaan ya' tahu?"

Setelah kelas selesai, kami diundang oleh putra keempat dari seorang chevalier kehormatan, gadis besar dan seorang bocah hantu untuk makan di luar.

. . . . Masih mayo ya. Baunya seperti orang yang bereinkarnasi atau orang yang diteleportasi.

Yah, itu seperti biasa dengan masalah.

–Mungkin karena aku berpikir aneh seperti itu, kami menemukan pemandangan yang aneh.

"Kamu yatim piatu yang kotor, jangan berjalan dengan berani di tempat ini!"

"Souya-dono, tolong jangan gunakan kekerasan. Shin hanya mengerjakan tugas di sekolah!"

"Jangan pedulikan aku. Pukul aku jika kamu mau. Aku harus mengakhiri pekerjaanku dengan cepat. Tolong singkat."

Yang melakukan pemukulan adalah anak laki-laki yang sedikit montok namun sangat cantik. Dengan rambut hitamnya, jika dia sedikit lebih kurus, kecantikannya akan sebanding dengan Lulu.

Namanya seperti orang Asia, atau lebih tepatnya, seperti orang Jepang; Souya. Dia terlihat seperti pahlawan atau orang yang diteleportasi. Keahliannya hanya (Ukiran). 14 tahun .

Yang melakukan perlindungan adalah kenalan kami.

Itu adalah putri berambut merah muda dari kerajaan kecil, Menea. Dia tidak bersama pelayannya, mungkin karena dia ada di sekolah. aku pikir itu agak terlalu tidak aman.

Anak laki-laki yang dipukul itu kurus dan memiliki rambut putih, anak laki-laki tampan dengan wajah berwajah Prancis. Namanya Shin, seperti dia orang bumi, tapi itu adalah nama yang sering ditemukan di dunia ini jadi mungkin tidak ada hubungannya. Keahliannya hanya (Pedang Satu Tangan). Dia berusia 14 tahun seperti anak laki-laki berambut hitam.

Tetap saja, itu adalah situasi yang pasti akan membuatmu ingin membalas, "Kamu pikir ini manga shoujo!" .

"Oy, ini Yang Mulia lagi."

"Tuan itu benar-benar sering terjerat dengan Yang Mulia."

"Dia mungkin kesal melihat sang putri berbicara dengan tukang."

"Yang Mulia Jelek benar-benar gigih meskipun sang putri membencinya."

Kami mendengar percakapan seperti itu dari kakak kelas di dekatnya.

Yang Mulia jelek? Mungkin anak itu juga seperti Lulu, memiliki kumpulan bagian yang tidak beruntung?

"Fuhn, tanganku kotor sekarang!"

Anak laki-laki yang dipanggil Yang Mulia dengan arogan pergi sementara Putri Menea cemberut padanya.

"Oh tidak! Darah–"

"Tidak apa-apa. Saputangannya akan kotor."

Putri Menea yang melihat darah mengalir dari mulut anak laki-laki yang dipukul mengeluarkan sapu tangan dan mencoba menyeka darah itu dengannya.

Bocah itu menolak dengan kasar dan menyekanya dengan tangannya sendiri.

–Kuh, apa sih ruang manga shoujo ini!

Apakah ini yang disebut "Catatan: Terbatas untuk pria tampan" .

Sial, aku seharusnya berada di posisi itu karena ini adalah busur sekolah. . . .

Dewa kenapa!

Aku mengutuk dewa komedi cinta di hatiku.

Catatan penulis:

Lain kali kita akan kembali dengan sudut pandang Satou. Hari kedua Royal Academy direncanakan setelah 2-3 episode nanti.

●Profil

(Menea) Putri ketiga dari kerajaan kecil, Rumooku. Seorang gadis cantik berambut pink. 17 tahun .

(Kerajaan Rumooku) Pernah bermitra dengan kulit musang untuk memanggil orang dunia lain.

(Kelten) Seorang marquis dengan pengaruh besar di tentara.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar