Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 33 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 33: 33

13-33 . Raja Iblis Shin (3)

Satou di sini. Dalam cerita panjang, kesulitan baru masuk ketika semuanya tampaknya telah terpecahkan. Setiap kali aku membaca adegan itu, aku merasa bersemangat dengan hal-hal baru sambil juga merasa simpatik terhadap para protagonis.

"Jika bukan Kuro? Apakah setengah iblis di sana adalah suvenir? Maaf tapi, jika itu untuk suplai darah, itu tidak perlu, tahu?"

"Kamu salah, aku punya sesuatu untuk dikonsultasikan denganmu–"

Ini adalah kastil Ban vampir di lapisan bawah labirin.

aku datang ke sini karena aku pikir dia, yang telah hidup lama, akan tahu sesuatu tentang itu.

Aze-san telah hidup lebih lama, tapi dia seharusnya lebih tahu banyak tentang hal-hal yang berhubungan dengan monster.

aku berpikir untuk mengandalkan orc kuil Heraruon yang tinggal di ibukota kerajaan di bawah tanah, tetapi membawa manusia yang tidak dikenal ke tempat mereka bersembunyi tidak akan baik, jadi aku menghapusnya dari daftar.

Sambil menyerahkan hadiahku, satu tong kecil anggur (Blood of Lesseu) kepada para putri vampir, aku memotong pembicaraan tentang anak laki-laki Shin (Miasma Poisoning).

"Jadi seperti itu dearuka. Ryuna, keluarkan racunnya."

Putri vampir kecil yang pendiam menggigit leher bocah Shin yang tidak sadarkan diri dan mulai menghisap racun alih-alih darah.

Hanya dalam 30 detik, anak laki-laki Shin (Keracunan Miasma) sembuh.

Namun, itu– .

"–apa, itu kembali lagi?"

Ban terkejut ketika kondisi (Keracunan Miasma) kembali lagi seperti ketika aku menggunakan sihir penyembuhan.

Sepertinya efek dari demon lord-fication sudah berakar kuat.

Rupanya, putri vampir kecil berpikir bahwa dia gagal, dia menggigit leher anak laki-laki Shin sekali lagi mencoba menyedot (Miasma Poisoning).

Shin sepertinya kesakitan, jadi aku menggunakan skill penyembuhan kekuatan sihir untuk mengedarkan kekuatan sihir di tubuhnya, menghilangkan kondisinya yang melemah.

"Hei, aku mendengar Kuro-san datang–"

Gadis kecil-oni (goblin) Yuika berlari di koridor kastil malam abadi mengenakan celemek berenda seperti istri muda.

Meskipun dia goblin, dia tidak jelek seperti demi-goblin, dia benar-benar terlihat seperti manusia selain tanduk kecil yang tumbuh di dahinya.

aku ingin Lulu, Sera dan dia berdiri bersama di panggung setidaknya sekali.

"Ara? Tamu baru—Ryuna, berhenti menghisap racun noja!"

Ekspresi lembut Yuika yang terlihat seperti Lulu berubah menjadi tegas seperti prajurit veteran.

Kepribadian tertua Yuika yang memiliki kepribadian ganda, (White Oni Sovereign) Yuika 3 mungkin muncul.

Yuika 3 melanjutkan dengan beberapa kata yang mengejutkan.

"Jika kamu terus seperti itu, (Soul Vessel) anak muda itu akan pecah!"

Seperti yang aku pikirkan, sepertinya tidak seperti monsterfication, demon lordfication tidak dapat ditangani dengan cara biasa.

"Racun anak muda itu adalah bukti dari kapal jiwa yang pecah."

"Yuika, apa kau tahu apa yang harus kita lakukan?"

Aku bertanya pada Yuika 3 yang melihat keadaan bocah Shin dalam sekejap.

"Umu …. Cara langsung mengembalikan bejana jiwa adalah noja terbatas."

Yuika 3 menutup matanya seperti sedang mengingat sesuatu, dan kemudian dia tiba-tiba berbicara.

"Menurut dokumen kuno, kamu harus membiarkannya berendam di mata air naga yang diciptakan oleh naga surgawi atau naga kuno selama tiga hari tiga malam, tetapi orang tidak dapat melewati penghalang Lembah Naga, dan bocah ini tidak akan tahan jika kamu membawanya ke benua lain."

–Hm? Penghalang Lembah Naga tidak bisa dilewati?

"Suatu kali, aku melawan seorang pahlawan yang Kapal Jiwanya rusak, tetapi aku memiliki beberapa Minuman Keras Pertapa (Souma) pada waktu itu, jadi pahlawan itu selamat dengan meminumnya noja."

"Apakah tidak ada Souma yang tersisa?"

"Tidak ada. Yang aku gunakan saat itu adalah yang terakhir."

Aku melihat sekeliling sambil menerapkan penyembuhan kekuatan sihir pada bocah Shin yang bernapas dengan menyakitkan.

Yuika tidak menyebutkannya, tapi aku bisa meminta naga surgawi di pegunungan Fujisan untuk membuat mata air naga bahkan tanpa pergi ke benua lain.

Namun, Yuika 3 masih melanjutkan ceritanya.

"Aku tidak punya Souma, tapi aku tahu resep obat-obatan dengan efek yang sama."

Yuika 3 menjulurkan dadanya dengan bangga.

Dia sepertinya ingin dipuji, jadi aku memujinya, "Seperti yang diharapkan dari White Oni Sovereign!", Dan mendesaknya untuk melanjutkan.

"Obat sihir Phantom dibuat dari Blood Sphere dan Phantom Soul Liquor."

Sayangnya, aku tidak memiliki Phantom Soul Liquor.

"Dragon Vermilion dibuat dari Dragon Spring Liquor dan Spirit Drop."

Jatuhkan Roh ya. . . . Sakura Drop yang aku dapatkan dari Sakura Dryad seharusnya semacam Spirit Drops.

aku harus bisa membuat yang ini.

"Sepertinya aku entah bagaimana bisa membuat Dragon Vermilion ini."

"Itu bagus, tapi Dragon Vermilion memiliki efek yang lebih kuat sebagai obat penguatan daripada penyembuhan. Dalam kasus pemula seperti anak muda ini, dia mungkin mati sebelum Soul Vessel-nya dipulihkan."

–Itu tidak mungkin.

Sepertinya Yuika 3 merasakannya, dia menceritakan resep berikutnya dengan tergesa-gesa.

"Yang paling pasti adalah, obat sihir yang mahakuasa, Elixir."

"Apakah kamu tahu resepnya?"

"Jangan panik . "

Sementara kulit putihnya berwarna merah, Yuika mendorong dahiku yang mendekat padanya.

"Bahan-bahan untuk Elixir agak merepotkan."

Yuika mengangkat salah satu jarinya, dan berbicara tentang bahan pertama.

“Pertama, dibutuhkan (Sap of the World Tree) yang hanya tumbuh di Desa Elf. Nah, mendapatkan yang ini tidak mungkin, tapi jangan khawatir. Getah pohon tua yang direndam dalam batu filsuf bisa menjadi pengganti noja. "

Tidak apa-apa . aku memiliki metrik ton (Sap of the World Tree) di penyimpanan aku.

“Selanjutnya, kamu membutuhkan sekitar 10 gram bubuk halus baik dari tulang, taring, atau tanduk naga. Satu dari naga dewasa lebih disukai, tetapi menggunakan yang dari naga jahat tua yang tinggal di labirin ini juga tidak masalah, kita harus pergi mengumpulkannya nanti noja."

aku memilikinya dari naga hitam Heiron dan naga surgawi, jadi tidak ada masalah.

“Dan kemudian Abu Perak Mengerikan yang dibuat dari kulit perak Ikan Raksasa Besar. Aku tidak ingin melawan monster itu lagi, tetapi membuat satu dari Ikan Mengerikan dan Narwhal Perak yang berkembang biak di sini seharusnya baik-baik saja.”

Kulit perak ya. . . .

"Dengan kulit perak, maksudmu ini?"

"A-apa?…I-itu saja! Bagaimana kamu mendapatkannya?!"

Itu adalah potongan daging yang diperjuangkan Liza dan Pochi saat itu.

Jadi itu benar-benar bukan hanya bagian yang sulit untuk dimakan.

"Aku juga bisa menyiapkan bahan-bahan yang lain. Bahan-bahan tadi semuanya kan?"

"Ada beberapa yang lain-lain, tetapi yang sulit didapat semuanya yang lebih awal."

Ketika aku selesai mendengar resep dari Yuika 3, Ban yang terlihat seperti ingin memotong pembicaraan dari beberapa waktu yang lalu memanggil.

"Maaf mengganggu ketika kalian berdua bersemangat, tetapi jika itu Elixir, aku punya beberapa sayang."

Mengatakan demikian, Ban mengeluarkan botol merah dari Item Box.

Pembacaan AR juga menyatakan Elixir.

“Ini memiliki sekitar 10% kemungkinan berada di dalam peti harta karun yang muncul setelah kamu mengalahkan seorang (Penguasa Lantai) sayang. Efek dari yang lama dipertanyakan, tapi yang ini dari sekitar lima tahun yang lalu, jadi seharusnya baik-baik saja sayang. "

Tampaknya obat sihir biasa akan kehilangan efeknya dalam satu tahun, tetapi menurut informasi di AR, itu cukup baik untuk dianggap tidak terdegradasi.

"Aku tidak menggunakannya, oleh karena itu aku akan memberikannya padamu."

"Terima kasih! Ini sangat membantu."

aku membuka botol Elixir yang aku dapatkan dari Ban dan meletakkannya di bibir anak laki-laki Shin.

Aku perlahan-lahan memasukkannya ke dalam mulutnya, dan kemudian dia mulai menelannya perlahan.

Bagus . . . . Seperti yang diharapkan, aku tidak ingin memberinya makan dari mulut ke mulut kepada seorang pria.

"Fumu, dia seharusnya baik-baik saja sekarang nanoja."

Seperti yang Yuika 3 katakan, status bocah Shin telah berubah menjadi (Miasma Poisoning: Sedikit).

"Selanjutnya kamu harus membiarkannya istirahat selama 2-3 hari. Dia harus menghindari tempat-tempat di mana kepadatan esensi sihir berfluktuasi."

"Kalau begitu aku akan menyediakan kamar di kastilku."

aku menerima tawaran Ban dan mempercayakan anak laki-laki Shin ke pelayan kastil.

Karena Arisa mungkin khawatir, aku memberitahunya bahwa bocah Shin diselamatkan dengan sihir (Pesan Singkat).

"Kalau dipikir-pikir, Kuro, apakah itu topeng baru?"

Yuika 3 menatap wajahku sambil terlihat bingung.

“Aku lebih suka wajah Jepang yang polos dari dulu daripada wajah artis asing lho.”

Ups, aku lupa bahwa aku menggunakan wajah rekan kerja Jepang aku meskipun aku menyebut diri aku Kuro saat itu.

Hah? Itu mengingatkanku, Ban dan para putri vampir bereaksi sama seperti saat itu meskipun aku memiliki wajah yang berbeda, aku bertanya-tanya mengapa?

aku bertanya langsung karena itu mengganggu aku.

"Kami para vampir bisa membedakan orang dari bau darah mereka sayang."

Jawaban seperti vampir kembali.

"Lagipula, aku tidak punya keluarga yang cukup berpikiran sempit untuk mengangkat sudut mata mereka hanya karena pihak lain terlihat berbeda, kecuali itu skema."

"Itu benar, skala waktu manusia dan kehidupan kita berbeda, oleh karena itu wajar jika penampilan dan kepribadian mereka berbeda setiap kali kita bertemu."

Yuika mengangguk pada kata-kata gagah Ban.

Mereka cukup berpikiran terbuka.

Sebenarnya, tidak ada masalah bagiku untuk menunjukkan wajah asliku kepada mereka yang tinggal di dalam ruangan di lapisan bawah labirin.

Mereka mungkin tidak akan berencana untuk menggunakan kekuatanku untuk melakukan sesuatu yang jahat juga.

Ada juga pelayan di kastil, tetapi mereka akan (Kontrak) – untuk tidak memberi tahu apa pun ketika mereka diberhentikan dari kastil, jadi itu seharusnya baik-baik saja.

–Ini adalah kesempatan yang baik.

aku pikir begitu, dan lepaskan penyamaran Kuro.

“Ini adalah penampilanku yang sebenarnya. Nama asliku adalah Suzuki Ichirou, tapi aku lebih sering menyebut diriku Satou di sini.”

"Hoo, kamu masih sangat muda sayang."

"Umu, kulit mengkilap tanpa bekas janggut adalah noja yang bagus."

Reaksinya kurang meskipun itu adalah pameran yang sudah lama ditunggu-tunggu.

Mengesampingkan Ban, penilaian Yuika 3 aneh.

Mungkin, dia pecinta shota seperti Arisa.

Sepertinya dia memperhatikan garis pandangku, Yuika 3 yang menyentuh seluruh tubuhku berteriak, "I-ini tidak seperti yang kau pikirkan noja!" dan memisahkan diri.

aku sudah terbiasa dengan pelecehan s3ksual Arisa, jadi aku katakan padanya, "Tolong jangan khawatir tentang itu", dan berbalik ke arah Ban.

"Itu benar, terima kasih untuk Elixir tadi. Aku selamat berkat kamu."

"Jangan pedulikan itu. Aku sudah mengatakannya sebelumnya, racun mematikan itu tidak ada gunanya bagi kita para vampir."

aku kira itu seperti bagaimana sihir penyembuhan merusak mayat hidup dalam game?

"Daripada itu, tentang kulit perak yang kamu miliki…. Tidak berarti, apakah kamu pernah melawan Great Monstrous Fish (Tovkezeera) dearuka?"

"Ya, itu dipanggil oleh iblis kuning di langit Kota Oyugock, jadi aku memusnahkannya."

Ban dan Yuika berhenti bergerak setelah mendengar penegasanku.

Setelah beberapa saat, Yuika 3 membuka mulutnya, bergerak seperti boneka yang patah.

"E-memusnahkan Great Monstrous Fish (Tovkezeera) itu? Apakah kamu mencari bantuan dari naga surgawi dan para Dewa–tidak, itu mungkin dengan level itu kan …"

"Ya, dengan sihir ringan–"

"Sihir katamu? Sihir terlarang yang bisa menembak jatuh benteng udara itu, itu artinya bersama dengan kota tempat kemunculannya ya…. Satou, kamu telah melalui pertempuran yang cukup mengerikan…"

Yuika 3 yang ekspresinya berubah menjadi seperti ibu yang penuh kasih memeluk dengan lembut kepalaku di dadanya.

Gerakannya seperti seorang ibu, tetapi kelembutannya sedikit kurang.

"Dengan Kota Oyugock maksudmu Ibukota Kadipaten kan? Tidak ada bekas luka dari pertempuran apa pun di Ibukota Kadipaten sayangu."

"Apa? Apa kau menipuku Satou?"

Setelah mendengar gumaman aneh Ban, Yuika 3 menarik dirinya menjauh dariku.

"Aku tidak berbohong. Aku menembakkan sihir ke langit untuk mencegah kerusakan di tanah."

Itu adalah sihir cahaya menengah, bukan mantra terlarang, tapi aku merahasiakannya.

"Begitu, aku minta maaf karena meragukanmu noja."

"Tolong jangan pedulikan itu."

aku menerima Yuika 3, yang dengan tulus meminta maaf, meminta maaf.

“Karena situasinya seperti itu, aku punya banyak bahan dari Great Monstrous Fish (Tovkezeera), jadi aku bisa memberikannya jika kamu butuh sesuatu.”

"Kalau begitu, aku ingin sedikit kulit perak, kulit luar, dan lemak subkutan sayang."

Ban melompat pada saran aku, jadi aku bertanya kepadanya berapa banyak yang dia butuhkan.

"Baiklah, berapa ton yang kamu butuhkan?"

“Aku hanya membutuhkan kulit perak sebagai batu asah, jadi potongan sebelumnya sudah cukup. Aku ingin kulit luar yang cukup untuk membuat perlengkapan pelindung untuk putri vampir. Aku akan menggunakan lemak untuk bahan bakar tempa, jadi jika tidak apa-apa. , aku ingin sekitar 500 kilogram sayang . "

. . . . Apa pria yang sederhana.

Mereka adalah makhluk 300 meter yang sangat besar, jadi bahkan sekarang aku hanya menggunakan sekitar 1% bahan dari salah satu dari tujuh, dia seharusnya meminta lebih banyak.

Untuk kesempatan ini, aku juga memberinya sekitar 10 kilogram daging ikan paus.

"Mereka terlalu banyak mengingat nilai dari Elixir dearuna…. Tolong ambil semua Elixir dari Item Boxku dearu."

"Tidak tapi, bukankah itu bisa digunakan untuk Yuika dan yang lainnya?"

Ban yang terlihat sangat gembira menyarankan aku untuk mengambil semua Elixir.

"Benar, bisakah aku memiliki tiga dari mereka? Aku akan senang memiliki yang tertua dan yang terbaru."

"Itu mudah. ​​Yang tertua adalah dari 250 tahun yang lalu dearuna. Aku telah membuang yang lebih tua, jadi tidak ada yang tersisa selain itu."

aku telah mempelajari resep Elixir dari Yuika, tetapi aku ingin mengkonfirmasi kinerja yang dari labirin dan yang aku buat sendiri, jadi aku memutuskan untuk menerimanya dengan penuh syukur.

"Apakah ada yang diinginkan Yuika juga?"

Jika Yuika 3 tidak memberikan informasi, bocah Shin mungkin sudah mati.

"Gulungan sushi biasa–"

"Maaf, aku sebenarnya sudah mendapatkan labu botol, tapi aku tidak tahu bagaimana memprosesnya jadi aku tidak bisa bergerak maju."

aku mendapatkan labu botol untuk labu kering ketika aku pergi ke wilayah Muno saat itu.

aku telah memberikan beberapa kepada Lulu dan Nea-san, peneliti memasak Desa Boruenan, untuk mereka teliti, tetapi karena ingatan Arisa dan aku tentang hal itu tidak jelas, tidak ada hasil yang menguntungkan saat ini.

Selain itu, Lulu telah memperoleh bahan-bahan seperti tahu dan mentimun beku-kering di pasar Ibukota Kerajaan.

“Sayangnya, aku juga tidak tahu resepnya noja. Jika pahlawan Watari yang mengajari aku cara membuat acar dan masakan Jepang masih hidup, dia mungkin bisa mengajari kamu cara membuat labu kering, tapi aku rasa dia tidak , yang sudah menjadi orang tua 120 tahun yang lalu, masih hidup sekarang."

–Hm? Watari?

Tanggalnya sedikit meleset, tapi aku ingin tahu apakah dia Watari-shi, kakek Lulu?

Meskipun, meskipun itu benar, dia tidak memberikan resepnya kepada Lulu, jadi tidak ada artinya.

"Jika kamu memiliki skill (Past Seer) yang langka dan skill (Lost Knowledge), kamu bisa mendapatkan teknik yang hilang. . . . "

Yuika bergumam sangat sedih.

aku akan mencari apakah ada orang dengan keterampilan itu ketika aku kembali ke ibukota kerajaan.

aku beruntung jika ada hit.

Sebagai permintaan maaf karena tidak bisa menyiapkan sushi roll, aku memutuskan untuk menyajikan pizza dan hamburger yang sudah aku buat sebelumnya dari penyimpanan.

Tampaknya Ban telah mendapatkan tomat dengan aman juga, ada tomat yang digunakan di piring yang dibawa oleh juru masak kastil.

"Pizza Satou benar-benar yang terbaik nanoja."

"Umu, aku tidak bisa tidak mengakui bahwa itu sedikit lebih unggul dari juru masak kastil kita."

Aku melihat juru masak onee-san mencengkeram tangannya dengan frustrasi di salah satu sudut ruangan setelah Mendengar Yuika dan Ban.

aku mendekatinya menggunakan Ground Shrink dan memberikan resepnya.

"… T-tidak perlu belas kasihan."

"Ini tidak disayangkan kamu lihat. Resep ini – sebuah tantangan, aku kira? aku mengharapkan pizza lebih enak daripada resep ini saat aku berkunjung ke sini lagi."

Ada rasa menyembunyikan resep jika ini adalah bisnis, tetapi bagi aku, aku akan senang jika berbagai variasi dikembangkan dari resep yang aku berikan sebagai gantinya.

Koki onee-san memegang resep di payudaranya yang melimpah, dan berjanji, "aku akan menyiapkan piring yang akan membuat Satou-sama mengerang tanpa gagal", aku menantikan kunjungan berikutnya mulai saat ini dan seterusnya.

Kebetulan, aku juga memberinya beberapa buah labu botol.

Jika dia berpikiran ingin tahu, dia mungkin menemukan resep labu kering yang sama sekali tidak dapat kita temukan.

Nah, aku akan repot jika aku tinggal terlalu lama, jadi aku berjanji untuk mengadakan pertandingan shogi dengan Ban nanti ketika aku menjemput anak laki-laki Shin, dan kemudian berteleportasi ke Ibukota Kerajaan.

Semua orang selain Hikaru hadir di Pendragon Mansion.

Sepertinya Hikaru masih di kantor Raja di istana kerajaan.

Untuk beberapa alasan, Arisa berbaring di tempat tidur.

"Hah? Apakah kamu masuk angin Arisa?"

"Uy, aku demam…"

Keadaan Arisa adalah (Sakit) jadi itu mungkin gejala pilek.

Arisa yang memiliki kantong es di dahinya terlihat kesakitan, jadi aku menggunakan sihir air (Menyembuhkan Penyakit) untuknya.

"Fui~, terima kasih. Merasa lebih baik. Akan tidur sebentar."

"Ya, selamat malam. Aku akan membuatkanmu bubur nasi saat aku kembali."

"Daripada bubur nasi, sirup dingin lebih baik~"

Itu permintaan yang sulit.

aku memang membuat beberapa ketika kami membuka warung makan di masa kuliah aku, itu harus dibuat dari sirup jahe, madu dan pati, aku harus bisa membuatnya entah bagaimana.

"Oke. Aku akan membuat yang enak."

"Un, aku akan menunggu"

Arisa tertidur setelah bergumam begitu.

Dia masih terlihat sedikit kesakitan, jadi aku hanya pergi ke istana kerajaan dengan pakaian Nanashi setelah membuat sirup dingin di dapur mansion dan mengantarkannya ke samping tempat tidur Arisa.

Pada saat ini, aku tidak tahu tentang bocah Shin yang menyerang kastil kerajaan dengan Meteor dan Arisa mencegahnya dengan menggunakan Keterampilan Uniknya secara berlebihan.

. . . . aku hanya tahu itu setelah aku menyelesaikan bisnis aku di istana kerajaan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar