Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 34 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 34: 34

13-34 . Permintaan Raja

Satou di sini. Sudut pandang kamu berubah ketika sudut pandang kamu berubah, ketika sudut pandang kamu berubah, orang yang berbicara juga akan berubah. Ketika seorang senior yang mengeluh tentang bosnya dipromosikan, bos yang menjadi sasaran keluhan mengatakan hal yang sama dengan senior.

Saat skill kamuflase optik aktif, aku pindah ke kantor raja dengan Unit Arrangement.

Di ruangan ini, ada raja, perdana menteri dan Hikaru dalam pakaian Nanashi.

aku pikir mereka akan bersama Sir Julberg, kursi pertama Shiga Eight Swords, tetapi sepertinya dia menunggu di kamar sebelah.

Itu bagus dan semuanya, tapi Hikaru telah melepas topengnya.

Rupanya, dia telah berbicara bahwa dia adalah Raja Leluhur kepada keturunannya—tunggu, mereka bukan keturunan langsungnya kan?

Yah, jangan khawatir tentang detail kecil– .

Untuk saat ini, aku akan mengkonfirmasinya dengan (Telepon) .

(Apakah identitas kamu sudah terungkap?)

"Un, aku tidak ingin menipunya setelah melihat wajah Sharlick-kun…maaf?"

Itu tidak bisa dihindari.

Terlebih lagi, sekarang aku dapat menggunakan sihir dan keterampilan yang membutuhkan nyanyian, tidak perlu bagi aku untuk menjadi terlalu tegang dalam menyembunyikan identitas aku.

Tentu saja aku tidak berencana untuk sembarangan mengekspos diri aku dan menaruh kunci pas pada tur tamasya kami.

aku membatalkan kamuflase optik dan menunjukkan diri aku di depan ketiganya.

"Yahoo"

"Dua Leluhur Raja-sama?!"

"A-apa artinya ini?!"

Tidak seperti Hikaru yang melambaikan tangannya, raja dan perdana menteri berhenti bergerak.

Hah? Apakah fakta bahwa aku orang yang berbeda tidak terungkap?

Cara bicara dan perilaku aku seharusnya sangat berbeda.

Apalagi Heim dari Shiga Eight Swords seharusnya melihatku bersama dengan Hikaru yang menyamar sebagai Nanashi, aku ingin tahu apakah dia belum melapor?

"Aku memang mengatakan bahwa aku bukan raja Leluhur sejak awal kan? Aku mengoreksimu beberapa kali bukan?"

Daripada raja dan perdana menteri, Hikaru bereaksi lebih berlebihan terhadap kata-kataku.

"Pu, kukuku, a-ada apa dengan cara bicara itu–mou, kamu bukan karakter dari otome game, kamu seharusnya berbicara dengan normal."

Hikaru mulai tertawa terbahak-bahak.

Tidak, mengesampingkan intonasi, dialog aku tidak aneh kan?

Aku ingin tahu apakah itu menyentuh sakelar Hikaru atau semacamnya?

Baik baik saja. Dengan menggunakan kesempatan ini, aku akan mengubah cara bicaraku dari nada bicara Nanashi yang keras menjadi nada Kuro yang angkuh.

"Kalau begitu aku akan meluruskan nada suaraku. Seperti yang kamu lihat, aku bukan Yamato. Aku akan memberi tahumu bahwa Yamato dan aku, pahlawan Nanashi, bekerja sama dengan tujuan yang sama."

Setelah itu, raja dan perdana menteri memahami situasi setelah beberapa pertanyaan dan jawaban.

Ketika aku menjelaskan bahwa aku tidak memiliki ambisi untuk memberontak terhadap Kerajaan Shiga, aku diberitahu, "Kami tidak memiliki kekhawatiran seperti itu", dalam stereo.

Juga, aku memberi tahu raja bahwa tidak ada masalah dalam dirinya untuk tidak menggunakan ucapan yang sopan, tetapi dia menolaknya dengan mengatakan, "Sebagai seseorang yang dihormati oleh Raja Leluhur-sama, tidak perlu mempertimbangkan kami."

aku merasa mereka salah paham bahwa aku adalah rasul Dewa kali ini.

"–Aku ingin meminta sesuatu kepada Pahlawan Nanashi-sama."

Ketika aku selesai melaporkan masalah tentang gangguan raja palsu, raja memotong.

Dia masih memanggilku dengan (Sama) meskipun kesalahpahaman tentang Raja Leluhur telah hilang, mungkin karena mereka mengira aku adalah rasul Dewa.

Sebagai catatan tambahan, aku menyembunyikan nama anak laki-laki Shin dan fakta bahwa dia masih hidup.

aku akan menolak permintaan raja jika dia meminta aku untuk menekan pemberontakan di Kerajaan Bishtal.

Jika aku pergi ke medan perang, aku tidak punya pilihan selain melihat orang saling membunuh.

"Katakan–"

“Kami sadar bahwa (Musim Raja Iblis) saat ini berbeda dari biasanya. Gangguan besar seperti dari era Raja Leluhur-sama ketika dia mengalahkan (Raja Babi Hutan Emas) dan saat ketika Pahlawan-sama pertama dari Kekaisaran Saga berhadapan dengan (Raja Onifolk) mungkin akan dimulai."

–Raja, kata pengantarnya terlalu panjang.

“Banyak negara besar melemah selama masa gangguan besar, dan banyak suku dan negara kecil binasa tanpa maksud untuk melindungi diri mereka sendiri, hal-hal seperti itu tertulis dalam buku sejarah. Tidak ada keraguan bahwa bahkan Kerajaan Shiga kita akan berada di ambang kehancuran seperti kerajaan lama bukan karena bantuan Nanashi-sama."

Menurut aku analisis itu benar.

Raja iblis di tingkat (Raja Babi Hutan Emas) harus dapat diatur jika naga Surgawi dan Hikaru ada di sana, tetapi dalam kasus Kepala Anjing, aku tidak berpikir mereka bisa menang.

"Cukup dengan kata pengantarnya. Potong untuk mengejar."

Raja mungkin ingin meminta Pahlawan Nanashi untuk tinggal di Ibukota Kerajaan agar kerajaan dapat melewatinya (Age of the Great Disturbance).

aku memiliki Pengaturan Unit, dan sekarang aku dapat menggunakan sihir yang nyaman.

Bahkan selama tur tamasya aku, aku dapat melindungi Kerajaan Shiga dengan baik.

Di atas segalanya, Perusahaan Echigoya ada di sini, dan aku punya kenalan di Ibukota Kerajaan.

Selain itu, Salmon Sakura dan daging sapi Oumi di Ibukota Kerajaan sangat lezat, dan pohon Sakura di ibu kota kerajaan serta ladang milk vetch sangat indah .

Setelah semua dikatakan dan dilakukan, adalah tugas kita untuk melindungi tempat-tempat wisata.

"Jika aku diizinkan untuk–"

Setelah kata pengantar, raja berbicara tentang sesuatu yang tidak terduga.

Setelah merenung sebentar, aku mengkonfirmasi kepada raja.

"–Apakah kamu serius?"

"Ya . "

Raja menyetujui dengan wajah seperti batu, dan kemudian mengulangi pembicaraannya dengan kata-kata yang berbeda.

"Tolong tinggalkan Kerajaan Shiga apa adanya, dan pergi ke tempat di mana raja iblis akan muncul di oracle dan singkirkan mereka."

"Tentu saja, iblis yang menyerang Ibukota Kerajaan telah ditangani, dan orang-orang yang terlibat dalam rencana iblis semuanya telah disingkirkan, tetapi itu tidak berarti Ibukota Kerajaan sepenuhnya aman sekarang, tahu?"

"Tentu saja aku tidak optimis dalam hal itu."

Tampaknya perdana menteri tidak setuju dengan keputusan raja, dia diam-diam mendengarkan percakapan kami satu langkah di belakang raja.

aku akan menanyakan niat sebenarnya untuk saat ini.

"Bukankah kamu harus memprioritaskan kepentingan kerajaanmu sendiri sebagai raja? Apa arti sebenarnya dari mengekspos Kerajaan Shiga ke dalam bahaya?"

"'Selamatkan penderitaan negara-negara tetangga, bantu menjaga perdamaian benua', itu adalah kebijakan nasional sejak berdirinya kerajaan."

aku mengirim pandangan sekilas ke Hikaru yang terkait dengan penemuan kerajaan.

"Tidak baik~ dunia telah menjadi tempat yang mengerikan pada waktu itu. Setiap negara sedang sekarat, penjarahan dan agresi merajalela di mana-mana. Karena melihat hal-hal seperti itu, aku sedikit terlalu bersemangat ketika kami memutuskan slogan pendiri dengan teman-teman aku di waktu . "

Begitu, dia tidak bisa menariknya kembali setelah mengeluarkannya dari mulutnya ya.

"Tolong jangan khawatir, Nanashi-sama. Shiga Kingdom memiliki Shiga Eight Swords dan Shiga 33 Wands. Selain itu, penjelajah Mithril harus bisa menang melawan iblis dan monster. Hero baru, Viscount Pendragon dan Seven Braves-nya juga akan mendukung kerajaan. dalam krisis, meskipun mereka milik wilayah kekuasaan lain."

<TLN: pahlawan seperti pahlawan perang, bukan pahlawan super. >

Oh? Sepertinya Satou dievaluasi dengan baik, aku ingin tahu apakah itu karena Liza.

"Tidak apa-apa. Aku akan tinggal di Ibukota Kerajaan, Ten-chan juga mengawasi dari puncak Pegunungan Fujisan, dia akan datang untuk menyelamatkan kita jika Kerajaan Shiga menerima kerusakan besar seperti kehancuran kota-kotanya."

–Tidak, tidak, pergi membantu sebelum kehancuran!

Aku membalas ke Hikaru dalam pikiranku.

Ya ampun, tolong berhenti bermain-main di tengah pembicaraan serius.

"Dimengerti. Aku akan mengambil tugas menghancurkan raja iblis."

Akan merepotkan jika tempat-tempat wisata menjadi sebidang tanah kosong sebelum kita datang mengunjunginya.

"Benar! Merayap setiap saat menyebalkan, jadi tidak bisakah kamu memberiku izin untuk pergi ke sini?"

Ketika aku berpikir bahwa sudah waktunya bagi kita untuk pergi, Hikaru mengatakan kata-kata seperti itu.

"Tentu saja. Kebangsawanan Leluhur Raja-sama akan… (Raja Agung) jika tidak apa-apa denganmu?"

Dengan ekspresi serius, raja menceritakan lelucon kepada Hikaru.

Perdana menteri juga tersenyum, jadi itu pasti lelucon.

Astaga, tolong hentikan lelucon yang sulit dimengerti.

"Eh~, aku tidak ingin sesuatu seperti (Raja Agung). Hanya sebuah umpan sederhana saja sudah cukup."

"B-namun! Kami tidak bisa membiarkan Leluhur Raja-sama menjadi warga negara biasa!"

Fumu, jika menjadi warga biasa itu tidak baik, maka– .

"Kalau begitu, aku akan menyerahkan rumah Duke Mitsukuni kepada Yamato."

"B-namun, itulah gelar bangsawan yang telah diberikan kepada Pahlawan Nanashi-sama."

"Aku tidak keberatan. Tidak apa-apa selama Echigoya Firm dapat menggunakan nama itu selama transaksi bisnis kita."

Lagipula aku tidak akan bersosialisasi atas nama Duke Mitsukuni.

"Apakah itu baik-baik saja?"

Untuk beberapa alasan, Hikaru bertanya padaku dengan mata terbalik, jadi aku menegaskan.

Rumah Duke Mitsukuni awalnya adalah gelar bangsawan untuk Hikaru. Tidak perlu ragu.

"Kalau begitu, tolong panggil aku Duchess Mitsukuni di depan umum. Namanya Mito, tolong jaga aku."

"Selamat, Leluhur Raja-sama."

"Kalau begitu kami akan mengumumkannya di pesta malam hari ini."

Mito membicarakannya dengan gembira, perdana menteri dan raja menjawab dengan senyuman.

Kata-kata perdana menteri sedikit mengganggu aku, tetapi karena itu normal bagi perdana menteri yang menyukai Raja Leluhur menjadi aneh, aku dengan baik mengabaikannya.

Dengan ini, Hikaru seharusnya bisa bebas berinteraksi dengan keturunannya.

Ngomong-ngomong, terlepas dari insiden raja iblis, sepertinya pesta malam malam ini ditegakkan.

Rupanya, ada banyak bangsawan yang telah mengevakuasi keluarga mereka dari ibukota kerajaan, pesta itu mungkin untuk menenangkan para bangsawan yang tetap tinggal di ibukota.

aku perlu mempersiapkan pesta malam, jadi aku berteleportasi ke Pendragon Mansion dengan Hikaru.

Sepertinya Arisa masih tidak enak badan, dia tidur di tempat tidur.

"Jadi dia benar-benar …"

Melihat itu, Mito bergumam.

"Maksud kamu apa?"

"Apakah kamu tahu bahwa raja iblis mencoba menjatuhkan meteor besar ke istana kerajaan?"

"Tidak, aku tidak–"

Membalas secara refleks, aku mengerti apa yang coba dikatakan Hikaru.

"Jangan bilang, Arisa itu. Apa dia menghilangkan meteor besar itu dengan sihir teleportasi?"

"Ya. aku pikir dia menggunakan Unique Skill-nya, dia terlalu ceroboh. Apakah kamu tahu apa yang akan terjadi jika kamu menggunakan Unique Skill terlalu berlebihan?"

"Ya aku tahu . "

Bahkan ketika merasa terkejut dengan suara gemetarku sendiri, aku tidak bisa menahan amarah yang tidak masuk akal yang mengalir dari lubuk hatiku.

Tentu saja aku dapat dengan mudah membayangkan bahwa akan ada kerusakan besar di istana kerajaan dan ibukota kerajaan jika Arisa tidak berlebihan.

aku juga mengerti bahwa pada saat itu, tidak ada seorang pun selain Arisa yang dapat menghilangkan meteor besar di Ibukota Kerajaan.

–Namun .

Namun demikian, aku tidak pernah ingin Arisa menggunakan Keterampilan Uniknya.

Tidak apa-apa jika itu hanya membuatnya berubah menjadi raja iblis.

aku telah mengkonfirmasi cara untuk mengembalikannya berkat anak laki-laki Shin.

Jika dia mati secara normal, dia dapat dihidupkan kembali di Kuil Tenion Ibukota Kadipaten.

Namun, tahap setelah raja iblis, kehancuran total (Kapal Jiwa) berarti pemusnahan jiwa.

Pemusnahan total, tidak mungkin untuk bereinkarnasi atau dihidupkan kembali–.

Hanya itu yang tidak dapat diterima.

"U-um, Tuan, a-apakah kamu marah tentang sesuatu?"

Lulu yang ada di samping tempat tidur Arisa mengeluarkan suara ketakutan.

Menakutkan lingkungan aku seperti ini, aku gagal sebagai wali.

"Tidak apa-apa. Aku tidak marah."

–Untuk Lulu itu .

Meminta bantuan skill Poker Face untuk menghapus ekspresiku, aku memberi tahu Lulu dengan nada lembut.

Dan kemudian aku dengan lembut mengangkat Arisa dalam pelukanku.

"Munya?"

Dalam pelukanku, Arisa menatapku dengan mata kosong.

Sepertinya dia masih setengah tertidur.

Aku mengeluarkan botol merah dari Storage ke lengan kananku, dan dengan ringan menuangkan kekuatan sihir ke dalamnya.

aku membuka tutup botol dengan jari aku, dan memasukkan cairan ke dalam mulut aku.

Dan kemudian, aku membuat Arisa meminum Elixir melalui transfer mulut ke mulut.

"Mu, fugaaaaaa"

Arisa yang tiba-tiba dibuat meminum Elixir dari mulut ke mulut berjuang keras di lenganku.

Seperti biasa, resistensinya rendah ketika dia penerima.

aku menuangkan Elixir perlahan.

Tentu saja aku juga menggunakan penyembuhan sihir secara bersamaan, sama seperti waktu dengan anak laki-laki Shin.

Ini adalah hukuman yang juga berfungsi sebagai pengobatan.

Tak lama aku selesai memberinya Elixir saat Arisa kehilangan perlawanannya.

Ketika aku memisahkan lenganku, Arisa kembali ke bagian belakang tempat tidur dan memegang dadanya dengan lengan kurusnya.

Wajahnya merah cerah.

"E, Er~rr, b-benar! A-lebih baik kita berdua saja untuk pertama kalinya!"

Saat aku perlahan mendekat, Arisa yang menundukkan kepalanya mengatakan hal seperti itu.

Sepertinya dia kehabisan akal, suaranya bergetar.

Aku meletakkan tanganku di pipi Arisa dan kemudian menariknya.

"Fuga, jika huft"

"Itu hukuman. Bukankah aku sudah memberitahumu untuk tidak menggunakan Keterampilan Unik secara berurutan?"

"Tapi! Orang-orang (feofle) dari ibukota kerajaan (ro'al cafifal) akan diratakan!"

Sulit untuk memahami kata-katanya, jadi aku memisahkan tanganku dari pipinya setelah menariknya.

"Tetap saja. Berhentilah mencoba menyelamatkan orang lain dengan melampaui batasmu."

Meskipun dunia ini memiliki sarana untuk menghidupkan kembali orang dari kematian, tidak ada cara untuk memulihkan jiwa yang hancur lho.

"T-tapi! Itu artinya aku tidak akan menjadi diriku lagi! Aku tidak bisa meninggalkan mereka saat aku memiliki kekuatan untuk menyelamatkan!"

Arisa yang berlinang air mata memukulku dengan kata-kata yang mengandung kemarahan yang menggebu-gebu.

Yup, karakter Arisa berorientasi pada sekutu keadilan seperti biasa. aku pikir itu benar-benar sifat yang terhormat.

"Itu sebabnya, Arisa. Aku tidak mengatakan bahwa kamu tidak boleh menyelamatkan."

Sambil menatap mata Arisa, aku terus membujuknya.

"Ini tentang melebihi batasmu."

"Tentang tidak menggunakan Keahlian Unikku?"

Arisa menanyakan niatku yang sebenarnya dengan suara gemetar karena marah.

"Itu benar. Jangan gunakan Unique Skill (Sebisa mungkin)–"

Dia biasanya menggunakannya dengan sembarangan, jadi akan merepotkan jika jiwanya terkelupas sedikit demi sedikit.

"–Dan, (Tentu saja) jangan pernah menggunakan Skill Unik secara berurutan."

Arisa yang terdiam merenungkan kata-kataku.

"Bahkan dalam situasi di mana kenalan kita dapat diselamatkan jika aku menggunakannya secara berurutan?"

"Betul sekali . "

Aku segera menjawab pertanyaan menjijikan Arisa.

"Dimungkinkan untuk menghidupkan kembali mereka selama mayatnya tetap ada. Jika tidak ada mayat, aku akan membuat tubuh tiruan dari rambut dan potongan daging menggunakan kekuatan sains dan sihir."

aku tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mewujudkannya, tetapi karena mereka tidak akan rusak oleh waktu di dalam Penyimpanan aku, aku yakin bahwa aku dapat mencapainya pada akhirnya.

"Un, aku mengerti…."

Sepertinya pikiranku telah sampai padanya, Arisa setuju dengan suara rendah.

" . . . menunjukkan . . . . "

Arisa bergumam sambil bangun di tempat tidur.

Suaranya secara bertahap menjadi keras.

"…Aku akan menjadi kuat dan menunjukkannya padamu! Cukup untuk mengatasi kesulitan tanpa menggunakan Unique Skill! Aku akan cukup kuat untuk menjadi perwujudan absurditas yang berdiri di pihak Guru!"

Arisa yang kembali ke keadaan biasanya menyatakan demikian dengan sikap yang mengesankan.

Yup, benar-benar seperti Arisa.

"Tama juga akan menjadi kuat~?"

"Pochi juga akan menjadi cukup kuat untuk mengalahkan musuh dengan (Wan Pan) nodesu!" <TLN: wan adalah onomatopoeia dari kulit anjing dalam bahasa Jepang, atau 'satu'. kamu harus tahu referensi untuk ini. >

"Ya, semua orang akan menjadi kuat."

"Ya! Aku akan melakukan yang terbaik juga."

"Nn, bekerja keras."

Gadis-gadis yang datang melalui pintu dan menyaksikan jalannya acara juga tampaknya telah mendapatkan kembali suasana hati mereka yang biasa dengan kembalinya Arisa.

"Tuan, apakah tidak apa-apa untuk menetapkan level target ke 100, jadi aku konfirmasi."

Nana mengumumkannya dengan ekspresi serius.

Orang yang menjawab itu adalah Arisa yang sudah sembuh total.

"Terlalu lembut, Nana! Jelas kita mengincar level 310! Bidik tinggi! Menuju level absurd yang melebihi yang terkuat!"

Gadis-gadis lain memberikan tepuk tangan kepada Arisa yang mengacungkan tinjunya ke langit-langit sambil bernapas dengan kasar.

Hanya Hikaru yang mengerti absurditas dari apa yang Arisa katakan, tapi dia juga bertepuk tangan sambil tersenyum pahit.

Kami akan segera kembali ke Kota Labirin, mungkin aku harus bekerja keras untuk meratakan kekuatan mereka dengan monster lapisan tengah dan bawah sebagai lawan mereka.

Tapi, Aris.

Tolong berhenti memanggilku absurd berkali-kali.

–Ini benar-benar disesalkan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar